Mengapa produk ekologi, biologis dan organik?

Menjaga pola makan kita sangat penting untuk menjalani hidup yang sehat dan seimbang. Namun, tahukah kita arti sebenarnya dari alam?

Dari undang-undang UE masih belum ada konsensus tentang apa itu makanan alami, meskipun ada regulasi ketat tentang label produk ekologi, biologis, dan organik.

Tapi apa mereka?

Menjadi semakin umum untuk membeli makanan organik, meskipun ini melibatkan investasi yang agak lebih tinggi. Konsumen bersedia membayar lebih jika kualitasnya lebih baik dan untuk memastikan hal ini terjadi, perlu diketahui apa yang ada di balik bahan-bahan yang tertera pada label produk dalam cetakan kecil, dan bukan dari iklan-iklan dari produk tersebut. merek.

Produk organik dianggap paling sehat karena tidak melibatkan intervensi buatan atau minimal. Untuk mencapai segel “ekologis”, buah-buahan dan sayuran harus berasal dari benih organik dan ditanam di tanah yang bebas dari pupuk kimia dan pestisida. Sedangkan hewan harus dibesarkan dengan makanan organik, di ruang yang tidak terkontaminasi dan tanpa hormon atau antibiotik.

Di sisi lain, segel produk biologi juga sering ditemukan di pasaran. Dalam hal ini, produk tidak dimodifikasi secara genetik untuk meningkatkan rasa, volume panen, atau penampilannya.

Dan terakhir, produk yang diklasifikasikan sebagai organik adalah produk yang tidak menggunakan bahan kimia untuk produksi makanan. Penting untuk diketahui bahwa produk organik bisa menjadi bio dan bukan .

Masalah muncul ketika konsep membingungkan. Produk organik sering diposisikan sebagai biologis. Untuk memastikan bahwa Anda membeli produk organik, yang terbaik adalah mencari penunjukan “organik” pada kemasan produk.

Manfaat produk organik

Yang terlihat adalah manfaat dari produk organik:

  • Rasa yang lebih intens.
  • Konsentrasi yang lebih tinggi dari vitamin, mineral dan antioksidan.
  • Produksinya jauh lebih menghormati lingkungan.

Suatu produk organik dapat bersifat biologis atau tidak.

Zat kimia dan efek buruk pada tubuh

Uni Eropa telah mencoba untuk mengembangkan undang-undang yang lebih ketat mengenai efek berbahaya dari zat kimia yang digunakan selama produksi makanan. Namun, penggunaan banyak unsur beracun dalam pertanian dan peternakan masih diperbolehkan.

Konsekuensi bagi kesehatan kita meningkat dari waktu ke waktu, karena residu kecil pestisida yang kita konsumsi melalui makanan menumpuk di tubuh kita. Ini, ditambah dengan penggunaan plastik yang bersentuhan dengan makanan dalam kosmetik, meningkatkan efek negatif pada sistem kekebalan, hormonal dan reproduksi kita.

Penggunaan pestisida sudah meluas dan tidak hanya terbatas pada konsumsi buah-buahan, sayur-sayuran atau serealia. Mereka juga sering muncul dalam daging hewan, susu, dan telur ketika hormon pertumbuhan digunakan untuk mempersingkat masa pemeliharaan hewan.

Di UE, penggunaan hormon pertumbuhan dilarang , tetapi tidak ada peraturan mengenai penggunaan hormon lain, juga konsekuensi yang ditimbulkannya pada tingkat kesehatan tidak diketahui.

Yang terpenting, kita harus berhati-hati dalam memilih produk yang akan kita konsumsi. Meski begitu, ada sederet tips yang bisa membantu kita mengambil keputusan yang paling tepat dan menghindari konsumsi unsur beracun yang berbahaya bagi kesehatan:

  • Kurangi konsumsi daging, tetapi promosikan denominasi organik.
  • Hindari mengkonsumsi produk olahan yang tidak sehat.
  • Kurangi konsumsi daging olahan, sosis, dan makanan asap yang mengandung nitrit yang berpotensi karsinogenik.
  • Cuci sayuran, buah-buahan dan sayuran dengan baik dan kupas yang tidak organik.
  • Pilih produk musiman dan beri tahu kami tentang asal buah dan sayuran.

Fibrilasi atrium: apa itu dan apa pengobatannya?
Cara mengatasi wajah kendur
Rasa hormat antara orang tua dan anak: 10 tips untuk orang tua
Klinik Bedah Toraks: teknik invasif minimal