Ketakutan dan Fobia Masa Kecil

Ditinjau secara medis oleh

Rashmi Prakash (Psikolog)

Lihat lebih banyak PsikologPanel Pakar Kita

Di sini, tujuan kita adalah memberi Anda informasi yang paling relevan, akurat, dan terkini. Setiap artikel yang kita terbitkan, menegaskan pedoman yang ketat & melibatkan beberapa tingkat ulasan, baik dari tim Editorial & Pakar kita. Kita menyambut saran Anda dalam membuat platform ini lebih bermanfaat bagi semua pengguna kita. Hubungi kita di

Ketakutan dan Fobia Masa Kecil

Anak-anak cenderung mudah takut, dan ketakutan mereka terus berubah seiring waktu. Takut akan sesuatu adalah reaksi normal pada anak-anak karena hal itu juga mengajarkan mereka untuk menjaga diri mereka tetap aman. Namun, ada perbedaan besar antara apa yang dialami seorang anak sebagai ketakutan dan ketika seorang anak memiliki fobia.

Ketakutan Masa Kecil yang Umum

Berikut adalah beberapa ketakutan masa kecil berdasarkan usia yang dialami anak-anak.

Ketakutan Bayi dan Balita

  • Suara keras yang tiba-tiba atau gerakan ekstrim dapat menyebabkan bayi takut.
  • Sebuah benda besar yang tiba-tiba muncul di pandangan mereka bisa membuat mereka takut.
  • Setiap orang asing yang mencoba untuk berbicara dengan mereka dapat menyebabkan mereka takut.
  • Terpisah dari orang tua atau perubahan di kamar atau lingkungan mereka bisa membuat mereka merasa di lingkungan yang tidak dikenal, membuat mereka takut.

Ketakutan Anak-anak Prasekolah

  • Hampir semua ketakutan pada anak-anak dimulai dari rasa takut akan kegelapan. Beberapa orang dewasa cenderung takut gelap juga.
  • Setiap suara yang terjadi di malam hari bisa membuat mereka takut.
  • Topeng menakutkan atau suara aneh monster dan hantu bisa membuat anak-anak di usia ini takut.
  • Sebagian besar anak-anak menyukai anjing, tetapi beberapa dari mereka mungkin takut pada anjing yang terlalu bersemangat.

Ketakutan pada Anak Selama Tahun Sekolah

  • Di sinilah anak mulai takut dengan serangga besar atau reptil seperti laba-laba dan ular.
  • Badai petir atau gempa bumi dapat membuat mereka menjadi sangat ketakutan.
  • Sendirian di rumah, apalagi bermalam, bisa membuat anak cukup takut.
  • Ketika datang ke sekolah, omelan dari guru, gagal dalam ujian, atau ditolak oleh naksir masa kecil mereka, semuanya bermanifestasi dalam diri anak-anak sebagai rasa takut.
  • Acara TV yang menakutkan atau insiden berita yang sangat berbahaya dapat membuat mereka takut.
  • Melihat luka atau penyakit, dokter dan suntikan, adalah hal yang biasa ditakuti kebanyakan anak.

Cara Menghilangkan Rasa Takut dari Pikiran Anak Anda

Cara Menghilangkan Rasa Takut dari Pikiran Anak Anda

Anda dapat membantu anak-anak Anda mengatasi ketakutan mereka dengan tips berikut:

Untuk Bayi dan Balita

  • Kehadiran dan kehangatan orang tua dapat langsung membuat bayi Anda merasa aman dari situasi aneh apa pun.
  • Menetapkan rutinitas dapat membuat mereka memahami tindakan apa yang diharapkan dan kapan.
  • Pada bulan-bulan awal, penting untuk membatasi jumlah orang yang merawat bayi sehingga ia memiliki kesempatan untuk menemukan tempat yang aman untuk dirinya sendiri.

Untuk anak-anak prasekolah

  • Kebanyakan anak pada usia ini sangat imajinatif. Oleh karena itu, bahkan ketakutan terkecil pun bisa menjadi ketakutan besar yang dipicu oleh imajinasi mereka sendiri.
  • Jika anak Anda takut dengan tempat tertentu, pergilah ke tempat itu bersamanya sehingga mereka dapat melihatnya dengan benar tanpa rasa takut.
  • Jika takut gelap, minta anak Anda berjalan menuju ruangan lain sambil menghitung angka dengan keras. Anda juga dapat menghitung bersamanya sehingga dia tahu dia tidak sendirian.
  • Jika dia takut pada binatang atau anjing yang terlalu aktif, pastikan anjing itu diikat dan bermain dengannya terlebih dahulu. Setelah anjing sedikit tenang, Anda dapat membawa anak Anda lebih dekat dan membiarkannya bermain dengannya.

Untuk Anak-anak di Tahun Sekolah

  • Bicaralah dengan anak Anda tentang ketakutannya karena ia akan dapat mengomunikasikannya dengan baik.
  • Tanyakan padanya apa hal terburuk yang menurutnya bisa terjadi. Kemudian beri tahu dia tentang insiden kehidupan nyata yang tidak seburuk yang dia pikirkan.
  • Ketika datang ke bencana alam, biarkan anak Anda membaca buku tentang tindakan pencegahan yang perlu mereka ambil. Ini akan membuat mereka merasa siap dan tidak lengah.
  • Ketakutan lainnya dapat diatasi dengan tindakan yang diawasi. Jika mereka terus-menerus merasa takut, membuat mereka rileks atau tidur siang dapat menguranginya sampai batas tertentu.

Apa itu Fobia?

Ketika rasa takut menjadi tidak terkendali, menjadi berlebihan, tidak masuk akal, dan permanen, dan bahkan situasi atau kemungkinan sekecil apa pun dari suatu situasi dapat memanifestasikan perasaan kecemasan ekstrem yang melemahkan, ini disebut sebagai fobia. Sebagian besar waktu ketakutan seperti itu bertahan selama beberapa bulan hingga lebih dari setahun sebelum menjadi fobia.

Seberapa Umumkah Fobia pada Anak?

Banyak anak diketahui memiliki satu atau jenis fobia lainnya. Diperkirakan hampir 9-10 persen orang di dunia menderita sejenis fobia.

Apa Penyebab Fobia pada Anak?

Penyebab umum fobia pada anak-anak adalah:

1. Faktor yang Berhubungan dengan Peristiwa Kehidupan

Setiap peristiwa yang terjadi dalam kehidupan seorang anak yang berdampak besar pada dirinya dapat mengakibatkan bermanifestasi sebagai fobia dalam dirinya. Ini bisa menjadi hal yang biasa seperti awal kelas baru di sekolah atau pindah ke tempat baru, atau sial seperti kematian anggota keluarga, penyakit parah atau perceraian orang tua.

2. Faktor Terkait Keluarga

Dalam kasus tertentu, fobia aspek tertentu dapat diturunkan dari salah satu orang tua oleh anak-anak. Meskipun mungkin tidak selalu ber
sifat genetik, anak-anak sangat jeli. Saat melihat anggota keluarga menderita fobia, mereka dapat dituntun untuk percaya bahwa mereka juga perlu takut akan hal itu.

3. Faktor yang Berhubungan dengan Biologi

Neurotransmitter di dalam otak bertanggung jawab untuk berkomunikasi satu sama lain, yang juga menghasilkan pembentukan emosi dan perasaan. Dua entitas utama di sini adalah serotonin dan dopamin, yang bertanggung jawab untuk membuat manusia merasa bahagia dan damai. Jika mereka tidak seimbang, anak Anda bisa tiba-tiba mulai merasa takut pada apa pun.

Jenis Fobia yang Umum pada Anak

Berikut adalah beberapa jenis fobia yang umum:

1. Fobia Spesifik

Pada fobia spesifik, anak mulai merasa takut pada entitas yang sangat spesifik, kebanyakan tanpa alasan. Ini bisa menjadi tempat tertentu seperti lemari, atau orang tertentu seperti guru mereka, atau tipe orang seperti sopir taksi, dan sebagainya.

Tanda dan gejala

Anak mungkin berusaha menghindari entitas fobia atau mulai mengantisipasi bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi tanpa alasan. Kadang-kadang, ketika objek ketakutan hadir, tindakan anak akan benar-benar tidak sinkron dan terganggu.

2. Agorafobia

Ini adalah ketakutan yang sama untuk melangkah keluar dari zona nyaman Anda, tetapi dikalikan dengan proporsi yang sangat besar. Anak mulai merasa takut dengan dunia luar dan orang yang tidak dikenal sama sekali. Setiap tempat yang tidak mereka kenal atau orang asing dapat menyebabkan mereka terpicu dan menjadi panik, mengamuk, atau menangis berlebihan.

Tanda dan gejala

Anak-anak akan menolak untuk meninggalkan rumah mereka dalam kondisi apapun atau menolak untuk bertemu atau berbicara dengan orang asing atau tamu di rumah. Jika dipaksa untuk melakukannya, mereka mungkin panik atau berteriak menolak.

3. Fobia Sosial

Gangguan kecemasan sosial adalah nama lain untuk ini. Ini umumnya disebut sebagai ketakutan berinteraksi dengan orang banyak atau bahkan ketakutan anak-anak dalam kasus-kasus tertentu. Hal ini juga dapat menyebabkan fobia pergi ke sekolah.

Tanda dan gejala

Anak-anak dipenuhi dengan ketakutan fana ketika harus memperkenalkan diri kepada orang lain atau mengajukan pertanyaan di kelas, naik ke panggung, atau bahkan buang air kecil di toilet umum dengan orang lain yang hadir. Mereka juga akan melakukan tindakan ekstrim untuk menghindari situasi, berbohong atau bahkan jatuh sakit untuk melewatkan acara tertentu atau lebih.

Bagaimana Fobia Dapat Didiagnosis pada Anak?

Fobia biasanya didiagnosis oleh psikiater dengan melakukan evaluasi kesehatan mental anak. Gangguan tertentu mungkin terlihat pada kunjungan pertama, beberapa lainnya mungkin memerlukan beberapa kunjungan dan tes untuk didiagnosis.

Cara Mengobati Fobia pada Anak Anda

Pengobatan fobia sangat tergantung pada usia anak dan ekstremitas ketakutan. Seringkali, konseling dan terapi perilaku kognitif dapat membantu mereka memerangi fobia mereka sendiri. Dalam kasus ekstrim di mana serangan panik tidak terkendali, psikiater dapat merekomendasikan beberapa obat yang membantu anak Anda tenang. Dukungan orang tua sangat diperlukan melalui fase ini.

Bagaimana Anda Dapat Mencegah Anak Anda Mengembangkan Fobia?

Penyebaran dan berbagai ketakutan dan fobia bisa tampak menakutkan bagi orang tua. Ketakutan masa kanak-kanak dalam psikologi adalah ilmu yang berkembang, dan memahaminya bisa memakan waktu cukup lama. Tetap waspada, melakukan percakapan terbuka dengan anak-anak, dan membangun ikatan kepercayaan yang kuat adalah cara yang bagus dalam membantu anak-anak memerangi ketakutan mereka. Langkah-langkah dapat diambil untuk menghilangkan rasa takut sebelum memiliki kesempatan untuk berkembang menjadi fobia. Pengasuhan yang tepat memainkan peran penting dalam mewujudkan hal ini.

Baca Juga: Fobia Sekolah pada Anak

Related Posts