Kanker Mulut: Gejala, Penyebab dan Pengobatan

Kanker rongga mulut dan orofaring merupakan tumor yang umum terjadi. Di Spanyol itu menyumbang hampir 5% dari semua tumor, dan setiap tahun mereka didiagnosis lebih dari 4.500 kasus . Ini adalah tumor yang muncul dari mukosa mulut dan orofaring. Awalnya muncul sebagai lesi lokal, yang mungkin tampak seperti ulkus atau penebalan mukosa yang tidak teratur. Jika tidak diobati tepat waktu, lesi tumbuh, menyerang jaringan yang berdekatan, dan mengembangkan metastasis di kelenjar getah bening leher. Kemudian, metastasis jauh dapat muncul, di paru-paru, otak, atau tulang, meskipun keadaan ini jarang terjadi.

Gejala apa yang muncul?

Gejalanya, pada awalnya, sangat langka. Mereka awalnya lesi tanpa rasa sakit , yang hanya mulai menunjukkan gejala lokal beberapa bulan kemudian, seperti nyeri, gatal atau iritasi lokal. Nyeri akibat kanker rongga mulut, setelah dimulai, biasanya cukup parah, biasanya menjalar ke telinga dan leher. Tergantung pada lokasi tumor, rasa sakit dapat terjadi saat menelan, mengunyah atau menggerakkan lidah untuk berbicara atau makan.

Pada lesi yang lebih lanjut, perdarahan yang sedikit banyak dapat terjadi ketika area tumor teriritasi oleh gosokan atau makanan tertentu. Ketika ada kelenjar getah bening yang diinfiltrasi oleh tumor, mereka bermanifestasi sebagai benjolan di leher, dengan ukuran yang bervariasi, dan begitu membesar, biasanya terasa nyeri.

Setelah rasa sakit dimulai, biasanya cukup intens.

Apa saja penyebab kanker mulut?

Kanker mulut umumnya muncul sebagai akibat dari agresi kimia yang disebabkan oleh tembakau (terutama) dan alkohol (yang berfungsi sebagai penambah efek berbahaya dari tembakau). Diet rendah buah dan sayuran segar juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker rongga mulut. Beberapa pasien dengan penyakit medis pada mukosa mulut, seperti lichen planus erosif, atau penyakit dermatologis seperti psoriasis , berada pada peningkatan risiko terkena kanker jenis ini, bahkan jika mereka bukan perokok.

Dalam beberapa tahun terakhir, kanker yang berhubungan dengan infeksi virus, khususnya oleh beberapa jenis virus papiloma , telah meningkat . Virus ini mirip dengan yang menyebabkan kanker serviks, dan tampaknya juga sering ditularkan secara seksual. Sebagian besar tumor terkait papillomavirus ini terletak di faring, dan lebih sedikit di mulut.

Perawatannya terdiri dari apa?

Pengobatan kanker mulut harus selalu dipertimbangkan dengan cara multidisiplin: pembedahan, radioterapi dan kemoterapi diperlukan, pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, tergantung pada ukuran lesi dan karakteristik tertentu dari tumor. Selain itu, karena lokasinya, perawatan nutrisi, rehabilitasi dan dukungan psikologis sangat penting, baik selama tahap perawatan medis-bedah maupun dalam jangka panjang.

Sebagian besar tumor harus diangkat melalui pembedahan, yang seringkali melibatkan pengangkatan bagian rahang atas, mandibula, lidah, dan struktur yang berdekatan. Berkali-kali kelenjar getah bening leher juga harus diangkat (yang kita sebut diseksi serviks). Setelah operasi, dalam kasus tumor yang lebih agresif atau lebih besar, pengobatan radioterapi gabungan ditambahkan, seringkali dengan kemoterapi.

Apa kemajuan terbaru dalam pengobatan kanker mulut?

Kemajuan dalam pengobatan tumor rongga mulut telah besar dalam beberapa tahun terakhir. Penggunaan rutin teknik pencitraan yang semakin canggih dan presisi dengan resolusi spasial tinggi (CT, MRI , PET-CT) memungkinkan reseksi tumor menjadi jauh lebih tepat, aman, dan bersih daripada sebelumnya.

Rekonstruksi cacat yang dihasilkan oleh operasi menjadi lebih tepat dan fungsional. Dengan teknik transplantasi mikro, area dengan “morbiditas” (cedera) dari area donor jaringan semakin kecil. Revolusi komputer dan desain 3D membuat rekonstruksi tulang rahang atas dan rahang bawah lebih tepat, dan gigi pasien dengan implan osseointegrated yang dimasukkan pada posisi yang tepat bahkan dapat direhabilitasi berkat perencanaan tiga dimensi yang dimungkinkan oleh komputer.

Teknik radioterapi telah maju seiring dengan perkembangan teknologi informasi dan perencanaan 3D. Konsep tiga dimensi yang diterapkan pada radioterapi menjadikannya alat yang sangat tepat, yang berhasil menyinari jaringan yang membutuhkannya secara maksimal, hampir sepenuhnya mengurangi radiasi jaringan sehat.

Kemoterapi telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir jumlah dan selektivitas obat yang digunakan dalam pengobatan kanker. Antibodi monoklonal yang memblokir reseptor sel tertentu yang dibutuhkan sel kanker untuk tumbuh, serta obat yang mengaktifkan respons imun tubuh terhadap tumor, telah ditambahkan ke kemoterapi klasik. Faktanya, sekelompok obat (anti-PD-1) yang menghambat penghambatan yang disebabkan oleh tumor itu sendiri dalam sistem kekebalan tubuh (ini sedikit membingungkan), menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam pengobatan tumor stadium lanjut.

Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Inklusi anak autis di dalam kelas
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises