Pada titik mana kecemasan menjadi masalah?

Kecemasan adalah patologi yang biasanya muncul dengan cara yang sangat heterogen, itulah sebabnya pasien sangat sering berkonsultasi dengan beberapa spesialis, termasuk perawatan primer, Sistem Pencernaan , Neurologi , Kardiologi … daripada dengan spesialis kesehatan mental.

Sementara gejala fisik adalah yang paling umum diketahui, dan oleh karena itu terkait dengan orang dengan penyakit ini, ada juga gejala kognitif, psikologis dan perilaku .

Dalam gejala fisik kita dapat menemukan:

  • Kardiovaskular : takikardia, palpitasi , berkeringat 
  • Pernafasan : sesak dada, sesak nafas 
  • Gastrointestinal : ketidaknyamanan pencernaan, mual, muntah, “simpul” di perut, gangguan makan 
  • Otot : ketegangan dan kekakuan otot, kelelahan 
  • Neurologis : kesemutan, merasa pusing dan goyah, tremor 

Dalam kasus di mana ada dominasi gejala jenis ini, kita berbicara tentang “somatisasi”, ziarah yang disebutkan di atas menjadi sangat sering oleh spesialis yang berbeda dan, oleh karena itu, keterlambatan dalam mencapai diagnosis dan perawatan yang memadai, secara logis memperburuk ketidaknyamanan pasien. pasien.

Pada titik mana kecemasan menjadi masalah?

Kecemasan tidak selalu harus menjadi masalah , pada kenyataannya tingkat kecemasan tertentu memberikan komponen pencegahan yang tepat dalam situasi tertentu ; artinya, itu akan menjadi mekanisme adaptif alami yang memungkinkan kita untuk menempatkan diri kita waspada dan tetap fokus untuk menghadapi situasi stres yang berbeda. 

Namun, kadang-kadang, sistem respons kecemasan kewalahan dan malfungsi. Dalam kasus ini, kecemasan tidak proporsional dengan situasi dan kadang-kadang bahkan terjadi tanpa bahaya yang jelas. Orang tersebut merasa tertekan dan lumpuh, yang menyebabkan gangguan fungsi psikososial dan fisiologis. Dengan cara ini, ketika kecemasan terjadi pada waktu yang tidak tepat atau begitu kuat dan berlangsung lama sehingga mengganggu aktivitas normal orang tersebut, kita dapat menganggapnya sebagai gangguan.

Respons yang tidak proporsional terhadap kecemasan dapat sepenuhnya melumpuhkan penderitanya 

Faktor risiko apa yang ada atau apa saja pemicu gangguan kecemasan?

Ada serangkaian faktor predisposisi atau risiko yang dapat mendukung seseorang untuk mengembangkan kecemasan jika dihadapkan pada situasi tertentu. Di antara mereka dapat disorot: 

  • kepribadian . _ Ada orang yang memiliki sistem peringatan yang lebih sensitif dan kompleks untuk dinonaktifkan begitu dipicu, sehingga mereka terus-menerus dalam keadaan siaga yang mengkondisikan disposisi mereka terhadap munculnya kecemasan. 
  • seks. Misalnya, wanita lebih berisiko daripada pria, dan aspek hormonal, harapan hidup, dll. dapat memengaruhi hal ini. 
  • Riwayat kecemasan keluarga —beban genetik, dinamika keluarga, kemampuan afektif…— atau konsumsi zat beracun, seperti alkohol, ganja, kokain… 
  • Adanya penyakit penyerta medis dan psikiatri . 

Pada orang-orang yang “rentan atau memiliki kecenderungan” tersebut, adanya fakta, situasi atau keadaan yang mampu mengaktifkan sistem peringatan akan bertindak sebagai faktor pemicu, seperti kehilangan orang yang dicintai, hubungan penting, pekerjaan, menjadi korban kejahatan. …

Apa yang terjadi jika kecemasan tidak terdiagnosis tepat waktu?

Seiring berjalannya waktu dan pendekatan yang memadai terhadap kecemasan tidak dilakukan, orang yang menderitanya akan mengalami kemunduran yang signifikan dalam hidupnya , menghasilkan ketidaknyamanan yang intens dan dapat memperburuk atau memicu penyakit lain (medis dan/atau psikologis). Kita tidak boleh melupakan afeksi, pada saat yang sama, terhadap keluarga, pekerjaan, dan/atau lingkungan sosial mereka.

Bagaimana kecemasan diobati?

Pada kenyataannya, kecemasan adalah patologi yang sangat berterima kasih karena, meskipun menghasilkan penurunan kualitas hidup yang signifikan, dengan tindakan yang tepat, itu dapat dengan mudah berhenti menjadi masalah . Pilihan terapi terbaik, dalam banyak kasus, adalah kombinasi pengobatan farmakologis dan psikoterapi.

Sementara dalam jangka pendek, pengobatan dengan benzodiazepin sangat efektif untuk mengendalikan gejala fisik kecemasan dengan cepat, kadang-kadang antidepresan harus digunakan untuk mengatur gejala kognitif, psikologis dan/atau perilaku, serta melakukan fungsi pencegahan terhadap kekambuhan.

Di sisi lain, psikoterapi akan menjadi sangat penting dalam jangka menengah-panjang untuk “belajar” mengelola stres dan memodifikasi perilaku tertentu yang menghasilkan kecemasan. Tidak diragukan lagi, Terapi Perilaku Kognitif akan sangat berguna dalam kasus ini .

Untuk informasi lebih lanjut tentang kecemasan, diagnosis, gejala dan pengobatannya, konsultasikan dengan spesialis Psikiatri .

Apakah penyakit jantung dan olahraga cocok?
Dapatkan implan dan tersenyum lagi!
Semua yang perlu Anda ketahui tentang Attention Deficit Hyperactivity Disorder
Takikardia: apa itu dan bagaimana mencegahnya?