Pentingnya tabel periodik: 8 alasan

Pentingnya tabel periodik tidak dipungkiri untuk fakta sederhana bahwa selama lebih dari seratus tahun itu telah mendukung ilmuwan dalam mengurutkan semua unsur kimia, dan akan terus melakukannya selama sisa eksistensi manusia. Ini adalah semacam bangunan dengan dasar eksperimental dan teoritis yang merangkum sifat – sifat materi yang diketahui.

Sementara berbagai model pra dan pasca telah dikembangkan untuk tabel periodik kimiawan Rusia Dmitri Mendeleev, tujuannya selalu sama: memesan, menemukan, dan memprediksi unsur-unsur kimia yang memiliki sifat yang sama. Dengan demikian, posisi atau kotak dalam tabel ini mengungkapkan lebih banyak informasi daripada yang terlihat.

Tabel Periodik adalah ikon dan alat ilmiah tempat kimia, fisika, sejarah, dan sastra bertemu

Tabel periodik hadir di semua tingkat pelatihan akademik, bahkan menjadi ikon pengetahuan umum. Meskipun penting dalam kimia, sebenarnya penting juga dalam fisika dan biologi, serta menjadi sumber studi dan inspirasi bagi pecinta sejarah dan sastra.

Itulah mengapa beberapa alasan mengapa tabel periodik penting akan dicantumkan.

Apa pentingnya tabel periodik?

Alasan yang berbeda dapat diberikan yang menjelaskan pentingnya alat ilmiah ini:

Ini adalah dasar dari kimia anorganik

Kimia anorganik praktis mempelajari tabel periodik. Tanpa itu, semua pengetahuan yang diperoleh seputar jenis materi ini akan runtuh. Mereka yang berdedikasi pada cabang kimia ini, penting agar mereka dapat membaca dan mengekstrak semua informasi yang ditawarkan tabel ini tentang unsur-unsur kimia di luar karbon dan isotopnya.

Untuk ahli kimia organik, cukup sering untuk melihat sisi kanan tabel periodik: lebih tepatnya ke bagian atas blok p , di mana karbon dan beberapa non-logam berada.

Di sisi lain, ahli kimia anorganik harus melalui semua logam yang membentuk blok d dan f , serta kelompok 18 dari gas mulia, sehingga mereka akhirnya membiasakan diri dengan semua unsur kimia; kecuali mungkin yang sintetis dan sangat radioaktif.

Menjelaskan pengetahuan kimia

Sebelum tabel periodik dan upaya pertama untuk mengurutkan unsur-unsur kimia menurut kesamaannya, kimia diselimuti oleh aura dan mistisisme yang tidak pasti.

Tidak ada yang tahu persis berapa banyak atau apa semua unsur kimia yang bisa ada di alam. Berkat tabel ini, diketahui hari ini bahwa kita memiliki maksimum 118 elemen. Apa yang dulu tampak gelap sekarang jelas, dapat dimengerti dan terorganisir.

Memungkinkan Anda memprediksi sifat unsur baru

Pada awalnya, tabel periodik berisi ruang kosong, karena pada saat itu beberapa unsur kimia belum ditemukan.

Lokasi ruang-ruang ini menunjukkan bahwa unsur baru, sesuai dengan kerabatnya, harus bereaksi dengan cara yang sama; dan bahkan lebih, itu bahkan dapat ditemukan di sumber mineral yang sama.

Dan faktanya, dalam perlakuan kimiawi terhadap mineral yang tak ada habisnya, unsur-unsur kimia yang hilang itu perlahan-lahan ditemukan; misalnya galium, germanium, dan skandium. Gallium, yang terletak di bawah aluminium, harus berbagi sifat dengan yang terakhir dan membentuk mineral (oksida, sulfida, klorida, dll.) dari jenis yang sama.

Jika unsur 119 dibuat, itu harus ditempatkan di bawah fransium, di grup 1; dan oleh karena itu, bereaksi atau memiliki sifat kimia yang mirip dengan logam alkali lainnya (litium, natrium, kalium, dll.).

Membedakan dan mengklasifikasikan unsur kimia

Dalam tabel periodik adalah mungkin untuk mengamati bagaimana unsur-unsur diklasifikasikan dan diatur dalam area atau kelompok tertentu. Misalnya, nonlogam berorientasi ke kanan atas.

Sedangkan logam yang menyusun sebagian besar unsur merupakan sisi kiri dan tengah meja, serta balok f : dua baris yang terletak di bawah.

Setiap kelompok, bernomor 1 sampai 18, mendefinisikan keluarga elemen. Golongan 1 disebut logam alkali, golongan 2, logam alkali tanah, golongan 3, golongan skandium, dan seterusnya. Beberapa kelompok memiliki nama yang unik, seperti kelompok 16 atau oksigen, yang disebut kalkogen atau amfigen.

Menyimpan sejumlah besar informasi

Dalam tabel periodik kita dapat melihat bilangan oksidasi untuk setiap unsur, energi ionisasinya, massa atom rata-ratanya, konfigurasi elektronnya, keelektronegatifannya, dan seluruh rangkaian sifat periodiknya.

Demikian juga, dalam beberapa tabel bahkan dimungkinkan untuk menemukan informasi tentang titik leleh dan titik didih normalnya, serta struktur kristal padatannya. Dalam hal ini, tabel periodik yang lebih khusus muncul daripada yang lain, tergantung pada area kerja dan tingkat akademik.

Memperjelas tren berkala

Mengikuti golongan dan baris tabel periodik, adalah mungkin untuk mengamati dengan jelas bagaimana sifat-sifat periodik berubah saat kita berpindah dari satu unsur ke unsur lainnya.

Misalnya, jari-jari atom berkurang sepanjang baris, dari kiri ke kanan, tetapi meningkat saat kita turun satu kelompok. Juga, karakter metalik meningkat dari atas ke bawah, dan dari kanan ke kiri.

Memprediksi sifat senyawa yang terbentuk

Senyawa terbentuk ketika dua atau lebih unsur bereaksi satu sama lain. Tergantung pada posisinya masing-masing pada tabel periodik, adalah mungkin untuk memprediksi apa sifat kimia dari senyawa yang dimaksud.

Misalnya, jika natrium logam dan gas klor bereaksi, mereka akan menghasilkan natrium klorida, garam. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa natrium adalah logam, sedangkan klorin adalah nonlogam, yang perbedaan antara elektronegativitasnya besar, sehingga mendukung pembentukan senyawa ion.

Ini adalah jendela ke dalam sejarah sains

Marie Curie

Setiap unsur memiliki sejarah dan penemunya. Nama-nama mereka semata-mata merupakan cerminan dari mereka yang menemukannya, dari wilayah geografis tempat mereka ditambang dalam bentuk murninya, atau dari warna ciri-ciri mineral mereka. Misalnya, gas helium dinamai tepat karena ditemukan di matahari .

Dalam tabel periodik kita melihat sepotong kehidupan Antoine Lavoisier, Marie Curie, Carl Willhelm Scheele, Henry Cavendish, Paul Emile Lecog, dan banyak ilmuwan lain yang berkontribusi melengkapi tabel dengan menemukan unsur-unsur kimia baru.

Referensi

  1. Menggigil & Atkins. (2008). Kimia Anorganik . (Edisi keempat). Bukit Mc Graw.
  2. Whitten, Davis, Peck & Stanley. (2008). Kimia . (edisi ke-8). CENGAGE Belajar.
  3. Helmenstine, Anne Marie, Ph.D. (11 Februari 2020). Mengapa Tabel Periodik Penting? Dipulihkan dari: thoughtco.com
  4. Ben P Stein. (28 Mei 2019). Tabel Periodik: Lebih dari Sekedar Kimia dan Fisika. Dipulihkan dari: nist.gov
  5. Dennis Rouvray. (10 Januari 2019). Tabel periodik adalah terobosan kimia yang paling penting. New Scientist Ltd. Diperoleh dari: newscientist.com
  6. Wanda Thibodeaux. (26 April 2018). Pentingnya Tabel Periodik. Dipulihkan dari: sciencing.com

Disprosium: struktur, sifat, perolehan, kegunaan
Fukosa: ciri-ciri, struktur, fungsi
Kegunaan Keton — contoh, rumus, sifat, tata nama
Entalpi larutan: cara menghitung, kegunaan, dan latihan