Reboot – pengertian, penyebab, dan Restart

Apa artinya reboot? Apakah mem-boot ulang sama dengan restart ulang? Bagaimana dengan mengatur ulang komputer, router, telepon, dll.? Mungkin terlihat konyol untuk membedakannya satu sama lain, tetapi di antara ketiga istilah ini sebenarnya ada dua makna yang sepenuhnya terpisah!

Apa itu Reboot?

Reboot adalah proses memulai ulang komputer yang bekerja menggunakan (hardware) perangkat keras (mis., Tombol daya) alih-alih perangkat lunak. Reboot kadang-kadang diperlukan setelah menginstal program perangkat lunak, menginstal pembaruan sistem operasi, untuk memulihkan dari kesalahan, atau menginisialisasi ulang driver atau perangkat perangkat keras.

Reboot komputer adalah proses memulai ulang sistem komputer yang sedang berjalan, baik secara sengaja atau tidak sengaja. Mem-boot ulang komputer dapat membantu memperbaiki masalah Windows 10 seperti respons aplikasi yang lambat, aplikasi seperti kata tidak merespons, kerusakan perangkat lunak, masalah konektivitas internet, dan banyak lagi. Dengan melakukan reboot pada Windows dapat membuatnya berfungsi dengan baik lagi.

Reboot Windows memiliki dua jenis: Reboot keras (hard), Reboot lunak (cold).

Hard reboot: Tekan dan tahan tombol Power di komputer untuk mematikan daya sistem secara fisik. Setelah sekitar 10 detik, Anda dapat menyalakan komputer. Ini adalah boot awal komputer.

Soft reboot: Anda juga dapat menekan tombol Alt + Ctrl + Delete pada keyboard secara bersamaan untuk melakukan reboot, dan ini disebut reboot soft (warm). Soft reboot berarti sistem dinyalakan kembali tanpa kehilangan daya.

Apa itu Restart dan Cara Restart Komputer?

Reboot vs restart, apakah restart dan reboot hal yang sama? Anda mungkin bingung dengan reboot dan restart. Mereka hampir sama tetapi memiliki sedikit perbedaan.

Istilah restart berarti reboot ketika OS komputer mematikan semua program dan mengakhiri semua operasi input dan output yang tertunda sebelum melakukan soft reboot.

Reboot, restart, power cycle, dan soft reset semuanya memiliki arti yang sama. Jika Anda diminta untuk “menyalakan ulang komputer”, “memulai ulang ponsel”, “menghidupkan ulang router”, atau “menyetel ulang laptop Anda secara lunak”, Anda akan diminta untuk mematikan perangkat agar tidak lagi mendapatkan daya dari dinding atau baterai, lalu untuk menyalakannya kembali.

Bagaimana cara me-restart komputer? Anda dapat mengklik Start -> Power -> Restart untuk memulai kembali komputer Anda segera.

Biasanya ketika memutakhirkan firmware atau perangkat lunak, Anda sering diminta untuk restart kembali. Memulai ulang Windows terkadang dapat membantu memperbaiki masalah kecil Windows.

Kiat: Jika laptop Anda tidak bisa hidup secara normal, Anda dapat mencoba memulai Windows 10 dalam mode aman dan memperbaiki masalah komputer Anda seperti menghapus malware, menjalankan pemindaian virus, memperbaiki masalah boot Windows, atau mendiagnosis dan memperbaiki masalah komputer lainnya.

Apa itu Reset?

Reboot / restart tidak mengubah hal-hal di komputer Anda, sementara reset akan mengubah hal-hal di komputer Anda.

Reset berarti menghapus dan memulihkan. Untuk mereset komputer adalah mengembalikannya ke status saat pertama kali dibeli. Karena itu, reset sering disebut factory reset. Ini akan menghapus aplikasi dan pengaturan komputer dan menginstal ulang sistem ke status pabrik dengan aplikasi yang disertakan dengan PC Anda.

Jadi jika komputer Anda memiliki masalah serius yang tidak dapat diperbaiki, Anda dapat mencoba mengatur ulang PC Windows 10 untuk menginstal ulang Windows dari awal. Tetapi sebelum mengatur ulang, sangat disarankan Anda membuat cadangan file penting Windows 10 Anda dengan perangkat lunak cadangan profesional.

Bagaimana cara melakukan reboot

Untuk melakukan reboot hard atau reboot cold, tekan dan tahan tombol daya pada komputer. Setelah 5-10 detik, komputer akan mati. Setelah komputer mati, tunggu beberapa detik dan kemudian nyalakan kembali komputer.

Apa yang akan terjadi ketika saya reboot?

Ketika Anda me-reboot komputer, semua program yang terbuka harus ditutup. Kemudian, komputer harus dimatikan sebentar dan kemudian hidupkan kembali.

Kenapa saya harus reboot?

Mem-boot ulang komputer dapat membantu menyelesaikan banyak masalah seperti masalah konektivitas Internet, respons browser yang lambat, dan masalah perangkat lunak. Pada dasarnya, “memulai kembali” kode apa pun yang mungkin tidak berfungsi dengan benar.

Hard reboot dan soft reboot

Reboot mungkin reboot cold atau reboot hard, yang berarti daya dimatikan secara fisik dan kemudian dihidupkan kembali. Ini juga bisa menjadi reboot warm atau soft reboot, yang berarti sistem restart tanpa kehilangan daya.

Catatan Pengguna hanya dapat melakukan hard boot ulang jika komputer benar-benar beku, karena dapat merusak komponen perangkat keras.

Kombinasi kunci apa yang memungkinkan saya memulai kembali?

Untuk PC yang menjalankan Microsoft Windows, Anda dapat menekan Ctrl + Alt + Del (dikenal sebagai salut tiga jari) untuk mem-boot ulang komputer atau memulai proses me-reboot atau me-restart komputer.

Beda Reboot dan Restart

Istilah restart mengacu pada sistem operasi yang menutup semua program sebelum soft reboot. Gambar menunjukkan prompt “Turn off computer” di Windows XP, dengan opsi Restart yang disebutkan sebelumnya.

Penyebab Reboot

Disengaja

Catu daya yang berlebihan dalam sistem komputer mengurangi risiko kehilangan daya yang tidak terduga

Pengguna dapat dengan sengaja memulai reboot. Alasan untuk tindakan tersebut mungkin termasuk:

Pemecahan Masalah: Reboot dapat digunakan oleh pengguna, staf pendukung, atau administrator sistem sebagai teknik untuk mengatasi bug dalam perangkat lunak, misalnya kebocoran memori atau proses yang memakan sumber daya sehingga merugikan sistem secara keseluruhan, atau untuk menghentikan malware.

Meskipun pendekatan ini tidak mengatasi akar penyebab masalah, menyetel ulang sistem kembali ke keadaan yang baik dan diketahui dapat memungkinkannya untuk digunakan lagi selama beberapa waktu hingga masalah berikutnya terjadi.

Mengganti sistem operasi: Pada sistem multi-boot tanpa hypervisor, reboot diperlukan untuk beralih di antara sistem operasi yang diinstal.

Menyinggung: Seperti yang dinyatakan sebelumnya, komponen kehilangan daya selama reboot dingin; oleh karena itu, komponen seperti RAM yang membutuhkan daya akan kehilangan data yang mereka pegang. Namun, dalam serangan boot dingin, konfigurasi khusus memungkinkan sebagian status sistem, seperti disk RAM, dipertahankan melalui boot ulang.

Cara melakukan reboot yang disengaja juga bervariasi dan mungkin termasuk:

Manual, berbasis perangkat keras: Sakelar daya atau tombol reset dapat menyebabkan sistem melakukan boot ulang. Namun, melakukannya dapat menyebabkan hilangnya semua data yang belum disimpan.

Manual, berbasis perangkat lunak: Perangkat lunak komputer dan sistem operasi juga dapat memicu boot ulang; lebih khusus lagi, sistem operasi Microsoft Windows dilengkapi dengan perintah restart yang menutup program yang terbuka dan menghilangkan kehilangan data karena reboot.

Otomatis: Perangkat lunak dapat dijadwalkan untuk berjalan pada waktu dan tanggal tertentu; oleh karena itu, dimungkinkan untuk menjadwalkan reboot.

Masalah listrik

Kehilangan daya yang tidak terduga karena alasan apa pun (termasuk pemadaman listrik, kegagalan catu daya, atau penipisan baterai pada perangkat seluler) memaksa pengguna sistem untuk melakukan boot dingin setelah daya dipulihkan.

Beberapa BIOS memiliki opsi untuk mem-boot sistem secara otomatis setelah listrik mati. Catu daya tak terputus (UPS), baterai cadangan, atau catu daya redundan dapat mencegah keadaan seperti itu.
Reboot acak

“Reboot acak” adalah istilah non-teknis yang mengacu pada reboot yang tidak diinginkan (dan sering kali tidak diinginkan) setelah sistem crash, yang akar penyebabnya mungkin tidak segera terlihat oleh pengguna.

Kerusakan tersebut dapat terjadi karena banyak masalah perangkat lunak dan perangkat keras, seperti kesalahan rangkap tiga. Mereka umumnya merupakan gejala dari kesalahan di ring 0 yang tidak terjebak oleh penangan kesalahan dalam sistem operasi atau interupsi non-maskable yang dipicu oleh perangkat keras.

Sistem dapat dikonfigurasi untuk mem-boot ulang secara otomatis setelah listrik mati, atau kesalahan sistem yang fatal atau kepanikan kernel. Metode yang dilakukan bervariasi tergantung pada apakah reboot dapat ditangani melalui perangkat lunak atau harus ditangani pada tingkat firmware atau perangkat keras.

Sistem operasi dalam keluarga Windows NT (dari Windows NT 3.1 hingga Windows 7) memiliki opsi untuk mengubah perilaku pengendali kesalahan sehingga komputer segera memulai ulang daripada menampilkan pesan kesalahan Blue Screen of Death (BSOD). Opsi ini diaktifkan secara default di beberapa edisi.

Apa yang dimaksud dengan Cookie
Apa yang dimaksud dengan ITILĀ®
Apa yang dimaksud dengan Content Management
Apa yang dimaksud dengan Business Continuity