Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak

Metamorfosis adalah proses biologis di mana hewan, termasuk serangga, amfibi, dan beberapa hewan air mengalami perubahan fisik yang ekstrem dan cepat suatu hari nanti setelah kelahiran. Efek metamorfosis memodifikasi seluruh tubuh organisme. Variasi ini termasuk pematangan enzim, sel darah, remodeling sistem saraf, sistem pencernaan.

Metamorfosis semut

Semut mulai sebagai telur kemudian melalui banyak tahap instar/larva dan tahap pupa sebelum menjadi dewasa. Ada tiga kemungkinan bentuk dewasa semut: semut jantan, semut ratu, atau semut betina. Gambar-gambar ini berasal dari pemindaian mikroskop elektron.

Metamorfosis kupu-kupu

Metamorfosis kupu-kupu adalah contoh jelas dari metamorfosis yang bagus. Dalam lepidoptera 4 keadaan berbeda ditampilakn:

  • Telur. telur adalah tahap metamorfosis yang biasanya terletak di pabrik, daun, dekat sumber listrik.
  • Ulat atau larva. Ini adalah tahap metamorfosis terpanjang yang didedikasikan untuk pertumbuhan dan nutrisi. Ulat memiliki alat mulut mengunyah, memberi makan sebagian besar dari mereka pada tanaman.
  • Kepompong. Ulat memperoleh bentuk ini juga disebut kepompong. Waktu yang tersisa dalam keadaan ini biasanya 5 hari, meskipun periode ini dapat diperpanjang bahkan berbulan-bulan.
  • Spesimen dewasa. Dalam perubahan terakhir dalam bentuk, serangga muncul dari kepompong dalam penampilan terakhirnya.

Metamorfosis katak

Katak, sejenis amfibi, juga mengalami proses transformasi metamorfosis:

  • Larva atau berudu. Terlahir dari telur, kecebong hidup dan bernafas di bawah air. Selama tahap ini ia tumbuh sampai transformasi dimulai.
  • Katak. Pada spesimen dewasa, perubahan sehubungan dengan keadaan sebelumnya adalah signifikan. Yang paling mencolok adalah penampilan kaki, hilangnya ekor, dan perubahan yang dialami paru-paru untuk memungkinkannya mengambil oksigen dari udara.

Metamorfosis Sempurna Memiliki Empat Tahapan: Telur, Larva, Pupa, dan Dewasa

Dalam setiap tahap metamorfosis sempurna, hewan terlihat berbeda dari pada semua tahap lainnya. Ini berbeda dengan metamorfosis tidak sempurna di mana tahap awal perkembangan terlihat seperti versi kecil dari orang dewasa. Kupu-kupu adalah contoh serangga yang melalui semua tahapan metamorfosis sempurna.

Tahapan metamorfosis sempurna

Metamorfosis sempurna dimulai dengan penetasan serangga dari telur menjadi bentuk lunak seperti cacing yang disebut larva. Larva memiliki nafsu makan yang sangat besar dan dapat makan beberapa kali berat badannya sendiri setiap hari. Jika manusia melakukan hal yang sama, bayi akan mulai makan sebanyak 10 pon makanan setiap hari. Untuk serangga, diet larva berukuran super ini membuat mereka tumbuh sangat cepat.

Beberapa larva menambahkan lebih banyak segmen tubuh saat mereka tumbuh. Para ilmuwan menyebut perubahan perkembangan ini sebagai instar yang mirip dengan bagaimana manusia menyebut anak-anaknya sebagai bayi, balita, atau remaja. Misalnya, daripada disebut bayi, larva yang sangat muda akan disebut instar 1 dan yang remaja disebut instar 3. Jumlah tahapan instar bisa berbeda-beda tergantung jenis serangganya.

Pada akhir tahap larva serangga akan membuat cangkang keras dan di dalamnya akan menjadi pupa. Pada tahap ini larva akan berhenti makan dan bergerak. Kepompong tampak tak bernyawa, tetapi salah satu transformasi alam yang paling menakjubkan sedang terjadi. Di dalam pupa, tubuh larva akan benar-benar berubah menjadi dewasa dewasa. Setelah dewasa meninggalkan kepompong, perlahan-lahan meregang dan rileks di bawah matahari selama beberapa jam sementara kerangka luarnya mengering dan mengeras.

Serangga yang mengalami metamorfosis sempurna antara lain kumbang, lebah, semut, kupu-kupu, ngengat, kutu, dan nyamuk.

1. Contoh Metamorfosis Sempurna :

Telur akan menetas menjadi larva. Larva ini tidak memiliki sayap dan tanda-tanda sayap juga belum ada. Ketika berupa larva, serangga ini sangat aktif makan. Larva kemudian akan mengalami perubahan bentuk menjadi kepompong. Larva ada yang langsung membuat pupa, tetapi ada juga yang lebih dulu membuat pelindung nya dari daun yang dilipat, tanah atau pasir yang halus, sayatan kayu yang halus, dan bahan lainnya.

Tempat perlindungan disekeliling pupa disebut juga kepompong atau kokon. Pada tahap ini pupa, serangga tidak aktif makan, walaupun suatu proses metabolisme tetap berlangsung. Setelah melewati tahap ini pupa, serangga akan menjadi dewasa (imago).

2. Contoh Metamorfosi Tidak Sempurna :

Telur akan menetas menjadi belalang muda atau dapat disebut juga dengan nimfa. Lalu nimfa akan terus tumbuh dan bagian pada belalang yang belum akan mengalami pertumbuhan misalnya seperti sayap akan tumbuh sehingga menjadi imago atau belalang dewasa, atau singkatnya seperti Telur>Nimfa>Belalang dewasa.

Semua makhluk hidup juga mempunyai ciri-ciri tumbuh dan berkembang. Tumbuh adalah bertambahnya ukuran tubuhnya, baik panjang atau tinggi maupun beratnya.

Makhluk hidup yang akan mengalami pertumbuhan ukuran tubuhnya tidak bisa kembali ke ukuran semula. Jadi, pertumbuhan ini bersifat irreversible. Perkembangan makhluk hidup merupakan suatu proses menuju kedewasaan atau kematangan seluruh organ tubuh.