Klasifikasi dan contoh mollusca

Klasifikasi mollusca yang paling banyak digunakan membaginya menjadi tiga kelompok utama, namun hewan ini membentuk tujuh kategori berbeda.

Moluska merupakan hewan invertebrata yang tergolong dalam filum Mollusca yang menonjol karena memiliki tubuh yang lembut. Di antara perwakilannya yang paling terkenal, kami dapat menyebutkan makanan laut, tiram, cumi-cumi, gurita, dan siput. Hewan-hewan ini dapat ditemukan di lingkungan akuatik dan darat.

Klasifikasi

Secara umum, moluska dikelompokkan menjadi tujuh kelas berbeda:

  • Kelas monoplacophora: menyajikan sejumlah kecil spesies yang hidup di perairan laut dalam. Organisme ini menonjol karena adanya cangkang berupa perisai, kaki merayap datar, insang, cephalization kecil (kecenderungan membentuk sistem saraf pusat) dan radula (sejenis lidah pengerik yang memiliki beberapa baris gigi chitinous).
  • Kelas Polyplacophora: Di kelas ini, kita menemukan konson, yang menonjol untuk hidup menempel pada bebatuan di kedalaman laut yang berbeda. Ciri yang paling mencolok adalah adanya delapan pelat yang saling tumpang tindih, yang menutupi tubuh hewan dan memberikan perlindungan. Pada hewan ini, tidak ada mata yang ditemukan, dan kepalanya tidak jelas. Dimungkinkan untuk mengidentifikasi keberadaan radula di kelas moluska ini.
  • Kelas Aplacophora: terdiri dari moluska vermiform kecil, yang biasanya ada di perairan terdalam di lautan. Pada hewan kelompok ini, kepalanya kurang berkembang dan tidak ada mata, tentakel, dan cangkang. Mereka memiliki sisik berkapur.
  • Kelas Gastropoda: ini adalah kelas moluska terbesar dan paling beragam dan diwakili oleh siput air, siput dan siput. Hanya di kelas ini ditemukan moluska darat. Karena keragaman spesiesnya yang besar, sulit untuk membuat karakterisasi umum, namun, kita dapat mengatakan bahwa hewan ini menggunakan radula untuk mendapatkan makanannya dan memiliki rotasi 180ยบ dari massa visceral berlawanan arah jarum jam sehubungan dengan kaki. Pelintiran ini memastikan, misalnya, bahwa insang dan anus terletak di bagian anterior tubuh.
  • Kelas Bivalvia: menonjol karena adanya cangkang yang terdiri dari dua katup, yang dipasang sedemikian rupa sehingga melibatkan tubuh hewan. Penutupan cangkang ini ditentukan oleh kontraksi otot adduktor. Sebagai perwakilan, ada kerang, tiram, dan kerang. Hewan-hewan ini ditemukan di air tawar dan air asin dan diberi makan melalui penyaringan.
  • Kelas Scaphopoda: Di kelas ini, ada moluska ekskavator, yang memiliki cangkang tabung silinder memanjang terbuka di kedua ujungnya. Hewan laut ini hidup terkubur di lautan lunak.
  • Kelas Cephalopoda: Dalam kelompok ini, ada spesies yang sangat terspesialisasi dan dianggap sebagai moluska paling aktif. Hewan ini umumnya memiliki cangkang yang berkurang atau tidak ada dan menonjol karena adanya tentakel, yang dimulai dari kepala mereka. Untuk berenang secara aktif, cephalopoda meluncurkan semburan air yang menjamin kecepatan tinggi. Sebagai perwakilan, kita bisa menyebut gurita, cumi-cumi, dan Nautilus.
Klasifikasi dan contoh mollusca

Tinggalkan Balasan