Miokardium: pengertian, fungsi, sifat, gangguan

Miokardium adalah otot jantung, yaitu dinding jantung itu sendiri. Bagian terdalam disebut endokardium dan epikardium adalah bagian terluar.

Miokardium  terdiri dari jaringan otot khusus, otot jantung, dan fungsi utamanya adalah untuk mengeluarkan darah yang ada di dalam jantung. Sel-sel otot dalam jaringan ini disebut kardiomiosit.

Pengertian

Miokardium adalah lapisan otot jantung, yang bertugas untuk tindakan pemompaan jantung, yang memasok seluruh tubuh dengan darah. Miokardium adalah lapisan otot jantung, yang bertanggung jawab untuk tindakan pemompaan jantung, yang memasok seluruh tubuh dengan darah. Miokardium terdiri dari otot jantung, jenis otot seperti otot lain dalam tubuh.

Otot jantung menggabungkan fitur dari otot rangka, yang mengontrol gerakan tubuh sengaja, dan otot polos, yang mengontrol pergerakan semua organ tubuh selain jantung. Miokardium adalah lapisan tengah dinding jantung, lapisan terluar adalah epikardium, sementara terdalam adalah endokardium. Epikardium sebagian besar terdiri dari jaringan ikat dan berfungsi untuk melindungi struktur dalam jantung. Endokardium adalah lapisan tipis sel-sel epitel, mirip dengan yang melapisi bagian dalam dari pembuluh darah.

Otot jantung yang membentuk miokardium tidak sadar, seperti otot polos pada organ lain tubuh. Otot tak sadar tidak di bawah kendali kesadaran, dan jelas berbeda dengan otot rangka sadar, yang melekat pada kerangka dan digunakan untuk pergerakan skeletal seperti berjalan dan berdiri. Otot jantung lebih mirip dalam struktur, namun, untuk otot rangka daripada otot polos. Kedua otot jantung dan otot rangka lurik, yang berarti serat otot disusun menjadi bundel paralel, dan telah bolak tebal dan tipis filamen protein. Otot lurik lebih cocok untuk pendek, kontraksi intens daripada otot polos.

Sementara serat otot rangka disusun menjadi reguler, bundel non-percabangan, serat otot cabang miokardium pada sudut yang tidak teratur, dan terhubung ke sel otot lainnya di persimpangan yang disebut cakram interkalat. Sel-sel yang membentuk otot jantung yang disebut miosit jantung, atau kardiomiosit. Mereka juga berbeda dari sel-sel otot rangka dalam bahwa mereka membutuhkan kalsium ekstraseluler untuk kontraksi berlangsung.

Kontraksi miokardium bertanggung jawab untuk memompa darah beroksigen ke seluruh tubuh, memberikan tubuh dengan oksigen dan nutrisi lainnya yang dibutuhkan untuk berfungsi dengan baik. Otot jantung juga memompa darah terdeoksigenasi ke paru-paru sehingga dapat oksigen lagi. Setelah darah telah menyampaikan oksigen ke seluruh tubuh, darah kembali terdeoksigenasi ke jantung, yang pada gilirannya memompa darah ke paru-paru. Setelah darah kembali teroksigenasi di paru-paru, ia kembali ke jantung untuk dipompa ke seluruh tubuh sekali lagi. Seperti semua jaringan tubuh, miokardium itu sendiri membutuhkan suplai darah untuk fungsi; arteri koroner memasok darah ke otot jantung.

Fungsi Miokardium

Miokardium merangsang kontraksi jantung untuk memompa darah dari ventrikel dan melemaskan jantung untuk memungkinkan atrium untuk menerima darah. Kontraksi ini menghasilkan apa yang dikenal sebagai jantung berdetak. Detak jantung drive siklus jantung yang memompa darah ke sel-sel dan jaringan tubuh.

Fisiologi

Pada mamalia, jantung disebut miogenik, yaitu jantung menghasilkan impuls listriknya sendiri melalui sel-sel khusus di dinding atrium kanan (nodul sino-atrium). Frekuensi denyut diatur oleh adrenal.

Gaya kontraksi juga dimodulasi dalam makhluk hidup oleh aksi volume darah dalam rongga (preload) dan resistensi terhadap pengosongan jantung (afterload).

Ketiga terdalamnya (wilayah subendocardial) menerima nutrisi dan oksigen dengan difusi langsung dari darah yang dipompa melalui jantung, tetapi dua pertiga terluarnya (wilayah subepicardial) tergantung pada sirkulasi sendiri, sirkulasi koroner.

Sifat

Sifat utama miokardium adalah:

  • Dapat dirangsang atau Excitability: Kapasitas jantung dapat distimulasi dengan mempertahankan ambang dan depolarisasi saat distimulasi oleh potensi listrik.
  • Inotropisme atau Kontraktilitas: Kemampuan jantung untuk berkontraksi di bawah rangsangan tertentu. Efek inotropik positif adalah yang meningkatkan kontraktilitas dan negatif yang menurun.
  • Kronotropisme atau Automotive and Rhythmicity: Kapasitas jantung dapat menghasilkan impuls listrik sendiri. Efek kronotrof positif adalah yang meningkatkan generasi impuls dan negatif yang memburuk.
  • Dromotropisme atau Konduktivitas: Kemampuan untuk menghantarkan impuls jantung melalui sistem. Efek dromotropik positif adalah efek yang meningkatkan kemampuan untuk melakukan impuls dan efek negatif yang menguranginya.
  • Lusitropisme atau Retractability: Kemampuan untuk menenangkan jantung di bawah rangsangan tertentu. Efek lusitropik positif adalah efek yang meningkatkan kemampuan miokardium untuk rileks dan efek negatif yang menurunkannya.

Gangguan

Nekrosis (kematian) sebagian miokardium disebut infark miokard akut dan biasanya disebabkan oleh obstruksi sebagian arteri koroner oleh aterosklerosis.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi