Ciri-ciri otot jantung

Apa itu otot jantung?

Otot jantung adalah salah satu dari tiga jenis jaringan otot dalam tubuh Anda. Dua jenis lainnya adalah jaringan otot rangka dan jaringan otot polos. Otot jantung hanya ditemukan di jantung Anda, di mana ia melakukan kontraksi terkoordinasi yang memungkinkan jantung Anda memompa darah melalui sistem peredaran darah Anda.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang fungsi dan struktur jaringan otot jantung, serta kondisi yang mempengaruhi jenis jaringan otot ini.

Fungsi otot jantung

Jaringan otot jantung berfungsi untuk menjaga jantung Anda memompa melalui gerakan tak sadar. Ini adalah salah satu ciri khas yang membedakannya dari jaringan otot rangka, yang dapat Anda kontrol.

Fungsi otot jantung ini dilakukan melalui sel khusus yang disebut sel alat pacu jantung. Ini mengendalikan kontraksi hati Anda. Sistem saraf Anda mengirimkan sinyal ke sel alat pacu jantung yang mendorong mereka untuk mempercepat atau memperlambat detak jantung Anda.

Sel-sel alat pacu jantung Anda terhubung ke sel-sel otot jantung lainnya, memungkinkan mereka untuk menyampaikan sinyal. Ini menghasilkan gelombang kontraksi otot jantung Anda, yang menciptakan detak jantung Anda. Pelajari lebih lanjut tentang cara kerja hati Anda.

Fungsi Otot Jantung Pada Manusia

Selain memiliki ciri-ciri dan cara kerja, otot jantung jugaa mempunyai peran dan fungsi yang sangat penting. Jika umumnya otot jantung berperan untuk memompa darah dari jantung ke seluruh tubuh, tapi jika diamati otot jantung memiliki fungsi yang lebih menyeluruh, yaitu:

  • Berperan dalam membersihkan hasil metabolisme tubuh (karbondioksida)
  • Berperan dan membantu dalam proses memompa darah ke seluruh bagian tubuh dan organ manusia
  • Berfungsi dalam membantuk sel-sel yang ada disekitarnya untuk berkontraksi.
  • Berfungsi dalam proses pemompaan ventrikel pada organ jantung.
  • Selain itu, juga berfungsis ebagai peremas darah. Sehingga dengan demikian darah mampu keluar dari jantuk ketika berkontraksi dan mengambil darah ketika relaksasi.
  • Berperan dalam menunjang kerja organ jantung.

Komponen Otot jantung

Diskus interkalaris

Diskus interkalaris adalah koneksi kecil yang bergabung dengan sel otot jantung (kardiomiosit) satu sama lain.

Sambungan celah

Sambungan celah adalah bagian dari diskus interkalaris otot jantung. Ketika satu sel otot jantung distimulasi untuk berkontraksi, gap junction memindahkan stimulasi ke sel jantung berikutnya. Ini memungkinkan otot berkontraksi secara terkoordinasi.

Desmosom

Seperti sambungan celah, desmosom juga ditemukan dalam diskus interkalaris. Desmosom fungsinya membantu menahan serat otot jantung bersama selama kontraksi.

Inti

Nukleus adalah “pusat kendali” sebuah sel. Ini berisi semua materi genetik sel. Sementara sel-sel otot rangka dapat memiliki beberapa nuklei, sel-sel otot jantung biasanya hanya memiliki satu nukleus.

Ciri-ciri Otot jantung:

Otot jantung memiliki ciri khas berikut:

  • Bentuk memanjang, silindris
  • Bekerja terus
  • Inti sel ditengah
  • Bekerja diluar kesadaran
  • Ukuran panjang serabut jantung antara 50 – 100 µm,
  • diameter sekitar 14 µm.
  • Memiliki jumlah serabut kurang lebih 1500 filamen
  • Serabut otot jantung berupa sarkolema
  • Terdiri atas satu dan dua inti sel
  • Dipengaruhi oleh saraf otonom
  • Memiliki serabut yang bercabang-cabang
  • Memiliki diskus interkalaris

Otot jantung merupakan suatu otot yang terbentuk dari gabungan otot lurik serta otot polos yang menjadi penyusun dinding jantung pada manusia. Otot jenis ini mempunyai tiga tipe otot, yaitu otot atrium, otot ventrikel dan otot serabut eksitatorik serta konduksi khusus. Otot jantung bertipe atrium dan ventrikel ketika berkontraksi akan memakai cara yang sama seperti otot rangka. Hanya saja durasi dari kontraksi otot-otot tersebut lebih lama. Sementara serabut otot eksitatorik serta konduksi akan berkontraksi dengan lemah sekali. Hal ini karena serabut-serabut tersebut hanya mengandung serabut kontraktil yang hanya sedikit.

Jaringan otot jantung hanya terletak pada lapisan tengah dinding organ jantung. Dimana memiliki struktur yang hampir mirip dengan otot lurik, walaupun demikian kontraksi dari otot jantung secara reflex dan akan bereaksi terhadap rangsangan lambat. Umumnya otot jantung berfungsi sebagai pemompa darah dari dalam jantung di edarkan ke seluruh tubuh. jika dilihat dari cara kerja atau sifat kerjanya otot jantung dibedakan atas cara kerja sinergis dan antagonis.

Antagonis merupakan cara kerja otot jantung yang kontraksinya dapat menimbulkan efek gerak berlawanan, misalnya meluruskan, membengkokkan, menjauhi badan, mendekati badan (gerak tangan sejajar bahu dan sikap sempurna), ke bawah (gerak kepala merunduk dan menengadah).
Sinergis adalah jenis sifat kerja dari otot-otot yang kontraksinya dapat menimbulkan gerak searah. Misalnya pronator kuadratus dan pronator teres.

Apa itu kardiomiopati?

Kardiomiopati adalah salah satu kondisi utama yang dapat memengaruhi jaringan otot jantung Anda. Ini adalah penyakit yang membuat jantung Anda lebih sulit memompa darah.

Ada beberapa jenis kardiomiopati:

  • Kardiomiopati hipertrofik. Otot jantung membesar dan menebal tanpa alasan yang jelas. Biasanya ditemukan di ruang bawah jantung, disebut ventrikel.
  • Kardiomiopati dilatasi. Ventrikel menjadi lebih besar dan lebih lemah. Ini membuat mereka sulit untuk memompa, yang membuat jantung Anda bekerja lebih keras untuk memompa darah.
  • Kardiomiopati restriktif. Ventrikel menjadi kaku, yang mencegahnya terisi penuh.
  • Displasia ventrikel kanan aritmogenik. Jaringan otot jantung ventrikel kanan Anda diganti dengan jaringan yang kaya lemak atau serat. Ini dapat menyebabkan aritmia, yang merujuk pada detak jantung yang tidak normal.

Tidak semua kasus kardiomiopati menghasilkan gejala. Namun, terkadang hal itu dapat menyebabkan:

  • sulit bernafas, terutama saat berolahraga
  • kelelahan
  • pergelangan kaki, kaki, kaki, perut, atau vena leher bengkak

Biasanya sulit untuk menentukan penyebab kardiomiopati. Tetapi beberapa hal dapat meningkatkan risiko mengembangkannya, termasuk:

  • riwayat keluarga dengan kardiomiopati atau gagal jantung
  • tekanan darah tinggi
  • kegemukan
  • konsumsi alkohol berat
  • penggunaan obat-obatan rekreasi tertentu
  • serangan jantung masa lalu atau infeksi jantung

Bagaimana olahraga berdampak pada jaringan otot jantung?

Seperti halnya banyak otot lain di tubuh Anda, olahraga dapat memperkuat otot jantung Anda. Olahraga juga dapat membantu mengurangi risiko terkena kardiomiopati dan membuat jantung Anda bekerja lebih efisien.

The American Heart Association merekomendasikan setidaknya 150 menit olahraga ringan per minggu. Untuk mencapai tujuan ini, cobalah berolahraga selama 30 menit lima hari seminggu.

Adapun jenis latihan, latihan kardio diberi nama untuk manfaat otot jantung mereka. Olahraga kardio yang teratur dapat membantu menurunkan tekanan darah Anda, mengurangi detak jantung Anda, dan membuat jantung Anda memompa lebih efektif. Jenis latihan kardio yang umum termasuk berjalan, berlari, bersepeda, dan berenang. Anda juga dapat mencoba 14 jenis latihan kardio ini.

Jika Anda sudah memiliki kondisi jantung, pastikan untuk berbicara dengan dokter Anda sebelum memulai program olahraga apa pun. Anda mungkin perlu melakukan beberapa tindakan pencegahan untuk menghindari terlalu banyak tekanan pada jantung Anda. Pelajari tentang berbagai tanda masalah jantung saat berolahraga.

Bagian-bagian otot Jantung

Dalam otot terbagi bagian-bagian penyusun yang mempunyai peran dan fungsinya yang berbeda.

  • Sarkolema, merupakan membrane yang melapisis suatu sel dan memiliki fungsi untuk melindungi otot.
  • Sarkoplasma adalah cairan dari sel otot yang berperan dan berfungsi untuk tempat dimana myofibril dan miofilamen terletak.
  • Myofibril adalah suatu serat serat yang ada pada otot.
  • Miofilamen merupakan benang-benang filament yang halus berasal dari myofibril.
    Ketiga jenis otot di atas memiliki bagian-bagian penyusun seperti penjelasan tersebut. dari ketiga jenis otot yaitu otot polos, otot lurik dan otot jantung, dibawah ini akan diperjelas mengenai pengertian dan Ciri-Ciri Otot Jantung yang perlu kita ketahui.

Cara Kerja Dari Otot Jantung

Selain mengetahui Ciri-Ciri Otot Jantung ada baiknya apabila kita mempelajari juga tentang cara kerja dari otot jantung tersebut. berbeda halnya dengan otot lain, cara kerja otot jantung bekerja dibawah sadar tanpa bisa dikendalikan oleh individu ata organisme itu sendiri. Dimana aktifitasnya dipengaruhi oleh saraf otonom. Saraf otonom adalah dua jenis saraf, yaitu saraf simpatik dan parasimpatik.

Sehingga tidak heran apabila otot jantung dapat bekerja secara terus menerus tanpa berhenti dan menjadi pemeran utama dalam kelangsungan hidup manusia. Dapat dikatakan juga bahwa ketika otot jantung bekerja akan dipengaruhi oleh sel-sel khusus yang disebut dengan sel pacu jantung. Yang mempunyai tanggung jawab sebagai pengendali kontraksi jantung manusia. Selanjutnya sistem saraf akan mengirimkan sinyal kepada sel-sel pacu jantung tersebut sehingga dapat mempercepat dan memperlambat detak jantung. Jadi, dapat dikatakan bahwa kita tidak dapat mengendalikan dan mengatur kinerja dari otot jantung ini.

Ringkasan otot jantung

Ciri-Ciri Otot Jantung – Otot merupakan sebuah jaringan yang ada di dalam tubuh dengan kontraksi sebagai tugas utama. Otot ini yang menyebabkan suatu organisme dapat bergerak, pergerakan ini tidak hanya dialami tubuh namun juga organ yang ada didalam organisme tersebut. otot dapat dikelompokkaan menjadi tiga jenis, diantaranya adalah otot lurik, otot polos dan otot jantung. Otot inilah yang mampu menyebabkan pergerakan suatu organisme ataupun pergerakan dari organ dalam organisme tersebut.

Jaringan otot jantung adalah salah satu dari tiga jenis otot dalam tubuh Anda. Otot jantung hanya ditemukan di jantung Anda, di mana ia terlibat dalam kontraksi terkoordinasi yang membuat jantung Anda berdetak. Agar otot jantung Anda bekerja secara efisien dan mengurangi risiko penyakit jantung – termasuk kardiomiopati – cobalah berolahraga dalam beberapa hari lebih banyak dalam seminggu daripada tidak.

Nah, itulah penjelasan mengenai Ciri-Ciri Otot Jantung beserta penjelasan lainnya yang berkaitan dengan otot tersebut. semoga dengan ulasan tersebut mampu menjelaskan kepada kita semua bahwa otot jantung memiliki peran yang penting.

Sekitan penjelasan penting apa yang dimaksud dengan "Ciri-ciri otot jantung" telah kami uraikan, jangan lupa berikan juga responnya. Terima kash telah membaca artikel kami Ciri-ciri otot jantung sampai akhir. Selain tulisan Ciri-ciri otot jantung, kami juga menyediakan tulisan menarik lainnya di atas.

Leave a Comment