Mengapa patah hati begitu menyakitkan?

Cinta memiliki dampak yang kuat pada kehidupan kita. Ketika cinta timbal balik itu membuat kita merasa seperti orang paling bahagia di dunia, tetapi ketika ditinggalkan, kurangnya cinta membuat kita merasa sangat buruk. Memahami apa yang terjadi di otak kita ketika ada kerusakan dapat membantu kita menemukan jawaban atas rasa sakit kita. 

Helen Fisher adalah seorang antropolog dan profesor yang telah mendedikasikan hidupnya untuk menjelaskan perasaan cinta melalui studi ilmiah yang kemudian dia terjemahkan ke dalam bahasa yang lebih mudah diakses melalui berbagai buku yang telah dia terbitkan. 

Dalam studinya, ia telah menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional untuk melihat apa yang terjadi di dalam otak orang-orang yang mengatakan bahwa mereka sedang jatuh cinta, mereka yang baru saja putus cinta, dan orang-orang yang, setelah lebih dari 10 tahun berkencan, mengaku. bahwa mereka masih cinta 

Kegilaan berbagi banyak karakteristik dengan kecanduan narkoba atau jenis kecanduan lainnya. 

otak jatuh cinta

Para antropolog telah menemukan bukti cinta romantis di 170 masyarakat, jadi cinta romantis bukanlah penemuan Barat, seperti yang diklaim beberapa orang. Fakta ini memberi kita petunjuk bahwa jatuh cinta adalah sesuatu yang tampaknya dipersiapkan secara genetik dan biologis oleh otak kita. 

Untuk lebih memahami mengapa patah hati begitu menyakitkan dan apa yang terjadi di otak ketika mereka meninggalkan Anda, kita harus melihat neurotransmiter , bahan kimia yang ditemukan di dalam otak yang membantu neuron berkomunikasi satu sama lain. Mereka bertanggung jawab atas pikiran, perasaan, dan tindakan. Setiap neurotransmiter terkait dengan fungsi yang berbeda dan ditemukan dalam jumlah yang lebih besar di wilayah otak yang berbeda. 

Salah satu neurotransmiter tersebut adalah dopamin . Dopamin memiliki efek stimulasi pada otak dan kami menemukannya terutama dalam sistem penghargaan, di bagian otak yang paling primitif. “Departemen” ini bertanggung jawab untuk mengatur keinginan dan motivasi, memutuskan di mana kita memusatkan perhatian kita dan mengaktifkan mekanisme pencarian untuk semua yang kita pikir kita butuhkan untuk menjadi baik. 

Faktanya, cinta romantis membuat sistem kepuasan ini bekerja 100% dan memprovokasi perasaan cinta dengan cara yang sangat intens, yang mengarah ke obsesi yang memungkinkan untuk hanya memikirkan orang lain. 

Antropolog Helen Fisher menjelaskan bahwa cinta romantis adalah dorongan , dorongan yang pada dasarnya mendorong kita untuk kawin dengan pasangan yang diinginkan. Ini bukan tentang mencari seks dengan cara yang tak terkendali, melainkan otak dalam cinta berhasil memusatkan semua perhatian dan upaya kita pada satu orang, orang yang diinginkan dan dipilih untuk prokreasi. 

sakitnya patah hati

Apa yang terjadi ketika seseorang ditolak oleh orang yang dicintainya adalah obsesinya semakin parah, bukannya berhenti. Otak bersikeras untuk mengaktifkan area otak yang sama yang diaktifkan ketika jatuh cinta hadir. Faktanya, itu adalah hal yang sama yang terjadi ketika Anda tidak mendapatkan sesuatu yang benar-benar Anda inginkan dalam bidang kehidupan lainnya. Bagian otak yang mengatur hasrat, keinginan, motivasi dan fokus di mana perhatian ditempatkan diaktifkan dan tidak membiarkan Anda melupakan apa yang Anda inginkan. 

Bagian lain dari otak yang juga diaktifkan adalah nukleus accumbens , yang berusaha menyeimbangkan untung dan rugi. Hal ini membuat orang yang menderita patah hati mulai bertanya-tanya: Di mana letak kesalahannya? Karena saya tidak bekerja? Apa yang saya dapatkan dari pemisahan ini? Apa yang saya rugi dengan perpisahan ini? Wilayah ini adalah wilayah yang sama yang diaktifkan ketika seseorang dihadapkan pada situasi yang mengharuskannya mengambil risiko, yaitu dapat mendatangkan keuntungan besar atau kerugian besar. 

Bagian ketiga dari otak yang diaktifkan adalah bagian yang kita kaitkan dengan keterikatan yang mendalam dengan orang lain dan yang berada di balik ledakan yang menyebabkan patah hati. Pada saat yang sama ketika seseorang diliputi oleh perasaan yang ditimbulkan oleh cinta romantis, seseorang merasakan ikatan yang dalam dengan orang yang spesial itu dan rangkaian penghargaannya membuat seseorang merasakan energi yang kuat, fokus yang intens, motivasi dan motivasi yang kuat serta kemauan yang mampu membuat Anda mengambil risiko apa pun untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan. 

Jatuh cinta memiliki banyak karakteristik dengan kecanduan narkoba atau jenis kecanduan lainnya , seperti mengalami ketergantungan , yang di satu sisi melibatkan toleransi (semakin Anda melihat orang yang diinginkan, semakin Anda ingin terus melihatnya) dan di sisi lain Di sisi lain , perpisahan menyebabkan munculnya sindrom penarikan , yang menyebabkan kekambuhan berulang-ulang dalam proses meninggalkan hubungan dan itu dapat menyebabkan banyak kerusakan. 

Bagaimana merasa lebih baik ketika Anda merasa patah hati

Meskipun rasa sakit yang diderita oleh orang yang merasakan patah hati sangat kuat, beberapa panduan dapat diikuti untuk mencoba mengurangi rasa sakit itu. Salah satunya adalah dengan menggunakan meditasi terpandu untuk menenangkan pikiran Anda dan berhenti memikirkan orang yang baru saja Anda pisahkan. Untuk mencapai hal ini, seorang spesialis psikologi yang mengkhususkan diri dalam terapi pasangan atau ketergantungan emosional dapat membantu kita. 

Tip lain untuk mengatasi putus cinta adalah melakukan hal yang sama untuk mengatasi kecanduan apa pun: memutuskan hubungan sepenuhnya dari orang yang Anda cintai, menghindari tempat dan aktivitas yang dapat dengan mudah menyebabkan kekambuhan, mengalihkan perhatian Anda, dan memulai aktivitas baru meskipun Anda tidak merasa seperti itu.

Apa ferrule pelepasan terbaik?
Inklusi anak autis di dalam kelas
Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises