Mata merah: 13 penyebab umum dan apa yang harus dilakukan

Mata merah: 13 penyebab umum dan apa yang harus dilakukan

Mata merah dapat timbul karena bercak pada mata atau alergi terhadap krim atau make up sehingga menyebabkan iritasi pada mata, tetapi dapat juga timbul akibat peradangan atau infeksi pada mata, seperti pada kasus konjungtivitis, blepharitis, uveitis atau okular. herpes, atau bahkan untuk kanker, misalnya.

Bergantung pada penyebabnya, mata merah dapat disertai dengan gejala lain, seperti nyeri atau tidak nyaman, keluarnya air mata berlebihan, peningkatan kepekaan terhadap cahaya, perih pada mata, bengkak, sensasi terbakar, atau penurunan kemampuan penglihatan.

Penting untuk berkonsultasi dengan dokter mata setiap kali mata merah muncul, sehingga penilaian dapat dibuat dan penyebabnya diidentifikasi, dan dengan demikian pengobatan yang paling tepat dapat diindikasikan, yang dapat dilakukan dengan penggunaan obat tetes mata, air mata buatan, oftalmik. salep, atau, dalam beberapa kasus, pembedahan.

Mata merah: 13 penyebab umum dan apa yang harus dilakukan

Penyebab utama mata merah

Beberapa situasi umum dan kondisi mata yang dapat menyebabkan mata memerah adalah:

1. Cisco di mata

Ketika beberapa bintik, butiran pasir atau bulu mata berhasil bersentuhan dengan permukaan mata, mata menjadi iritasi dan merah, menyebabkan banyak ketidaknyamanan.

Apa yang harus dilakukan: dalam hal ini, mencuci mata dengan larutan garam atau air mata buatan yang dapat dibeli di apotek dapat membantu menghilangkan benda asing, menghilangkan rasa sakit dan ketidaknyamanan. Penting juga untuk menghindari menggosok mata atau memasukkan jari ke bola mata, karena dapat mengandung mikroorganisme yang dapat memfasilitasi timbulnya infeksi.

2. Alergi terhadap krim atau riasan

Beberapa orang lebih cenderung memiliki alergi dan, oleh karena itu, mungkin memiliki mata merah, iritasi, dan berair saat menggunakan krim atau lotion di wajah mereka. Hal yang sama juga bisa terjadi saat menggunakan riasan, terutama jika tidak hipoalergenik atau sudah melewati tanggal kedaluwarsa.

Bayangan, eyeliner, pensil mata, dan maskara adalah produk riasan yang paling bisa membuat mata Anda merah dan iritasi. Selain itu, tabir surya untuk tubuh tidak boleh digunakan pada wajah karena dapat menyebabkan alergi pada beberapa orang, dan idealnya hanya menggunakan tabir surya wajah dan, meskipun demikian, berhati-hatilah untuk tidak mengaplikasikannya terlalu dekat dengan mata. .

Apa yang harus dilakukan: basuh wajah Anda dengan air dingin dan hilangkan sisa krim atau riasan, dan oleskan tetes mata pelumas atau beberapa tetes larutan garam ke mata Anda, tutup selama beberapa menit. Mengenakan kompres es juga dapat membantu mengeringkan mata dan meredakan iritasi.

3. Menggaruk kornea atau konjungtiva

Goresan pada kornea atau konjungtiva adalah situasi yang sangat umum yang dapat membuat mata Anda merah dan iritasi, akibat kerusakan pada jaringan mata. Goresan jenis ini dapat terjadi karena mengenai mata, saat pertandingan tim, atau diserang oleh kucing, misalnya, tetapi juga dapat menjadi komplikasi jika ada bintik atau pasir yang masuk ke mata.

Apa yang harus dilakukan: untuk mengurangi ketidaknyamanan, disarankan untuk tetap menutup mata dan menunggu beberapa saat sebelum membuka mata secara perlahan. Selain itu, mungkin juga membantu dengan meletakkan kompres es di bawah mata selama beberapa menit dan memakai kacamata hitam untuk melindungi mata dari sinar matahari.

Bagaimanapun, ketika Anda mencurigai adanya goresan pada mata, sangat penting untuk pergi ke dokter spesialis mata untuk diperiksa jika ada perubahan yang membutuhkan perawatan yang lebih memadai.

4. Sindrom mata kering

Orang yang bekerja berjam-jam di depan komputer, yang menghabiskan berjam-jam menonton televisi atau yang menggunakan tablet atau ponsel dalam waktu lama lebih mungkin menderita sindrom mata kering, yang merupakan perubahan yang dapat membuat mata menjadi merah dan iritasi. . , terutama di penghujung hari, akibat berkurangnya jumlah air mata yang dihasilkan. Pahami lebih baik apa itu sindrom mata kering.

Apa yang harus dilakukan: untuk meringankan gejala sindrom mata kering, rekomendasinya adalah mencoba mengedipkan mata lebih sering saat menggunakan layar, selain meneteskan beberapa tetes tetes mata atau air mata buatan ke mata Anda beberapa kali a hari, setiap kali Anda merasa mata menjadi kering dan iritasi.

5. Konjungtivitis

Konjungtivitis adalah peradangan selaput yang menutupi kelopak mata dan permukaan mata dan, dalam hal ini, selain mata merah, gejalanya meliputi nyeri, kepekaan terhadap cahaya, gatal, dan bercak kekuningan, yang hanya dapat mengenai satu mata. .

Peradangan ini biasanya disebabkan oleh virus, namun bisa juga terjadi karena beberapa jenis bakteri atau alergi.

Apa yang harus dilakukan: ketika Anda mencurigai adanya konjungtivitis, selalu penting untuk berkonsultasi dengan dokter mata untuk mengidentifikasi penyebabnya dan memulai pengobatan yang paling tepat, yang mungkin termasuk penggunaan obat tetes mata antibiotik, obat tetes mata anti alergi atau hanya air mata buatan. Selain itu, penting untuk berhati-hati agar mata Anda tetap bersih dan bebas dari sekresi. Lihat detail lebih lanjut tentang mengobati konjungtivitis.

Tergantung penyebabnya, konjungtivitis merupakan infeksi yang dapat dengan mudah menular ke orang lain. Oleh karena itu, dianjurkan untuk rutin mencuci tangan dengan sabun dan air, terutama setelah membersihkan mata atau bersentuhan dengan sekret.

6. Blefaritis

Blefaritis adalah peradangan pada kelopak mata yang membuat mata menjadi merah dan iritasi, selain itu adanya kerak-kerak kecil yang dapat membuat mata sulit dibuka saat bangun tidur. Ini adalah kelainan yang umum, tetapi pengobatannya bisa memakan waktu lama, terutama bila disebabkan oleh perubahan kelenjar Meibom.

Apa yang harus dilakukan: pengobatan blepharitis terdiri dari menjaga kebersihan mata setiap saat dan, oleh karena itu, mungkin perlu mencuci muka dengan sampo ringan untuk anak-anak agar tidak membakar mata dan kemudian mengompres hangat. Namun idealnya, blepharitis harus selalu dievaluasi oleh dokter spesialis mata, karena bisa juga merupakan tanda infeksi bakteri yang memerlukan penanganan lebih spesifik. Lihat lebih lanjut tentang blepharitis dan cara mengobatinya.

7. Uveitis

Uveitis adalah peradangan pada uvea mata dan dapat menyebabkan gejala yang sangat mirip dengan konjungtivitis, dengan kemerahan pada mata, kepekaan terhadap cahaya, ruam, dan nyeri.

Namun, uveitis jauh lebih jarang daripada konjungtivitis dan terjadi terutama pada orang dengan penyakit terkait lainnya, terutama penyakit autoimun seperti rheumatoid arthritis atau penyakit Beh├žet, dan penyakit menular seperti toksoplasmosis, sifilis atau AIDS. Lihat lebih lanjut tentang uveitis, penyebab dan pengobatannya.

Apa yang harus dilakukan: Anda harus berkonsultasi dengan dokter spesialis mata untuk memastikan diagnosis dan memulai pengobatan, yang biasanya terdiri dari pengurangan peradangan dan pembentukan bekas luka melalui obat tetes mata antiradang dan kortikosteroid.

8. Keratitis

Keratitis adalah peradangan pada bagian terluar mata, yang dikenal sebagai kornea, dan yang terjadi terutama pada orang yang menggunakan lensa kontak secara tidak benar, karena ini mendukung pertumbuhan dan perkembangan jamur atau bakteri di lapisan terluar mata.

Gejala keratitis yang paling umum meliputi, selain mata merah, nyeri, penglihatan kabur, produksi air mata berlebihan, dan kesulitan membuka mata. Lihat gejala lain dan cara pengobatan keratitis.

Apa yang harus dilakukan: Anda harus berkonsultasi dengan dokter mata untuk memastikan diagnosis, mengidentifikasi penyebab yang benar dan memulai pengobatan yang paling tepat, yang mungkin termasuk penggunaan obat tetes mata atau salep antijamur atau antibiotik, misalnya.

9. Glaukoma

Glaukoma adalah penyakit mata yang disebabkan, sebagian besar waktu, oleh peningkatan tekanan di dalam mata dan memburuk selama beberapa bulan atau tahun. Ada beberapa jenis glaukoma yang bisa menyebabkan mata merah. Mereka biasanya merupakan glaukoma sekunder akibat retinopati diabetik atau penyakit radang.

Glaukoma lebih sering terjadi pada orang berusia di atas 40 tahun, yang memiliki riwayat keluarga penyakit ini, dan yang memiliki penyakit terkait lainnya.

Apa yang harus dilakukan: idealnya adalah mengidentifikasi glaukoma pada tahap awal sebelum menimbulkan gejala, karena pengobatannya lebih mudah dan kemungkinan komplikasinya lebih kecil, seperti kebutaan. Jadi, yang ideal adalah membuat janji rutin dengan dokter spesialis mata. Jika diagnosis sudah dipastikan, pengobatan bisa dilakukan dengan obat tetes mata khusus yang membantu mengurangi tekanan di dalam mata. Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana pengobatan glaukoma.

10. Stroke mata

Efusi okular, juga dikenal sebagai perdarahan subkonjungtiva atau hiposfagma, adalah perdarahan di mata yang terjadi ketika pembuluh darah superfisial konjungtiva pecah, menyebabkan munculnya bintik merah di bagian putih mata, dengan munculnya darah hidup.

Stroke mata dapat disebabkan oleh trauma pada mata, seperti menggosok mata saat bercak jatuh, atau saat memakai lensa kontak, namun bisa juga terjadi karena penggunaan obat antikoagulan atau bahkan gangguan kesehatan seperti diabetes atau tekanan darah tinggi. . .

Apa yang harus dilakukan: Anda harus berkonsultasi dengan dokter mata untuk evaluasi, dan dengan demikian mengkonfirmasi diagnosis dan mengidentifikasi penyebab efusi okular, sehingga pengobatan terbaik yang dapat dilakukan dengan menggunakan kompres air dingin pada mata yang terkena diindikasikan. selama 5 sampai 10 menit, 2 sampai 3 kali sehari, air mata buatan atau tetes mata kortikosteroid. Memahami bagaimana pengobatan tumpahan mata dilakukan.

11. Herpes mata

Herpes okular adalah infeksi yang disebabkan oleh virus herpes simpleks yang dapat mempengaruhi satu atau kedua mata dan menyebabkan gejala yang mirip dengan konjungtivitis, seperti mata bengkak dan merah, robek berlebihan, gatal atau iritasi.

Selain itu, gejala lain yang mungkin muncul, seperti penglihatan kabur, lecet atau bisul di dekat mata yang merah dan berisi cairan, atau mata merah dan berair. Lihat penyebab lain dari noda mata.

Herpes okular menular, dan dapat dengan mudah ditularkan dari orang ke orang, melalui kontak kulit dengan lepuh yang berisi cairan herpes okular, atau bahkan kontak tidak sengaja dengan cairan yang terkandung dalam lepuh herpes di bibir, saat menyentuh gelembung dan kemudian tangan menyentuh mata. .

Apa yang harus dilakukan: Anda harus berkonsultasi dengan dokter spesialis mata sesegera mungkin, untuk memulai pengobatan, untuk menghindari komplikasi, seperti kebutaan. Umumnya, penggunaan salep mata atau tetes mata antivirus atau kortikoid, antivirus oral atau antibiotik diindikasikan oleh dokter. Pahami bagaimana pengobatan herpes okular dilakukan.

12. Trichiasis

Trichiasis adalah tumbuhnya bulu mata ke dalam kelopak mata, yang dapat menyebabkan iritasi dan peradangan pada kornea atau konjungtiva, sehingga menimbulkan gejala seperti mata merah, bengkak, iritasi, nyeri atau tidak nyaman pada mata, atau bahkan penglihatan kabur atau kabur.

Trichiasis dapat timbul karena blepharitis kronis, keratoconjunctivitis vernal, meibomitis, eksim, herpes zoster, luka bakar mata, trauma atau operasi kelopak mata, sindrom Stevens-Johnson, atau bahkan tumor kelopak mata, misalnya.

Apa yang harus dilakukan: perawatan harus dilakukan dengan bimbingan dokter spesialis mata, setelah peradangan membaik, dan biasanya dilakukan dengan operasi di mana penghancuran permanen bulu mata dilakukan, dengan laser, elektrolisis, penghilangan atau penghilangan bulu frekuensi radio folikel rambut, misalnya.

13. Retinoblastoma

Retinoblastoma adalah jenis kanker langka yang dapat terjadi pada satu atau kedua mata dan lebih sering terjadi pada anak-anak.

Jenis kanker ini dapat dengan mudah diketahui melalui tes mata saat masih di bangsal bersalin atau pada konsultasi pertama dengan dokter anak, dan gejala utamanya adalah kemerahan pada mata, strabismus, sulit melihat, selain adanya keputihan. noda di mata.

Apa yang harus dilakukan: pengobatan bervariasi sesuai dengan derajat penyakit, dan dapat dilakukan dengan laser atau penerapan dingin ke lokasi untuk menghancurkan tumor, atau kemoterapi pada kasus yang paling serius. Pelajari cara mengidentifikasi dan mengobati retinoblastoma.

Kapan harus pergi ke dokter

Penting untuk pergi ke dokter atau rumah sakit ketika kemerahan pada mata sering terjadi dan tidak hilang seiring waktu, karena dapat mengindikasikan perubahan mata yang serius. Oleh karena itu, disarankan untuk pergi ke rumah sakit ketika:

  • Mata menjadi merah karena kemungkinan tusukan;
  • Anda mengalami sakit kepala dan penglihatan kabur;
  • Ada kebingungan mental, dan tidak mengetahui di mana Anda berada atau siapa Anda;
  • Anda mengalami mual dan muntah;
  • Mata menjadi sangat merah selama kurang lebih 5 hari;
  • Anda mencurigai suatu objek di mata;
  • Anda memiliki cairan kuning atau kehijauan yang berasal dari satu atau kedua mata.

Dalam kasus ini, penting agar orang tersebut diamati oleh dokter mata dan tes dilakukan untuk mengidentifikasi penyebab timbulnya gejala, sehingga pengobatan yang paling tepat dapat dimulai.

 

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *