Kandung kemih: pengertian, letak, fungsi, penyakit

Kandung kemih adalah organ membran otot berongga yang merupakan bagian dari saluran kemih dan menerima urin dari ureter, menyimpannya dan mengeluarkannya melalui uretra ke bagian luar tubuh selama buang air kecil.

Kandung kemih adalah organ pada sistem kemih. Organ, atau bentuk itu, hadir dalam kebanyakan hewan. Hal ini digunakan untuk menyimpan produk limbah yang disebut urea sampai dapat dikeluarkan dari tubuh melalui buang air kecil.

Apa itu Kandung kemih?

Kandung kemih adalah kantung yang digunakan untuk menyimpan urea dan air sampai dapat dihilangkan dari tubuh.

Pada kebanyakan mamalia, organ ini dapat memperluas dengan banyak kelipatan ukuran aslinya. Dalam marsupial, burung dan banyak reptil dan amfibi, kandung kemih ada sebagai saku dalam kloaka, yang merupakan bagian dari sistem yang menghilangkan limbah padat dan cair. Ikan juga memiliki suatu kandung kemih, meskipun kurang berkembang dibandingkan kandung kemih ditemukan pada hewan lain.

Kandung kemih ini terletak di bagian bawah perut, tepat di atas tulang panggul pada mamalia. Pada manusia wanita, organ ini terletak antara fagina dan rahim. Pada pria, itu adalah di depan dari kelenjar prostat.

Pada manusia, sistem saluran kemih terdiri dari ginjal, ureter, kandung kemih, otot sfingter dan uretra. Ketika protein dipecah oleh sistem pencernaan, produk limbah yang disebut urea dibuat.

Limbah ini ada dalam darah sampai diangkut ke ginjal, yang menyaring urea dari darah. Produk limbah dikombinasikan dengan air dan kemudian diturunkan ke kandung kemih melalui ureter. Biasanya, ginjal menghilangkan urea dan air, yang disebut urin, setiap 10 sampai 15 detik.

Setelah di kandung kemih, limbah urea dan air – atau urin – disimpan sampai lebih mudah untuk menghilangkannya dari tubuh. Kandung kemih manusia yang sehat dapat menyimpan hingga 16 ons (sekitar 0,5 liter) air seni selama 2-5 jam.

Setelah ini, urin harus dihilangkan dari tubuh melalui uretra. Otot-otot kandung kemih berkontraksi sementara otot sfingter rileks, sehingga urin mengalir keluar dari kandung kemih melalui uretra dan keluar dari tubuh. Kebanyakan mamalia mampu mengendalikan otot-otot ini, memilih baik saat buang air kecil dan berapa banyak cairan untuk dihilangkan.

Masalah dengan kandung kemih relatif umum. Jika kandung kemih tidak kosong sepenuhnya, sampah di dalam dapat menyebabkan infeksi pada lapisan organ.

Tidak ditangani, infeksi ini bisa naik ke ginjal, yang dapat menyebabkan infeksi yang lebih serius. Antibiotik yang tersedia di sebagian besar belahan dunia untuk mengobati infeksi kandung kemih secara cepat. Kandung kemih juga rentan untuk mengembangkan endapan kalsium yang disebut batu.

Asal embriologis

Kandung kemih hadir di semua mamalia. Itu berasal dari bagian bawah pedikel allantoic, bagian atas pedikel ini semakin melenyap untuk membentuk urachus.

Letak

Kandung kemih terletak di panggul. Di bagian depan ia melekat pada pubis, di belakangnya berbatasan dengan dubur, bagian atas prostat dan vesikula seminalis pada pria, dan vagina pada wanita. Di atas, itu ditutupi oleh peritoneum parietal yang memisahkannya dari rongga perut, dan di bawahnya, berbatasan dengan prostat pada pria dan otot-otot perineum pada wanita.

Bentuk

Kandung kemih ketika penuh memiliki bentuk bulat, dan ketika kosong itu menyerupai tetrahedron dengan:

  • Vertex anterosuperior.
  • Vertex anteroinferior yang sesuai dengan pembukaan uretra.
  • Vertikal super-eksternal tempat ureter terbuka.

Kapasitas fisiologis kandung kemih atau hingga keinginan untuk buang air kecil muncul berkisar dari 250 hingga 300 sentimeter kubik. Dan itu dapat meningkat dari 2 hingga 3 liter jika retensi urin akut. Kapasitas ini berkurang dalam kasus sistitis hingga 50 sentimeter kubik.

Bagian dalam kandung kemih divisualisasikan dengan melakukan sistoskopi, yang mengamati mukosa kandung kemih, meatus ureter, dan leher kandung kemih (persimpangan dengan uretra). Ketiga poin ini membatasi trigonum kandung kemih, yang merupakan bagian yang tetap dan tidak patuh pada organ.

Dinding kandung kemih terdiri dari tiga lapisan:

Lapisan serosa: Peritoneum visceral menutupi kandung kemih di sisi atas dan belakang serta samping saat penuh.

Lapisan otot: Terdiri dari otot polos dengan tiga lapisan:

  • Lapisan eksternal atau superfisial: Dibentuk oleh serat otot longitudinal.
  • Lapisan tengah: Dibentuk oleh serat otot melingkar.
  • Lapisan dalam: Juga dibentuk oleh serat memanjang

Tiga lapisan otot membentuk otot detrusor yang, ketika berkontraksi, mengeluarkan urin dan memusuhi sfingter uretra.

Lapisan mukosa: Ini dibentuk oleh epitel transisional urin, yang merupakan epitel bertingkat hingga delapan lapisan sel, impermeable, kontak dengan urin, dan oleh lamina propria yang terbuat dari jaringan ikat.

Fungsi Kandung Kemih

Fungsi kandung kemih adalah untuk mengumpulkan dan menyimpan urin dari ginjal sampai dapat dikeluarkan melalui buang air kecil. Kandung kemih manusia yang khas dapat menyimpan rata-rata 300 mL hingga 500 mL urin. Seperti dijelaskan di atas, kandung kemih sangat elastis dan mampu menampung peningkatan volume cairan karena perataan lipatan rugae. Buang air kecil tidak dikontrol oleh kandung kemih, melainkan pusat miksi pontine di otak.

Penyakit Kandung Kemih

Ada beberapa penyakit pada kandung kemih. Gejala khas penyakit kandung kemih termasuk sering buang air kecil, sakit, pengosongan tidak lengkap, dan iritasi. Kadang-kadang, penyakit pada jaringan atau organ lain dapat memengaruhi kandung kemih. Misalnya, pembesaran prostat dapat menyebabkan sering buang air kecil. Berikut ini adalah beberapa patologi yang paling umum dari kandung kemih:

1. Kanker kandung kemih

Jenis kanker kandung kemih yang paling umum terjadi pada lapisan epitel kandung kemih. Faktanya, sekitar 90% dari semua kanker kandung kemih adalah karsinoma. Penggunaan obat-obatan tertentu, paparan asap rokok, dan infeksi dianggap sebagai penyebab paling umum kanker kandung kemih.

2. Infeksi saluran kemih

Infeksi saluran kemih (ISK) adalah kejadian umum yang bisa parah dan menimbulkan masalah kesehatan masyarakat yang utama. Infeksi ini disebabkan oleh infeksi bakteri di kandung kemih, biasanya disebabkan oleh bakteri yang melakukan perjalanan ke uretra dan masuk ke kandung kemih. Ketika tidak diobati, ISK bisa sangat berbahaya, karena infeksi dapat berkembang dari kandung kemih ke ginjal. Gejala umum termasuk sensasi terbakar saat buang air kecil, urin keruh dan / atau berbau, dan sering ingin buang air kecil, meskipun sedikit air seni yang dikeluarkan.

3. Batu Kandung Kemih

Batu kandung kemih adalah endapan keras yang terdiri dari mineral yang ditemukan di kandung kemih yang disebabkan oleh dehidrasi dan urin sangat terkonsentrasi yang berada di kandung kemih. Ukuran batu dapat bervariasi dan biasanya tidak menunjukkan gejala. Gejala umum biasanya nyeri, darah dalam urin, dan iritasi. Sinar-X (ditunjukkan di bawah), ultrasound, dan CT scan biasanya digunakan untuk mengidentifikasi batu kandung kemih.

4. Kandung Kemih Neurogenik

Kandung kemih neurogenik adalah jenis gangguan otak yang berdampak pada kemampuan seseorang untuk buang air kecil. Karena saraf perifer yang terlibat dalam buang air kecil dipengaruhi, buang air kecil biasanya dibantu dengan kateter. Pasien sering perlu menggunakan kateterisasi intermiten beberapa kali sehari untuk mengosongkan kandung kemih mereka.

5. Exstrofi Kandung Kemih

Exstrofi kandung kemih adalah kelainan bawaan yang melibatkan penonjolan kandung kemih melalui dinding perut. Kondisi ini sangat jarang dan sering disertai dengan perkembangan abnormal dari dasar panggul dan otot-otot lainnya, serta alat kelamin, terutama pada wanita.

6. Dyssynergia

Dissynergia kandung kemih mengacu pada suatu kondisi di mana sfingter uretra tidak dapat rileks dalam koordinasi dengan kontraksi kandung kemih. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh cedera atau kelainan sistem saraf pusat. Pasien sering mengalami retensi urin dan riwayat infeksi kandung kemih.

7. Paruresis

Paruresis mengacu pada fobia yang melibatkan ketidakmampuan untuk buang air kecil karena kehadiran atau persepsi kehadiran orang lain. Gangguan ini disebabkan oleh respons sistem saraf simpatis yang mengencangkan sphincter di kandung kemih sebagai respons terhadap adrenalin, sehingga mencegah buang air kecil. Biasanya, mengobati kondisi ini memerlukan terapi psikologis.

8. Trigonitis

Trigonitis adalah suatu kondisi yang melibatkan peradangan pada daerah trigonum kandung kemih. Secara khusus, trigonum adalah daerah berbentuk segitiga yang halus dan menandakan perlunya buang air kecil dalam menanggapi peregangan. Peradangan pada daerah ini dapat mengakibatkan kebutuhan mendesak untuk buang air kecil, nyeri di daerah panggul, dan nyeri atau kesulitan buang air kecil. Meskipun ada beberapa penyebab trigonitis, infeksi kandung kemih adalah penyebab yang paling umum.

9. Sistitis Interstitial

Sistitis interstitial adalah suatu kondisi yang ditandai dengan nyeri kandung kemih kronis. Sementara penyebab spesifik sistitis interstitial tidak diketahui, pasien menunjukkan kerusakan pada lapisan epitel kandung kemih. Pasien sering mengalami keinginan untuk buang air kecil, sering buang air kecil, dan rasa sakit. Karena gejalanya sangat mirip dengan infeksi saluran kemih, biakan urin negatif biasanya digunakan untuk menegakkan diagnosis.

10. Retensi urin

Retensi urin adalah suatu kondisi di mana seseorang tidak dapat sepenuhnya mengosongkan kandung kemih. Gejalanya meliputi tekanan yang buruk saat buang air kecil, sensasi kandung kemih penuh, dan berusaha untuk buang air kecil. Kondisi ini dianggap darurat karena kandung kemih bisa pecah jika tidak ditangani. Meskipun ada berbagai penyebab, perawatan seringkali melibatkan kateterisasi dan dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin diperlukan.