Laktasi – Pengertian, proses, hormon

Laktasi mengacu pada pembentukan ASI di payudara selama periode setelah melahirkan. Menyusui adalah proses bayi mendapatkan ASI dengan menyusu pada payudara.

Laktasi adalah respons fisiologis ibu di mana susu dikeluarkan dari kelenjar susu untuk memberi makan bayi. Pada artikel ini kita akan membahas sintesis dan regulasi produksi susu dan juga refleks let-down yang melepaskan susu.

Meskipun perkembangan payudara dimulai sekitar pubertas, perkembangan fungsi susu hanya selesai pada kehamilan. Selama paruh pertama kehamilan, saluran susu berkembang biak dan berkelompok membentuk lobulus besar. Selama paruh kedua kehamilan, aktivitas sekretori meningkat dan alveoli menjadi buncit dengan mengakumulasi kolostrum. Setelah 16 minggu kehamilan, laktasi terjadi bahkan jika kehamilan tidak berkembang.

Kemampuan kelenjar susu untuk mengeluarkan susu selama kehamilan kemudian disebut laktogenesis, tahap 1. Selama waktu ini, ukuran payudara meningkat dan tetesan lemak menumpuk di sel-sel sekretori. Timbulnya sekresi susu berlebihan setelah lahir adalah laktogenesis, stadium 2, dan biasanya terjadi dari hari dua atau tiga hingga delapan hari pascapersalinan.

Selama masa ini, ASI melewati proses pematangan untuk menyesuaikan dengan kebutuhan bayi. Tanpa hormon prolaktin, laktasi tidak akan terjadi. Selama kehamilan, prolaktin membantu meningkatkan massa payudara tetapi tidak menyebabkan laktasi karena dihambat oleh hormon progesteron, yang dibuat oleh plasenta.

Pengaruh penghambat progesteron begitu kuat sehingga laktasi tertunda jika salah satu dari plasenta dipertahankan setelah lahir. Kadar prolaktin naik dan turun dalam proporsi langsung ke frekuensi, intensitas, dan durasi stimulasi puting susu bayi. Selama minggu pertama setelah kelahiran, kadar prolaktin pada wanita menyusui turun sekitar 50 persen.

Jika seorang ibu tidak menyusui, kadar prolaktin biasanya mencapai tingkat keadaan tidak hamil selama tujuh hari pascapersalinan. Setelah susu “masuk” atau dengan cepat volumenya meningkat, laktasi tidak lagi didorong oleh hormon prolaktin. Ini menggeser kontrol ke proses yang didorong penghilangan susu, yaitu, mengisap stimulus. Dengan demikian, inisiasi laktasi tidak didorong oleh menyusui, tetapi menyusui diperlukan untuk kelanjutan laktasi.

Payudara bukan wadah susu yang pasif. Ini adalah organ yang secara aktif menghasilkan susu karena rangsangan isapan bayi; Pengeluaran ASI dari payudara menyebabkan produksi ASI berlanjut. Ini adalah respons penawaran dan permintaan yang mengatur produksi susu agar sesuai dengan asupan bayi. Komposisi ASI berubah untuk memenuhi kebutuhan spesifik bayi yang sedang tumbuh. Menanggapi menyusui, hormon oksitosin menyebabkan refleks pengeluaran susu atau refleks “let-down” terjadi.

Pengeluaran susu adalah pengusiran paksa susu dari lubang alveoli. Sekresi oksitosin juga merupakan cara alami untuk menyebabkan rahim wanita berkontraksi setelah lahir untuk mengendalikan perdarahan postpartum dan membantu involusi uterus. Kontraksi ini dapat berlanjut hingga 20 menit setelah menyusui dan mungkin menyakitkan selama beberapa hari pertama. Namun manfaat dari hal ini adalah pelepasan uterus berkurang lebih cepat dan involusi uterus terjadi lebih cepat.

Pengertian

Laktasi adalah proses sekresi susu dari kelenjar susu perempuan setelah melahirkan.

Laktasi adalah proses sekresi susu dari kelenjar susu ibu segera setelah melahirkan. Karena itu susu yang dihasilkan memberikan nutrisi dan kekebalan bagi yang muda. Galaktopoiesis adalah tahap yang mempertahankan produksi susu dan membutuhkan prolaktin dan oksitosin.

Kolostrum berwarna tebal dan kuning kekuningan dibandingkan dengan susu matang, yang tipis dan putih kebiruan. Dibandingkan dengan susu matang, kolostrum lebih kaya protein dan mineral dan lebih rendah karbohidrat, lemak, dan beberapa vitamin.

Konsentrasi total protein dan mineral dalam kolostrum yang tinggi berangsur-angsur berubah untuk memenuhi kebutuhan bayi selama dua hingga tiga minggu pertama sampai laktasi terbentuk. Komponen utama dalam kolostrum dan ASI adalah imunoglobulin atau antibodi yang berfungsi melindungi bayi terhadap infeksi atau virus.

ASI juga memfasilitasi perkembangan sistem kekebalan tubuh bayi agar lebih cepat matang. Akibatnya, bayi yang diberi ASI memiliki lebih sedikit infeksi telinga, diare, ruam, alergi, dan masalah medis lainnya daripada bayi yang diberi susu botol.

ASI kaya akan protein, lipid, karbohidrat, vitamin, mineral, hormon, enzim, faktor pertumbuhan, dan banyak jenis agen pelindung. Ini mengandung sekitar 10 persen padatan untuk energi dan pertumbuhan dan sisanya adalah air, yang penting untuk menjaga hidrasi. Ini juga mengapa bayi yang disusui tidak membutuhkan air tambahan.

Bayi dapat mencerna ASI jauh lebih cepat daripada susu formula dan, karenanya, tidak mengalami konstipasi. Rata-rata, dibutuhkan sekitar 30 menit lebih lama untuk mencerna susu formula dibandingkan dengan ASI. Bayi yang disusui memiliki perkembangan tulang pipi yang lebih baik dan penyelarasan rahang yang lebih baik.

Selain manfaat dari rahim yang berkontraksi, proses menghasilkan susu juga membakar kalori, yang membantu ibu menurunkan berat badan berlebih yang didapat selama kehamilan. Lagi pula, itulah sebabnya wanita hamil memakai lemak ekstra selama kehamilan — penyimpanan energi untuk produksi ASI. Menyusui juga terkait dengan risiko kanker payudara dan kanker ovarium yang lebih rendah. Untuk setiap tahun kehidupan yang dihabiskan menyusui, risiko seorang wanita terkena kanker payudara turun sebesar 4,3 persen dan ini di atas pengurangan 7 persen yang dia nikmati untuk setiap bayi yang dia lahirkan.

Selain itu, ada kenyamanan. ASI selalu bersama ibu. Ibu tidak harus menyimpannya. Itu selalu pada suhu yang tepat. Ini gratis. Itu tidak memerlukan sterilisasi. Bahkan, itu mencegah penyakit dan memiliki faktor pelindung yang mengakibatkan bayi lebih sehat dan mengurangi biaya perawatan. Menghemat uang karena tidak perlu membeli susu formula, botol, dan puting susu.

Persiapan untuk Laktasi

Wanita siap untuk menghasilkan susu selama bulan kelima atau keenam kehamilan. Selama tahap akhir kehamilan, wanita memasuki tahap pertama laktogenesis. Pada tahap ini, payudara membuat kolostrum, cairan kental berwarna kuning, juga dikenal sebagai susu pertama yang diterima bayi.

Kolostrum sangat kaya akan imunoglobulin A yang meningkatkan imunitas bayi baru lahir. Ini mencegah patogen dari menyerang tubuh bayi dan juga mencegah alergi makanan.

Proses laktasi

  • Karena dampak hormon ovarium dan hormon plasenta, pertumbuhan payudara dimulai selama periode kehamilan dan terus bertambah besar setelah melahirkan.
  • Selama periode ini, sejumlah susu diproduksi di payudara.
  • Sekresi susu meningkat hanya setelah bayi lahir.
  • Selama proses laktasi, ASI dikeluarkan dari kelenjar susu.

Hormon laktasi

  • Biasanya hormon seperti estrogen, laktogenik plasenta, progesteron, prolaktin, dan oksitosin terlibat dalam proses laktasi.
  • Hormon estrogen membantu dalam meningkatkan ukuran payudara selama kehamilan yang menyebabkan pertumbuhan jaringan payudara.
  • Kehadiran hormon laktogenik plasenta lebih tinggi selama kehamilan karena hormon ini membantu dalam merangsang pertumbuhan puting, areola, dan jaringan payudara.
  • Hormon progesteron membantu meningkatkan ukuran jaringan payudara bersama dengan meningkatkan produksi ASI. Selama periode pasca-kehamilan, kadar hormon progesteron cenderung menurun, yang merangsang produksi ASI.
  • Hormon prolaktin membantu membedakan sel-sel yang melakukan fungsi spesifiknya sendiri. Alveoli, yang bertanggung jawab untuk memproduksi susu setelah kelahiran bayi aktif terutama karena hormon prolaktin. Hormon prolaktin diproduksi sekali terkena hormon kortisol.
  • Setelah puting distimulasi, hormon oksitosin dilepaskan sehingga menyebabkan alveoli berkontraksi. Ini membantu dalam memeras susu ke dalam sistem saluran. Seluruh proses disebut sebagai kekecewaan. Proses letdown dimulai hanya ketika saraf payudara dirangsang.

Perkembangan Payudara

Kelenjar susu tertanam di payudara. Kelenjar susu terdiri atas 15-20 massa jaringan yang berlobus dengan jaringan fibrosa yang menghubungkan lobus dan jaringan adiposa di antaranya. Lobus terdiri dari alveoli, pembuluh darah, dan saluran laktiferosa. Saat lahir hanya ada beberapa saluran dan pada masa pubertas estrogen menyebabkan saluran tumbuh dan ujung-ujungnya membentuk massa sel yang kemudian menjadi alveoli.

Dengan setiap siklus menstruasi ada perubahan siklik karena perubahan estrogen dan progesteron.

Selama masa kehamilan

Selama kehamilan ada hipertrofi yang signifikan dari sistem duktular-lobular-alveolar, bentuk-bentuk menonjol dari dan dari sel-sel alveolar pertengahan kehamilan berdiferensiasi untuk mampu menghasilkan susu. Selama kehamilan ada sedikit sekresi susu karena rasio progesteron: estrogen yang tinggi yang mendukung pertumbuhan daripada sekresi.

Laktogenesis

Sel-sel epitel alveolar yang bertanggung jawab untuk produksi susu terpolarisasi, sel-sel yang sangat berdiferensiasi dan fungsinya adalah untuk mengakumulasi, mensintesis, mengemas dan mengekspor komponen-komponen susu:

Air 90%
laktosa 7%
Lemak 2%
Protein 1%
Mineral 0.2% (Ca2+, Fe, Mg, K, Na, P, S)
Vitamin A, B, B2, C, D, E, K
pH 7.0
Energi 27 MJ.I-1

Tabel 1 – Komposisi susu matang

Segera setelah lahir, payudara menghasilkan kolostrum 40ml / hari. Ini memiliki lebih sedikit vitamin yang larut dalam air, lemak dan gula daripada susu matang tetapi mengandung lebih banyak protein (terutama imunoglobulin) dan vitamin yang larut dalam lemak.

Pengaturan Produksi Susu

Regulasi kuantitas dan isi susu sebagian besar di bawah kendali hormon, terutama prolaktin.

Selama kehamilan, rasio progesteron: estrogen yang tinggi mendukung perkembangan alveoli, tetapi bukan sekresi. Dengan pengiriman plasenta, sumber sejumlah besar steroid yang bersirkulasi (lebih banyak progesteron) dihilangkan sehingga memungkinkan alveoli untuk merespons prolaktin. ASI mulai terbentuk dalam waktu 24 – 48 jam.

Prolaktin adalah hormon polipeptida dan disekresikan oleh kelenjar hipofisis anterior. Ini dikendalikan oleh dopamin (juga dikenal sebagai Hormon Penghambat Prolaktin) dari hipotalamus (menghambat prolaktin). Faktor-faktor yang mendorong sekresi prolaktin mengurangi sekresi dopamin dalam umpan balik negatif. Ini juga diproduksi oleh sel desidua.

Stimulasi prolaktin di dorong dengan menyusui dan merupakan refleks neuro-endokrin. Menyedot secara mekanis menstimulasi reseptor di puting dan impuls mengalir ke batang otak dan ke hipotalamus untuk mengurangi sekresi dopamin dan meningkatkan protein usus vasoaktif (mendorong sekresi prolaktin). Menyusui pada satu pakan mendorong pelepasan prolaktin yang menyebabkan produksi untuk pakan berikutnya yang terakumulasi dalam alveoli dan saluran (turgor).

Refleks Let-Down Susu

Stimulasi mekanik pada puting bertanggung jawab atas pengiriman ASI ke bayi dan pemeliharaan laktasi. Bayi tidak mengisap susu keluar dari payudara, ia dikeluarkan oleh refleks let-down. Menanggapi menyusui, oksitosin dilepaskan dari kelenjar hipofisis yang merangsang sel-sel mioepitel yang mengelilingi alveoli untuk berkontraksi sehingga memeras susu keluar dari payudara.

Meskipun menyusui menjadi stimulus utama untuk susu yang dikecewakan, refleks dapat dikondisikan. Tangisan atau pandangan bayi dan persiapan payudara untuk menyusui dapat menyebabkan kekecewaan, sedangkan rasa sakit, malu atau alkohol dapat menghambatnya.

Bisakah Laktasi Terjadi tanpa Kehamilan?

Ada tiga hormon yang berperan penting dalam menstimulasi produksi ASI di kelenjar susu ibu menyusui. Dengan mengonsumsi obat-obatan dari ketiga hormon ini dalam bentuk suplemen akan membantu wanita menghasilkan ASI di kelenjar susu mereka tanpa kehamilan.

Ada kecenderungan alamiah tertentu lainnya yaitu laktasi terjadi tanpa kehamilan. Ini termasuk:

  • Ketidakseimbangan hormon.
  • Efek samping dari obat / obat-obatan.
  • Gangguan kesehatan.
  • Iritasi saraf di daerah payudara.
  • Kelebihan hormon prolaktin di otak.

Sifat-sifat susu ASI

  • Susu yang diproduksi pada tahap awal laktasi bervariasi dari susu setelah maturasi yaitu. diproduksi ketika laktasi mapan.
  • Susu awal yang diproduksi pada tahap awal laktasi dikenal sebagai kolostrum.
  • Komposisi ASI berubah secara bertahap setelah melahirkan. Kolostrum berubah menjadi susu transisional dalam waktu empat-lima hari sejak melahirkan.
  • Setelah 14 sampai 15 hari melahirkan, susu matang diproduksi di kelenjar susu.

Pengakhiran laktasi perlahan berhenti dengan berkurangnya permintaan dari bayi.

Mempertahankan Produksi Susu

Kunci untuk mempertahankan produksi susu adalah stimulasi menyusu yang cukup pada setiap pakan untuk menjaga sekresi prolaktin dan untuk menghilangkan susu yang terkumpul. Jika menyusui berhenti, produksi ASI akan berhenti secara bertahap. Hal ini disebabkan kerusakan yang disebabkan turgor pada sel sekretori dan kadar prolaktin yang rendah. Penindasan susu juga bisa dicapai melalui steroid.

Sekresi prolaktin selama menyusui mengurangi kesuburan sehingga membuat kehamilan baru lebih kecil kemungkinannya sampai bayi berhenti menyusu.

Relevansi Klinis – Hiperprolaktinemia

Hiperprolaktinemia adalah suatu kondisi di mana terdapat peningkatan kadar prolaktin dan dapat menyebabkan infertilitas, gairah seks yang rendah dan kehilangan tulang pada pria dan wanita. Ini biasanya disebabkan oleh prolaktin yang mensekresi tumor kelenjar hipofisis (prolaktinoma) tetapi dapat disebabkan oleh obat, sebagai hasil dari hipotiroidisme atau idiopatik.

Agonis reseptor dopamin (bromokriptin / cabergolin) digunakan untuk mengobati hiperprolaktonaemia tetapi biasanya dihentikan setelah kehamilan dikonfirmasi. Namun, obat-obatan ini dapat dilanjutkan secara elektif dalam kasus prolaktinoma untuk mencegah ekspansi tumor.

Pasien dengan prolaktinoma harus diberi tahu bahwa agonis dopamin aman dikonsumsi selama menyusui. Namun, karena mereka menekan laktasi, menyusui mungkin sulit atau tidak mungkin kecuali obat ini dihentikan sebelum kelahiran.

Masalah umum

Ibu baru dapat mengalami masalah keperawatan, termasuk yang berikut:

  • Engorgement: Payudara yang terlalu penuh dapat mencegah bayi menyusu karena tidak dapat digenggam. Mengekspresikan ASI secara manual atau dengan pompa payudara dapat mengatasi masalah ini.
  • Puting sakit: Nyeri sementara dapat terjadi selama minggu pertama pascapersalinan dan biasanya bersifat sementara. Udara mengeringkan puting dan menggosok kolostrum atau ASI ke dalamnya memberikan bantuan. Berkepanjangan, nyeri yang abnormal berlangsung lebih dari satu minggu pascapersalinan. Menghentikan penggunaan sabun pada payudara saat mandi dan mengoleskan lanolin murni ke puting dan mengeringkannya membantu.
  • Infeksi: Nyeri dan peradangan pada permukaan payudara atau demam pada ibu mungkin merupakan indikasi infeksi payudara (mastitis). Jika baru mulai, ibu harus minum banyak air dan sering menyusui pada payudara yang sakit. Antibiotik mungkin diperlukan jika infeksi berlanjut.

Konsultan laktasi bekerja di hampir setiap rumah sakit tempat bayi dilahirkan. Ibu yang baru pertama kali dapat meminta konsultan laktasi untuk mengunjunginya. Ibu harus mencatat nomor telepon konsultan laktasi jika masalah ditemui setelah ibu dan bayi pulang.

Tidak ada aturan tentang kapan harus berhenti menyusui. Seorang bayi membutuhkan ASI untuk setidaknya tahun pertama kehidupan dan lebih disukai bahwa tidak ada makanan padat yang diberikan setidaknya selama enam bulan pertama untuk mencegah alergi. Selama bayi makan makanan padat sesuai usia, ibu dapat menyusui selama beberapa tahun.

Kekhawatiran orang tua

Sebagian besar penyakit tidak ditularkan melalui ASI; bahkan, ASI mencegah banyak penyakit. Namun, beberapa virus, termasuk HIV (virus yang menyebabkan AIDS dapat ditularkan melalui ASI; untuk alasan ini, perempuan yang HIV-positif tidak boleh menyusui kecuali mereka tinggal di negara yang tidak memiliki air bersih untuk membuat susu formula. Kurangnya air bersih untuk membuat susu formula dapat menyebabkan bayi meninggal karena diare.

Banyak obat belum diuji pada wanita menyusui, sehingga tidak pasti obat apa yang dapat mempengaruhi anak yang disusui. Wanita menyusui harus selalu berkonsultasi dengan dokternya atau konsultan laktasi sebelum minum obat apa pun, termasuk obat bebas. Sang ibu biasanya dapat minum antibiotik tanpa menghentikan menyusui.

Obat-obatan berikut ini tidak aman untuk dikonsumsi seorang ibu saat ia menyusui:

  • obat radioaktif untuk beberapa tes diagnostik
  • obat kemoterapi untuk kanker
  • bromokriptin
  • ergotamine
  • lithium
  • metotreksat
  • narkoba jalanan (termasuk ganja, heroin, amfetamin)
  • tembakau

Bagaimana dan mengapa pria menjadi botak?
Berapa banyak hadiah yang harus diterima anak-anak saat Natal?
Penyamakan buatan meningkatkan risiko kanker kulit
Tips bermain tenis dayung di musim dingin