Lobus temporal: Struktur, fungsi, penyakit, letak

Lobus temporal adalah salah satu dari empat lobus utama atau daerah yang ditemukan di korteks serebral. Mereka ditemukan di divisi terbesar otak yang dikenal sebagai otak depan. Seperti dengan tiga lobus serebral lainnya, frontal, oksipital, dan parietal, ada lobus temporal yang terletak di setiap belahan otak. Lobus temporal memainkan peran yang sangat penting dalam organisasi rangsangan sensorik, persepsi pendengaran, bahasa dan produksi bicara, serta dalam asosiasi dan pembentukan memori.

Apa itu Lobus Temporal?

Ini adalah wilayah yang terletak di salah satu lobus otak yang penting untuk melakukan keterampilan dasar tubuh seperti bicara dan persepsi pendengaran, meskipun juga terkait dengan keefektifan, memori dan pengakuan.

Struktur sistem limbik, yang meliputi korteks penciuman, amigdala, dan hipokampus ditemukan di dalam lobus temporal. Kerusakan pada bagian otak ini dapat menyebabkan masalah dengan ingatan, memahami bahasa, dan mempertahankan kontrol emosional.

Karakteristik Lobe Temporal

Ciri karakteristik utama lobus temporal adalah sebagai berikut:

  • Ini terkait dengan mendengar, merasakan, mendengar, bahasa, dan pemahaman.
  • Ini memiliki peran yang sangat penting dalam penglihatan, memori dan emosi orang.
  • Letaknya di bawah celah Silvio, di depan lobus oksipital.
  • Struktur sistem limbik lobus temporal bertanggung jawab untuk mengatur banyak emosi kita, serta untuk membentuk dan memproses ingatan.
  • Ini mengatur perlawanan kita atau respon penerbangan, dan juga membantu kita mengembangkan perasaan takut yang sehat melalui pengkondisian rasa takut.
  • Selain itu, korteks penciuman ditemukan di lobus temporal.

Letak lobus temporal

Secara searah, lobus temporal terletak di anterior lobus oksipital dan lebih rendah daripada lobus frontal dan lobus parietal, kira-kira di belakang masing-masing pelipis kepala kita. Alur besar dalam yang dikenal sebagai Sylvian Fisura bertanggung jawab untuk memisahkan lobus parietal dan temporal.

Dengan kata lain, ia terletak di bagian lateral bawah otak, di wilayah tengkorak yang paling dekat dengan telinga.
Struktur

Setiap struktur yang membentuk lobus temporal ditandai dengan melakukan aktivitas otak tertentu, mari kita lihat apa itu:

  • Korteks auditori: di sini adalah korteks pendengaran primer, sekunder dan asosiatif. Ia bertanggung jawab untuk menangkap suara, menyandikannya, menerjemahkannya dan menafsirkan informasinya.
  • Wilayah Wernicke: memungkinkan pendengaran decoding bahasa, sehingga menimbulkan pemahaman dan komunikasi verbal. Kerusakan pada area ini menyebabkan masalah dalam kemampuan untuk memilih atau mengenali elemen pendengaran.
  • Korteks Visual: berpartisipasi dalam pengenalan objek dan mengkategorikan rangsangan visual. Kerusakannya menyebabkan kesulitan dalam mengidentifikasi dan / atau mengkategorikan rangsangan visual, yang mempengaruhi proses memori.
  • Lobus temporal medial: termasuk struktur seperti hippocampus, korteks perirenal, korteks entorhinal, atau korteks parahippocampal. Ini memungkinkan pengembangan memori pada orang. Ini adalah salah satu daerah yang paling terpengaruh pada orang dengan demensia dan / atau penyakit neurodegeneratif.
  • Girus angular: memungkinkan pembacaan-penulisan, karena berpartisipasi dalam asosiasi informasi visual dan auditori. Ini memberikan setiap grapheme fonem yang sesuai.
  • Girus supramarginal: itu adalah bagian dari daerah sensorik tersier, yang terletak di lobus temporal. Berpartisipasilah dalam pengenalan sentuhan dan bahasa.
  • Medial temporal: berpartisipasi dalam ingatan dan pengakuan, memproses informasi dan meneruskan ingatan jangka pendek ke jangka panjang.
  • Area asosiasi Parietal-temporal-oksipital: mengintegrasikan persepsi visual, pendengaran dan somatik.

Fungsi

Lobus temporal bertanggung jawab untuk memproses informasi pendengaran melalui telinga. Pada orang yang berperan untuk menerima informasi dan memprosesnya, selain mengumpulkan informasi yang kita peroleh melalui penciuman. Ini berfungsi untuk semua rangsangan sensorik yang diterima tubuh manusia.

Area Wernicke memberi kita kemampuan untuk mengenali bahasa dan untuk dapat menafsirkan kata-kata yang kita dengar.

Kemampuan anak-anak untuk memahami bahasa sebelum berbicara itu adalah tanggung jawab lobus temporal, dan mereka juga memainkan peran penting dalam ingatan jangka panjang.

Cedera dan penyakit pada lobus temporal

Beberapa cedera lobus temporal adalah:

  • Tuli kortikal: gangguan pendengaran total terjadi, meskipun organ sensorik berfungsi dengan baik. Informasi pendengaran tidak diproses oleh otak dan diproduksi oleh penghancuran korteks pendengaran primer dan sekunder.
  • Herniasi : ada kerusakan pada korteks pendengaran primer dan sekunder dan pendengaran telinga yang berlawanan dengan belahan otak di mana cedera telah terjadi benar-benar hilang.
  • Prosopagnosia: wajah tidak dapat dikenali, jadi pengakuan terhadap orang harus dilakukan dengan cara lain.
  • Afasia: gangguan bahasa akibat cedera otak. Efeknya bervariasi tergantung pada lokasi lesi. Salah satu yang paling umum adalah afasia Wernicke di mana ada kehilangan atau kesulitan dalam pemahaman dan pengulangan verbal.
    Epilepsi: Ia dapat mulai pada usia berapa pun dan penyebabnya tidak diketahui.
    Sindrom Kl├╝ver-Bucy: sering terjadi pada Alzheimer. Pasien menunjukkan kepasifan, hiperoralitas, mereka tidak pernah takut dan hiperseksual.

Related Posts