Pengertian Radiasi adaptif; Ciri-ciri Radiasi adaptif dan Contoh Radiasi adaptif

Radiasi adaptif adalah peningkatan cepat dalam jumlah spesies dengan nenek moyang yang sama, ditandai oleh keanekaragaman ekologi dan morfologis yang besar. Kekuatan pendorong di belakang radiasi adaptif adalah adaptasi organisme dengan konteks ekologis baru.

Radiasi adaptif mungkin tidak berlaku pada skala spesies, tetapi mungkin juga berlaku pada tingkat taksonomi yang lebih tinggi (kelompok besar organisme mungkin juga muncul oleh radiasi adaptif).

Keragaman kutilang Galapagos, yang dibahas di atas, hasil dari radiasi adaptif. Bahkan dapat dikatakan bahwa mereka adalah kasus radiasi adaptif yang paling khas dan paling terkenal yang dipelajari oleh para ilmuwan.

Selama evolusi, paruh mereka telah berubah dalam ukuran dan morfologi sehingga mereka sekarang disesuaikan dengan diet yang berbeda: beberapa spesies kebanyakan memakan binatang (mis. Serangga), yang lain biji atau tanaman; sebagian memberi makan di pohon, dan lainnya di tanah. Pada akhirnya, keanekaragaman lingkungan dan sumber daya makananlah yang menyebabkan diferensiasi yang cepat dari spesies kutilang ini. Semua spesies ini memiliki nenek moyang yang sama dan sekarang dicirikan oleh keanekaragaman ekologis yang luas (diet mereka berbeda) dan morfologis (ukuran dan bentuk paruh mereka berbeda).

Radiasi adaptif keadaan ketika anggota kelompok tunggal atau garis keturunan evolusioner berbeda menjadi berbagai bentuk yang berbeda. Bentuk radiasi adaptif ditentukan oleh tekanan seleksi dan penggunaan habitat atau sumber daya.

Dalam biologi evolusi, radiasi adaptif adalah proses di mana organisme melakukan diversifikasi dengan cepat dari spesies nenek moyang ke banyak bentuk baru, terutama ketika perubahan lingkungan membuat sumber daya baru tersedia, menciptakan tantangan baru, atau membuka celah lingkungan baru. Dimulai dengan leluhur tunggal baru-baru ini, proses ini menghasilkan spesiasi dan adaptasi fenotipik berbagai spesies yang menunjukkan sifat morfologis dan fisiologis yang berbeda. Contoh prototipikal dari radiasi adaptif adalah spesiasi finch pada Galapagos (“finch Darwin”), tetapi contohnya diketahui dari seluruh dunia.

Pengertian Radiasi adaptif

Lihatlah di sekitar Anda – berapa banyak jenis kehidupan yang Anda lihat, hanya duduk di meja Anda? Jika Anda memperhatikan semua faktor bakteri, virus, serangga, tanaman, dan hewan, Anda mungkin dapat melihat sejumlah besar spesies bahkan tanpa memutar kepala Anda.

Tapi bagaimana semua spesies ini sampai di sini? Mengapa kita melihat organisme terus berkembang seperti yang kita lakukan? Salah satu alasan organisme adalah cara mereka berhubungan dengan radiasi adaptif.

Radiasi adaptif adalah evolusi divergensi anggota garis keturunan tunggal menjadi berbagai bentuk adaptif yang berbeda. Biasanya bentuk adaptif berbeda dalam penggunaan sumber daya atau habitat, dan divergensi ini terjadi dalam interval waktu yang relatif singkat geologis.

Singkatnya, radiasi adaptif adalah kecenderungan sekelompok hewan untuk berkembang sebagai respon terhadap tekanan selektif dan beradaptasi dengan lingkungan mereka dengan cara yang berbeda.

Ciri-ciri Radiasi adaptif

Empat ciri dapat digunakan untuk mengidentifikasi radiasi adaptif:

  • Sebuah nenek moyang yang sama dari spesies komponen: khususnya keturunan baru. Perhatikan bahwa ini tidak sama dengan monophyly di mana semua keturunan leluhur yang sama dimasukkan.
  • Korelasi fenotipe-lingkungan: hubungan yang signifikan antara lingkungan dan sifat-sifat morfologis dan fisiologis yang digunakan untuk mengeksploitasi lingkungan tersebut.
  • Utilitas trait: keuntungan kinerja atau kebugaran dari nilai trait di lingkungan yang sesuai.
  • Spesiasi cepat: kehadiran satu atau lebih semburan dalam kemunculan spesies baru di sekitar waktu divergensi ekologis dan fenotipik sedang berlangsung.

Kondisi Radiasi adaptif

Radiasi adaptif cenderung terjadi dalam kondisi berikut:

  • Habitat baru telah terbuka: gunung berapi, misalnya, dapat menciptakan tanah baru di tengah lautan. Ini adalah kasus di tempat-tempat seperti Hawaii dan Galapagos. Untuk spesies air, pembentukan habitat danau baru yang besar dapat melayani tujuan yang sama; gerakan tektonik yang membentuk Rift Afrika Timur, akhirnya mengarah pada penciptaan Danau Rift Valley, adalah contoh dari ini. Peristiwa kepunahan dapat secara efektif mencapai hasil yang sama, membuka ceruk yang sebelumnya ditempati oleh spesies yang tidak ada lagi.
  • Habitat baru ini relatif terisolasi. Ketika sebuah gunung berapi meletus di daratan dan menghancurkan hutan yang berdekatan, ada kemungkinan bahwa spesies tanaman dan hewan darat yang dulu tinggal di wilayah yang hancur akan berkolonisasi kembali tanpa berkembang pesat. Namun, jika habitat yang baru terbentuk terisolasi, spesies yang menjajah kemungkinan akan menjadi pendatang acak dan tidak biasa.
  • Habitat baru memiliki ketersediaan ruang niche yang luas. Penjajah langka hanya bisa secara adaptif memancar ke dalam bentuk sebanyak yang ada ceruk.

Semua dalam satu Keluarga

Mari kita berpikir tentang cara ini. Anda, saudara Anda, dan sepupu Anda semua keturunan dari himpunan yang sama kakek-nenek, kan? Kalian semua dari garis keturunan yang sama. Mari kita berpura-pura Anda semua tumbuh bersama, dan seperti kacang polong, semua bertindak persis sama, yang tinggal di daerah yang sama, makan makanan yang sama.

Sekarang apa yang akan terjadi jika Anda pindah ke masing-masing bagian yang sangat berbeda dari dunia, dan mulai pekerjaan yang sangat berbeda? Katakanlah Anda memutuskan untuk tinggal di kota besar, dan pindah ke New York untuk menjadi orang bisnis. Adikmu pindah ke Oklahoma untuk menjadi petani. Sepupu Anda pindah ke lereng bukit dari Paris untuk menjadi seorang seniman. Setelah beberapa dekade, akan Anda semua masih seperti kacang polong, bertindak persis sama?

Kemungkinannya adalah, tidak. Anda yang digunakan untuk begadang, mengelola ratusan bawahan, dan Anda dapat menuntaskan penjualan bahkan ketika di bawah tekanan yang ekstrim. Adikmu bangun saat fajar dan menghabiskan hari-harinya di lapangan.

Dia memiliki warna fisik kecoklatan, bisa bergulat dengan seekor banteng, dan dengan sendirian dapat memuat sebuah truk penuh jerami. Sepupu Anda sering tidur terlambat, bisa menyebutkan setiap warna matahari saat terbenam, dan mampu merancang adegan pemandangan dalam satu jam.

Sekarang bayangkan Anda dijatuhkan di peternakan kakakmu dan diharapkan untuk menyelesaikan sehari penuh pekerjaan. Atau Anda dikirim ke studio sepupu Anda dan ditugaskan untuk melukis lukisan dinding pada akhir minggu. Seberapa baik yang akan Anda lakukan?

Kalian bertiga telah mengalami bentuk terbatas radiasi adaptif. Sementara Anda semua berasal dari tempat yang sama dan memiliki warisan yang sama, lingkungan Anda telah membentuk Anda untuk menjadi orang yang sangat berbeda. Lingkungan mereka telah menempatkan tekanan selektif pada Anda… tekanan yang memilih untuk sifat atau kebiasaan tertentu, dan menyingkirkan orang lain.

Ketika Anda mencoba untuk kembali ke habitat asli Anda, atau mengubah ke habitat baru, Anda menemukan bahwa Anda tidak dapat menangani tekanan sehari-hari. Anda telah berevolusi dari habitat lama Anda dan menjadi yang baru.

Contoh Radiasi adaptif Di Alam

Skenario radiasi adaptif di atas sama persis terjadi dengan semua organisme, kecuali bukan pengambilan beberapa dekade, dibutuhkan beberapa ribu tahun. Alih-alih menghasilkan beberapa kebiasaan set-in-stone, itu menghasilkan perubahan fisik yang akhirnya menyebabkan seluruh spesies baru.

Ketika kelompok hewan hidup di daerah tunggal, persaingan terjadi. Di alam, persaingan adalah kontes antara individu untuk hal-hal seperti makanan, habitat, dan pasangan. Semakin banyak orang ada yang mencoba untuk berbagi ruang, semakin besar kompetisi.

Berbeda dengan Olimpiade, meskipun, jika binatang kehilangan kompetisi itu mati, dan gen yang tidak diteruskan ke generasi berikutnya. Jadi, hewan terus mencoba untuk mencari tahu cara untuk menjadi lebih baik dalam bersaing, atau untuk mengurangi persaingan dengan mencari sumber makanan baru atau tempat baru untuk hidup.

Contoh lainnya Radiasi adaptif

Yang disajikan di atas adalah contoh radiasi adaptif modern yang paling terdokumentasi dengan baik, tetapi contoh lain diketahui. Di Madagaskar, burung-burung dari keluarga Vangidae ditandai oleh bentuk paruh yang sangat berbeda untuk disesuaikan dengan peran ekologisnya.

Katak mantellid Madagaskar telah menyebar ke bentuk yang mencerminkan fauna katak tropis lainnya, dengan mantellas berwarna cerah (Mantella) telah berevolusi secara konvergen dengan katak panah racun Neotropical dari Dendrobatidae, sedangkan spesies Boophis arboreal setara dengan katak pohon dan katak kaca.

Ular pseudoxyrhophiine di Madagaskar telah berevolusi menjadi bentuk-bentuk fosil, arboreal, terestrial, dan semi-akuatik yang menyatu dengan fauna colubroid di seluruh dunia. Contoh-contoh Madagaskar ini jauh lebih tua daripada sebagian besar contoh lain yang disajikan di sini: Fauna Madagaskar telah berevolusi secara terpisah sejak pulau itu terpisah dari India sekitar 88 juta tahun yang lalu, dan Mantellidae berasal sekitar 50 mya.

Contoh-contoh yang lebih tua diketahui: peristiwa kepunahan K-Pg, yang menyebabkan menghilangnya dinosaurus dan kebanyakan megafauna reptil lainnya 65 juta tahun yang lalu, dipandang sebagai pemicu peristiwa radiasi adaptif global yang menciptakan keanekaragaman mamalia yang ada saat ini.

Related Posts