Laring: anatomi, fungsi, karakteristik utama

Dalam artikel ini, kita akan melihat ciri utama, anatomi, dan fungsi laring. Laring merupakan organ bagian dari sistem pernapasan dan fonatoris.

Kita dapat membagi organ laring ini pada dasarnya menjadi tiga wilayah anatomi: epiglottis, glotis dan subglotis (atau hipoglottis). Terletak antara vertebra serviks kelima dan ketujuh.

Peran laring melampaui pengangkutan gas melalui sistem pernapasan. Tanpa organ laring ini, terutama terdiri dari otot dan tulang rawan, kita tidak akan dapat berbicara, karena di laringlah lipatan vokal ditemukan.

Pengertian

Laring merupakan organ yang terletak di bagian anterior leher.

Laring adalah komponen saluran pernapasan dan memiliki beberapa fungsi penting, termasuk fonasi, refleks batuk, dan perlindungan saluran pernapasan bagian bawah.

Struktur laring terutama kartilaginosa dan disatukan oleh serangkaian ligamen dan membran. Secara internal, otot laring menggerakkan komponen laring untuk fonasi dan pernapasan.

Panjang laring pada orang dewasa adalah 4 sampai 5 sentimeter. Itu dimulai di bagian atas faring dan berlanjut di bawah trakea.

Fungsi laring tidak hanya memberi jalan pada udara yang masuk ke paru-paru atau keluar dari mereka, tetapi juga untuk mengeluarkan suara. Karenanya, ia adalah organ “fonasi”. Tugas ini dilakukan oleh pita suara yang ada di dalam kanal laring.

Pita suara terdiri dari dua lipatan selaput muskulo prismatik, tersusun secara horizontal dari depan ke belakang dan sebagian menutup saluran laring.

Udara yang meninggalkan paru-paru, melewati laring, membuatnya bergetar. Karena pita suara lebih atau kurang tegang, suara yang dihasilkan lebih atau kurang tajam.

Di dalam pita suara ada otot yang sangat tipis, ketegangan otot diatur oleh kehendak kita, itu mengirimkan perintah yang diperlukan ke saraf laring yang lebih rendah, pada gilirannya, itu berkontraksi.

Akibatnya, celah glotis, yaitu ruang antara tepi pita suara, diperbesar atau dibatasi sebagaimana mestinya.

Terbukti kemudian bahwa udara yang melewati glottis menyebabkan getaran dengan intensitas berbeda, yang masing-masing sesuai dengan not musik atau suara unsur.

Warna suara pada dasarnya tergantung pada bentuk laring itu sendiri dan dapat bervariasi tergantung pada diversifikasi yang mempengaruhi organ ini.

Laring (kadang-kadang disebut kotak suara) adalah organ berbentuk tabung di daerah leher antara faring (tenggorokan) dan trakea (tabung pernapasan). Laring rumah pita suara dan memiliki kerangka tulang rawan dan otot intrinsik dan ekstrinsik yang membantu untuk menjalankan fungsi utamanya, yang meliputi produksi suara, kontrol aliran udara (pernapasan) dan menelan.

Dimana letak laring?

Terletak di daerah leher antara pangkal lidah dan trakea pada ketinggian antara vertebra serviks kelima dan ketujuh.

Secara simetris, laring terletak di sepanjang garis tengah tubuh, di daerah leher, jauh di dalam kulit dan otot-otot leher dan anterior ke kerongkongan dan tulang belakang leher. Pada ekstremitas atasnya, ia berbatasan dengan tulang hyoid dan laringofaring.

Anatomi laring

Anatomi laring dapat dibagi menjadi tiga wilayah anatomi:

  • epiglotis: wilayah di atas pita suara
  • glotis: daerah lipatan vokal
  • subglotis: wilayah di bawah pita suara

Laring adalah organ dalam bentuk tabung pendek, dilapisi dengan epitel, dibentuk oleh sembilan buah tulang rawan dan beberapa ligamen yang bergabung dengannya.

Laring dibentuk oleh kerangka tulang rawan, yang disatukan oleh ligamen dan membran. Otot-otot laring bertindak untuk memindahkan komponen-komponen laring untuk fonasi dan pernapasan.

Daerah paling atas dari laring adalah epiglottis, sebuah lipatan dalam bentuk lembaran tulang rawan elastis yang ditutupi dengan epitel.

Ini terhubung ke laring pada ekstremitas bawah kerucut dan, kecuali untuk sesaat selama menelan, memperluas ekstremitas atas yang lebih luas sedikit ke arah faring, tepat setelah lidah.

Selama proses menelan, epiglotis terlipat untuk menutupi glotis dan mencegah makanan menghalangi saluran udara, mencegah ventilasi paru.

Tepat di bawah epiglotis adalah glotis. Ini adalah wilayah di mana pita suara berada.

Tulang rawan laring

Tulang rawan terbesar di laring, tulang rawan tiroid, mendukung glotis. Tulang rawan tiroid berbentuk setengah lingkaran, dengan lambang menonjol yang memanjang dari permukaan anteriornya.

Puncak ini lebih besar pada pria daripada pada wanita dan terlihat melalui kulit leher, membentuk struktur yang dikenal sebagai jakun.

Tulang rawan tiroid terhubung pada permukaan atasnya ke tulang hyoid oleh ligamen luas yang dikenal sebagai membran tiroid.

Tulang rawan tiroid juga jangkar ujung anterior dari pita suara, yang menempel pada bagian dalam tulang rawan tiroid di garis tengah tubuh.

Tulang rawan krikoid adalah struktur terendah laring dan membentuk transisi antara laring dan trakea. Berbentuk cincin, dengan bagian terlebar menghadap ke belakang dan bagian tersempit menghadap ke depan.

Ligamentum krikotiroid menghubungkan kartilago krikoid ke kartilago tiroid pada sebagian besar permukaan atasnya, sedangkan ligamentum krikotrakeal menghubungkannya ke trakea di sepanjang permukaan bawahnya.

Bagian posterior yang luas dari kartilago krikoid hampir menyentuh tulang rawan tiroid dan membentuk sendi krikotiroid.

Nada suara dimodifikasi dengan menyesuaikan sudut sambungan cricothyroid, yang membantu mengontrol ketegangan lipatan vokal.

Setelah kartilago tiroid, ada tiga massa kartilago berpasangan kecil yang dikenal sebagai kartilago cuneiformis, corniculate dan arytenoid.

Tulang rawan Arytenoid adalah massa tulang rawan piramidal yang berada di atas sisi posterior tulang rawan krikoid.

Tulang rawan kecil ini memainkan peran penting dalam produksi suara dan bertindak sebagai titik artikulasi pita suara dan otot yang menggerakkannya.

Di atas kartilago arytenoid adalah kartilago corniculate berbentuk tanduk yang membantu menopang ujung posterior glotis.

Tulang cuneiformis adalah pita panjang dan tipis tulang rawan yang memanjang lateral dari tulang rawan corniculate dan mendukung sisi lateral glotis.

Otot laring

Otot-otot laring dapat terdiri dari tiga jenis: adduktor, abduktor, dan tensor. Kita juga dapat mengklasifikasikannya sebagai otot ekstrinsik dan intrinsik.

Daftar otot ekstrinsik yang ditemukan dalam organ-organ laring ini adalah sebagai berikut:

  • Otot stylohyoid
  • otot thyrohyoid
  • Otot digastrik
  • stylopharyngeal
  • palatofaringeal

Pembuluh darah laring

Pasokan arteri laring adalah melalui arteri laring atas dan bawah:

  • Arteri laring superior – cabang dari arteri tiroid superior (berasal dari arteri karotis eksternal). Ini mengikuti cabang internal dari saraf laring superior ke laring.
  • Arteri laring bawah – cabang dari arteri tiroid bagian bawah (berasal dari batang tirocervical). Ini mengikuti saraf laring berulang ke laring.

Drainase vena dilakukan melalui vena laring atas dan bawah.

Vena laring atas mengalir ke vena jugularis interna melalui tiroid atas, sedangkan vena laringalis bawah mengalir ke vena brakiosefalika kiri melalui vena tiroid bawah.

Saraf laring

Pangkal tenggorokan menerima persarafan motorik dan sensorik melalui cabang-cabang saraf vagus:

  • Saraf laring berulang – memberikan persarafan sensorik ke subglotis dan persarafan motorik untuk semua otot laring internal (kecuali krikotiroid).
  • Saraf laring superior – cabang internal memberikan persarafan sensorik ke epiglotis dan cabang eksternal memberikan persarafan motorik ke otot krikotiroid.

Fungsi

Fungsi utama laring adalah untuk mengangkut udara dari faring ke trakea, menghasilkan suara melalui pita suara dan membantu dalam proses menelan, mencegah makanan memasuki saluran udara.

Dalam fungsinya sebagai saluran udara, laring membantu untuk terus memanaskan gas sebelum mencapai paru-paru dan melembabkan udara itu.

1. Makan dan minum

Fungsi utama laring saat makan dan minum adalah untuk mencegah mati lemas. Laring adalah pintu gerbang ke trakea, jalan napas utama ke paru-paru.

Trakea dan kerongkongan, tabung yang membawa makanan ke lambung, berdekatan. Keduanya berada di bawah area di mana mulut menjadi tenggorokan.

Menelan memulai serangkaian gerakan otomatis yang menarik laring ke atas dan ke depan serta menurunkan lipatan di atas pembukaan laring.

Gerakan-gerakan ini mencegah mati lemas dengan memandu makanan dan minuman ke kerongkongan dan jauh dari trakea.

2. Bernapas dan batuk

Fungsi utama laring selama bernafas dan batuk adalah mengatur aliran udara. Selama bernafas normal, laring diam dan pita suara sebagian terbuka.

Ketika tubuh membutuhkan lebih banyak oksigen, sensor di laring dirangsang sehingga otot laring membuka pita suara lebih penuh selama inhalasi dan secara singkat menutupnya selama pernafasan.

Ini memungkinkan paru-paru menyerap lebih banyak oksigen. Jika partikel yang tidak diinginkan atau asap berbahaya mengancam saluran udara, sensor di laring dapat merangsang refleks batuk.

Saraf dan otot laring mengontrol pembukaan dan penutupan pita suara yang diperlukan untuk membantu membersihkan saluran udara.

3. Suara vokal

Banyak fungsi utama laring dikontrol oleh refleks yang melindungi saluran udara. Namun, fungsi utama laring yang terkait dengan suara dipelajari dan dapat dikontrol secara sadar.

Ketika tiba saatnya untuk berbicara, berbisik, berteriak, bersenandung, atau bernyanyi, otak mengirimkan pesan ke otot-otot laring. Mereka akan bekerja dengan menggerakkan pita suara pada posisi yang benar untuk menciptakan getaran pada napas yang dihembuskan.

Kata-kata akan mengikuti setelah getaran ini dimodifikasi oleh lidah, gigi dan bibir saat keluar dari mulut.

Laring sangat penting bagi kehidupan. Sementara fungsi utama laring, terutama yang berhubungan dengan suara, telah lama diketahui, rincian yang lebih baik dari banyak mekanismenya tetap menjadi topik penelitian utama di semua disiplin ilmu di seluruh dunia.

Menurut University of Pittsburgh Voice Center, produksi suara terjadi sebagai hasil dari tiga komponen: produksi aliran udara, generasi suara dan artikulasi suara. Lipatan vokal, atau pita suara, terletak di pusat laring. Sebuah struktur tulang rawan yang disebut arytenoid adalah di belakang pita suara.

Ketika kita bernapas, otot-otot yang melekat pada aritenoid menarik terpisah dan membuka jalan napas untuk memungkinkan aliran udara. Saat udara melewati pita suara, mereka membuka dan menutup dengan cepat, sehingga perubahan tekanan yang mengakibatkan produksi suara. Otot-otot intrinsik dalam laring dapat menghasilkan perubahan posisi dan ketegangan dari pita suara yang mengubah nada suara. Lainnya dari saluran vokal, termasuk tenggorokan, hidung dan struktur mulut, kemudian terlibat dalam produksi berbicara.

4. Untuk Menelan dan Perlindungan jalan napas

Laring duduk di atas trakea, atau tabung pernapasan. Adalah penting untuk makanan, cairan dan air liur dapat dicegah dari bergerak menuruni tabung pernapasan dan masuk ke paru-paru karena bisa mengganggu pernapasan dan menyebabkan aspirasi. Selama tindakan menelan, otot-otot laring bertindak untuk melindungi paru-paru dengan menutup laring pada berbagai tingkat. Otot-otot intrinsik bekerja untuk menjaga pita suara tertutup untuk mencegah lewatnya aliran udara ke trakea, sedangkan otot ekstrinsik (atau otot tali) menggeser laring dan ke depan. Menurut New York Eye dan Ear Infirmary, otot-otot tenggorokan (faring) kemudian berkontraksi untuk membantu mendorong makanan ke bawah menuju kerongkongan.

5. Untuk Pernafasan

Laring juga memainkan peran penting dalam mengontrol aliran udara untuk bernafas. Menurut Departemen Virginia Timur Medical School of Otolaryngology, aliran udara dikendalikan terutama oleh otot-otot intrinsik yang bekerja untuk membuka pita suara dan memungkinkan aliran udara ke trakea. Menurut Mayo Clinic, pita suara diaktifkan oleh saraf laring. Jika sinyal untuk kedua pita suara terganggu, seseorang mungkin tidak hanya mengalami kesulitan berbicara, tetapi pernapasan juga kesulitan karena tali tidak dapat membuka untuk memungkinkan udara masuk dan keluar dari trakea.

Proses menelan

Dalam proses menelan, laring memainkan peran penting dalam mengarahkan makanan ke kerongkongan.

Epiglotis biasanya tetap dalam posisi tegak lurus, tepat di bawah laring. Pada posisi ini, memungkinkan udara untuk melewati laring dengan bebas selama inspirasi dan pernafasan.

Ketika makanan atau cairan dari mulut ditelan, makanan mendorong epiglotis menutupi glotis dan mencegah zat yang tertelan memasuki laring.

Makanan kemudian melewati aman ke kerongkongan, di mana titik epiglotis kembali ke posisi istirahatnya.

Kadang-kadang, seseorang dapat tersedak ketika makanan melewati epiglotis atau melekat pada struktur di dalam faring dan menghalangi saluran udara.

Vokal melipat kontrak untuk mencegah apa yang telah tertelan lewat ke tenggorokan. Batuk mendorong udara keluar dari paru-paru untuk memaksa penyumbatan keluar dari saluran udara.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi