Panduan Ahli Untuk Memahami Warna Rambut Dan Bahan Berbahayanya

warna rambut

Gambar: Shutterstock Warna rambut telah membuka jalan mereka dari Mesir kuno ke dunia cararn. Setiap bulan kita memutuskan untuk memperbaiki surai kita agar terlihat lebih cantik dan percaya diri. Mewarnai rambut kini telah menjadi ritual dan telah merambah ke dalam gaya hidup kita sehingga berhenti menjadi pilihan yang mustahil bagi beberapa orang! Tapi apakah kita mengetahui bahan-bahan yang membuat warna rambut? Saat membeli makanan, kita memperhatikan detail kecil yang disebutkan di bagian belakang kemasan, tetapi bagaimana dengan produk lain yang sering kita gunakan, seperti pewarna rambut? Shyam Arya, Ilmuwan & Ketua Kosmetik, Indus Cosmeceuticals Pvt. Ltd., mengatakan, “Kita sebagian besar tidak mengetahui bahwa pengumuman warna rambut yang hanya ‘bebas amonia’ membuat kita menjadi pelanggan yang sangat senang! Tentu saja, warna adalah penangkal penuaan, ditambah salah satu bahan kimia utama sekarang dihilangkan dari komposisi total. Namun, kita masih mengalami kerusakan rambut, rambut beruban permanen, dan alergi. Jadi, pertanyaannya adalah, jika hanya bebas amonia yang diperlukan agar warna dianggap aman untuk rambut Anda!” Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut.

Apa yang Sebenarnya Dilakukan Amonia?

Apa yang Sebenarnya Dilakukan Amonia?

Gambar: Shutterstock Amonia diiklankan sebagai bahan penyebab kerusakan rambut paling banyak. Fungsi utama amonia adalah untuk menaikkan pH rambut secukupnya sehingga membuka kutikula dan memungkinkan warna memasuki korteks, lapisan rambut paling tebal yang mengandung pigmen paling banyak yang memberi warna pada rambut. Arya menambahkan, “Ketika amonia membuka kutikula, pewarna dapat dengan mudah masuk ke korteks. Hal ini menyebabkan hilangnya protein dan kelembapan secara signifikan, yang pada akhirnya menurunkan integritas struktural rambut. Lembur, ini menghasilkan rambut kering, rapuh, dan tampak tidak sehat.”

Apakah Amonia Satu-satunya Bahan Kimia yang Merusak Rambut Kita?

Apakah Amonia Satu-satunya Bahan Kimia yang Merusak Rambut Kita?

Gambar: Shutterstock Sayangnya, amonia bukan satu-satunya bahan yang menyebabkan kerusakan rambut! Arya mendaftar beberapa lainnya: • Hidrogen Peroksida Zat pemutih yang kuat, hidrogen peroksida dapat merusak rambut secara parah. Ini digunakan sebagai pengembang molekul warna yang ada dalam warna rambut. Salah satu masalah paling umum dengan penggunaan pewarna rambut berbasis peroksida adalah rambut kering dan keropos. Namun, ada masalah besar lainnya dengan bahan kimia yang mengerikan ini – ini membuat rambut beruban. Ini berarti bahwa jika seseorang mulai menggunakan pewarna rambut yang mengandung hidrogen peroksida, maka bagian rambut lainnya secara bertahap mulai beruban. Hal ini terjadi karena fakta bahwa hidrogen peroksida menonaktifkan enzim tirosinase yang membantu memproduksi melanin, pigmen rambut Anda. Oleh karena itu, seorang pengguna warna rambut terjebak dalam lingkaran menyembunyikan lebih banyak uban sepanjang hidup mereka.

rambut

Gambar: Shutterstock • Para Phenylene Diamine (PPD) PPD adalah salah satu bahan pewarna/pewarna yang ditemukan di sebagian besar pewarna/pewarna rambut, terutama yang berada di bagian ujung yang lebih gelap/hitam. Dikenal menjadi racun bagi sistem kekebalan tubuh, kulit, sistem saraf, sistem pernapasan, hati dan ginjal, PPD adalah sensitiser kulit. Ini merangsang sistem kekebalan tubuh untuk menyebabkan berbagai reaksi alergi. Kulit bisa menjadi merah, melepuh, gatal, dan terbakar saat terpapar bahan kimia ini. • Barium/Logam Berat Barium peroksida digunakan dalam produk henna hitam yang lebih murah. Barium adalah logam berat yang dikenal yang meresap ke dalam darah dan sangat beracun. Efek samping yang umum dari barium adalah sembelit atau diare, dan kram. Efek samping yang kurang umum termasuk kembung, sembelit parah, kram parah, mual dan muntah, sakit perut atau perut bagian bawah, dan kesulitan bernapas.

Apa selanjutnya?

rambut

Gambar: Shutterstock Warna rambut berbahan kimia menjebak Anda dalam siklus uban. Saat mencoba mewarnai abu-abu yang ada, Anda akhirnya merusak melanin di kulit kepala, merusak warna rambut sehat lainnya. Arya menyarankan, “Dalam beberapa tahun terakhir, para peneliti dan ilmuwan kosmetik telah menemukan beberapa pilihan rambut bebas kerusakan dan hipoalergenik yang bebas dari hidrogen peroksida, PPD, barium, dan tentu saja, amonia. Setelah mengetahui tentang potensi bahaya yang dapat ditimbulkan oleh unsur-unsur ini, lebih baik untuk memilih penggunaan bahan-bahan organik, yang akan membantu melindungi rambut Anda dalam jangka panjang.” Baca lebih lanjut: Tren Perawatan Kulit Teratas yang Muncul di Masa COVID-19

4 Langkah Mudah Membuat Detangler Rambut Di Rumah
Manfaat Madu untuk Rambut Anda
Terobsesi dengan Semprotan Rambut? Inilah Sepuluh Jenis yang Bisa Anda Coba
Hemat Serum Dengan Hack Detangling Ini!