Pengertian Otot rangka: klasifikasi, fungsi

Otot rangka adalah jaringan otot lurik yang melekat pada tulang. Otot rangka terdiri dari serat yang terlihat seperti campuran pita gelap dan terang dibundel bersama yang berjalan di sepanjang tulang. Otot-otot ini bertanggung jawab untuk kontraksi dan relaksasi ketika seseorang bergerak. Otot rangka adalah otot yang dapat kita lihat dan rasakan melalui kulit kita.

Sebuah otot rangka individual dianggap sebagai organ dalam sistem otot tubuh. Otot rangka bekerja dengan jaringan saraf, jaringan ikat dan pembuluh darah atau jaringan darah.

Otot rangka bervariasi dalam berbagai ukuran dan bentuk serta susunan serat otot. Ukuran otot rangka yang berbeda mulai dari sekecil otot dalam telinga sampai otot yang cukup besar pada paha.

Otot rangka mungkin luas atau sempit, tetapi tidak peduli apa ukuran, masing-masing otot rangka terdiri dari banyak serat otot yang dibungkus dan dibundel bersama-sama dan ditutupi oleh jaringan ikat.

Penutup jaringan ikat disebut dengan epimisium. Epimisium tumbuh ke dalam untuk membagi otot dalam kompartemen yang berbeda yang berisi bundel serat otot. Setiap bundel otot, yang disebut fasikulus, dikelilingi oleh perimisium. Setiap sel otot dalam fasikulus yang dilindungi oleh jaringan ikat yang disebut lebih Endomisium.

Setiap otot rangka menempel pada tulang pada salah satu ujungnya, membentang pada sendi dan melekat ke ujung tulang lain. Mereka memegangi tulang dengan tendon yang bekerja dan bergerak bersama dengan otot rangka dan tulang saat kita menggerakan daerah-daerah tertentu dari tubuh kita.

Sementara serat otot rangka dilindungi berat dalam setiap lapisan, otot rangka sangat rapuh. Berbagai jaringan ikat bekerja untuk melindungi otot rangka ketika berkontraksi dan memberikan jalan bagi darah mengalir dan saraf berfungsi dengan benar.

Saraf dan pembuluh darah yang berlimpah yang disediakan dalam setiap otot rangka memungkinkan pergerakan yang tepat.

Sistem saraf merangsang dan mengontrol otot rangka. Sebuah otot rangka tidak akan bergerak kecuali sistem saraf mengatakan untuk melakukan itu. Jika saraf yang rusak, ini dapat membatasi gerakan di seluruh atau berbagai bagian tubuh kita. Misalnya, jika sumsum tulang belakang seseorang rusak, kakinya mungkin lumpuh permanen.

Otot Rangka

Mengangkat beban dan bekerja memperkuat otot-otot rangka dan membuat mereka lebih kuat. Tergantung pada variasi olahraga, seseorang dapat membuat otot-otot mereka lebih ramping atau lebih besar. Otot rangka bekerja sama dengan tulang untuk memberikan kekuasaan dan kekuatan.

Pengertian

Otot rangka adalah jenis otot lurik yang melekat pada kerangka, terdiri dari sel atau serat yang memanjang dan berinti yang menempatkan inti mereka di pinggiran. Mereka mematuhi organisasi protein aktin dan miosin dan memberinya tampilan lurik yang terlihat sempurna di bawah mikroskop. Otot rangka digunakan untuk memfasilitasi pergerakan dan menjaga koneksi tulang-sendi melalui kontraksi. Otot rangka umumnya kontraksi secara sadar (melalui suplai saraf), meskipun mereka dapat berkontraksi tanpa sadar.

Tubuh manusia terdiri dari sekitar 40% dari jenis otot ini dan 10% dari jantung dan otot visceral.

Sel-sel otot rangka membentuk serat silindris yang panjang (panjangnya antara 1 dan 400 mm), yang terletak secara paralel. Mereka dimasukkan ke dalam tulang untuk melakukan gerakan sukarela

Otot-otot memiliki kapasitas besar untuk adaptasi, memodifikasi lebih dari organ lainnya, baik konten dan bentuknya. Dari atrofi yang parah dapat diperkuat kembali dalam waktu singkat berkat pelatihan, serta dengan tidak digunakannya atrofi, menyebabkan otot mengalami penurunan ukuran, kekuatan dan bahkan pengurangan jumlah organel sel.

Jika diimobilisasi dalam posisi yang diperpendek, setelah waktu yang singkat ia beradaptasi dengan panjang barunya, yang membutuhkan pelatihan berbasis peregangan untuk kembali ke panjang aslinya, bahkan jika diregangkan selama beberapa waktu, itu dapat menyebabkan ketidakstabilan sendi karena hipobobilitas yang diadopsi.

Otot, karena konsumsi energinya yang tinggi, membutuhkan suplai darah yang baik untuk menyediakan nutrisi dan menghilangkan pemborosan; Karakteristik ini, bersama dengan pigmen sel-sel otot, memberikan tampilan kemerahan pada otot makhluk hidup.

Di pelat motor (persimpangan neuromuskuler atau sinaps) neurotransmitter Acetylcholine (ACH) dilepaskan, neurotransmitter ini bekerja pada saluran pembukaan sarkolema yang memungkinkan lewatnya natrium dan kalium tanpa pandang bulu. Gradien elektrokimia memungkinkan masuknya ion natrium yang lebih besar, yang menyebabkan potensial aksi, karena membran serat sel kaya akan saluran natrium yang bergantung pada tegangan, menstimulasi serat otot. Seluruh serat otot saraf-saraf perifer yang dipersarafi disebut unit motorik.

Potensial aksi yang berasal dari sarkolema menghasilkan depolarisasi sarkolema, kata depolarisasi yang mencapai bagian dalam sel, khususnya retikulum sarkoplasma, menyebabkan pelepasan ion kalsium yang sebelumnya terakumulasi di dalamnya dan di tangki terminal.

Sekresi ion kalsium mencapai kompleks aktin-myosin, yang menyebabkan protein-protein ini berikatan dan berotasi pada diri mereka sendiri yang menyebabkan pemendekan, untuk kemudian, ion kalsium dapat kembali ke retikulum sarkoplasma untuk kontraksi berikutnya.

Struktur mikroskopis otot rangka

Otot rangka adalah jaringan yang terbuat dari sel-sel gelendong yang disebut (serat otot), terdiri dari unsur-unsur berikut.

  • Sarkolema, adalah membran sel, berjalan melalui seluruh serat otot dan pada akhirnya ia melebur ke tendon, yang pada gilirannya menyatu dengan tulang.
  • Sarkoplasma, sitoplasma sel otot yang berisi organel dan elemen lain yang mengikutinya.
  • Inti sel, yang terletak di pinggiran interior, dalam hal ini ada beberapa inti untuk sel otot yang sama.
  • Mioglobin
  • Aktin dan myosin, yang merupakan jaringan kompleks polimer serat protein yang sifat utamanya, yang disebut kontraktilitas, adalah untuk mempersingkat panjangnya ketika mengalami stimulus kimia atau listrik. Dalam sel otot kita akan menemukan antara 1500 miosin dan 3000 filamen aktin. Protein ini berbentuk heliks (helix), dan ketika diaktifkan mereka mengikat dan memutar sehingga mereka memperpendek serat. Selama satu gerakan tunggal ada beberapa proses penyatuan dan perpecahan kelompok aktin-myosin. Setiap serat otot mengandung antara ratusan dan ribuan miofibril.
  • Retikulum sarkoplasma yang mengelilingi serat otot, adalah hasil dari invaginasi sarkolema.

Fungsi

  • Menghasilkan gerakan
  • Pemindahan
  • Mereka menghasilkan energi mekanik dengan mengubah energi kimia (biotransformer)
  • Memberikan stabilitas sendi
  • Berfungsi sebagai perlindungan
  • Perawatan postur
  • Propriosepsi adalah rasa postur atau posisi di ruang, berkat ujung saraf yang termasuk dalam jaringan otot (neuromuskuler spindle).
  • Informasi tentang keadaan fisiologis tubuh, misalnya kolik ginjal menyebabkan kontraksi yang kuat pada otot polos yang menimbulkan rasa sakit yang kuat, tanda kolik itu sendiri.
  • Pasokan panas, karena irigasi yang melimpah, gesekan dan konsumsi energi.
  • Stimulan limfatik dan pembuluh darah, misalnya kontraksi otot-otot kaki memompa membantu darah vena dan getah bening diarahkan melawan gravitasi selama berjalan.

Klasifikasi sesuai dengan bentuknya

  • Fusiform atau memanjang, mereka lebar di tengah dan menyempit di ujungnya, misalnya biceps brachii.
  • Unipeniform, adalah otot-otot yang serat-serat ototnya keluar dari sisi tendon, serat-serat ini mencoba mengikuti arah longitudinal dari tendon asli, melakukannya secara diagonal, dan antara serat-serat itu sendiri secara paralel. Mereka bisa dikatakan menyerupai bentuk setengah bulu.
  • Multipenniform, adalah otot-otot yang seratnya keluar dari berbagai tendon, bundel serat mengikuti organisasi yang kompleks tergantung pada fungsi yang mereka lakukan, misalnya apa yang terjadi dengan deltoid (otot yang menawarkan mobilitas lebih besar pada manusia).
  • Planar, seperti namanya datar, mereka biasanya berbentuk kipas, lebar di bidang longitudinal dan melintang, bidang sagital secara proporsional dengan yang lain dengan permukaan yang jauh lebih sedikit.
  • Otot rata adalah pektoralis mayor.