Apa itu Ribosa: Pengertian, sumber, struktur, fungsi

Ribosa (d-ribosa) adalah jenis gula sederhana, atau karbohidrat, yang dibuat oleh tubuh kita. Ini adalah komponen penting dari adenosine triphosphate (ATP), yang memasok energi ke sel-sel kita.

Orang-orang menggunakan ribosa ekstra karena beberapa alasan, kebanyakan dari mereka terkait dengan olahraga dan pertunjukan olahraga.

Ini terutama dipasarkan untuk para atlet.

Produsen mengklaim bahwa ribosa:

  • Meningkatkan daya tahan dan energi
  • Mengurangi kelelahan otot
  • Mempercepat pemulihan pasca-latihan

Namun, beberapa penelitian gagal menunjukkan peningkatan kinerja olahraga setelah mengonsumsi suplemen ribosa. Sampai hari ini, bukti sangat menunjukkan bahwa ribosa tidak membantu atlet.

Produsen merekomendasikan dosis mulai dari 1 hingga 10 gram per hari.

Ribosa telah menunjukkan beberapa harapan bagi orang-orang dengan penyakit arteri koroner. Pada pasien-pasien itu, jantung mungkin tidak mendapatkan pasokan darah dan oksigen yang cukup selama berolahraga. Ini dapat menyebabkan nyeri dada, atau angina.

Berikut ini adalah uraian tentang pengertian ribosa dan struktur fungsi ribosa. Ada yang belum tau apa itu ribosa? Nah, bagi yang belum tau ada baiknya jika anda menyempatkan waktu sejenak untuk menyimak ulasan berikut ini semoga ada guna dan manfaatnya, amien…

Apa Itu Ribosa?

Ribosa adalah salah satu kelompok monosakarida yang terdiri dari lima atom karbon dan termasuk satu gugus fungsional aldehida (Gugus karbon yang mengikat satu atau dua atom hidrogen). Ribosa merupakan komponen RNA yang berperan dalam transkripsi genetik, oleh karena itu Ribosa sangat penting bagi makhluk hidup. Rumus Kimia Ribosa adalah C5H10O5. Ribosa juga berhubungan erat dengan Deoksiribosa yang merupakan komponen DNA.

Tubuh kita membutuhkan banyak senyawa kimia untuk berfungsi dengan baik. Salah satu senyawa penting yang ditemukan di semua sel-sel kita adalah ribosa. Dalam artikel ini kita akan membahas molekul ini untuk memperoleh pemahaman tentang struktur dan fungsinya.

Pengertian Ribosa

Ribosa adalah senyawa organik diklasifikasikan sebagai monosakarida, atau gula sederhana. Ribosa terdiri dari lima atom. Senyawa alami ini terlibat dalam jalur metabolik yang sangat penting yang dikenal sebagai jalur fosfat pentosa. Hal ini memainkan peran penting dalam produksi energi untuk seluruh tubuh serta sintesis materi genetik.

Mengambil D-ribosa menawarkan manfaat kesehatan bagi mereka dengan fibromyalgia, sindrom kelelahan kronis (CFS) dan berbagai kondisi lain dan penyakit.

Untuk pasien ini, Penelitian menunjukkan bahwa D-ribosa menghasilkan 44.7% meningkatkan energi, dan 30% peningkatan kualitas hidup, dalam tiga minggu pertama suplementasi. Dalam studi yang sama, lebih dari 67% dari subyek melaporkan bahwa mereka merasa secara signifikan lebih energik, dan merasa lebih optimis tentang kehidupan secara umum.

Tindakan D-ribosa dalam mitokondria sel, menyediakan bahan bakar dasar yang diperlukan untuk mengakomodasi metabolisme sel. D-ribosa adalah monosakarida pentosa (gula sederhana) yang dibuat dalam tubuh manusia, dan terjadi prevalently seluruh alam.

D-ribosa diperlukan untuk produksi DNA, RNA, ATP dan berbagai zat lainnya termasuk asam lemak dan hormon. Selain meningkatkan energi dan kualitas hidup, D-ribosa suplemen sedang diuji untuk kapasitas terapi dan sebagai pra dan pasca-latihan suplemen untuk binaragawan dan atlet. Sekarang, tidak ada rekomendasi standar dari FDA tentang penggunaan D-ribosa.

Sumber ribosa

Pada November 2019, para ilmuwan melaporkan mendeteksi, untuk pertama kalinya, molekul gula, termasuk ribosa, dalam meteorit, menunjukkan bahwa proses kimiawi pada asteroid dapat menghasilkan beberapa bahan bio-esensial yang penting bagi kehidupan, dan mendukung gagasan tentang dunia RNA sebelum asal usul kehidupan berbasis DNA di Bumi, dan mungkin, juga, gagasan panspermia.

Struktur ribosa

Ribosa adalah aldopentosa (monosakarida yang mengandung lima atom karbon) yang, dalam bentuk rantai terbuka, memiliki gugus fungsi aldehida di salah satu ujungnya. Dalam skema penomoran konvensional untuk monosakarida, atom karbon diberi nomor dari C1 ‘(dalam kelompok aldehida) hingga C5’. Turunan deoksiribosa yang ditemukan dalam DNA berbeda dari ribosa dengan memiliki atom hidrogen sebagai pengganti gugus hidroksil pada C2 ‘. Gugus hidroksil ini melakukan fungsi dalam splicing RNA.

Seperti banyak monosakarida, ribosa ada dalam kesetimbangan di antara 5 bentuk — bentuk linear H− (C = O) – (CHOH) 4 – H dan salah satu dari dua bentuk cincin: α- atau β-ribofuranosa (“C3′-endo “), dengan cincin tetrahydrofuran beranggota lima, dan α- atau β-ribopyranose (” C2’-endo “), dengan cincin tetrahyropyran beranggota enam.

“D-” dalam nama d-ribosa mengacu pada stereokimia dari atom karbon kiral yang paling jauh dari kelompok aldehida (C4 ‘). Dalam d-ribosa, seperti pada semua gula-d, atom karbon ini memiliki konfigurasi yang sama seperti pada d-gliseraldehida.

Ketika gula ribosa berada dalam nukleosida dan nukleotida, sudut puntir untuk rotasi yang mencakup ikatan mempengaruhi konfigurasi nukleosida dan nukleotida masing-masing. Struktur sekunder asam nukleat ditentukan oleh rotasi 7 sudut puntirnya. Memiliki sejumlah besar sudut torsi memungkinkan fleksibilitas molekul yang lebih besar. Namun, karena gula-gula ini memiliki tingkat fleksibilitas yang lebih tinggi, gula menyebabkan banyak masalah ketika mensimulasikan kondisi untuk molekul RNA karena ada begitu banyak konfirmasi ribosa yang berbeda. struktur ribosa

Fungsi ribosa

Ribosa memainkan banyak peran penting dalam metabolisme, yang berarti terlibat dalam banyak biokimia. Ribosa digunakan sebagai bahan dasar untuk banyak sinyal dan produk di seluruh jalur metabolisme. Salah satu produk terpenting dari jalur metabolisme adalah adenosin trifosfat (ATP), yang menyediakan energi yang mendorong proses dalam sel. ATP berasal dari ribosa; mengandung satu ribosa, tiga gugus fosfat, dan basa adenin. ATP dibuat selama respirasi seluler dari adenosin difosfat (ATP dengan satu kelompok fosfat lebih sedikit).

1. Jalur pensinyalan

Ribosa juga memainkan peran utama dalam jalur pensinyalan karena merupakan blok pembangun dalam molekul pensinyalan sekunder seperti siklik adenosin monofosfat (cAMP) yang diturunkan dari ATP. Satu kasus khusus di mana cAMP digunakan adalah dalam jalur pensinyalan yang bergantung pada cAMP. Dalam jalur pensinyalan cAMP, reseptor hormon stimulan atau penghambat diaktivasi oleh molekul sinyal. Reseptor ini terkait dengan G-protein regulatif atau penghambat. Ketika G-protein stimulatif diaktifkan, adenylyl cyclase mengkatalisasi ATP menjadi cAMP dengan menggunakan Mg2 + atau Mn2 +. cAMP, pembawa pesan sekunder, kemudian mengaktifkan protein kinase A, yang merupakan enzim yang mengatur metabolisme sel. Protein kinase A mengatur enzim metabolisme oleh fosforilasi yang menyebabkan perubahan sel tergantung pada molekul sinyal asli. Yang sebaliknya terjadi ketika protein G penghambatan diaktifkan; G-protein menghambat adenylyl cyclase dan ATP tidak dikonversi menjadi cAMP.

2. DNA dan RNA

DNA mengandung bentuk ribosa terdeoksigenasi yang disebut deoksiribosa. Perbedaan antara ribosa dan deoksiribosa adalah adanya gugus OH pada karbon 2 ‘dari cincin dalam ribosa, membuat ribosa kurang stabil daripada deoksiribosa dan lebih rentan terhadap hidrolisis.

3. Metabolisme

Ribosa disebut sebagai “mata uang molekul” karena keterlibatannya dalam transfer energi intraseluler. Misalnya, nikotinamida adenin dinukleotida (NAD), flavin adenin dinukleotida (FAD), dan nikotinamida adenin dinukleotida fosfat (NADP) semuanya mengandung bagian d-ribofuranosa. Mereka masing-masing dapat diturunkan dari d-ribosa setelah dikonversi menjadi d-ribosa 5-fosfat oleh enzim ribokinase. NAD, FAD, dan NADP bertindak sebagai akseptor elektron dalam reaksi redoks biokimiawi dalam jalur metabolisme utama termasuk glikolisis, siklus asam sitrat, fermentasi, dan rantai transpor elektron.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi