Apa itu kondrosit dengan fungsinya

Sel-sel tulang rawan, juga dikenal sebagai kondrosit, membentuk tulang rawan, jaringan tegas yang vital bagi struktur tubuh. Tulang rawan ditemukan di persendian antara tulang, di telinga dan hidung, di saluran udara serta lokasi lainnya. Misalnya, tulang rawan dapat ditemukan di antara tulang belakang di kolom tulang belakang.

Kondrosit fungsinya memproduksi dan mempertahankan matriks tulang rawan ekstraseluler, yang terdiri dari serat kolagen, proteoglikan dan elastin. Mereka kekurangan pembuluh darah yang berarti bahwa tulang rawan diperbaiki lebih lambat dari jaringan lain, dan nutrisi harus diserap oleh difusi dari jaringan di sekitar tulang rawan, yang dikenal sebagai perichondrium. Tulang rawan artikular (tulang rawan yang ditemukan di sendi sinovial) berbeda dari tulang rawan lain karena tidak mengandung perikondrium.

Apa itu kondrosit?

Kondrosit adalah sel yang menempati lakuna dalam matriks ekstraseluler tulang rawan. Tulang rawan merupakan jaringan ikat hewan. Ini kurang kaku dari tulang keras dan kurang fleksibel dari jaringan otot. Ini membantu dalam menyatukan tulang dan dapat ditemukan di persendian, hidung, saluran bronkial, cakram intervertebralis, dan telinga. Ini juga membantu dalam pertumbuhan tulang, terutama pada hewan muda yang sedang tumbuh. Ini terdiri dari matriks ekstraseluler yang dibentuk oleh sel-sel khusus, seperti kondroblas. Sel-sel ini memproduksi dan melepaskan (melalui eksositosis) berbagai komponen matriks ekstraseluler, seperti proteoglikan, heparin sulfat, kondroitin sulfat, keratan sulfat, asam hialuronat, serat kolagen, elastin, fibronektin, dan laminin.

Namun, kondroblas akhirnya terperangkap dalam ruang yang disebut lakuna dalam matriks ekstraseluler yang mereka bentuk. Ketika mereka bersarang di lakuna mereka menjadi kurang aktif dalam membentuk matriks dan menjadi lebih terlibat dalam memfasilitasi pergerakan nutrisi dan bahan limbah di seluruh jaringan. Pada saat itu, mereka disebut kondrosit. Kondrosit mungkin masih mensekresi (dan menurunkan) komponen matriks, terutama untuk memperbaiki cedera tulang rawan. Karena kondrosit dibatasi dalam lakuna mereka tidak dapat bermigrasi ke jaringan yang rusak dan oleh karena itu, dibandingkan dengan cedera jaringan lainnya, perbaikan jaringan tulang rawan mungkin agak lambat atau sulit.

Fungsi dan Regulasi Kondrosit

Kondrosit dari tulang rawan artikular (AC) melakukan fungsi yang berbeda dibandingkan dengan kondrosit dari lempeng pertumbuhan epifisis. Kondrosit dari AC membantu dalam artikulasi sendi, sedangkan kondrosit dari lempeng pertumbuhan mengatur pertumbuhan lempeng epifisis.

Kondrosit adalah sel yang aktif secara metabolik yang mensintesis dan mengubah sejumlah besar komponen matriks ekstra seluler (ECM) seperti kolagen, glikoprotein, proteoglikan, dan hialuronan. Aktivitas metabolisme kondrosit diubah oleh banyak faktor yang ada dalam lingkungan kimia dan mekaniknya. Yang paling penting di antara faktor-faktor ini adalah sitokin pro-inflamasi dan faktor pertumbuhan yang memiliki efek anabolik dan katabolik. Faktor-faktor ini berperan dalam degradasi dan sintesis makromolekul matriks].

Namun, sedikit yang diketahui tentang mekanisme molekuler dimana faktor pertumbuhan dan peptida ini menimbulkan efeknya pada metabolisme ECM. Kondrosit berasal dari MSC dan hanya menempati 1%-5% dari total jaringan tulang rawan. Kepadatan yang rendah ini disebabkan rasio matriks terhadap volume sel yang tinggi. Selanjutnya, masa hidup kondrosit dikendalikan oleh area tempat tinggalnya. Karena AC adalah jaringan avaskular, kondrosit bergantung pada difusi nutrisi dan metabolit dari permukaan artikular. Selain itu, sel-sel ini berfungsi dalam lingkungan oksigen rendah dengan pergantian metabolisme yang rendah. Mereka secara inheren mengandung jumlah mitokondria yang rendah. Kondrosit mekanosensitif adalah kontributor utama untuk produksi ECM dan mereka memberikan kemampuan fungsional dan mekanik untuk menahan gaya kompresi, tarik, dan geser di seluruh sendi diarthrodial.