Pengertian mamalia, ciri, klasifikasi, contoh

Hewan yang termasuk dalam kelas Mammalia disebut sebagai mamalia. Mamalia adalah salah satu spesies paling berevolusi di dunia hewan yang dikategorikan dalam vertebrata.

Mamalia menunjukkan karakteristik canggih yang membedakan mamalia dari semua hewan lain. Mamalia dicirikan oleh adanya kelenjar susu di mana mamalia dewasa memberi makan anak yang lebih muda.

Mamalia didistribusikan di seluruh dunia dan telah beradaptasi dengan baik di lingkungan mereka – dari lautan, gurun dan daerah kutub hingga hutan hujan dan sungai dll.

Mari kita melihat secara rinci ciri dan klasifikasi hewan yang termasuk dalam kelas Mammalia serta contoh mereka.

Pengertian

Mamalia adalah hewan bertulang belakang dengan rambut, kelenjar susu yang digunakan untuk menyusu anak kecil mereka dengan susu, diafragma, tiga tulang di telinga tengah, dan rahang bawah terdiri dari sepasang tulang yang berartikulasi secara unik dengan tengkorak.

Mamalia dibagi menjadi tiga kelompok – monotremata, marsupial dan plasenta, yang semuanya memiliki bulu, menghasilkan susu dan berdarah panas.

Monotremata adalah platypus dan echidna dan betina bertelur lembut.

Marsupial melahirkan marsupial muda yang kecil dan kurang berkembang, dan kebanyakan betina, seperti kanguru, walabi, dan Koala, memiliki kantong.

Mamalia plasenta, seperti manusia, paus, tikus dan kelelawar, berbeda dari monotremata dan marsupial karena mereka umumnya melahirkan anak muda yang berkembang dengan baik.

Mamalia adalah kelompok yang beragam, tetapi semua mamalia memiliki ciri berikut:

  • menghasilkan susu untuk memberi makan anak mereka
  • memiliki rambut atau bulu
  • memiliki struktur rahang yang unik
  • berdarah panas

Bukti bahwa mamalia berevolusi dari reptil disediakan oleh fosil berusia 250-180 juta tahun. Fosil-fosil ini mencakup sejumlah besar spesies yang memiliki begitu banyak ciri reptilia dan mamalia sehingga mereka tidak dapat ditugaskan ke kelompok mana pun.

Ada 17 ordo mamalia darat (darat) di Australia; terdiri dari 4 kelompok – monotremata, marsupial, tikus dan kelelawar. Ini termasuk spesies endemik asli Australia.

Ketiga kelompok mamalia laut, cetacea, anjing laut dan duyung terjadi di perairan pesisir Australia.

Ukuran mamalia berkisar dari yang terbesar seperti paus biru besar hingga tikus kecil. Mereka hidup di laut, di daerah tropis, di padang pasir, dan bahkan di Antartika. Berbeda dari satu sama lain, mamalia memiliki sejumlah karakteristik fisik dan perilaku yang sama.

Ciri-ciri Mamalia

Berikut ini adalah daftar ciri berbeda mamalia yang memisahkan mereka dari kelas lain:

  • Mamalia adalah hewan berdarah panas yang melahirkan yang lebih muda.
  • Mereka adalah bentuk hewan yang paling dominan ditemukan di hampir semua jenis habitat.
  • Mereka memiliki kelenjar susu yang membantu mereka memproduksi susu untuk memberi makan yang lebih muda
  • Kehadiran wilayah otak yang dikenal sebagai Neocortex
  • Kulit mereka memiliki kelenjar minyak (kelenjar sebaceous) dan kelenjar keringat (kelenjar sudoriferous).
  • Bulu rambut di seluruh tubuh yang membantu hewan beradaptasi dengan lingkungannya.
  • Mereka heterodon, mis., memiliki berbagai jenis gigi.
  • Mamalia juga memiliki vertebra serviks.
  • Tengkoraknya adalah dicondylic.
  • Badan dibagi menjadi dada dan perut.

Selain itu, hewan mamalia menampilkan ciri berikut:

  • Mamalia bernafas melalui paru-paru.
  • Indera pendengaran yang baik karena mamalia dibantu dengan 3 tulang telinga tengah
  • Mamalia memiliki hati empat bilik. Tidak ada vena sinus dan sistem portal ginjal.
  • Adanya rahang bawah bertulang tunggal.
  • Otak berkembang dengan baik dibagi menjadi otak besar, otak kecil dan medula.
  • Mereka memiliki 12 pasang saraf kranial.
  • Perlihatkan salah satu bentuk Diafragma paling canggih.
  • Mamalia juga bisa bertelur. Mereka dikenal sebagai vivipar.

Klasifikasi Mamalia

Mammalia memiliki kelas terbesar di dunia hewan. Berdasarkan reproduksi mereka, mamalia diklasifikasikan menjadi tiga sub kelas:

  1. Eutheria
  2. Metatheria
  3. Prototermia

1. Eutheria

Mamalia di bawah subkelas ini melahirkan anak-anak muda. Yang muda dikembangkan di dalam ibu dan memperoleh nutrisi melalui plasenta dari ibu. Selain itu, terdiri dari 19 pesanan, beberapa di antaranya adalah:

Ordo Contohnya
Proboscidea Gajah
Rodentia Tikus
Artiodactyla Sapi

2. Metatheria

Mamalia yang termasuk dalam sub-kelas ini melahirkan anak-anak muda yang belum dewasa, karenanya mereka tetap berada di kantong ibu mereka sampai mereka dewasa. Misalnya, Marsupial dan Kanguru. Mereka dibagi menjadi tujuh urutan berbeda:

Ordo Contohnya
Notoryctemorphia Mode Marsupial
Diprotodontia Kanguru
Mikrobiotheria Colocolo
Didelphimorphia Opossum dunia baru
Dasyuromorfia Dasyurids
Peramelemorphia Bandicoots
Paucituberculata Opossum tikus Amerika Selatan

3. Prototermia

Juga dikenal sebagai Monotrema, Prototheria sub-kelas terdiri dari mamalia bertelur. Ia memiliki satu ordo yang memiliki 6 spesies

Ordo: Monotremata

Contoh: Platypus Duckbilled, Echidna

Klasifikasi Umum Mamalia

Para ilmuwan juga mengklasifikasikan mamalia secara umum yang membuatnya mudah dipelajari tentang mamalia dan karakteristik pembeda mereka.

Klasifikasi Contohnya
Hewan Singa, Harimau, Anjing
Marsupial Kanguru, Koala, Womba
Primata Simpanse, Gorila, Monyet
Hewan pengerat Tupai. Mouse, Landak
Cetacea Lumba-lumba, Paus
Mamalia lainnya Anjing laut, Walrus, singa laut

Keragaman: Ada Sekitar 5.000 Spesies Mamalia

Penghitungan definitif sulit didapat – karena beberapa mamalia berada di ambang kepunahan, sementara yang lain masih ditemukan – tetapi saat ini ada sekitar 5.500 spesies mamalia yang diidentifikasi, dikelompokkan menjadi sekitar 1.200 genera, 200 keluarga dan 25 ordo. Jumlah itu mungkin tampak besar, tetapi sebenarnya kecil jika dibandingkan dengan sekitar 10.000 spesies burung, 30.000 spesies ikan, dan lima juta spesies serangga yang hidup hari ini.

Semua Mamalia Memelihara Bayi Mereka Dengan Susu

Semua mamalia memiliki kelenjar susu, yang menghasilkan susu yang dengannya ibu menopang bayinya. Namun, tidak semua mamalia dilengkapi dengan puting susu; platypus dan echidna adalah Monotremata yang mengasuh anak mereka melalui “tambalan” susu yang perlahan-lahan susu merembes. Monotremata juga satu-satunya mamalia yang bertelur; semua mamalia lain melahirkan untuk hidup muda, dan betina dilengkapi dengan plasenta.

Semua Mamalia Memiliki Rambut

Semua mamalia memiliki rambut, yang berevolusi selama periode Trias sebagai cara untuk mempertahankan panas tubuh, tetapi beberapa spesies lebih tebal daripada yang lain. Secara lebih teknis, semua mamalia memiliki rambut pada tahap tertentu dalam siklus hidupnya; misalnya, embrio paus dan lumba-lumba hanya memiliki rambut untuk periode waktu yang singkat, ketika sedang hamil di dalam rahim.

Mamalia Berevolusi Dari “Reptil Seperti Mamalia”

Sekitar 230 juta tahun yang lalu, selama periode Trias akhir, populasi therapsid (“reptil mirip mamalia”) terpecah menjadi mamalia sejati pertama (kandidat yang baik untuk kehormatan ini adalah Megazostrodon). Ironisnya, mamalia pertama berevolusi pada waktu yang hampir bersamaan dengan dinosaurus pertama; selama 165 juta tahun berikutnya, mamalia dibuang ke pinggiran evolusi, hidup di pohon atau menggali di bawah tanah, sampai kepunahan dinosaurus akhirnya memungkinkan mereka untuk menjadi pusat perhatian.

Semua Mamalia Membagikan Rancangan Tubuh Dasar yang Sama

Semua mamalia memiliki beberapa keanehan anatomi utama, mulai dari yang tampaknya kecil (tiga tulang kecil di telinga bagian dalam yang membawa suara dari gendang telinga) hingga yang tidak terlalu kecil. Mungkin yang paling signifikan adalah area neokortikal otak, yang menyumbang kecerdasan relatif mamalia dibandingkan dengan jenis hewan lainnya, dan empat ruang jantung mamalia, yang memompa darah secara efisien ke seluruh tubuh mereka.

Beberapa Ilmuwan Membagi Hewan Menjadi “Metatheria” dan “Eutherian”

Meskipun klasifikasi mamalia yang tepat masih menjadi subjek perselisihan, jelas bahwa marsupial (mamalia yang menginkubasi anak mereka di dalam kantong) berbeda dari plasenta (mamalia yang menginkubasi anak mereka sepenuhnya di dalam rahim). Salah satu cara untuk menjelaskan pemisahan ini adalah dengan membagi mamalia menjadi dua kelompok evolusi: Eutherian (“binatang sejati”) yang mencakup semua mamalia plasenta, dan Metatheria (“di atas binatang”) yang menyimpang dari Eutheria kadang-kadang selama Era Mesozoikum dan mencakup semua marsupial hidup.

Mamalia Memiliki Metabolisme Berdarah Panas

Alasan semua mamalia memiliki rambut adalah karena semua mamalia memiliki metabolisme endotermik, atau berdarah panas. Hewan endotermik menghasilkan panas tubuhnya sendiri dari proses fisiologis internal, berbeda dengan hewan berdarah dingin (ektotermik), yang menghangatkan atau mendinginkan sesuai dengan suhu lingkungan tempat mereka tinggal. Rambut memiliki fungsi yang sama pada hewan berdarah panas seperti yang dilakukan oleh bulu pada burung berdarah panas: membantu melindungi kulit dan menjaga panas vital agar tidak keluar.

Mamalia Mampu Perilaku Sosial Tingkat Lanjut

Berkat otak mereka yang lebih besar, mamalia cenderung lebih maju secara sosial daripada jenis hewan lainnya. Contoh-contoh perilaku sosial termasuk perilaku kawanan rusa liar, kecakapan berburu pada serigala, dan struktur dominasi komunitas kera. Namun, Anda ini adalah perbedaan tingkat, dan bukan jenis: semut dan rayap juga menunjukkan perilaku sosial (yang, bagaimanapun, tampaknya sepenuhnya terprogram dan insting), dan bahkan beberapa dinosaurus menjelajahi dataran Mesozoikum dalam kelompok.

Mamalia Menampilkan Tingkat Tinggi Perawatan Orangtua

Salah satu perbedaan utama antara mamalia dan keluarga vertebrata besar lainnya seperti amfibi, reptil, dan ikan adalah bayi yang baru lahir memerlukan setidaknya perhatian orang tua agar dapat berkembang. Namun demikian, beberapa bayi mamalia lebih tidak berdaya daripada yang lain: bayi baru lahir manusia akan mati tanpa pengasuhan orang tua, sementara banyak hewan pemakan tumbuhan (seperti kuda dan jerapah) mampu berjalan dan mencari makan segera setelah lahir.

Mamalia Adalah Hewan yang Sangat Beradaptasi

Salah satu hal paling menakjubkan tentang mamalia adalah ceruk evolusi yang berbeda yang telah berhasil mereka sebarkan selama 50 juta tahun terakhir. Ada mamalia berenang (paus dan lumba-lumba), mamalia terbang (kelelawar), mamalia pemanjat pohon (monyet dan tupai), mamalia penggali (kelinci), dan tak terhitung varietas lainnya. Faktanya, sebagai kelas, mamalia telah menaklukkan lebih banyak habitat daripada keluarga vertebrata lainnya; sebaliknya, selama 165 juta tahun mereka di bumi, dinosaurus tidak pernah menjadi sepenuhnya hewan akuatik atau belajar cara terbang.

Related Posts