Rasa hormat antara orang tua dan anak: 10 tips untuk orang tua

Sudah biasa mendengar tentang anak-anak yang “tidak lagi memiliki rasa hormat” terhadap beberapa orang dan tokoh, seperti orang tua atau guru. Sebenarnya sulit untuk mendefinisikan apa yang menyebabkan kesulitan dalam menunjukkan rasa hormat kepada figur otoritas, meskipun permisif tertentu, kepedulian yang tinggi untuk menghindari penderitaan dan peran yang dimainkan anak dalam masyarakat saat ini tampaknya menjadi bagian dari masalah ini.

Rasa hormat tampaknya menjadi aspek mendasar bagi perkembangan seseorang , baik untuk diri sendiri maupun orang lain, dengan keluarga juga menjadi tempat terpenting untuk mengembangkannya dengan benar.

Terlalu banyak kesempatan ketika orang tua membuat kesalahan dengan mencoba menghindari penderitaan anak-anak mereka dengan segala cara, ketika mereka mencoba melindungi mereka dari kegagalan dan frustrasi, antara lain. Bagaimanapun, kegagalan dan frustrasi diperlukan untuk tumbuh sehat . Dan frustrasi dan kegagalan mengajari kita bahwa Anda tidak selalu bisa mendapatkan apa yang Anda inginkan, juga membantu kita mengendalikan emosi kita.

Dan itu adalah bahwa frustrasi seorang anak biasanya kecil, dan jika kita mencegahnya dari “pelatihan” dalam hal menoleransi frustrasi ketika itu dapat dikelola, ketika dia tumbuh dewasa dia tidak akan mampu menghadapi situasi ini (pecah, tegang …) dan perilaku serta emosinya yang dipicu mungkin tidak pantas.

Sepuluh tips agar anak belajar menghargai

  1. Menurut contoh. Anak belajar dengan meniru caral . Jika kita menginginkan anak yang terhormat, dia harus melihat bahwa orang tuanya ada bersamanya dan dengan orang-orang di sekitarnya dan dengan siapa dia berinteraksi setiap hari. 
  2. Berlatih mendengarkan secara aktif . Tertarik untuk mengetahui pendapat dan masalah mereka. 
  3. Jujurlah dengan interaksi anak-anak Anda . Tidak baik berbohong kepada anak, karena dapat menimbulkan ketidakpercayaan. Dalam hal informasi tidak sesuai dengan usia mereka, selalu dapat dikatakan bahwa ada hal-hal yang tidak perlu diketahui anak-anak, bahwa itu adalah tanggung jawab orang dewasa. Kebohongan merusak kepercayaan diri anak, ini tidak. 
  4. Bersikap baiklah kepada putranya. Kata-kata yang digunakan memiliki nilai yang besar: mengucapkan terima kasih atau meminta maaf membuat perbedaan. 

Menghormati figur otoritas, seperti orang tua atau guru , sangat penting untuk perkembangan anak. 

 

  1. Hindari memberikan semua yang mereka minta atau inginkan pada saat mereka melakukannya. Hadiah harus diberikan pada saat yang tepat, ketika anak telah mendapatkannya. Menunggu hadiah mengajarkan bagaimana meningkatkan penundaan hadiah. 
  2. Bicaralah dengan nada yang sesuai. Nada tenang saat mengoreksi dan tidak berteriak itulah yang memperkuat wibawa
  3. Perbaiki protes atau jawaban . Jika anak menjawab salah, Anda dapat memanfaatkan momen tersebut untuk mengajarinya jawaban yang benar. 
  4. Perjelas aturan rumah . Jika aturan operasi didefinisikan dengan baik dan jelas, semuanya bekerja lebih baik. 
  5. Sadarlah . Dalam banyak kesempatan, orang mengubah cara kita bertindak tergantung pada energi atau suasana hati. Jika sebuah aturan dibuat, aturan itu tidak boleh dilanggar meskipun keadaannya berbeda. Lebih baik ada beberapa aturan, tetapi aturan ini jelas dan selalu ada. 
  6. Tetapkan batas . Anak-anak harus tahu apa yang bisa dan tidak bisa mereka lakukan, dan ini mereka pelajari secara bertahap ketika batasan diberikan pada mereka. Ini membantu lingkungan Anda dianggap tenang dan aman. 

Jika tips ini diikuti, rasa hormat akan menjadi bagian dari kehidupan anak dan mereka akan mengerti bahwa otoritas beberapa orang harus dihormati, dan ini terkait dengan keramahan. Untuk informasi lebih lanjut, konsultasikan dengan spesialis psikologi .

Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Inklusi anak autis di dalam kelas
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises