Mesolitikum – pengertian, ciri, peninggalan, kehidupan

Periode Mesolitikum merupakan kemajuan penting bagi umat manusia di Zaman Batu. Zaman Prasejarah ini mencakup tahun-tahun antara 10.000 SM dan 6.000 SM. Setelah akhir Zaman Es, manusia harus mengubah kebiasaan hidupnya untuk beradaptasi dengan ekosistem baru tempat ia harus hidup. Untuk ini, ia harus meninggalkan gua dan mulai mengembangkan arsitektur untuk membuat rumah mereka di luar gua, membuat alat-alat baru dari batu, tulang dan kayu untuk memberi makan pada hewan baru yang muncul di wilayah mereka dan mengembangkan keterampilan mereka dalam penangkapan ikan.

Zaman Mesolitikum, atau Zaman Batu madya, adalah istilah arkeologis yang menggambarkan budaya tertentu yang jatuh antara Zaman Paleolitikum dan Zaman Neolitikum. Sementara tanggal mulai dan berakhirnya Periode Mesolitikum bervariasi berdasarkan wilayah geografis, tanggalnya berkisar antara 10.000 SM hingga 8.000 SM.

Paleolitikum adalah zaman murni perburuan dan pengumpulan, tetapi menjelang periode Mesolitikum pengembangan pertanian berkontribusi pada munculnya permukiman permanen. Periode Neolitikum kemudian dibedakan dengan domestikasi tanaman dan hewan. Beberapa orang Mesolitikum melanjutkan perburuan intensif, sementara yang lain berlatih tahap awal domestikasi. Beberapa pemukiman Mesolitikum adalah desa-desa gubuk, yang lainnya berdinding kota.

Jenis alat yang digunakan adalah faktor pembeda di antara budaya ini. Alat mesolitikum umumnya adalah perangkat komposit yang dibuat dengan alat batu kecil yang disebut microlith dan blouchet yang dipoles. Paleolitikum menggunakan perawatan batu yang lebih primitif, dan Neolitikum lebih banyak menggunakan alat-alat batu yang dipoles.

Pengertian

Zaman Mesolitikum adalah tahap kedua dari Zaman Batu, yang meliputi tahun-tahun antara 10.000 SM dan 6.000 SM. Tahap pertama disebut Paleolitikum (batu kuno), Mesolitikum kedua (Setengah batu) dan yang ketiga, Neolitikum (batu baru) di mana Zaman Logam dimulai.

Perubahan iklim ini membuat mereka beralih dari pengumpul dan pemburu ke produsen dan dari pengembara yang tidak bergerak ke orang-orang yang tidak bergerak yang memulai dalam bidang pertanian dan peternakan untuk memunculkan peradaban pertama. Wilayah-wilayah di mana populasi Mesolitikum teridentifikasi terletak di Barat Daya dan Barat Laut Eropa di negara-negara seperti Prancis, Spanyol, negara-negara Skandinavia, dan lainnya.

Dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi periode ini, kemajuan signifikan dibuat, karena alat transportasi diciptakan, seperti kereta luncur anjing dan kano, untuk bergerak di sekitar sungai, di samping penciptaan industri mikrolitik dengan pembangunan alat perburuan dan memancing sebagai kail.

Semua kemajuan arsitektur, teknologi, ekonomi dan sosial pada masa ini dibingkai dalam apa yang oleh para ilmuwan disebut revolusi Mesolitikum yang akan mencapai puncaknya pada periode batu Neolitikum atau Baru.

Pada zaman mesolitikum kuburan dan pemakaman pertama muncul di bawah tempat tinggal Mesolitikum.

Ciri zaman Mesolitikum

Zaman Mesolitikum memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Periode yang menandai akhir zaman es dan awal dari iklim yang lebih ringan.
  • Orang-orang dari zaman ini mengubah gaya hidup mereka dan masyarakat menetap pertama kali muncul.
  • Koloni dan perbedaan ras mulai muncul.
  • Memancing mulai berkembang sebagai bentuk makanan.
  • Alat baru untuk berburu dan memancing seperti kail, jaring, dan perahu kecil diciptakan.
  • Ini dibagi menjadi dua tahap: Epipaleolitikum yang berarti di atas Paleolitikum dan Protoneolitik yang berarti periode yang mendahului Neolitikum.
  • Kuburan pertama dibuat.

Kehidupan Ekonomi Mesolitikum

Makanannya yang didasarkan pada berburu, memancing, dan memanen buah-buahan menjadikan ekonominya pengumpul, tetapi dalam transisi dari kehidupan nomaden ke kehidupan menetap, ia akan beralih dari pengumpul menjadi produsen dengan penampilan dan perkembangan pertanian dan ternak dalam periode Neolitikum.

Di sisi lain, selama zaman Mesolitikum, industri mikrolitik berkembang, ditandai dengan pembangunan alat-alat kecil yang terbuat dari batu, yang digunakan untuk berburu dan memancing, seperti kait, panah, pengikis dan burin.

Kendaraan juga dibangun untuk diangkut melalui darat dan air. Kereta luncur ditemukan, yang pada awalnya ditarik oleh manusia dan kemudian oleh anjing; dan sampan kayu kecil untuk menavigasi sungai.

Banyak peneliti yang berspesialisasi dalam klaim prasejarah bahwa periode ini menciptakan fondasi ekonomi dan sosial Neolitikum.

Arsitektur di Mesolitikum

Pada periode Mesolitikum, pondok terbuka dan desa-desa pertama muncul.

Rumah-rumah dibangun dengan kayu dan cabang, memiliki satu kamar dan semi-digali di tanah. Orang mati dimakamkan di kuburan dekat desa atau di bawah lantai rumah mereka.

Populasi dari era Mesolitikum adalah pengembara musiman karena mereka pindah dari satu tempat ke tempat lain sesuai musim; tapi ini berubah sedikit demi sedikit. Mereka membangun rumah untuk kamp musim dingin dan musim panas di sekitar tempat-tempat di mana makanan lebih mudah didapat. Karakteristik dari area pemukiman mesolitikum ini memungkinkan mereka untuk menetap lebih lama dari yang ditunjukkan oleh musim dan tinggal di lokasi ini selama satu tahun penuh atau menetap secara permanen.

Populasi Mesolitik pertama yang diidentifikasi dalam fase awal atau Epipaleolitik adalah:

  • Aziliense berlokasi di Perancis, Cantabria, dan Asturias.
  • Maglemoisense terletak di Eropa utara.
  • Erteb├Âlliense terletak di sebelah selatan semenanjung Skandinavia).
  • Ahrensburgian terletak di barat laut Eropa.
  • Asturian terletak di Semenanjung Iberia.

Seni

Sebagai produk dari perubahan iklim, seni Mesolitikum dimanifestasikan melalui lukisan pada kulit di mana pertempuran dan tindakan perang digambar. Disebutkan pula bahwa pada tahap ini keramik mulai dikembangkan.

Periode Mesolitikum memiliki seni rasionalis dan konseptual yang menggunakan abstrak dan geometris dalam manifestasi gambarnya.

Di antara alat berburu mereka, mereka mengembangkan panah yang terbuat dari tulang dan kayu untuk membunuh mangsanya tanpa merusak kulit mereka.

Peninggalan

Penggalian beberapa monumen megalitikum di Inggris, Irlandia, Skandinavia, dan Prancis telah mengungkapkan bukti aktivitas ritual, kadang-kadang melibatkan arsitektur, selama Periode Mesolitikum. Satu peninggalan zaman Mesolitikum berupa megalit (sekitar 9350 SM), ditemukan tenggelam di Selat Sisilia, panjangnya lebih dari 39 kaki dan beratnya hampir 530.000 pound. Tujuannya masih belum diketahui. Namun, dalam beberapa kasus, monumen megalit sejauh ini dihilangkan dari penggantinya sehingga kontinuitas tidak mungkin terjadi.

Sebuah liontin serpihan berukir yang digali di Star Carr, Inggris pada 2015 diyakini sebagai peninggalan bentuk seni Mesolitikum tertua di pulau Britania Raya. Perhiasan terukir dari periode ini di luar Skandinavia sangat langka. Meskipun lubang di sudut atas batu menunjukkan bahwa itu sudah dipakai, para arkeolog saat ini menganalisis objek untuk menentukan apakah ini yang terjadi. Pola yang menorehkan mirip dengan liontin yang ditemukan di Denmark, yang menunjukkan kontak dengan budaya di benua atau migrasi dari benua ke Inggris. Namun, kemungkinan ini masih dalam penyelidikan.

Di Eropa timur laut, Siberia, dan beberapa situs Eropa selatan dan Afrika Utara tertentu, “Keramik Mesolitik” dapat dibedakan antara 7.000-3.850 SM. Para arkeolog Rusia lebih suka menggambarkan budaya pembuatan tembikar seperti Neolitikum, meskipun tidak ada pertanian. Kultur Mesolitikum pembuat tembikar ini merupakan periferal dari kultur Neolitiumk menetap. Mereka menciptakan jenis tembikar yang khas dengan basis titik atau tombol dan pelek yang dibuat dengan metode yang tidak digunakan oleh para petani Neolitik. Meskipun setiap bidang keramik Mesolitik mengembangkan gaya individu, fitur umum menunjukkan satu titik asal. Manifestasi paling awal dari jenis tembikar ini mungkin ada di sekitar Danau Baikal di Siberia.

Sejumlah situs seni cadas Mesolitikum terkenal ada di pantai Mediterania Spanyol. Seni ini terdiri dari figur-figur kecil manusia dan hewan yang dilukis, yang paling maju dan tersebar luas dari periode ini di Eropa dan mungkin di seluruh dunia. Khususnya, koleksi ini adalah konsentrasi seni terbesar di Eropa. Sosok manusia sering menjadi tema utama dalam adegan lukisan. Ketika dalam adegan yang sama dengan hewan, manusia berlari ke arah mereka. Adegan berburu adalah yang paling umum, tetapi ada juga adegan pertempuran dan menari, dan mungkin tugas pertanian dan mengelola hewan peliharaan. Dalam beberapa adegan, madu ditampilkan, paling terkenal di Cuevas de la Ara├▒a en Bicorp.

Related Posts