Limpasan: Pengertian, jenis, dampak, pencegahan

Limpasan adalah aliran air, yang mungkin berasal dari hujan, salju mencair, atau sumber lain, yang mengalir di atas permukaan tanah ketika kapasitas penguapan dan infiltrasi tanah telah terlampaui dan merupakan komponen utama dari siklus air. Limpasan permukaan juga bisa dikenal sebagai limpasan atau run off.

Limpasan memiliki kemampuan untuk melintasi tanah dan berkembang dengan bebas, yang sangat penting bagi manusia karena memungkinkan, terutama, untuk mengumpulkan air.

Apa itu Limpasan?

Limpasan adalah fase penting dari siklus hidrologi dan ini adalah perairan yang dapat dijaga dengan konstan di permukaan bumi dengan jatuhnya hujan atau pencairan salju yang menciptakan sistem drainase.

Komponen

Limpasan terdiri dari arus air yang berasal dari berbagai endapan yang terjadi dan yang bersirkulasi dan menyebar di atas tanah ketika kapasitas yang ada untuk penguapan dan infiltrasi air ke dalam tanah telah terlampaui dan tanah tidak bisa lagi menyerapnya. Karena alasan inilah limpasan mengalir melalui tanah dan memiliki kemampuan untuk berkembang secara bebas.

Air yang mengalir di tanah ini juga memberi makan sungai, danau, laut dan samudera dan juga menghasilkan, sebagai dampak negatif, erosi tanah.

Jenis

1. Limpasan permukaan

Limpasan permukaan adalah jenis limpasan tercepat yang ada di alam dan sekaligus merupakan salah satu yang terutama menyebabkan proses erosi tanah, serta menjadi bagian penting dari siklus air. Ini berasal atau berasal dari endapan, oleh pencairan salju dan gletser. Limpasan ini adalah yang paling sering mencapai perairan lautan, sungai dan lautan dan memiliki kapasitas untuk menghasilkan berbagai kerusakan pada tanaman, pohon, tanaman dan sayuran.

Penting untuk menyebutkan bahwa limpasan permukaan dapat dipengaruhi berkali-kali oleh berbagai aktivitas yang dilakukan oleh manusia, dan untuk alasan inilah beberapa perairan yang mengalir bebas melalui tanah juga mengangkut sejumlah besar sampah, bahan kimia dan limbah lain yang berdampak negatif terhadap air dan lingkungan.

2. Limpasan bawah tanah

Limpasan tanah terjadi di bawah tanah setelah air menyusup ke dalamnya. Air kemudian datang untuk bersirkulasi secara horizontal dan kemudian memiliki kemampuan untuk mengalir lagi dalam bentuk mata air. Jenis limpasan ini menghasilkan air yang dapat digunakan dan tersedia pada periode kekeringan, tetapi harus diingat bahwa mereka bukan sumber daya terbarukan, jadi jika perairan ini diekstraksi tanpa kontrol, akan ada penipisan sumber daya air. Kecepatan pergerakan air dalam limpasan air tanah sangat lambat tetapi waktu ketahanannya sangat tinggi.

3. Limpasan hipodermik

Limpasan hipodermik adalah bagian dari presipitasi yang dapat menyusup ke dalam tanah dan dapat bersirkulasi di bawah tanah, dan ini dilakukan pada kedalaman yang sangat dangkal dan pada jarak pendek, hingga mencapai permukaan ketika ia menemukan saluran aliran melalui yang berarti naik, dan kemudian menjadi bagian dari limpasan permukaan setelah hujan berlalu, dan itu tidak bisa memberi makan air tanah.

Dampak

Efek utama limpasan adalah sebagai berikut:

1. Erosi

Penting untuk diingat bahwa tanah adalah lapisan permukaan permukaan bumi yang dibentuk oleh serangkaian bahan organik dan anorganik. Salah satu kekhasan dari tanah adalah bahwa mereka penuh dengan bahan yang tidak terkonsolidasi, misalnya tanah liat, lanau, pasir, kerikil, dll. Dan justru karakteristik inilah yang membuat tanah sangat rentan terhadap erosi, terutama erosi air yang terjadi ketika limpasan tidak dapat dikendalikan.

2. Dampak lingkungan

Masalah lingkungan utama yang terkait dengan limpasan adalah dampak yang diderita oleh permukaan, tanah dan air tanah melalui pengangkutan kontaminan air ke sistem ini. Konsekuensi ini menghasilkan risiko bagi kesehatan manusia, gangguan ekosistem dan dampak estetika pada sumber daya air.

Beberapa polutan yang mempengaruhi air permukaan dan yang berasal dari limpasan adalah zat yang berasal dari minyak, herbisida, dan pupuk. Dalam kasus air permukaan, dampaknya menjadi pencemaran air, karena aliran dan sungai telah menerima zat kimia. Ketika air permukaan adalah persediaan air minum, mereka dikompromikan, menyebabkan risiko kesehatan.

Air permukaan yang terkontaminasi berisiko mengubah proses metabolisme spesies air yang mereka inang; menyebabkan kematian ikan, atau mengubah keseimbangan populasi yang ada. Ini juga dapat mempengaruhi perkawinan hewan, pemijahan, kelangsungan hidup telur dan larva, kelangsungan hidup dan produktivitas tanaman air.

Pencegahan

Beberapa langkah pencegahan terhadap limpasan adalah:

  • Pendidikan publik untuk menginformasikan tentang cara-cara menghindari kontaminasi air hujan.
  • Partisipasi publik dalam implementasi program lokal.
  • Deteksi dan penghapusan penebangan ilegal.
  • Kontrol limpasan di lokasi konstruksi.
  • Kontrol manajemen stormwater pasca konstruksi.
  • Langkah-langkah pencegahan polusi.

Topografi: Pengertian, Sejarah, Tujuan, jenis, contoh
Perseus (rasi bintang): lokasi, mitologi, dan ciri-ciri
Apa itu Awan? Jenis dan Bagaimana terbentuk
7 Karakteristik benua Amerika Selatan