Keratinosit: Pengertian, jenis, fungsi

Lihatlah tangan, wajah, dan jari-jari Anda. Sebagian besar yang Anda lihat adalah keratinosit Anda. Mereka membentuk lebih dari 90% sel epidermis, lapisan terluar kulit. Kulit di leher dan telapak kaki, bagian bawah lengan dan lutut Anda sangat berbeda.

Perbedaan ini terutama dalam ketangguhan dan disebabkan oleh jumlah protein keratin yang dihasilkan oleh keratinosit terdiferensiasi di bagian kulit Anda. Keratin adalah protein filamen menengah yang diproduksi oleh keratinosit.

Apa itu

Kulit manusia, yang terdiri dari banyak sel, adalah salah satu organ paling kompleks dalam tubuh manusia. Berbagai sel kulit saling melengkapi dengan bekerja dalam koordinasi dan melakukan fungsi yang efektif seperti homeostasis kulit; kulit juga bertindak sebagai penghalang untuk melindungi organ-organ internal dari radiasi ultraviolet yang berbahaya.

Setiap sel kulit memiliki peran fungsional yang dilakukan di wilayah keberadaannya masing-masing. Lapisan sel basal adalah lapisan terdalam epidermis, yang terdiri dari keratinosit dan melanosit. Keratinosit memainkan peran penting dalam menyediakan struktur kulit dan fungsi sistem kekebalan tubuh. Melanin adalah pigmen yang diproduksi oleh melanosit, dan bertanggung jawab untuk memberikan warna kulit.

Sel basal

Sel basal adalah sel kecil berbentuk bulat yang ditemukan di lapisan sel basal. Sel-sel kulit pertama kali diproduksi di wilayah ini oleh pembelahan berkelanjutan, sehingga memunculkan sel-sel kulit baru. Sel-sel baru ini terus-menerus memaksa sel-sel yang lebih tua menuju lapisan kulit paling atas, tempat sel-sel itu akhirnya ditumpahkan. Lapisan basal disebut stratum germinativum, karena sel menghasilkan sel baru secara terus menerus.

Sel-sel ini terdiri dari sitoplasma basofilik dan nukleus kaya kromatin dalam bentuk elips. Sel-sel basal mengandung persimpangan celah untuk komunikasi sel, desmosom untuk perlekatan sel-ke-sel, hemidesmosom untuk menghubungkan dengan membran basal, dan matriks ekstraseluler.

Keratinosit

Keratinosit ditemukan di lapisan terluar kulit, yang disebut epidermis. Epidermis terdiri dari 95% sel keratinosit. Sel-sel di lapisan basal kadang-kadang disebut keratinosit basal atau sel basal. Tebal epidermis sekitar 0,2 mm. Di dalam epidermis, keratinosit diatur dalam empat lapisan yang berbeda – stratum basale, stratum spinosum, stratum granulosum, dan stratum corneum.

Strata basale adalah lapisan basal epidermis yang menutupi sel-sel induk keratinosit dan membedakan keratinosit. Proliferasi dan pembelahan sel terjadi pada lapisan ini.

Strata spinosum terdiri dari keratinosit dengan 8 hingga 10 lembar yang memiliki potensi berkurang untuk pembelahan sel.

Strata granulosum adalah permukaan bagian dalam yang terbuat dari lapisan granular dengan 3 hingga 5 lembar keratinosit yang tidak dapat dibagi.

Stratum korneum adalah lapisan kulit cornified yang terdiri dari 15-30 lembar korneosit.

Sel-sel induk keratinosit ditemukan di lapisan basal epidermis, yang merupakan lapisan paling dalam dari epitel berlapis. Pemisahan sel-sel ini mengarah ke sel penguat sementara yang juga membelah dan membedakan saat bergerak menuju lapisan epidermis.

Keratin adalah protein utama yang diidentifikasi dalam keratinosit. Protein ini membantu dalam pembentukan sitoskeleton keratinosit, dan ekspresi keratin dimodifikasi sebagai sel penguat sementara yang berdiferensiasi dan bergerak ke atas ke stratum korneum, berkembang sebagai rambut dan kuku. Kerusakan ekspresi keratin akan menyebabkan penyakit epidermis yang juga terjadi pada kuku dan rambut.

Melanosit

Melanosit diidentifikasi di persimpangan epidermis-dermal membran basement. Pigmen melanin yang disintesis memberikan warna kulit yang berbeda dan juga melindungi kulit dari radiasi ultraviolet. Paparan sinar matahari membuat melanosit meningkatkan produksi melanin, dan dengan demikian menggelapkan kulit untuk perlindungan.

Dengan demikian, kulit menjadi berwarna coklat karena berjemur. Setelah sintesis melanin, mereka disimpan di dalam melanosom dan kemudian dipindahkan ke lapisan atas keratinosit suprabasal dengan bantuan dendrit yang diperpanjang. Melanin berfungsi sebagai tabir surya alami untuk tubuh.

Melanin diklasifikasikan sebagai:

  • Eumelanin — yang memberi warna hitam atau coklat pada kulit dan rambut manusia;
  • Feomelanin — yang memberi warna kuning ke coklat kemerahan, terutama ditemukan pada kulit wanita;
  • Neuromelanin — yang menghasilkan warna cokelat atau hitam di wilayah otak tertentu;
    dan kedua pheomelanin dan eumelanin.

Kulit manusia memiliki sekitar 1000-2000 melanosit per milimeter persegi. Lapisan sel basal terdiri dari sekitar 5% -10% sel melanosit. Meskipun setiap orang memiliki warna kulit yang unik, kepadatan melanosit serupa pada semua jenis kulit. Komponen penting dari membran dasar adalah kolagen VII, kolagen tipe IV, dan laminins.

Keberadaan membran basal diperlukan untuk menyelaraskan melanosit, sedangkan jika tidak ada membran basal, sel-sel melanosit dipindahkan ke lapisan paling atas dari keratinosit dan mengalami pigmentasi spontan.

Fungsi

Fungsi utama dari keratinosit adalah mengembangkan barikade terhadap perubahan lingkungan seperti radiasi UV, panas, patogen (jamur, virus, bakteri, parasit), dan kehilangan air dan juga memainkan peran penting dalam transduksi sinyal di dalam matriks ekstraseluler.

Peran keratinosit dalam kulit

Tujuan utama dari sel-sel yang memproduksi keratin ini adalah untuk menjaga terhadap invasi mikroba, virus, jamur dan parasit; untuk melindungi terhadap radiasi UV; dan untuk meminimalkan panas, zat terlarut dan kehilangan air. Mereka digunakan untuk meneliti sejumlah fenomena kulit termasuk pengasaman epidermal, degradasi DNA, metabolisme dan transportasi asam lemak, respon imun lokal, regenerasi sel, diferensiasi sel induk dan pembentukan tumor.

Peran keratinosit dalam sistem kekebalan tubuh

Keratinosit berfungsi sebagai imunomodulator dan menghasilkan sitokin penghambat ketika tidak ada luka atau cedera, memicu peradangan; akhirnya, sebagai respons terhadap cedera, sel-sel Langerhans diaktifkan oleh keratinosit. Ketika kulit terinfeksi, sel-sel Langerhans berperforma seperti sel yang menghadirkan antigen, yang merupakan sel pertama yang bertindak atas antigen mikroba yang masuk ke dalam tubuh dari kulit yang pecah.

Siklus hidup keratinosit

Untuk singkatnya, kulit dibagi menjadi tiga lapisan: epidermis, lapisan kulit terluar; dermis, langsung di bawah epidermis; dan lapisan subkutan atau lemak, di bawah dermis. Epidermis dapat dibagi lagi menjadi sub lapisan:

  • lamina basal (lapisan terdalam)
  • lapisan sel basal
  • lapisan sel prickle
  • lapisan sel granular
  • kotak keratin (lapisan terluar)

Sebelum kita melihat jenis-jenis keratinosit, pertama-tama kita akan melihat ikhtisar siklus hidup suatu keratinosit. Keratinosit dapat memiliki dua nasib:

  • menjadi sel pembagi di lapisan basal, atau…
  • untuk mulai berdiferensiasi dan bermigrasi melalui lapisan kulit.

Kita akan melihat kedua proses di sini.

Di lapisan basal kulit, lapisan paling dalam, keratinosit basal baru saja dibagi oleh mitosis untuk membentuk keratinosit basal baru. Sel baru ini mulai membelah diri dan menghasilkan lebih banyak keratinosit. Beberapa sel-sel ini akan tinggal bersama orang tua mereka dan terus mengisi kembali populasi keratinosit basal. Sel-sel ini dikenal sebagai sel induk. Namun, sel-sel lain akan memulai proses diferensiasi.

Seiring waktu, sel yang berdiferensiasi ini didorong ke atas ketika generasi sel berikutnya terbentuk di bawahnya. Akhirnya, mereka didorong ke lapisan kulit berikutnya untuk menjadi sel-sel prickle. Karena semakin banyak sel dibuat di lapisan basal, sel-sel prickle yang baru terbentuk terus didorong ke atas dan akhirnya mencapai lapisan granular. Di sini, sel-sel menjalani serangkaian peristiwa semi-apoptosis di mana organel dan nukleus sel mereka terdegradasi dari waktu ke waktu. Setelah mereka didorong ke dalam lapisan skuamosa yang sangat keratin. Sel-sel ini sangat rata dan akhirnya mengelupas sebagai sel kulit mati. Dengan setiap tahap, sel menghasilkan profil protein keratin yang berbeda dalam proses yang dikenal sebagai diferensiasi sel terminal.

Tergantung pada wilayah tubuh, siklus hidup ini dapat memakan waktu sekitar satu bulan. Selama seumur hidup, kulit dalam diperbarui sekitar seribu kali. Tidak semua sel pada lapisan sel basal akan berakhir sebagai skuamosa, karena beberapa dibutuhkan untuk mempertahankan populasi sel. Untuk memastikan ada sejumlah sel air yang membelah dan berdiferensiasi, keseimbangan antara populasi sel induk keratinosit dan sel yang ditakdirkan menjadi terdiferensiasi secara terminal harus dipertahankan. Biasanya, selama jumlah sel yang kira-kira sama diciptakan untuk kedua populasi, keseimbangan ini dipertahankan. Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini melibatkan tindakan penyeimbangan yang rumit dengan banyak pemain yang terlibat untuk menjaga perdamaian!

Jenis keratinosit

Keratinosit berubah penampilan dari satu lapisan kulit ke lapisan berikutnya. Mereka mulai di lapisan sel basal dan bermigrasi ke atas. Mereka yang berada di lapisan paling bawah, atau lapisan, kulit disebut sel basal. Ini biasanya satu-satunya yang memecah belah.

Di atas ini adalah beberapa lapisan sel-sel prickle atau spinosus lebih besar. Sel-sel prickle dipegang erat satu sama lain oleh titik perlekatan antar sel yang disebut desmosom. Setiap desmosom terdiri dari protein membran yang memungkinkan sel-sel untuk saling berhubungan. Protein membran ini pada gilirannya terikat oleh penahan protein yang membentuk plak berbentuk cakram pada permukaan bagian dalam membran. Protein penahan terikat oleh filamen keratin. Desmosom ini muncul di bawah mikroskop cahaya sebagai proyeksi membran sel runcing yang memberi sel-sel penampilan berduri, karenanya disebut sel prickle.

Di atas sel prickle adalah sel granular. Lapisan ini membentuk karakteristik pelindung anti air pada kulit. Penghalang pelindung ini adalah lapisan batas yang memisahkan lapisan dalam, lapisan aktif secara metabolik dan lapisan kulit luar yang sangat keratin.

Di atas sel granular adalah kotak. Sel-sel yang sangat pipih ini sangat keratin artinya mereka sangat padat dengan protein keratin. Baik skuamosa dan lapisan terluar dari sel granular tepat di bawah skuamosa dilapisi dengan 12nm-tebal, cross-linked lapisan protein.

Related Posts