Mikrobiologi adalah — sejarah, cabang, manfaat, pentingnya

Mikrobiologi adalah salah satu cabang yang mengintegrasikan biologi dan berfokus pada studi mikroorganisme. Mikrobiologi didedikasikan untuk klasifikasi, deskripsi, distribusi, dan analisis cara hidup dan fungsi mereka. Dalam kasus mikroorganisme patogen, studi mikrobiologi, selain itu, bentuk infeksi dan mekanisme untuk eliminasi mereka.

Objek studi mikrobiologi adalah organisme yang tidak dapat dilihat oleh mata manusia, jadi instrumen dari cabang biologi ini adalah mikroskop, yang ditemukan pada abad ketujuh belas.

Di antara organisme yang dipelajari oleh mikrobiologi adalah agregat sel eukariotik dan prokariotik, sel, jamur, virus dan bakteri dan semua elemen mikroskopis itu.

Pengertian

Pada dasarnya, mikrobiologi adalah studi tentang organisme biologis yang terlalu kecil untuk dilihat dengan mata kasar (tanpa menggunakan alat seperti kaca pembesar atau mikroskop dll). Oleh karena itu mikrobiologi didedikasikan untuk mempelajari kehidupan dan karakteristik berbagai organisme mulai dari bakteri dan archaea hingga cacing parasit di lingkungan mereka.

Di sini, disiplin digunakan untuk mempelajari semua aspek organisme agar tidak hanya menentukan bagaimana mereka hidup di lingkungan mereka, tetapi juga bagaimana mereka berdampak pada lingkungan mereka masing-masing dan dengan demikian organisme lain di sekitar mereka (manusia, hewan, dll).

Mikrobiologi telah terbukti menjadi salah satu disiplin ilmu biologi yang paling penting, memungkinkan untuk mengidentifikasi bagaimana beberapa organisme ini menyebabkan penyakit, menemukan obat untuk penyakit semacam itu dan bahkan menggunakan beberapa mikroba untuk keperluan industri, dll.

Beberapa bidang yang mungkin menjadi spesialisasi mikrobiologi meliputi:

  • Imunologi
  • Biologi tanah
  • Mikrobiologi Industri
  • Bioteknologi
  • Biogeokimia
  • Genetika mikroba
  • Mikrobiologi Akuatik

Meskipun sebagian besar mikrobiologi digambarkan sebagai studi mikroorganisme (yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar), kelompok-kelompok seperti ganggang dan jamur mengandung organisme yang tidak selalu memerlukan penggunaan alat khusus untuk mengamati mereka. Karena itu, mikrobiologi juga mencakup sejumlah organisme yang berada di luar definisi tradisional.

Cabang-cabang mikrobiologi

Ketika berbicara dengan agen mikroba yang menghasilkan patologi infeksi, empat cabang diidentifikasi dalam mikrobiologi:

  • Parasitologi: Ini berfokus pada studi parasitisme dan termasuk parasit eukariotik seperti cacing, protozoa dan arthropoda. Cabang ini juga menangani penyakit atau parasitosis yang menyerang tanaman, manusia, dan hewan.
  • Bakteriologi: Dia berdedikasi untuk mempelajari bakteri dan penyakit yang mereka hasilkan.
  • Mikologi: Ini adalah studi tentang jamur.
  • Virologi: Ini mempelajari virus, mengklasifikasikan mereka dan menganalisis evolusi mereka, struktur, cara menginfeksi dan tinggal di sel inang dan interaksi mereka dengan mereka. Di sisi lain, alamat penyakit yang dihasilkan oleh virus dan pengembangan teknik untuk budidaya, isolasi dan eksploitasi.

1. Bakteriologi

Bakteriologi adalah cabang mikrobiologi yang peduli dengan studi bakteri. Cabang ini selanjutnya dibagi menjadi beberapa spesialisasi yang meliputi bakteriologi kelautan, bakteriologi sanitasi, bakteriologi industri, bakteriologi pertanian, dan bakteriologi sistematis antara lain.

Di sini, cabang mikrobiologi ini memberi fokus pada aspek-aspek seperti jenis bakteri dan karakteristiknya, penyakit, dan penerapannya antara lain.

2. Mikologi

Tidak seperti bakteriologi yang merupakan studi bakteri, yang merupakan organisme prokariotik, mikologi berurusan dengan studi jamur yang bersifat eukariotik. Ditemukan di banyak jenis lingkungan, berbagai jenis jamur (jamur dan ragi) dapat sangat bermanfaat atau berbahaya.

Mikologi memberikan fokus pada sifat-sifat yang berbeda dari organisme ini (karakteristik, taksonomi, dll) yang memungkinkannya untuk digunakan dalam berbagai industri mulai dari pabrik hingga makanan dan obat-obatan.

Mereka yang berspesialisasi dalam mikologi dikenal sebagai ahli mikologi.

3. Protozoologi

Protozoologi adalah salah satu cabang mikrobiologi baru berdasarkan taksonomi. Ini adalah sub-disiplin yang berkaitan dengan studi tentang protozoa. Seperti jamur, ini adalah organisme eukariotik yang termasuk kelompok-kelompok seperti amoeboid, ciliata, sporoza, dan flagellata.

Mengingat bahwa sejumlah besar organisme ini telah dikaitkan dengan hewan dan penyakit manusia, protozoologi tidak hanya fokus pada aspek taksonomi dan morfologis mereka untuk tujuan klasifikasi, tetapi juga untuk kepentingan medis.

Beberapa contoh umum penyakit yang disebabkan oleh protozoa termasuk malaria, penyakit tidur serta disentri amuba.

4. Fikologi

Seperti mikologi, fikologi adalah salah satu cabang mikrobiologi yang berkaitan dengan studi organisme multiseluler. Tidak seperti mikologi, bagaimanapun, fikologi berkaitan dengan studi tentang berbagai jenis ganggang yang dapat ditemukan di berbagai jenis lingkungan.

Sementara mereka ada sebagai mikroorganisme kecil yang ditemukan mengambang di laut, beberapa ganggang tumbuh membentuk rumput laut besar yang ditemukan di lingkungan perairan.

Selain sebagai bagian dari rantai makanan, ganggang juga terlibat dalam produksi oksigen yang menjadikannya penting dalam mikrobiologi.

5. Parasitologi

Parasitologi adalah bidang luas mikrobiologi yang berkaitan dengan studi parasit. Untuk sebagian besar, parasitologi berkaitan dengan organisme yang ditemukan dalam tiga kelompok utama termasuk protozoa, cacing (cacing) dan arthropoda.

Mengingat bahwa parasitologi berkaitan dengan organisme penyebab penyakit (serta vektor), ia telah dipengaruhi oleh sejumlah disiplin ilmu lainnya termasuk imunologi dan biokimia.

Seperti mikologi dan fikologi, parasitologi memerlukan studi organisme uniseluler dan multiseluler.

Mereka yang mempelajari parasitologi dikenal sebagai parasitologist.

6. Imunologi

Imunologi adalah sub-disiplin yang berkaitan dengan studi tentang sistem kekebalan tubuh. Imunologi telah menjadi salah satu bidang studi paling penting sejak abad ke-18 yang usahanya diarahkan untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh untuk melindungi tubuh dari penyakit.

Perlu dicatat bahwa sementara penyakit disebabkan oleh berbagai organisme dan zat asing, mereka juga dapat dihasilkan dari sistem kekebalan itu sendiri dalam kasus autoimunitas.

Dengan mempelajari hubungan antara tubuh, patogen dan sistem kekebalan tubuh, para peneliti telah membuat langkah-langkah signifikan dan terobosan yang memungkinkan untuk memberantas penyakit yang pernah umum di masyarakat.

Upaya-upaya ini terus terlihat dalam studi tentang penyakit seperti itu dan Ebola antara lain wabah yang diidentifikasi di berbagai belahan dunia.

Seseorang yang mempelajari imunologi dikenal sebagai ahli imunologi.

7. Virologi

Virologi adalah cabang mikrobiologi yang berkaitan dengan studi virus. Tidak seperti kebanyakan organisme lain yang digambarkan sebagai uniseluler atau multiseluler, virus adalah mikroba aselular dengan struktur sederhana dan membutuhkan sel inang untuk berkembang biak.

Mengingat bahwa virus membutuhkan sel inang untuk berkembang biak, mereka juga, akhirnya mempengaruhi sel dan akibatnya menyebabkan penyakit.

Dalam virologi, para peneliti juga fokus pada aspek-aspek seperti biokimia, distribusi, biologi molekuler serta evolusi virus yang membuat

mungkin untuk tidak hanya memahaminya, tetapi juga mengembangkan obat untuk beberapa penyakit paling serius yang disebabkan oleh parasit ini (AIDs dll).

8. Nematologi

Nematologi adalah sub-disiplin yang berhubungan dengan studi nematoda multiseluler. Juga dikenal sebagai cacing gelang, nematoda mencakup berbagai organisme (cacing) yang ditemukan di berbagai lingkungan di bumi (mereka dapat ditemukan di tanah, lumpur, pasir, gunung, dll).

Menurut penelitian, nematoda adalah beberapa organisme paling berlimpah di planet kita. Nematologi, sebagai cabang mikrobiologi, telah memungkinkan untuk klasifikasi cacing ini berdasarkan morfologi umum mereka, habitat serta apakah mereka menyebabkan penyakit, dll.

Mereka yang mempelajari nematologi dikenal sebagai nematologis.

Selain taksonomi, mikrobiologi juga diklasifikasikan ke dalam ilmu murni.

Beberapa kategori yang paling umum meliputi:

  • Sitologi mikroba – berkaitan dengan struktur dan fungsi organisme
  • Fisiologi mikroba – adalah cabang mikrobiologi yang berhubungan dengan berbagai bagian dan fungsi normal organisme (fungsi berbagai bagian organisme)
  • Ekologi mikroba – cabang yang berhubungan dengan lingkungan / habitat organisme. Ini memungkinkan untuk memahami bagaimana organisme berinteraksi dan mempengaruhi lingkungannya
  • Genetika mikroba – berkaitan dengan susunan genetik organisme. Ini digunakan untuk mengidentifikasi berbagai strain dan fenotipe dari suatu organisme dan mengklasifikasikan organisme seperti itu

Pentingnya mikrobiologi

Di bidang kesehatan dan kedokteran, mikrobiologi sangat penting karena mikrobiologi yang bertanggung jawab untuk mempelajari mikroorganisme patogen seperti jamur, virus, parasit, dan bakteri yang dapat menyebabkan penyakit pada manusia.

Dari mikrobiologi penyakit menular yang dipelajari oleh setiap pasien dan berkat itu dimungkinkan untuk menentukan perawatan mana yang paling tepat untuk setiap penyakit dan pasien.

Selain itu, pengetahuan yang dikembangkan dalam mikrobiologi diterapkan dalam semua jenis industri, misalnya, dalam energi, di mana pengetahuan tersebut diterapkan untuk mengubah limbah menjadi sumber energi.

Jenis mikrobiologi

Dalam mikrobiologi subdisiplin yang berbeda diidentifikasi sesuai dengan objek studi mereka. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut:

Mikrobiologi Kesehatan: Ini didedikasikan untuk mempelajari organisme yang mengkontaminasi makanan dan membahayakan kesehatan mereka yang mengkonsumsinya.

Mikrobiologi Hewan: Ini didedikasikan untuk pendekatan mikroorganisme yang mempengaruhi kesehatan hewan.

Fitopatologi: Ini membahas penyakit yang dapat dihasilkan oleh beberapa protista, bakteri, virus atau jamur di perkebunan.

Mikrobiologi medis: Mempelajari mikroorganisme yang menyebabkan penyakit dan pertimbangkan pengobatan serta penularannya.

Mikrobiologi pertanian: Ini membahas bakteri dan jamur yang disimpan di tanaman dan mempelajari bagaimana interaksi di antara mereka dapat bermanfaat.

  • Genetika mikroba: Menganalisis regulasi dan organisasi gen mikroba.
  • Ekologi mikroba: Ini membahas perilaku populasi mikroba dan interaksi dengan habitatnya.
  • Fisiologi mikroba. Mempelajari fungsi sel mikroba.
  • Mikrobiologi evolusi: Studi tentang evolusi mikroba.

Sejarah mikrobiologi

Mikrobiologi sebagai ilmu tidak berkembang sampai abad kesembilan belas tetapi asal-usulnya dapat ditemukan sepanjang sejarah, sehingga ia berbicara tentang empat periode:

Periode pertama: Ini mencakup dari jaman dahulu ke mikroskop pertama (tidak memiliki tanggal tertentu).

Periode kedua: Ini berawal sekitar 1675 (ketika Leeuwenhoek menemukan mikroorganisme) dan mencapai pertengahan 1800-an.

Periode ketiga Ini dimulai dengan perkembangan budaya mikroorganisme dan berakhir pada pertengahan 1800-an, ketika Koch dan Pasteur, dengan kemajuannya, mengubah mikrobiologi menjadi ilmu yang mapan.

Periode keempat: Ini berawal pada awal 1900-an, ketika spesialis mendekati mikroorganisme dari sudut yang berbeda seperti genetika, ekologi, biokimia, dan fisiologi.

Karier mikrobiologi

Banyak universitas memiliki gelar Mikrobiologi yang dirancang untuk melatih spesialis dalam disiplin ini, didedikasikan untuk penelitian dan pengembangan kebijakan yang terkait dengan mikroorganisme dan penyakit menular.

Lulusan Mikrobiologi dilatih untuk bekerja di bidang yang terkait dengan penyakit dan penyakit, dan memanipulasi mikroorganisme untuk mengembangkan solusi di bidang yang paling beragam.

Selain itu, ahli mikrobiologi dapat mengontrol kualitas makanan, farmasi, produk pertanian dan lingkungan.

Sedangkan klasifikasi taksonomi memberikan fokus pada organisme dan karakteristik umumnya, mikrobiologi terapan difokuskan pada bagaimana berbagai organisme dapat digunakan (diterapkan) dalam proses yang diberikan atau dampaknya pada industri yang berbeda.

Manfaat Mikrobiologi

Beberapa cabang mikrobiologi terpenting berdasarkan manfaat meliputi:

1. Mikrobiologi makanan

Studi penelitian fokus pada berbagai mikroorganisme yang mencemari / merusak makanan dan yang dapat digunakan untuk pengolahan / modifikasi makanan antara lain. Karena itu, mikrobiologi memberikan perhatian khusus pada mikroorganisme seperti jamur, ragi, dan bakteri, di antara yang menguntungkan atau memiliki efek negatif pada kualitas bahan makanan dengan memperhatikan kesehatan masyarakat.

Mikrobiologi makanan terhubung ke beberapa bidang lain (imunologi dan biologi molekuler dll) dan mencakup aspek-aspek seperti pengolahan dan pelestarian makanan, bahan makanan, produksi dan fermentasi.

2. Mikrobiologi Medis

Ini adalah cabang mikrobiologi yang berkaitan dengan diagnosis, pencegahan dan pengobatan penyakit yang disebabkan oleh berbagai jenis organisme (agen infeksi). Sub-disiplin ini karena itu terkait dengan sejumlah bidang lain termasuk virologi, bakteriologi, imunologi, dan germikrobiologi.

3. Mikrobiologi industri

Cabang mikrobiologi ini berkaitan dengan penggunaan mikroorganisme yang diberikan untuk produksi industri. Di sini, studi penelitian diarahkan pada penggunaan organisme ini untuk meningkatkan dan memaksimalkan hasil dalam industri seperti bahan bakar, farmasi, dan bahan kimia. Di sini, penggunaan mikroorganisme memungkinkan produksi massal untuk pasar besar.

4. Mikrobiologi pertanian

Mikrobiologi pertanian berkaitan dengan mikroba yang terkait dengan tanaman, penyakit hewan, dan produksi. Karena itu, tidak hanya berkaitan dengan signifikansi medis dari organisme ini, tetapi juga kepentingan ekonomi mereka bagi petani dan industri secara keseluruhan. Dalam prosesnya, mikrobiologi pertanian bertujuan untuk memecahkan masalah yang diidentifikasi dalam praktik pertanian sambil membantu meningkatkan hasil bagi petani.

Beberapa cabang mikrobiologi lain berdasarkan aplikasi meliputi:

  • Mikrobiologi tanah – Ini adalah cabang mikrobiologi yang berkaitan dengan studi mikroorganisme tanah dan bagaimana mereka mempengaruhi sifat-sifat tanah
  • Mikrobiologi Farmasi – Peduli dengan penggunaan mikroorganisme untuk menghambat kontaminasi serta pengembangan obat-obatan
  • Mikrobiologi hewan – Fokus pada mikroba yang menyebabkan penyakit
  • Bioteknologi mikroba – Area mikrobiologi dan bioteknologi yang ditujukan untuk menggunakan mikroba untuk tujuan yang bermanfaat: Ini bertujuan untuk meningkatkan aplikasi mikroba dalam kehidupan sehari-hari. Contoh yang baik dari ini adalah studi penelitian yang saat ini sedang dilakukan (pada saat penulisan) untuk menggunakan bakteri yang diberikan untuk menggantikan sistem pembuangan limbah tradisional oleh Gates Foundation.

Virus dalam mikrobiologi

MikrobiologiDalam mikrobiologi, virus didefinisikan sebagai agen genetik yang memiliki wilayah pusat yang terdiri dari RNA, DNA atau asam nukleat. Selain itu, nukleus ini ditutupi oleh protein atau kapsid dan, dalam beberapa kasus, oleh lipoprotein.

Setiap virus memiliki informasi yang cukup untuk menentukan siklus reproduksinya, dan ia berbeda dari yang lain berdasarkan komposisi kimianya, bentuk dan ukurannya.

Virus mulai mengisolasi diri mereka sendiri beberapa dekade yang lalu dan itulah sebabnya tidak ada kepastian tentang asal-usul mereka: hanya kualitas virus saat ini yang dapat dianalisis secara mendalam.

Related Posts