Kerongkongan: Fungsi, ciri, letak, struktur, penyakit

Kerongkongan adalah saluran yang mengalirkan makanan ke lambung. Fungsi utamanya adalah mekanis: untuk memungkinkan bolus makanan masuk ke lambung. Terlepas dari kesederhanaan struktural yang nyata, ia menghadirkan spesialisasi fungsional tingkat tinggi, terutama motorik. Dengan demikian, desainnya memiliki tujuan utama “untuk tetap kosong” dan, akibatnya, untuk menghilangkan semua konten dari tabungnya. Demikian juga, kerongkongan mengontrol kenaikan kadar lambung yang retrograde, menghindarinya dalam keadaan normal dan berkontribusi pada pengusirannya selama muntah dan refleks sendawa.

Kerongkongan adalah saluran otot untuk kontraksi tak disengaja, dikendalikan oleh sistem saraf otonom, yang, melanjutkan kerja faring, membawa makanan ke lambung. Kontraksi melalui gerakan peristaltik menyebabkan bolus memasuki lambung (dalam waktu sekitar 2 detik), bahkan jika terbalik.

Pengertian

Kerongkongan atau esofagus adalah bagian dari sistem pencernaan yang mengarah dari mulut ke perut. Kadang-kadang disebut tenggorokan, itu adalah lorong berotot yang dimulai pada tenggorokan, atau faring.

Terletak antara trakea dan tulang belakang, melewati bawah melalui diafragma dan berakhir di sfingter esofagus bagian bawah, pembukaan cincin otot ke ujung atas lambung.

Letak

Pada manusia, kerongkongan  berlanjut dengan bagian laring faring di dalam leher, dan melewati diafragma toraks dan masuk ke lambung untuk mencapai lubang jantung di perut. Panjangnya biasanya sekitar 10-50 cm tergantung pada tinggi individu. Karena otot konstriktor faring inferior, masuk ke kerongkongan hanya terbuka ketika menelan atau muntah.

Ciri Kerongkongan

  • Lapisan mukosa: itu adalah lapisan internal yang menutupi lumen esofagus. Ini memiliki kelenjar yang menghasilkan sekresi untuk menjaga hidrasi yang memadai dan membantu perjalanan makanan.
  • Lapisan otot: dibentuk oleh dua lapisan otot polos yang menyebabkan gelombang yang membawa bolus makanan ke lambung. Transit esofagus ini dibantu oleh gaya gravitasi.
  • Sfingter esofagus bagian atas: Ini adalah “cincin otot” yang memisahkan faring dari esofagus. Ini adalah otot dengan aktivitas sukarela dan bertugas memulai menelan
  • Sfingter esofagus bagian bawah: memisahkan kerongkongan dari lambung dan memungkinkan perjalanan akhir makanan ke lambung. Setelah melewati bolus ini, ia menutup kembali.

Struktur dan bagian

Kerongkongan adalah tabung berotot yang panjangnya antara 18 dan 26 cm, hampir lurus, dengan lokasi intratoraks — kecuali untuk jarak 2 sampai 4 cm terakhir — yang menghubungkan faring dengan lambung. Oleh karena itu, itu adalah satu-satunya organ pencernaan dari lokasi toraks.

Kerongkongan dilapisi dengan epitel skuamosa berlapis berlapis non-keratin dan / atau sebagian keratin, tergantung pada lokasi mukosa esofagus dan sifat makanan, yang dilindungi oleh lendir dari kelenjar mukosa yang lebih kecil yang terletak di dinding organ.

Kerongkongan dibagi menjadi 3 bagian: satu proksimal, satu sedang dan satu distal. Pada bagian proksimal, serat otot sebagian besar tulang lusuk, di bagian distal, di sekitar lambung, semua serat adalah otot polos.

Kerongkongan terdiri dari 4 lapisan: mukosa, submukosa, otot lainnya dan adventitia eksternal.

Lapisan mukosa terdiri dari lapisan epitel skuamosa berlapis, sebuah lamina propria dari jaringan ikat.

Lapisan submukosa berisi kelenjar kecil yang melepaskan sekresi mereka menuju lumen kerongkongan. Sekresi ini mengandung zat yang melawan agen infeksi di lingkungan eksternal.

Lapisan otot dibagi menjadi eksternal dan internal.

Fungsi

Kerongkongan adalah struktur berbentuk tabung yang terdiri dari dua lapisan yang tumpang tindih. Fungsi utama esofagus adalah untuk membawa makanan yang tertelan dan cairan ke lambung. Ketika seseorang makan atau minum dan menelan, sfingter di bagian atas esofagus, yang biasanya tertutup, terbuka dan memungkinkan material untuk melewati. Otot-otot di bagian dinding kemudian berkontraksi, mendorongnya ke bawah;

Proses ini difasilitasi oleh lendir yang dihasilkan oleh kelenjar di sepanjang kerongkongan untuk tetap lembab. Ini kemudian melewati sphincter bagian bawah, yang juga releks dan terbuka, dan masuk ke dalam lambung.

Vaskularisasi

Bagian servikal-toraks esofagus disuplai oleh arteri tiroid bagian bawah, melalui cabang menaik dan menurun. Arteri bronkial dan esofagus, cabang langsung dari bagian toraks aorta, juga bertanggung jawab atas bagian suplai darah esofagus.

Arteri lambung kiri dan arteri frenikus inferior kiri memberikan vaskularisasi arteri pada bagian perut esofagus.

Pada hewan lain

Pada kebanyakan ikan, kerongkongan sangat pendek, terutama karena panjang faring (yang berhubungan dengan insang). Namun, beberapa ikan, termasuk lamprey, chimera, dan ikan paru-paru, tidak memiliki lambung yang nyata, sehingga kerongkongan berjalan secara efektif dari faring langsung ke usus, dan karenanya sedikit lebih lama.

Pada tetrapoda, faring jauh lebih pendek, dan kerongkongan lebih panjang, dibandingkan pada ikan. Pada amfibi, hiu dan pari, epitel esofagus bersilia, membantu untuk mencuci makanan bersama, di samping aksi peristaltik otot. Pada kebanyakan vertebrata, kerongkongan hanyalah sebuah tabung penghubung, tetapi pada burung itu meluas ke ujung bawah untuk membentuk kabel untuk menyimpan makanan sebelum memasuki perut yang sebenarnya.

Struktur dengan nama yang sama sering ditemukan pada invertebrata, termasuk moluska dan arthropoda, yang menghubungkan rongga mulut dengan lambung.

Penyakit kerongkongan

Kanker kerongkongan secara endemik telah mempengaruhi beberapa wilayah di dunia, penyebab utamanya adalah konsumsi alkohol dan rokok, kekurangan vitamin (A, C, B) atau unsur jejak (Zn dan Mo), kontaminasi makanan oleh jamur, kebiasaan minum minuman panas (kopi) dan refluks gastroesofageal, di mana asam lambung dan cairan empedu terus menerus mencapai kerongkongan.

Kadang-kadang sfingter esofagus bagian bawah terbuka pada lain waktu dan bukan ketika makanan ditelan, dan memungkinkan asam dari perut untuk memercik ke kerongkongan. Hal ini dikenal sebagai refluks asam dan biasanya menyebabkan mulas, sensasi terbakar di dada bagian bawah yang tidak nyaman tapi tidak berbahaya.

Secara preventif, seseorang dengan refluks gastroesofageal dapat, atas pertimbangannya sendiri, dikenai perawatan medis jangka panjang atau perawatan bedah.  Ketika pasien sudah memiliki perubahan di epitel, ditandai sebagai kanker kerongkongan, pengobatan kuratif adalah esofagektomi.

Kemungkinan patologi lain dari mereka yang memiliki penyakit refluks gastroesofageal adalah Barrett’s esophagus di mana epitel esofagus akhirnya menderita metaplasia untuk jaringan usus, jika stres yang disebabkan oleh keasaman refluks tetap ada, mungkin metaplasia ini akan berevolusi menjadi neoplasma esofagus.

Ketika refluks asam menjadi kronis, hal itu disebut gastroesophageal reflux disease, atau GERD. GERD adalah gangguan yang cukup umum dan harus diperlakukan, seperti dari waktu ke waktu dapat menyebabkan kerusakan pada kerongkongan. Pengobatan biasanya meliputi obat-obatan seperti antasida, H2 blocker, dan inhibitor pompa proton.

Orang dengan GERD dapat mengembangkan kondisi yang disebut kerongkongan Barrett. Dalam kasus ini, sel-sel esofagus bagian bawah mengalai perubahan dan digantikan dengan sel-sel seperti di perut dan usus. Sel-sel ini toleran terhadap asam dari perut, yang membantu mereka melawan kerusakan akibat refluks.

Meskipun hal ini dapat mengurangi ketidaknyamanan seseorang dari sakit maag, kondisi ini memprihatinkan, karena sel-sel Barrett kadang-kadang dapat menyebabkan bentuk kanker yang dikenal sebagai adenokarsinoma.

Selain adenokarsinoma, jenis utama lain dari kanker kerongkongan adalah karsinoma sel skuamosa. Kanker jenis ini sering dikaitkan dengan penggunaan tembakau atau alkohol, meskipun dapat memiliki penyebab lain. Kedua jenis kanker biasanya menyebabkan rasa sakit dan kesulitan menelan, yang dapat menyebabkan penurunan berat badan pada pasien.

Pengertian Kerongkongan
Pengertian Kerongkongan

Perawatan dapat mencakup terapi endoskopik untuk menghilangkan lesi lokal atau terapi laser dan kemoterapi untuk menghancurkan sel-sel tumor.

 

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi