Pengertian Morula, Blastula, Gastrula, Neurula dan fungsinya

Tak lama setelah pembuahan terjadi, banyak kegiatan selular mulai terjadi. Dalam artikel ini kita akan menyelidiki pembentukan morula serta apa yang terjadi pada morula.

Morula merupakan tahap awal perkembangan embrionik. Morula dibentuk oleh serangkaian pembelahan atau pembelahan sel zigot. Sperma membuahi sel telur dan membentuk zigot. Proses ini disebut fertilisasi. Zigot ini mengalami pembelahan sel dan membentuk tahap empat sel, tahap delapan sel dan tahap enam belas sel.

Pada tahap ini, keenam belas sel menata diri untuk membentuk struktur seperti murbei. Ini disebut morula. Kata morula berasal dari kata Latin “morus” yang berarti mulberry. Morula terdiri dari sel-sel yang disebut blastomer yang hadir dalam bentuk bola padat di dalam zona pelusida. Prekursor morula adalah zigot dan morula berkembang lebih lanjut dan menimbulkan blastula.

Morula adalah salah satu tahap perkembangan embrio yang mengikuti segmentasi zigot dan yang mendahului blastula. Istilah morula terkait dengan penampilan himpunan sel, mirip dengan buah murbei.

Penting untuk diingat bahwa, dalam reproduksi seksual suatu organisme, zigot atau telur muncul dari penyatuan gamet betina (sel telur) dan gamet jantan (sperma). Penyatuan ini mengarah pada fusi inti, menyebabkan zigot memiliki dua set kromosom lengkap, masing-masing sesuai dengan gamet.

Saat perkembangan berlangsung, zigot melewati segmentasi yang melibatkan beberapa pembelahan sel. Fase pertama dari proses ini menyebabkan sel-sel yang dihasilkan dari pembelahan, yang dikenal sebagai blastomer, membentuk morula.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa morula adalah massa sel yang dihasilkan dari segmentasi zigot. Morula terjadi antara dua dan empat hari setelah awal segmentasi sel dan biasanya merupakan penyatuan antara dua belas dan enam belas sel.

Dalam morula, semua sel dalam replikasi memiliki ukuran dan bentuk yang sama. Pada tahap ini masih belum ada pembedaan organ.

Setelah morula terbentuk, perkembangan embrio berlanjut hingga pembentukan blastula, yang telah memiliki lebih dari enam puluh empat sel. Kemudian embrio mencapai tahap gastrula dan kemudian, neurula.

Latar belakang informasi

Ketika pembuahan terjadi, yaitu ketika sperma menembus oosit, beberapa peristiwa terjadi. Peristiwa penting adalah penggabungan dua pro-nuklei, satu pria dan satu wanita, yang mengarah pada pemulihan jumlah kromosom diploid, yaitu 46 kromosom. Pada akhir peristiwa ini, zigot terbentuk, dan 46 kromosom yang membentuknya diatur dalam spindle pembelahan.

Zigot terdiri dari 23 kromosom dari ibu dan 23 kromosom dari ayah. Dengan demikian, ada kombinasi baru kromosom. Ini memungkinkan variabilitas spesies manusia.

Zigot adalah target dari beberapa pembelahan, yaitu pembelahan mitosis berulang, yang dimulai sekitar 30 jam setelah pembuahan dan menyebabkan peningkatan cepat dalam jumlah sel. Sel-sel ini disebut blastomer. Setiap divisi membentuk blastomer yang lebih kecil. Ketika sembilan blastomer terbentuk, mereka mengubah bentuk dan menyatu, dalam proses pemadatan, membentuk bola sel yang kompak. Kedekatan sel ini memungkinkan pembentukan massa sel internal.

Sekitar 3 hari setelah pembuahan, bentuk morula, yang, sebagaimana telah disebutkan, adalah tahap pertama pengembangan.

Morula terdiri dari 12 hingga 32 blastomer, dibentuk oleh lapisan dalam yang merupakan massa sel bagian dalam, dan lapisan dalam dikelilingi oleh lapisan lain, yang merupakan lapisan sel luar.

Pengertian Morula

Kehidupan baru dimulai dengan proses pembuahan. Pembuahan terjadi ketika sebuah gamet jantan dengan gamet betina bersatu. Gamet jantan dikenal sebagai sperma dan gamet betina dikenal sebagai telur.

Setelah sperma telah menembus telur, telur mengalami perubahan kimiawi yang mencegah sperma lain masuk itu. Sperma dalam telur kehilangan ekornya dan membengkak untuk membentuk inti. Telur juga membentuk inti.

Kedua inti kemudian bergerak ke arah satu sama lain dan bergabung. Proses pembuahan selesai ketika 23 kromosom dari sperma bersatu dengan 23 kromosom dari telur, memberikan individu baru set lengkap kromosom mengandung informasi genetik.

Pada titik ini, sel yang telah dibuahi disebut sebagai zigot. Beberapa jam setelah pembuahan, zigot mulai proses pembelahan sel internal yang cepat. Pertama terbagi menjadi dua sel, kemudian menjadi empat sel, kemudian delapan sel dan seterusnya, penggandaan nomor dengan masing-masing divisi. Proses pembelahan, atau pembelahan sel zigot, dikenal sebagai segmentasi. Segmentasi mengubah zigot menjadi sekelompok sel yang dikenal sebagai morula.

Fungsi Morula

Beberapa hari setelah pembuahan, sel-sel di bagian luar morula menjadi terikat erat bersama-sama dan membentuk desmosom dan gap junction. Sebuah desmosom adalah struktur yang terbuat dari protein yang melekat dua sel bersama-sama. Sebuah gap junction mirip dengan desmosom, tetapi menyediakan saluran untuk sel untuk bertukar molekul dan ion.

Sel-sel kemudian mulai mengeluarkan cairan kental, menyebabkan rongga sentral yang akan dibentuk dalam bola sel. Ini bola berongga sel ini kemudian disebut sebagai blastokista. Pembentukan blastokista adalah awal diferensiasi sel dan menyediakan pintu gerbang bagi perkembangan individu baru.

Blastula

Ketika morula mencapai rahim, rongga mulai muncul di dalamnya, yang dikenal sebagai rongga blastokistik. Perubahan ini terjadi karena reorganisasi sel, yang mulai menempati pinggiran, membentuk rongga. Bagian dalam rongga ini diisi dengan cairan, yang berasal dari rahim, yang menembus melalui zona pelusida. Rongga ini juga disebut blastocoel. Pada saat itu, embrio tidak lagi disebut morula dan disebut blastula.

Tahap awal Morula berubah menjadi tahap blastula
Gambar 3: Tahap awal Morula berubah menjadi tahap blastula

Blastula, oleh karena itu, tidak seperti morula, berongga, karena memiliki ruang dengan cairan. Ketika cairan meningkat di rongga, blastomer dipisahkan menjadi 2 jenis sel: trofoblas dan embrioblas.

Trofoblas berhubungan dengan lapisan sel luar, yang sangat penting untuk pembentukan plasenta.

Embrioblas bersesuaian dengan lapisan sel dalam dan akan membentuk embrio itu sendiri. Selanjutnya, embrioblas dibedakan menjadi epiblas dan hipoblas, membentuk disk bilaminar.

Pada tahap blastula, sel-sel lapisan sel dalam, embrioblas adalah sel induk pluripoten, yaitu sel-sel yang mampu menghasilkan jaringan APAPUN dalam tubuh. Namun, mereka tidak mampu membentuk jaringan ekstraembrionik (karena kapasitas ini adalah trofoblas yang ada di lapisan sel luar).

Gastrula

Banyak perubahan terjadi, dan kemudian dicapai tahap baru yang mengikuti tahap blastula, tahap ini adalah gastrulasi yang membentuk, oleh karena itu, gastrula.

Gastrulasi terdiri dari proses pembentukan lapisan kuman. Ada tiga lapisan germinal dan ini akan menimbulkan semua jaringan embrionik.

Gastrulasi dimulai dengan munculnya garis yang dikenal sebagai garis primitif (berasal dari lapisan sel yang disebut epiblas, itu adalah diferensiasi embrioblas yang terjadi sebelum proses gastrulasi). Ketika berkembang, garis primitif menghasilkan beberapa struktur, seperti simpul primitif (yang sesuai dengan ujung kranial garis), alur primitif (yang merupakan depresi pada garis primitif) dan lubang primitif (di mana alur primitif berakhir). Baik alur dan lubang primitif terbentuk karena invaginasi epiblas.

Beberapa sel bermigrasi dan membentuk mesoderm, lapisan tengah.

Sel-sel dalam epiblast menggantikan sel-sel hipoblastik, dan kemudian hipoblas membentuk endoderm, lapisan paling dalam.

Dan lapisan epiblast membentuk ektoderm, lapisan paling dangkal.

Jadi, ada tiga lapisan: endoderm, mesoderm dan ektoderm. Pada tahap ini, embrio disebut gastrula.

Pada tahap ini, sel-sel tersebut adalah sel punca multipoten. Sel-sel ini memiliki kemampuan untuk berdiferensiasi menjadi hanya beberapa jenis jaringan.

Setiap lapisan bertanggung jawab untuk pembentukan jaringan yang berbeda. Bentuk endoderm, misalnya, Sistem Pernafasan dan Organ Sistem Pencernaan. Mesoderm membentuk dermis, jaringan ikat dan otot, dan Sistem Peredaran Darah dan Sistem Reproduksi. Dan ektoderm membentuk epitel, epidermis, rongga, dan Sistem Saraf.

Peristiwa penting yang terjadi pada tahap ini dan yang akan menjadi penting untuk yang berikutnya, adalah pembentukan struktur dari sel-sel mesoderm yang kemudian membentuk notochord, struktur melingkar. Notochord penting untuk menentukan sumbu embrio, untuk merangsang perkembangan rangka aksial, dan sangat penting untuk tahap selanjutnya, pembentukan Sistem Saraf Pusat.

Neurula

Pada tahap terakhir, saya mengatakan bahwa notochord akan sangat penting untuk tahap baru ini.

Neurulasi adalah proses yang akan memunculkan sistem saraf embrio, yang pada tahap ini dikenal sebagai neuron. Proses ini diinduksi / distimulasi oleh notochord.

Sistem saraf berasal dari ektoderm. Ektoderm yang terletak di atas notochord menebal, dan dengan ini, membentuk plak saraf. Sejak saat itu, ektoderm yang membentuk plak saraf disebut neuroektoderm, karena merupakan “spesialisasi” dari ektoderm yang akan memunculkan sistem saraf. Plak saraf mengalami beberapa perubahan konformasi, seperti pembentukan alur saraf (depresi pada plak), lipatan saraf (yang merupakan tonjolan dari plak), hingga lipatan ini bergabung dan membentuk tabung, yang dikenal sebagai tabung saraf.

Tabung saraf adalah prekursor sistem saraf pusat, membentuk otak dan sumsum tulang belakang. Ketika tabung ini terbentuk, beberapa sel “keluar” dan kemudian membentuk dua punggung saraf, yang akan menimbulkan ganglia sensitif dari saraf kranial dan spinal. Selain itu, mereka berkontribusi pada pembentukan retina, kelenjar adrenal, dll.

Semua tahap ini berlangsung sampai minggu keempat perkembangan embrionik. Bisakah Anda percaya bahwa begitu banyak peristiwa yang sangat penting terjadi dalam waktu sesingkat itu? !! Ya, seharga empat minggu untuk sebuah embrio. Ini adalah peristiwa yang, seperti telah Anda sadari, sangat penting bagi kehidupan. Itulah mengapa saya katakan sebelumnya, bahwa ketidaknormalan yang mungkin terjadi pada tahap-tahap awal ini bahkan dapat membuat hidup dan pembentukan embrio menjadi tidak mungkin, karena mereka merupakan hal mendasar bagi kehidupan !!

Ringkasan Morula

Pada dasarnya, pembelahan sel yang dimulai di dalam morula membuka jalan bagi organisme baru untuk tumbuh. Ini adalah pembagian sel, atau mitosis, yang membawa pada sepanjang sisa kehamilan untuk menghasilkan sel-sel tubuh baru bagi janin.

Peristiwa penting sebelum pembentukan morula adalah “pemadatan”, di mana embrio 8 sel mengalami perubahan dalam morfologi sel dan adhesi sel-sel yang memulai pembentukan bola sel yang padat ini.

Pada manusia, tahap perkembangan morula terjadi selama hari-hari pertama dalam satu minggu setelah pembuahan (GA 3 minggu) dan digambarkan sebagai tahap Carnegie 2. Tahap ini diikuti oleh pembentukan rongga, blastosoel, yang mendefinisikan pembentukan blastokista.

Related Posts