Mengatasi kerusakan otak: pentingnya bertindak segera

Kerusakan otak berikutnya adalah akibat dari cedera otak yang tiba-tiba. Ini menghasilkan, bagi orang yang menderitanya, perubahan dalam bidang fisik, kognitif, emosional dan/atau perilaku.

Apa penyebab supervening kerusakan otak?

Beberapa penyebab paling sering dari kerusakan otak supervening adalah:

  • Trauma cranioencephalic karena kecelakaan lalu lintas, kecelakaan kerja atau olahraga.
  • Icuts atau kecelakaan serebrovaskular yang disebabkan oleh gangguan sistem suplai darah. Hal ini dapat terjadi karena oklusi arteri, seperti emboli dan trombosis, atau karena pecahnya pembuluh darah, yang meliputi pecahnya aneurisma atau malformasi vena dan arteri yang mensuplai otak.
  • Anoksia atau hipoksia dihasilkan oleh kekurangan oksigen di otak untuk waktu tertentu. Hal ini menyebabkan kematian neuron bagian dari jaringan otak.
  • Baik tumor otak maupun pengobatannya dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan otak di sekitarnya .
  • Proses infeksi seperti meningitis atau ensefalitis .

Bagaimana kerusakan otak terjadi?

Kerusakan otak dapat mempengaruhi berbagai area fungsi manusia. Defisit akan tergantung pada jenis, area, dan tingkat keparahan cedera. Perubahan tersebut dapat dikelompokkan menjadi:

  • Defisit motorik fisik yang mempengaruhi kemampuan untuk berdiri, bergerak, gemetar, kurang sensitif, dll.
  • Defisit kognitif dan belajar dipahami sebagai perubahan bahasa, perubahan pemikiran, dan perubahan dalam pengaturan perilaku yang bertujuan.
  • Perubahan dalam komunikasi menghasilkan ketidakmampuan untuk ekspresi lisan dan/atau pemahaman , seperti disfasia atau afasia . Dalam beberapa kasus, perubahan eksklusif artikulasi bahasa dapat terjadi, dengan intensitas yang bervariasi, tanpa perubahan dalam ekspresi atau pemahamannya.
  • perilaku dan/atau emosional yang dapat merespons dua mekanisme: kurangnya inhibisi atau, sebaliknya, berlebihan. Selain itu, pada tingkat emosional, orang tersebut kemungkinan akan menderita lekas marah, tidak sabar dan ledakan kemarahan, atau menunjukkan depresi, keputusasaan, atau emosi yang labil.

Kerusakan otak berikutnya adalah akibat dari cedera otak yang tiba-tiba.

Perawatan neurorehabilitatif untuk kerusakan otak mendadak

Masa rehabilitasi khusus dimulai saat pasien yang mengalami kerusakan otak dipulangkan dari rumah sakit.

Perawatan bertujuan untuk mencapai pemulihan dari kerusakan neurologis hingga tingkat terbesar, serta kapasitas fungsional pasien. Semua ini harus dilakukan dalam waktu sesingkat mungkin, yang akan memfasilitasi kemandirian dan reintegrasi mereka ke dalam keluarga, sosial dan lingkungan kerja mereka.

Agar pengobatan menjadi efektif, empat karakteristik mendasar harus diperhitungkan:

  • Jangan tunda memulai pengobatan karena ada periode waktu di mana pemulihan lebih besar, yang berarti semakin cepat Anda memulai, semakin sedikit sekuel yang tersisa. Tingkat perbaikan terbesar terlihat selama tiga bulan pertama pengobatan, dan pada enam bulan pemulihan fungsional dapat diamati. Dalam beberapa kasus, rehabilitasi ini dapat bermanfaat hingga satu tahun setelah cedera otak.
  • Terapi intensif mengurangi tingkat kecacatan yang menjamin aktivitas terapeutik maksimum.
  • Perawatan harus disesuaikan dengan tujuan dan rencana intervensi. Selain itu, prosesnya harus dievaluasi secara berkala.
  • Gangguan neurologis harus ditangani secara terorganisir dan mengikuti saran dari para profesional yang bekerja sama untuk tujuan bersama; ahli saraf, ahli terapi fisik, ahli saraf, ahli terapi wicara dan ahli terapi okupasi.

Durasi proses ini bervariasi dan tergantung pada dua faktor mendasar:

  • Tingkat kerusakan saraf , karena semakin besar kerusakannya, semakin buruk pemulihannya.
  • Evolusi pasien selama perawatan.

Pemeriksaan berkala setiap 6 bulan direkomendasikan untuk pasien dengan tingkat kecacatan tertentu. Dengan cara ini, munculnya penurunan fungsi dapat dideteksi secara dini.

Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises
Sel induk dari perut untuk mengobati osteoartritis
Implan gigi ‘premium’ vs ‘biaya rendah’
Kosmetik: 19 Bahan Aktif yang mempercantik dan merawat kulit kita