Microsoft Menyebut Solusi Peramban Firefox “Tidak Tepat,” Akan Memblokirnya

Logo Tepi pada pahlawan latar belakang biru dan hijau pudar

Windows 11 memungkinkan Anda memilih browser default Anda, tetapi dibutuhkan banyak klik dan Microsoft terkadang memaksa Anda untuk menggunakan Edge. Firefox memiliki solusi, tetapi Microsoft menyebutnya “tidak tepat” dan akan segera memblokirnya.

Pembaruan Windows yang akan datang tidak akan memblokir Anda dari mengubah browser default di Windows 11. Patch akan memaksa tautan menggunakan protokol microsoft-edge untuk selalu terbuka di Edge. Ini adalah tautan khusus yang dibuka melalui Windows 11, seperti tautan langsung dari fitur pencarian bilah tugas. Solusi Firefox dan EdgeDeflector membuatnya sehingga tautan ini akan tetap terbuka di browser default Anda. Microsoft akan meluncurkan pembaruan yang menonaktifkan solusi ini, menyebutnya “tidak tepat” di pihak Mozilla

Microsoft membuat pernyataan kepada Verge di mana ia menjelaskan logika di balik keputusannya.

“Windows secara terbuka mengaktifkan aplikasi dan layanan pada platformnya, termasuk berbagai browser web,” kata juru bicara Microsoft. “Pada saat yang sama, Windows juga menawarkan pengalaman pelanggan end-to-end tertentu di Windows 10, dan Windows 11, pengalaman pencarian dari taskbar adalah salah satu contoh pengalaman end-to-end yang tidak dirancang untuk dialihkan. Ketika kita mengetahui pengalihan yang tidak tepat, kita mengeluarkan perbaikan. ”

Firefox angkat bicara tentang keputusan Microsoft. “Orang-orang berhak memilih. Mereka harus memiliki kemampuan untuk dan dengan mudah mengatur default, dan pilihan browser default mereka harus dihormati,” kata juru bicara Mozilla dalam sebuah pernyataan kepada Verge. “Kita telah mengerjakan kode yang meluncurkan Firefox ketika protokol microsoft-edge digunakan untuk para pengguna yang telah memilih Firefox sebagai browser default mereka. Mengikuti perubahan baru-baru ini ke Windows 11, implementasi yang direncanakan ini tidak akan mungkin lagi.”

Iklan

Seperti yang Anda duga, pengembang EdgeDeflector tidak senang, seperti yang dijelaskan dalam entri blog. “Microsoft bukanlah pengelola yang baik dari sistem operasi Windows. Mereka memprioritaskan iklan, bundleware, dan langganan layanan di atas produktivitas penggunanya,” kata pengembang Daniel Aleksandersen.

“500.000 pengguna EdgeDeflector mungkin tidak pernah lebih dari sekadar gangguan bagi Microsoft,” kata Aleksandersen. “Namun, bulan lalu browser web Brave dan Firefox menyalin fungsionalitas EdgeDeflector atau memberi isyarat bahwa itu ada di peta jalan.”

Kita terkejut Microsoft melakukan hal seperti ini, karena pilihan seperti ini dapat dianggap anti-persaingan, yang merupakan masalah yang pernah ditangani perusahaan di masa lalu. Kita harus menunggu dan melihat bagaimana ini dimainkan di masa depan, tetapi itu membuat Edge terlihat buruk, yang memalukan karena itu bukan browser yang buruk sama sekali.

Cara Mematikan Akselerasi Mouse di Windows 10
Cara Memilih Speaker Default Anda di Windows 10
Apa Arti “Jalankan sebagai Administrator” di Windows 10?
Cara Menghapus Drive di Windows 10 atau Windows 11