10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini

Filum Nematoda mengelompokkan hewan yang memiliki tubuh memanjang, silindris dan meruncing di ujung posterior dan anterior.

Nematoda adalah hewan tripoblastik, pseudoselomata, non-segmentasi, dengan simetri bilateral dan ukuran yang sangat bervariasi, dengan spesies mulai dari panjang 0,3mm hingga 8 meter (Placentonema gigantissima).

Meskipun nematoda dikenal sebagai perwakilan parasit manusia, sebagian besar spesies hidup bebas, ditemukan di tanah dan lingkungan akuatik.

Beberapa penulis suka mengatakan bahwa nematoda memiliki tubuh yang menyerupai tabung di dalam tabung lain. Ini karena hewan-hewan nematoda ini memiliki usus panjang dan dinding luar tubuh yang menutupinya. Antara usus dan dinding tubuh ada pseudoselomata.

Di atas epidermis tubuh nematoda terdapat kutikula pelindung, yang diubah ketika hewan itu bertambah besar. Kutikula memiliki fungsi melindungi, mendukung dan bertindak pada kontrol volume tubuh hewan.

Di bawah epidermis adalah sel-sel otot, yang memungkinkan gerakan fleksi dilakukan. Sel-sel otot ini menempel pada dua kabel saraf, satu terletak di daerah punggung dan yang lainnya di daerah perut.

Nematoda tidak memiliki sistem pernapasan, melakukan pernapasan kulit. Dengan demikian, pertukaran gas terjadi melalui difusi pada permukaan tubuh hewan. Perwakilan yang endoparasit usus, secara umum, bersifat anaerob.

Sistem pencernaan nematoda lengkap, dengan mulut di daerah anterior tubuh dan anus di daerah posterior. Pencernaan bersifat ekstra dan intraseluler dan zat-zat yang tidak digunakan oleh nematoda dihilangkan oleh anus.

Nutrisi yang diperoleh oleh hewan dilepaskan ke dalam cairan pseudoceloma dan menyebar ke sel-sel lain dalam tubuh. Hal yang sama terjadi dengan ekskresi, yang dilepaskan di pseudoselomata dan dihilangkan oleh dinding tubuh. Perlu dicatat bahwa ekskresi dengan ion dihilangkan oleh loop, struktur berbentuk H yang berkomunikasi dengan pori ekskretoris.

Hewan-hewan nematoda ini bereproduksi secara seksual dan menghadirkan jantan dan betina dengan dimorfisme seksual, yaitu, mereka menghadirkan perbedaan morfologis yang memungkinkan diferensiasi antara kedua individu ini.

Nematoda jantan memiliki struktur seperti kait yang membantu persetubuhan. Pemupukan bersifat internal dan pengembangan dapat langsung atau tidak langsung, tergantung pada spesies.

Seperti yang telah ditunjukkan, ada beberapa spesies nematoda yang memparasitasi manusia, biasanya mempengaruhi sistem pencernaan. Di antara contoh spesies nematoda yang paling terkenal, berikut ini menonjol: Ascaris lumbricoides, cacing gelang yang terkenal; Enterobius vermicularis, yang menyebabkan oxyurosis; Ancylostoma duodenali, yang menyebabkan cacing tambang; dan Wuchereria bancrofti, yang menyebabkan filariasis.

Perlu disebutkan bahwa beberapa spesies juga memparasit tanaman, menyebabkan kerusakan dan kerugian ekonomi yang cukup besar.

Apa itu nematoda?

Hewan Nematoda, mirip dengan sebagian besar filum hewan lainnya, adalah hewan triploblastik, memiliki sebuah embrio mesoderm yang terjepit di antara ektoderm dan endoderm.

Nematoda juga simetri bilateral: bagian memanjang akan membagi mereka menjadi sisi kanan dan kiri yang simetris.

Selanjutnya, nematoda, atau cacing gelang, memiliki pseudocoelom dan dapat baik hidup bebas dan bentuk parasit. Baik nematoda dan arthropoda milik superfilum Ecdysozoa yang diyakini menjadi klade terdiri dari semua keturunan evolusi dari satu nenek moyang yang sama.

Nama nematoda berasal dari kata ecdysis, yang mengacu pada pelepasan, atau ganti kulit, dari eksoskeleton. Filum dalam kelompok ini memiliki kutikula keras menutupi tubuh mereka, yang harus secara berkala dilepas dan digantikan bersama saat mereka bertambah besar.

Filum Nematoda mencakup lebih dari 28.000 spesies dengan perkiraan 16.000 menjadi parasit di alam. Nematoda dapat hidup di semua habitat.

Morfologi Nematoda

Berbeda dengan cnidaria, nematoda menunjukkan morfologi tubular dan dengan penampang silang lingkaran. Hewan nematoda ini merupakan pseudosoelomata, mereka memiliki sistem pencernaan lengkap dengan mulut dan anus yang berbeda.

Nematoda berbeda dengan cnidaria di mana hanya satu pembukaan yang hadir (sistem pencernaan tidak lengkap).

Nematoda memiliki bentuk tubuh silindris atau bulat panjang (gilik), dan tidak bersegmen. Bagian anterior atau daerah mulut tampak simetri radial, dan semakin ke arah posterior membentuk ujung yang meruncing.

Kutikula Nematoda kaya akan kolagen dan polimer karbohidrat-protein yang disebut kitin. Membentuk “kerangka” eksternal di luar epidermis. Kutikula nematoda juga merupakan jalur bagi banyak organ internal, termasuk faring dan rektum. Epidermis dapat berupa satu lapisan sel atau sinsitium, yang merupakan sel berinti terbentuk dari fusi sel unikleat.

Morfologi keseluruhan cacing nematoda ini adalah berbentuk silinder, sementara kepala simetris radial (Gambar 1). Sebuah pembukaan mulut yang hadir di ujung anterior dengan tiga atau enam bibir.

Gigi terjadi pada beberapa spesies dalam bentuk ekstensi kutikula. Beberapa nematoda dapat menimbulkan modifikasi eksternal lainnya seperti cincin, kepala perisai, atau kutil. Cincin, bagaimanapun, tidak mencerminkan segmentasi internal tubuh yang benar.

Mulut mengarah ke faring otot dan usus, yang mengarah ke rektum dan anal pembukaan di ujung posterior. Selain itu, otot-otot nematoda berbeda dari kebanyakan hewan, mereka memiliki lapisan membujur saja, yang bertanggung jawab atas gerakan seperti cambuk dari gerakan itu.

Nematoda memiliki tubuh dengan ukuran yang bervariasi, mulai kurang dari 1 mm hingga lebih dari 1 m. Nematoda yang hidup di air tawar dan darat, biasanya berukuran kurang dari 1 mm, sedangkan yang hidup di laut bisa mencapai 5 cm. Cacing betina berukuran lebih besar dibandingkan cacing jantan. Individu jantan memiliki ujung posterior berbentuk kait.

Ciri-ciri Filum Nematoda
Ciri-ciri Filum Nematoda. Gambar Nematoda. Nematoda Berbentuk silinder, sering tampak seperti rambut tipis. Mereka memiliki exoskeleton yang mencegah mereka mengering. Ini harus ditumpahkan (proses yang disebut ecdysis) agar mereka tumbuh.

Sistem ekskresi Nematoda

Dalam nematoda, sistem ekskresi khusus tidak berkembang dengan baik. Limbah nitrogen dapat hilang oleh difusi melalui seluruh tubuh atau ke pseudocoelom (rongga tubuh), di mana mereka dihapus oleh sel-sel khusus.

Regulasi air dan kadar garam tubuh dicapai dengan kelenjar renette (Sebuah sel ekskretoris ditemukan dalam nematoda tertentu), hadir dalam faring dalam nematoda laut.

Sistem saraf Nematoda

Sebagian besar nematoda memiliki empat tali saraf memanjang yang berjalan sepanjang tubuh dalam arah dorsal, ventral, dan posisi lateral. Kabel saraf ventral berkembang lebih baik  daripada dorsal atau kabel lateral.

Semua kabel saraf menyatu di ujung anterior, sekitar faring, untuk membentuk kepala ganglia, atau “otak” dari cacing (mengambil bentuk sebuah cincin di sekitar faring), serta pada bagian belakang dengan membentuk ganglia ekor.

Dalam C. Elegans (cacing gelang transparan yang hidup bebas), sistem saraf menyumbang hampir sepertiga dari jumlah sel pada hewan.

Reproduksi Nematoda

Nematoda menggunakan berbagai strategi reproduksi yang berkisar dari berumah satu sampai dioecious untuk pardenogenik, tergantung spesies. C. elegans adalah spesies berumah satu, memiliki perkembangan ovum yang terkandung dalam rahim serta sperma yang terkandung dalam spermatheca.

Rahim memiliki pembukaan eksternal yang dikenal sebagai vulva. Pori genital betina adalah dekat bagian tengah tubuh, sedangkan pada jantan adalah di ujung. Struktur khusus pada ekor jantan menahannya di tempat sementara ia endapan sperma  dengan spikula copulatory.

Fertilisasi bersifat internal dengan perkembangan embrio dimulai segera setelah pembuahan. Embrio dilepaskan dari vulva selama tahap gastrulasi. Tahap perkembangan embrio berlangsung selama 14 jam, perkembangan kemudian berlanjut melalui empat tahap larva berturut-turut dengan ekdisis antara setiap tahap (L1, L2, L3, dan L4) akhirnya mengarah ke pengembangan dari jantan muda atau betina cacing dewasa.

Kondisi lingkungan yang merugikan seperti kepadatan penduduk dan kurangnya makanan dapat mengakibatkan pembentukan tahap larva menengah dikenal sebagai larva Dauer.

Cara Hidup dan Habitat Nematoda

Nematoda banyak hidup bebas di alam dan memiliki daerah penyebaran yang sangat luas, mulai dari daerah kutub yang dingin hingga daerah tropis yang panas, dari padang pasir hingga laut yang dalam. Nematoda dapat ditemukan di laut, air payau, air tawar, maupun tanah.

Nematoda yang hidup bebas memakan sampah organik, kotoran hewan, bangkai, tanaman yang membusuk, jamur, ganggang, dan hewan kecil lainnya. Namun banyak pula yang hidup parasit pada manusia, hewan, maupun tumbuhan. Nematoda yang hidup parasit pada manusia dapat ditemukan di berbagai organ, misalnya usus halus, anus, pembuluh limfa, pembuluh darah, paru-paru, jantung, dan mata.

Ringkasan Ciri Nematoda:

  • Badan memiliki lebih dari dua lapisan sel, jaringan dan organ.
  • rongga tubuh adalah cairan pseudocoel
  • Badan memiliki usus dengan anus subterminal.
  • Tubuh tertutup kutikula yang kompleks.
  • Memiliki sistem saraf dengan cincin faring saraf.
  • Nematoda dalam pengelompokan filogenetik sama dengan arthropoda karena adanya kutikula eksternal yang menyimpannya dan melindungi hewan dari kekeringan.
  • Ada sekitar 28.000 spesies nematoda, dengan sekitar 16.000 dari mereka yang parasit.
  • Nematoda merupakan berbentuk tubular dan dianggap pseudosoelomata karena mereka tidak memiliki coelom sejati.
  • Nematoda tidak memiliki sistem ekskresi yang berkembang dengan baik, tetapi memiliki sistem pencernaan yang lengkap.
  • Nematoda memiliki kemampuan untuk menumpahkan eksoskeleton mereka, proses yang disebut ecdysis.
  • Nematoda berbentuk simetri bilateral
  • Tidak memiliki sistem peredaran darah (tidak ada sistem darah)
  • Reproduksi biasanya generatif dan gonochoristic.
  • Hidup di mana-mana, beberapa spesies merupakan endoparasit.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi
Manfaat botani dalam berbagai bidang kehidupan