Keringat: pengertian, fungsi, mekanisme, kelainan

Keringat adalah cairan yang dihasilkan oleh kulit untuk mengatur suhu tubuh. Sangat penting untuk menjaga homeostasis dan merupakan bagian dari fungsi ekskretoris kulit. Artikel ini membahas keringat, komponen-komponennya, dan fungsi.

Keringat adalah fenomena alam yang penting untuk mengembangkan banyak fungsi tubuh. Namun, masalah seperti keringat berlebihan (hiperhidrosis), kurangnya keringat (hipohidrosis) atau mengeluarkan bau busuk (bromhidrosis) dapat menyebabkan komplikasi harian hingga kesulitan sosialisasi, yang ditekankan pada bulan-bulan musim panas.

Pengantar

Homeostasis adalah proses dimana tubuh mempertahankan lingkungan internal yang stabil. Lingkungan internal ini terdiri dari banyak faktor, termasuk pH, produksi energi, dan suhu. Suhu tubuh kita adalah, rata-rata, sekitar 98,6 derajat Fahrenheit.

Jika suhu tubuh kita bergerak di atas atau di bawah suhu yang terlalu banyak, tubuh kita akan mencoba untuk memperbaiki perubahan itu. Salah satu cara utama bahwa tubuh mampu menurunkan suhu jika terjadi terlalu tinggi adalah dengan mengeluarkan keringat.

Apa itu Keringat?

Anda mungkin akrab dengan apa yang tampak dan terasa seperti keringat. Tapi apakah Anda tahu apa komponen yang menyusun keringat?

Keringat adalah cairan yang dikeluarkan dari integumen tubuh, atau kulit. Ketika tubuh terlalu panas, sistem saraf akan merangsang kelenjar kulit mulai memproduksi cairan ini, yang digunakan untuk mendinginkan tubuh dan membawa suhu turun. Keringat terdiri dari beberapa komponen:

  • Air, yang merupakan komponen utama, dan membentuk 99% keringat.
  • Garam, yang merupakan dibebaskan sebagai bagian dari ekskresi (pembuangan sampah) fungsi kulit
  • Urea, yang merupakan produk limbah lain.

Kebetulan, komponen yang sama ini ditemukan dalam air seni, yang diproduksi oleh ginjal. Ya, urin dan keringat pada dasarnya mengandung bahan kimia yang sama, tetapi dalam konsentrasi yang berbeda. Oleh karena itu, kedua organ ini bertanggung jawab untuk homeostasis limbah.

Fungsi

Fungsi keringat adalah untuk mengkompensasi suhu tubuh, menghilangkan zat-zat limbah dan berkontribusi pada pembentukan pH asam stratum corneum, penghalang terhadap invasi kuman, bakteri, jamur dan virus yang dapat membahayakan tubuh. Berkeringat juga mengeluarkan zat pembasmi serangga alami; “Telah terbukti bahwa asupan vitamin kelompok B membantu mencegah gigitan nyamuk melalui keringat,” kata José Luis Díaz Pérez, presiden Akademi Dermatologi dan Venereologi Spanyol dan kepala Layanan Rumah Sakit Cruces, di Bilbao.

Díaz menjelaskan bahwa ada dua jenis keringat: ekrin dan apokrin, tergantung pada jenis kelenjar yang menghasilkannya. Yang pertama disekresikan oleh kelenjar keringat ekrin, yang terlibat dalam proses transudasi dan didistribusikan ke seluruh tubuh, meskipun sebagian besar terkonsentrasi pada telapak tangan dan telapak kaki, dahi, wajah, dan dada. Keringat ekrin terdiri dari air dan berbagai asam, mineral, dan urea, dan, seperti apokrin, tidak berbau dan steril.

Jenis keringat kedua adalah yang dikeluarkan oleh kelenjar apokrin, dan, di samping komponen sebelumnya, ia mengandung bahan organik (fragmen sel, bahan lemak, asam amino, basa nitrogen yang mudah menguap, dll.). Kelenjar apokrin terletak terutama di ketiak, areola susu, genitalia, dan saluran telinga. Ketika keringat mencapai epidermis, bakteri yang menghuni permukaan kulit memecahnya, sehingga menimbulkan bau tak sedap.

Mengapa Keringat Mendinginkan Tubuh?

Pikirkan tentang waktu yang Anda ingat berkeringat. Saya akan menebak bahwa waktu yang paling jelas adalah mereka di mana suhu di sekitar Anda adalah tinggi atau ketika Anda sedang melakukan beberapa jenis olahraga atau kegiatan.

Temperatur yang tinggi di luar tubuh awalnya akan menyebabkan suhu tubuh berubah. Demikian juga, aktivitas otot akan menghasilkan panas sebagai sumber energi yang dibakar, menyebabkan perubahan suhu tubuh internal. Dalam kedua kasus, panas sedang diterapkan atau diproduksi seluruh tubuh, dan ini dapat meningkatkan suhu tubuh di luar kisaran normal.

Keringat mendinginkan tubuh saat menguap dari kulit. Penguapan adalah proses dari berbalik cair menjadi gas. Selama penguapan, permukaan kulit biasanya akan menjadi dingin seperti keringat daun. Dengan melakukan ini, tubuh dapat membantu dalam ‘pendinginan’ dan mempertahankan suhu tubuh normal. Biasanya, ketika kita berkeringat, tubuh akan melanjutkan proses ini sampai A) suhu di sekitar kita diturunkan atau B) aktivitas fisik telah berhenti.

Bagaimana jika Anda tidak Berkeringat?

Karena keringat merupakan faktor yang sangat penting dalam homeostasis, kurangnya keringat dapat membahayakan kesehatan Anda. Orang yang tidak menghasilkan keringat mengalami kondisi yang dikenal sebagai anhidrosis. Anhidrosis dapat disebabkan oleh penyakit, seperti sindrom Horner, atau kelelahan dalam latihan. Akibatnya, tubuh kehilangan kemampuan untuk mendinginkan, dan ini dapat merusak sistem organ lain ketika mereka mencoba untuk berfungsi pada suhu yang lebih tinggi.

Biasanya, orang yang menderita anhidrosis karena kelelahan harus mengisi cairan tubuh mereka dengan minuman olahraga atau air, atau mereka mengambil risiko kerusakan permanen dan mungkin kematian. Orang dengan anhidrosis berbasis penyakit biasanya memerlukan bantuan medis.

Berkeringat normal

Berkeringat yang normal dan sehat disebabkan oleh:

  • Suhu panas, seperti di musim panas
  • Latihan fisik
  • Stres emosional
  • Makan makanan pedas
  • Demam yang berhubungan dengan penyakit.

Keringan berlebih (hiperhidrosis)

Berkeringat yang abnormal meningkat dikenal sebagai hiperhidrosis. Hiperhidrosis idiopatik adalah bentuk keringat berlebihan yang paling umum. Ini disebut idiopatik karena tidak ada penyebab yang dapat ditemukan untuk itu. Ini dapat berkembang selama masa kanak-kanak atau di kemudian hari dan dapat mempengaruhi bagian tubuh mana pun, tetapi telapak tangan dan kaki atau ketiak adalah area yang paling sering terkena. Keringat berlebihan dapat terjadi bahkan selama cuaca dingin, tetapi lebih buruk selama cuaca hangat dan ketika seseorang berada di bawah tekanan emosional.

Beberapa penyebab yang diketahui meliputi:

  • Kegemukan
  • Perubahan hormon yang berhubungan dengan menopause (hot flushes)
  • Penyakit yang berhubungan dengan demam, seperti infeksi atau malaria
  • Kelenjar tiroid yang terlalu aktif (hipertiroidisme)
  • Diabetes
  • Obat-obatan tertentu.

Pada sebagian besar kasus, tidak ada investigasi yang diperlukan untuk mendiagnosis hiperhidrosis. Kadang-kadang, tes darah untuk penyakit tiroid dianjurkan.

Perawatan untuk keringat berlebih

Perawatan untuk keringat berlebih tergantung pada penyebabnya. Ini mungkin termasuk:

  • Mengurangi berat badan – jika mengalami obesitas
  • Manajemen medis – untuk mengurangi hot flush menopause
  • Aplikasi antiperspirant – semprotan, bubuk dan roll-on
  • Iontophoresis – aktivitas kelenjar keringat sementara waktu dikurangi dengan mengalirkan arus listrik tingkat rendah ke kulit
  • Suntik Botox – untuk melumpuhkan kelenjar keringat. Efek dari suntikan tunggal berlangsung enam hingga sembilan bulan
  • Pembedahan – ke saraf yang mengontrol kelenjar keringat dapat dipertimbangkan dalam kasus yang parah di mana semua perawatan lain tidak berhasil.

Kurang Berkeringat (hipohidrosis)

Berkeringat yang berkurang disebut hipohidrosis, jika ada sebagian kehilangan keringat, atau anhidrosis jika benar-benar kekurangan keringat. Ini dapat terjadi karena sejumlah alasan, yang meliputi:

  • Beberapa kelainan kulit
  • Terbakar pada kulit yang merusak kelenjar keringat
  • Tiroid yang kurang aktif (hipotiroidisme)
  • Dehidrasi
  • Panas berlebihan yang berlebihan atau berolahraga selama cuaca panas.

Kurangnya berkeringat dapat menyebabkan masalah kontrol suhu dan menyebabkan kenaikan tajam dalam suhu tubuh selama cuaca panas. Kadang-kadang, ini bisa mengancam jiwa.

Ringkasan

Keringat adalah cairan yang dihasilkan oleh kulit untuk mendinginkan tubuh. Ketika keringat menguap, ia meninggalkan permukaan dingin kulit dalam rangka untuk menurunkan suhu tubuh. Keringat mengandung air, garam, dan urea, dan merupakan bagian dari fungsi ekskretoris kulit. Tanpa keringat, tubuh dapat mengalami kerusakan organ dan bahkan kematian.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi