Litium bromida: struktur, sifat, kegunaan, risiko

Litium bromida adalah garam netral logam alkali yang rumus kimia adalah LiBr. Rumus tersebut menyatakan bahwa padatan kristalnya terdiri dari ion Li + dan Br dengan perbandingan 1:1. Kristalnya berwarna putih atau krem ​​muda. Ini sangat larut dalam air dan juga merupakan garam yang cukup higroskopis.

Sifat terakhir ini memungkinkan penggunaannya sebagai pengering dalam sistem pendingin udara dan pendingin. Demikian juga, lithium bromide digunakan sejak awal abad ke-20 dalam pengobatan gangguan kesehatan mental tertentu, penggunaannya ditinggalkan karena penggunaan garam yang tidak tepat.

Struktur kristal kubik LiBr. Sumber: Benjah-bmm27 melalui Wikipedia.

LiBr diproduksi dengan mengolah litium karbonat, Li 2 CO 3 , dengan asam hidrobromat. Setelah memanaskan medium, ia mengendap dari larutan berair sebagai hidrat.

Garam ini mengiritasi kulit dan mata saat bersentuhan, sementara mengiritasi saluran pernapasan jika terhirup. Menelan garam lithium dapat menyebabkan mual, muntah, diare, dan pusing.

Struktur Litium bromida

Rumus LiBr memperjelas bahwa rasio Li / Br sama dengan 1; untuk setiap kation Li + harus ada pasangan Br anion . Oleh karena itu, rasio ini harus dijaga konstan di semua sudut kristal LiBr.

Ion Li + dan Br saling tarik menarik, mengurangi tolakan antara muatan yang sama, hingga dengan cara ini terbentuk kristal garam permata kubik; ini isomorfik terhadap NaCl (gambar atas). Perhatikan bahwa dengan sendirinya seluruh himpunan memiliki geometri kubik.

Dalam kristal ini, Li + lebih kecil dan berwarna ungu muda; sedangkan Br lebih banyak dan berwarna coklat pekat. Diamati bahwa setiap ion memiliki enam tetangga, yang sama dengan mengatakan bahwa mereka menunjukkan koordinasi oktahedral: LiBr 6 atau Li 6 Br; namun, jika sel satuan dipertimbangkan, rasio Li / Br tetap 1.

Ini adalah struktur kristal yang lebih disukai diadopsi oleh LiBr. Namun, juga dapat membentuk jenis kristal lain: wurzite, jika mengkristal pada suhu rendah (-50 ° C) pada substrat; atau kubus berpusat badan, atau tipe CsCl, jika kristal garam permata kubik dikenai tekanan tinggi.

Hidrat dan kacamata

Hal di atas berlaku untuk LiBr anhidrat. Garam ini bersifat higroskopis, dan karenanya dapat menyerap kelembapan dari lingkungan, memasukkan molekul air ke dalam kristalnya sendiri. Jadi, hidrat LiBr · nH 2 O (n = 1, 2, 3…, 10) muncul . Untuk setiap hidrat, struktur kristalnya berbeda.

Misalnya, studi kristalografi menentukan bahwa LiBr · H 2 O mengadopsi struktur seperti perovskit.

Ketika hidrat ini berada dalam larutan berair, mereka dapat menjadi sangat dingin dan menjadi vitrifikasi; yaitu, mereka mengadopsi struktur yang tampaknya kristal tetapi tidak teratur secara molekuler. Dalam kondisi seperti itu, ikatan hidrogen dalam air menjadi sangat penting.

Sifat Litium bromida

Berat molekul

88,845 gr/mol.

Penampilan

Padatan kristal putih atau krem ​​muda.

Bau

WC.

Titik lebur

552 ° C (1.026 ° F, 825 K).

Titik didih

1.256 °C (2.309 °F, 1.538 K).

Kelarutan air

166,7 g / 100 mL pada 20 ° C. Perhatikan kelarutannya yang tinggi.

Kelarutan dalam pelarut organik

Larut dalam metanol, etanol, eter, dan aseton. Sedikit larut dalam piridin, senyawa aromatik dan kurang polar dari yang sebelumnya.

Indeks bias (ηD)

1.784.

Kapasitas kalor

51,88 J / mol · K.

Entropi molar standar (S q 298)

66,9 J / mol · K.

titik nyala

1.265 °C. Itu dianggap tidak mudah terbakar.

Stabilitas

Stabil. Bentuk anhidrat, bagaimanapun, sangat higroskopis.

Penguraian

Ketika didekomposisi dengan pemanasan, ia membentuk lithium oksida.

pH

Antara pH 6 dan 7 dalam larutan berair (100 g / L, 20 C).

Reaktivitas

Lithium Bromide tidak reaktif dalam kondisi lingkungan normal. Namun, Anda dapat mengalami reaksi kuat dengan asam kuat dengan meningkatnya suhu.

Ketika dilarutkan dalam air, terjadi peningkatan suhu, yang disebabkan oleh entalpi hidrasi negatif.

Produksi

LiBr diproduksi dengan mereaksikan litium hidroksida atau litium karbonat dengan asam hidrobromat dalam reaksi netralisasi:

Li 2 CO 3 + HBr => LiBr + CO 2 + H 2 O

Litium bromida diperoleh sebagai hidrat. Untuk mendapatkan bentuk anhidrat, garam terhidrasi perlu dipanaskan di bawah vakum.

Tata nama

Nama ‘lithium bromide’ berasal dari fakta bahwa itu adalah halida logam, dinamai sesuai nomenklatur stok. Nama lain, sama-sama valid tetapi kurang digunakan, adalah lithium monobromide, menurut tata nama sistematis; dan litik bromida (valensi unik +1 untuk litium), menurut tata nama tradisional.

Kegunaan Litium bromida

Pengering

LiBr adalah garam higroskopis, membentuk air garam pekat yang mampu menyerap uap air dari udara pada berbagai suhu. Air garam ini digunakan sebagai pengering dalam sistem pendingin udara dan pendingin.

Serat

Ini digunakan untuk meningkatkan volume wol, rambut, dan serat organik lainnya.

Produk Farmasi

LiBr membentuk aduk dengan beberapa senyawa farmasi, memodulasi aksinya. Adduct adalah kombinasi dengan koordinasi dua atau lebih molekul, tanpa menghasilkan perubahan struktural dari salah satu molekul yang bergabung.

Obat penenang

Litium bromida pertama kali digunakan sebagai obat penenang pada gangguan mental tertentu, dan dihentikan pada tahun 1940. Saat ini, litium karbonat digunakan; tetapi bagaimanapun juga, litium adalah unsur yang memberikan aksi terapeutik pada kedua senyawa tersebut.

Litium digunakan dalam pengobatan gangguan bipolar, yang berguna dalam mengontrol episode manik dari gangguan tersebut. Lithium dianggap menghambat aktivitas neurotransmiter rangsang, seperti dopamin dan asam glutamat.

Di sisi lain, itu meningkatkan aktivitas sistem penghambatan yang dimediasi oleh neurotransmitter gamma-amino-butyric acid (GABA). Tindakan ini dapat menjadi bagian dari dasar tindakan terapeutik lithium.

Resiko

Toksisitas kontak

Iritasi dan sensitisasi kulit, alergi. Kerusakan mata yang serius atau iritasi mata, pada saluran pernapasan, saluran hidung dan tenggorokan.

Proses menelan

Gejala utama akibat konsumsi lithium bromide adalah: gangguan pencernaan, muntah dan mual. Efek samping lain dari menelan garam termasuk agitasi, kejang, dan kehilangan kesadaran.

Kondisi yang dikenal sebagai “bromisme” dapat terjadi dengan dosis lithium bromide lebih besar dari 225 mg / hari.

Beberapa tanda dan gejala berikut mungkin muncul dalam lelucon: jerawat bertambah parah dan kehilangan nafsu makan, gemetar, masalah bicara, lesu, lemah, dan agitasi maniak.

Referensi

  1. Rumussi kimia. (2019). Litium bromida. Diperoleh dari: rumuscionquimica.com
  2. David C. Johnson. (10 Juli 2008). Pesanan baru untuk lithium bromida. alam . doi.org/10.1038/454174a
  3. Aayushi Jain & RC Dixit. (sf). Transisi Fase Struktural di Lithium Bromide: Pengaruh Tekanan dan Suhu. [PDF]. Dipulihkan dari: ncpcm.in
  4. Takamuku dkk. (1997). Studi Difraksi Sinar-X pada Larutan Lithium Bromida dan Lithium Iodida Berair Supercooled. Departemen Kimia, Fakultas Sains, Universitas Fukuoka, Nanakuma, Jonan-ku, Fukuoka 814-80, Jepang.
  5. Pusat Nasional Informasi Bioteknologi. (2019). Litium bromida. Basis Data PubChem, ID Pelanggan = 82050. Dipulihkan dari: pubchem.ncbi.nlm.nih.gov
  6. Wikipedia. (2019). Litium bromida. Dipulihkan dari: en.wikipedia.org
  7. Royal Society of Kimia. (2019). Litium bromida. Laba-laba. Dipulihkan dari: chemspider.com

Disprosium: struktur, sifat, perolehan, kegunaan
Fukosa: ciri-ciri, struktur, fungsi
Kegunaan Keton — contoh, rumus, sifat, tata nama
Entalpi larutan: cara menghitung, kegunaan, dan latihan