Sel manusia: jenis, bagian dan fungsinya

Anda mungkin berpikir bahwa sel manusia memiliki bagian yang sama dengan setiap sel hewan, dan Anda benar. Tapi tunggu, tubuh manusia berbeda dalam banyak aspek dari hewan lain, jadi karakteristik komposisi selnya khusus.

75-100 triliun sel tersebar di seluruh tubuh. Lebih dari 200 jenis utama. Ribuan tugas. Sel adalah benteng tubuh, seperti potongan-potongan teka-teki yang sangat cocok dengan area tertentu dan, setelah bergabung, membentuk keseluruhan.

Manusia memiliki 75 hingga 100 miliar sel, beberapa di antaranya dengan diameter hanya 0,01 mm dan dengan beberapa tugas untuk diselesaikan.

Sel adalah makhluk kecil yang berdiameter sekitar 0,01 milimeter, tetapi beberapa, seperti telur, dapat dilihat tanpa menggunakan mikroskop elektron. Namun sebagian besar sel manusia tidak lebih luas dari seutas rambut.

Tugas sel manusia beragam. Beberapa yang berbagi karakteristik struktural berkumpul dan membentuk jaringan khusus dalam satu fungsi atau lebih, tetapi yang lain memiliki fungsi khusus tunggal. Sebagai contoh, sel darah merah atau eritrosit adalah sel dalam darah yang membawa oksigen ke jaringan tubuh, sel fotoreseptor dalam retina menghasilkan sinyal listrik dengan mendeteksi cahaya, dan sperma bertugas membuahi sel telur.

Bagian sel manusia

Setiap sel manusia memiliki bagian-bagian berikut:

  • Inti. Ini adalah pusat kendali sel dan situs informasi genetik. Ini menempati 10 persen dari seluruh sel.
  • Nukleolus. Pusat inti sel; ada sintesis yang diperlukan untuk produksi ribosom diproduksi.
  • Membran inti. Ini adalah membran dua lapis yang tipis. Permukaannya mengandung pori-pori yang memungkinkan introduksi dan pengusiran zat ke nukleus.
  • Sitoplasma. Cairan konsistensi agar-agar di mana organel ditemukan.
  • Mitokondria.Organel itu, melalui enzim, mengubah energi makanan menjadi adenosin trifosfat sehingga sel dapat melakukan pencernaan lemak dan gula serta produksi energi.
  • Vakuola. Organel berbentuk tas diberdayakan untuk menyimpan dan mengangkut air, limbah, dan berbagai zat yang dicerna.
  • Ribosom. Organel yang membantu mensintesis protein. Ini dapat mengambang bebas di sitoplasma atau dikaitkan dengan retikulum endoplasma.
  • Retikulum endoplasma halus. Ini adalah jaringan tabung tetapi kantong melengkung tetapi datar yang melakukan metabolisme lemak, menyimpan kalsium dan mendukung pengangkutan bahan melalui sel.
  • Retikulum endoplasma kasar. Jaringan membran terlipat dan melengkung yang menghasilkan protein dan membantu mengangkut bahan melalui sel.
  • Lisosom. Organel penghasil enzim untuk membantu pencernaan. Selain itu, itu mendukung penghapusan zat limbah dan organel usang.
  • Aparatus Golgi. Ini paket molekul diproses menjadi retikulum endoplasma kasar untuk transportasi di luar sel.
  • Sentriol. Ini terdiri dari dua tubulus penting dalam reproduksi sel.
  • Membran sel. Ini mengelilingi sitoplasma dan seluruh sel sehingga mempertahankan bentuknya dan memonitor masuk dan keluarnya zat.
  • Nukleoplasma. Ini adalah cairan yang terkandung dalam nukleus, tempat kromosom dan nukleolus mengambang.
  • Sitoskeleton. Jaringan serat panjang dan mikrotubulus berongga. Ia bekerja sebagai pendukung atau kerangka kerja struktural sel. Terlibat dalam pembelahan sel.
  • Mikrofilamen. Filamen sangat tipis dan fleksibel yang membentuk sitoskeleton dan mendukung sel.
  • Peroksisom. Organel yang menghasilkan enzim yang diperlukan untuk oksidasi berbagai zat beracun.
  • Vesikula sekretori. Struktur yang mengandung berbagai jenis zat yang diproduksi oleh sel dan membran sel mengeluarkan.
  • Mikrotubulus. Polimer berbentuk tabung yang merupakan bagian dari sitoskeleton.

Jenis

Ada lebih dari 200 jenis sel yang berbeda dalam tubuh manusia. Setiap jenis sel dikhususkan untuk melakukan fungsi tertentu, baik semata-mata, tetapi biasanya dengan membentuk jaringan tertentu. Jaringan yang berbeda kemudian menggabungkan dan membentuk organ tertentu, di mana organ itu seperti pabrik di mana setiap jenis sel memiliki tugasnya sendiri.

Karena setiap jaringan memiliki fungsinya sendiri yang berkontribusi terhadap multifungsi suatu organ, setiap jenis sel sama pentingnya. Jenis sel yang paling penting tercantum di bawah ini.

1. Sel induk — sel punca

Sebelum sel menjadi terspesialisasi, pertama-tama sel itu dimulai sebagai sel induk atau sel punca. Ciri khas sel punca adalah sel-sel itu berpotensi majemuk – sel-sel itu berpotensi menjadi semua jenis sel dalam tubuh. Sel-sel yang luar biasa ini adalah nenek moyang dari semua sel dalam tubuh, dari sel kulit sederhana hingga neuron kompleks. Tanpa sel-sel ini, kita tidak akan serumit atau berfungsi seperti manusia.

Tidak hanya itu, sel-sel “ajaib” ini bahkan memiliki kekuatan untuk bereplikasi menjadi sel sehat untuk mempercepat regenerasi setelah kondisi patologis tertentu. Proses yang memungkinkan sel punca untuk berubah menjadi segala jenis sel dikenal sebagai diferensiasi sel dan dikendalikan oleh kombinasi genetika internal dan faktor eksternal seperti bahan kimia dan kontak fisik dengan sel lain. Sel induk memiliki kemampuan untuk membelah dan mereplikasi diri mereka untuk jangka waktu yang lama.

Ada dua jenis sel punca, sel punca embrionik dan sel punca dewasa. Sel induk embrionik berasal dari embrio. Umumnya digunakan dalam pengaturan penelitian, sel-sel induk embrionik dipanen dari telur yang dibuahi. Sel-sel induk dewasa (atau somatik) ada di seluruh tubuh manusia [di antara sel-sel jaringan khusus lainnya]. Mereka ada untuk memperbaiki dan memelihara jaringan khusus di sekitarnya.

Karena sel-sel ini tidak terspesifikasi, anatomi sel induk adalah sel sederhana. Sel induk memiliki membran sel, yang mengelilingi sitoplasma. Sitoplasma mengandung nukleus, mitokondria, ribosom, retikulum endoplasma, alat golgi, lisosom, dan sentriol. Inti mengandung DNA dan RNA, yang diekspresikan ketika diferensiasi terjadi dalam sel.

2. Sel darah merah

Sel darah merah dikenal sebagai eritrosit, dan merupakan jenis sel darah yang paling umum. Mereka berbentuk seperti cakram bikonkaf (yaitu berbentuk donat). Mereka memiliki diameter sekitar 6 hingga 8 μm dan memiliki ketebalan rata-rata 2 μm, menjadi 2,5 μm tebal di titik paling tebal dan 1 μm tebal di tengah. Sel darah merah cukup fleksibel, memungkinkan mereka memeras melalui kapiler darah tipis.

Peran utama sel darah merah adalah mengangkut oksigen ke seluruh tubuh menggunakan hemoglobin. Namun, mereka juga membantu mengendalikan pH darah dengan membentuk buffer asam-basa menjaga darah pada pH netral 7,35 hingga 7,45. Mereka juga melepaskan enzim yang disebut karbonat anhidrase, yang menyebabkan air dalam darah membawa karbon dioksida ke paru-paru, sehingga dapat dikeluarkan dari tubuh.

Hemoglobin adalah molekul dalam sel darah merah yang berikatan dengan oksigen, memungkinkannya untuk diangkut melalui darah. Hemoglobin terdiri dari molekul heme dan molekul globin. Molekul heme terbentuk dari suksinil-CoA dan glisin. Empat molekul ini mengikat besi membentuk molekul heme. Ini bergabung dengan rantai polipeptida globin yang membentuk rantai hemoglobin (juga disebut rantai globulin). Empat dari rantai ini bersama-sama menciptakan molekul hemoglobin. Ada empat jenis rantai hemoglobin; alpha, beta, gamma dan delta. Kombinasi yang paling umum adalah dua rantai alfa dan dua rantai beta, yang membentuk molekul hemoglobin A.

3. Sel darah putih

Sel darah putih, juga dikenal sebagai leukosit, adalah komponen vital dari sistem kekebalan tubuh. Ada lima jenis yang berbeda, yang termasuk dalam dua kategori utama; granulosit dan agranulosit. Seperti yang disarankan oleh namanya, granulosit mengandung butiran di sitoplasma karena agranulosit tidak. Granulosit meliputi neutrofil, eosinofil, dan basofil. Agranulosit termasuk limfosit dan monosit.

  • Neutrofil. Neutrofil adalah jenis leukosit yang paling umum, membentuk sekitar 65% dari semua sel darah putih. Mereka berdiameter 12 hingga 14 μm, dan mengandung inti tunggal. Mereka mengandung beberapa organel sel dan sintesis protein tidak terjadi di dalamnya. Neutrofil berasal dari sumsum tulang dan bersirkulasi dalam aliran darah selama 6 hingga 10 jam, sebelum memasuki jaringan di sekitarnya. Begitu berada di jaringan, mereka menghancurkan sel dan bakteri yang rusak melalui fagositosis, sebelum merusak diri sendiri.
  • Eosinofil. Eosinofil jarang terjadi dalam aliran darah. Mereka berdiameter 12 hingga 17 μm dan mengandung protein beracun. Seperti halnya neutrofil, mereka berasal dari sumsum tulang dan bergerak ke aliran darah sebelum memasuki jaringan ikat longgar di saluran pernapasan dan usus. Di sini mereka menghancurkan kompleks antigen-antibodi menggunakan fagositosis. Sel-sel melepaskan enzim khusus histaminase dan arylsulfatase B yang terlibat dalam respon inflamasi. Eosinofil juga berperan dalam menghancurkan bakteri, virus, dan parasit yang menyerang tubuh.
  • Basofil. Basofil adalah bentuk sel darah putih yang paling langka dan terlibat dalam pertahanan tubuh melawan parasit. Mereka berdiameter 14 hingga 16 μm. Mereka menumpuk di daerah yang terinfeksi, melepaskan histamin, serotonin, dan prostaglandin untuk meningkatkan aliran darah yang menyebabkan respons peradangan.
  • Limfosit. Limfosit dapat dibagi menjadi dua jenis, sel-B dan sel-T. Ukuran limfosit bervariasi, dengan sebagian besar berdiameter sekitar 6 hingga 9 μm, dan sepersepuluh dari mereka berdiameter 10 hingga 14 μm. Limfosit terbesar cenderung disukai, dan mengandung lebih banyak sitoplasma, mitokondria, dan ribosom daripada rekan-rekan mereka yang lebih kecil. Baik sel-B dan sel-T terlibat dalam respons imun adaptif, tetapi memiliki peran yang berbeda. Keduanya berasal dari sel punca hematopoietik di sumsum tulang. Namun, sel-T matang di kelenjar timus antara paru-paru dan di depan jantung. Atrofi kelenjar timus menjadi lemak ketika anak-anak menjadi dewasa namun masih dapat merangsang pematangan sel-T. Sel B berkembang menjadi sel plasma dan terlibat dalam sintesis antibodi yang menyerang antigen asing. Sel-T terlibat dalam penghancuran bakteri, virus, dan sel perusak lainnya seperti sel kanker.
  • Monosit. Ini adalah jenis sel darah putih terakhir sebesar 20 μm dengan diameter. Mereka memiliki inti kacang merah berbentuk besar. Monosit beredar dalam aliran darah antara satu dan tiga hari sebelum memasuki jaringan tubuh tempat mereka menjadi makrofag. Makrofag adalah sel fagositik besar yang menelan dan membunuh sel mati dan sel bakteri.

4. Trombosit

Sama seperti sel darah putih dan merah, trombosit juga membentuk komponen penting dari darah. Secara teknis trombosit adalah fragmen sel daripada sel yang sebenarnya, tetapi sangat penting dalam pengendalian perdarahan. Trombosit adalah fragmen sel besar yang disebut megakariosit yang diproduksi di sumsum tulang. Trombosit memiliki protein permukaan yang memungkinkan mereka untuk mengikat satu sama lain, dan untuk mengikat dinding pembuluh darah yang rusak. Trombosit direkrut ketika perdarahan terjadi, memulai proses yang dikenal sebagai hemostasis. Mereka menyumbat sumber pendarahan, membekukan dan menempel bersama untuk membentuk bekuan darah, bersama dengan protein berserat yang dikenal sebagai fibrin.

5. Sel saraf

Sel-sel saraf, umumnya dikenal sebagai neuron, mengirimkan informasi ke seluruh tubuh dalam bentuk sinyal listrik atau impuls saraf. Secara struktural, neuron memiliki empat wilayah spesifik; terminal sel, dendrit, terminal akson dan akson. Badan sel mengandung nukleus dan bertanggung jawab untuk sintesis protein saraf. Akson itu panjang dan tipis, dan menjulur keluar dari tubuh sel seperti ekor dan dapat mielin atau unielelin. Akson bertanggung jawab untuk melakukan impuls listrik dalam bentuk potensial aksi, jauh dari sel tubuh.

Potensial aksi menyebabkan perubahan tegangan melintasi membran plasma. Akson terhubung ke neuron lain melalui sinapsis, yang dibentuk oleh cabang-cabang kecil di ujung akson yang disebut terminal akson. Impuls diterima dari sel lain oleh dendrit, yang merupakan beberapa struktur bercabang yang menonjol dari tubuh sel.

Neuron dapat memiliki beberapa, dua atau satu dendrit yang membuatnya masing-masing multipolar, bipolar atau unipolar. Mereka mengubah sinyal kimia dari sinapsis menjadi impuls listrik kecil, dan mengirimkannya ke arah sel tubuh. Gangguan listrik pada dendrit ditransmisikan ke struktur yang disebut bukit akson di pangkal akson, dan dengan tegangan yang cukup, menghasilkan potensial aksi yang bergerak turun akson dan melanjutkan perjalanannya.

6. Sel neuroglial

Sel-sel neuroglial, lebih dikenal sebagai sel glial atau glia, adalah sel-sel sistem saraf yang tidak terlibat dalam konduksi impuls saraf. Glia sangat umum di otak, melebihi jumlah neuron dengan rasio 3 banding 1. Glia lebih kecil dari neuron, dan tidak memiliki akson atau dendrit. Mereka memiliki berbagai peran dalam sistem saraf, mereka memodulasi tindakan sinaptik dan laju perambatan impuls, mereka menyediakan perancah untuk perkembangan saraf, dan membantu pemulihan dari cedera saraf.

Ada empat jenis sel glial di sistem saraf pusat; astrosit, oligodendrosit, sel mikroglial, dan sel ependim. Astrosit ditemukan di otak dan sumsum tulang belakang, dan memiliki penampilan seperti bintang. Mereka terlibat dalam pemeliharaan lingkungan kimia yang diperlukan untuk pensinyalan neuron. Oligodendrosit bertanggung jawab untuk membentuk selubung mielin kaya lipid di sekitar akson, meningkatkan kecepatan di mana potensi aksi dilakukan. Sel-sel mikroglial sangat kecil dan terlibat dalam pengangkatan puing-puing dari lokasi cedera. Sel-sel ependymal melapisi ventrikel dan kanal sentral otak untuk menghasilkan cairan serebrospinal. Dalam sistem saraf tepi, sel Schwann bertanggung jawab untuk mielinisasi akson dan sel satelit mengatur lingkungan sel saraf.

7. Sel otot

Ada 3 jenis sel otot, yang dikenal sebagai miosit, dalam tubuh manusia. Jenis-jenis ini adalah rangka lurik, jantung, dan otot polos. Sel-sel otot rangka dan jantung dikenal sebagai lurik, karena pengaturan yang selaras dari protein myosin dan aktin di dalamnya. Aktin dan miosin memungkinkan kontraksi otot dengan meluncur melewati satu sama lain, seperti yang dijelaskan oleh teori filamen geser. Aktin dan miosin tersusun lebih acak dalam sel-sel otot polos, menciptakan penampilan yang halus daripada lurik.

  • Sel otot rangka. Sel-sel otot rangka melekat pada tulang dan tendon dan dapat mencapai panjang hingga 30 cm, meskipun mereka biasanya 2 sampai 3 cm. Sel-sel otot rangka bertanggung jawab atas gerakan sukarela. Mereka berinti banyak dan terdiri dari sarkolemma (membran sel), sarkoplasma (sitoplasma), miofibril (aktin dan miosin), sarkosom (mitokondria) dan sarkoplasma retikulum, yang seperti retikulum endoplasma halus sel lain. Mereka juga mengandung dua protein yang disebut troponin dan tropomyosin yang mengatur interaksi antara aktin dan miosin selama kontraksi. Unit dasar sel otot lurik yang terdiri dari aktin dan miosin dikenal sebagai sarkoma. Anda hampir selesai mempelajari tentang jenis sel dalam tubuh – tetapi bagaimana dengan bagian-bagian sel? Pelajari topik ini dengan mudah dan bebas repot menggunakan diagams dan kuis sel kami yang praktis!
  • Sel-sel otot jantung. Sel-sel otot jantung juga disebut kardiomiosit yang bersama-sama membentuk jaringan otot yang paling penting di seluruh tubuh, jaringan jantung. Secara individual, mereka memiliki lebar sekitar 0,02 mm dan panjang 0,1 mm dan dihubungkan bersama melalui gap junction. Sel-sel berkontraksi bersama-sama menciptakan kontraksi jantung. Ini dikoordinasikan oleh impuls saraf yang mendepolarisasi membran sel, menyebar dari sel ke sel relatif cepat karena sel-sel sangat erat berlabuh melalui cakram yang diselingi. Kardiomiosit mengandung banyak sarkosom untuk memberikan energi yang cukup untuk kontraksi.
  • Sel otot polos. Sel otot polos bertanggung jawab atas kontraksi tak disengaja dalam organ berlubang dan visceral seperti kandung kemih dan paru-paru, dan dinding pembuluh darah. Mereka bertanggung jawab untuk peristaltik, di mana makanan didorong melalui sistem pencernaan melalui kontraksi seperti gelombang. Mereka adalah 10 hingga 600 μm sel berbentuk spindel panjang dan memiliki inti pusat. Sel-sel otot polos diatur dalam lembaran yang memungkinkan mereka berkontraksi secara bersamaan. Karena lebih kecil dari kardiomiosit dan miosit skelet, mereka mengandung lebih sedikit organel sel, dan tidak mengandung sarkomer.

8. Sel tulang rawan

Sel-sel tulang rawan, juga dikenal sebagai kondrosit, membentuk tulang rawan, jaringan tegas yang vital bagi struktur tubuh. Tulang rawan ditemukan di persendian antara tulang, di telinga dan hidung, di saluran udara serta lokasi lainnya. Misalnya, tulang rawan dapat ditemukan di antara tulang belakang di kolom tulang belakang.

Kondrosit fungsinya memproduksi dan mempertahankan matriks tulang rawan ekstraseluler, yang terdiri dari serat kolagen, proteoglikan dan elastin. Mereka kekurangan pembuluh darah yang berarti bahwa tulang rawan diperbaiki lebih lambat dari jaringan lain, dan nutrisi harus diserap oleh difusi dari jaringan di sekitar tulang rawan, yang dikenal sebagai perichondrium. Tulang rawan artikular (tulang rawan yang ditemukan di sendi sinovial) berbeda dari tulang rawan lain karena tidak mengandung perichondrium.

9. Sel tulang

Ada empat jenis sel tulang dalam tubuh; osteoblas, osteoklas, osteosit dan sel-sel pelapis.

  • Osteoklas. Osteoklas adalah sel multinukleasi besar yang terlibat dalam resorpsi tulang. Di sinilah tulang dipecah selama proses pembaruan. Osteoklas memecah tulang dengan membentuk kompartemen tertutup pada permukaannya, dan melepaskan enzim dan asam. Setelah mereka menyelesaikan prosesnya, mereka mati dengan apoptosis (kematian sel terprogram).
  • Osteoblas. Osteoblas memiliki fungsi yang berlawanan, mereka terlibat dalam pembentukan tulang baru. Mereka berbentuk kuboid dan memiliki satu inti pusat. Mereka bekerja dengan mensintesis protein yang membentuk matriks organik tulang. Mereka dipicu untuk membuat tulang baru oleh hormon-hormon seperti vitamin D dan estrogen, dan memiliki reseptor khusus pada permukaan mereka yang mendeteksi mereka.
  • Osteosit. Osteosit adalah sel-sel yang ditemukan di dalam tulang. Mereka memiliki struktur bercabang panjang yang menonjol dari mereka sehingga memungkinkan kontak sel dengan sel dan akses ke permukaan tulang. Osteosit dapat merasakan tekanan mekanis yang ditempatkan pada tulang, dan mengeluarkan faktor pertumbuhan yang mengaktifkan pertumbuhan tulang sebagai respons.
  • Sel lapisan. Jenis terakhir dari sel-sel tulang adalah sel-sel yang melapisi. Ini berasal sebagai osteoblas sebelum menjadi datar dalam struktur. Seperti namanya, mereka melapisi permukaan tulang dan bertanggung jawab untuk melepaskan kalsium dari tulang ke dalam aliran darah ketika itu jatuh terlalu rendah. Sel-sel pelapis memiliki reseptor pada permukaannya yang reseptif terhadap hormon dan bahan kimia lain yang menandakan perlunya pertumbuhan dan remodeling tulang. Mereka juga bekerja untuk melindungi tulang dari bahan kimia dalam darah yang mungkin merusak struktur tulang.

10. Sel kulit

Ada banyak jenis sel dalam epidermis (lapisan atas) kulit. Epidermis berisi jenis sel berikut:

  • Keratinosit: Sel-sel ini membentuk 95% dari epidermis dan kadang-kadang dikenal sebagai sel basal, seperti yang ditemukan di lapisan basal epidermis. Keratinosit menghasilkan protein keratin, tetapi juga penting dalam melindungi tubuh dengan memblokir racun dan patogen, dan mencegah hilangnya panas dan kelembaban. Mereka juga merangsang peradangan dan mengeluarkan sitokin penghambat. Lapisan terluar epidermis dibentuk oleh sel-sel epitel keratin yang bertanggung jawab untuk membentuk penghalang pelindung. Rambut dan kuku adalah contoh sel epitel yang sepenuhnya keratin.
  • Melanosit: Peran melanosit dalam kulit adalah menghasilkan pigmen melanin, yang menentukan warna kulit.
  • Sel Langerhans: Ini adalah sel dendritik yang terlibat dalam pemrosesan antigen ketika kulit terinfeksi, mereka bertindak sebagai sel pemroses antigen. Mereka mengandung organel besar yang dikenal sebagai butiran Birbeck, tetapi fungsi pastinya masih belum diketahui.
  • Sel Merkel: Ini bertindak sebagai sel mekanik dan terlibat dalam penerimaan sentuhan (kemampuan untuk merasakan).

Jenis sel sensorik lainnya ada di dalam kulit, namun ditemukan di lapisan yang lebih dalam dan dikenal sebagai reseptor kulit.

11. Sel endotel

Sel endotel adalah sel yang membentuk selaput pembuluh darah. Mereka datar dalam struktur, dan antara 1 dan 2 μm tebal. Mereka memiliki inti pusat, dan terhubung satu sama lain melalui persimpangan antar sel. Sel-sel endotel sangat mudah beradaptasi, mampu bermigrasi dan menyesuaikan jumlah dan pengaturannya untuk mengakomodasi kebutuhan tubuh. Ini memungkinkan pertumbuhan dan perbaikan jaringan tubuh, karena jaringan pembuluh darah baru dapat dengan mudah terbentuk.

Seperti halnya jaringan tubuh yang sehat, sel kanker juga mengandalkan sel endotel dan pembuluh darah untuk bertahan hidup. Akibatnya, banyak penelitian difokuskan pada pencegahan pembentukan pembuluh darah di jaringan kanker. Sel endotel mengekspresikan protein permukaan yang berbeda, tergantung pada apakah mereka membentuk pembuluh darah atau arteri.

12. Sel epitel

Sel-sel epitel membentuk lapisan rongga dalam tubuh seperti paru-paru, usus kecil dan perut. Mereka bergabung satu sama lain membentuk lembaran yang disebut epitel, dan dihubungkan oleh persimpangan ketat, adherens, desmosom dan persimpangan gap. Persimpangan ketat adalah unik untuk sel epitel dan membentuk tipe persimpangan terdekat antara semua tipe sel dalam tubuh. Mereka didukung oleh membran basement yang dikenal sebagai basal lamina, yang menutupi kapiler. Nukleus sel epitel ditemukan dekat dengan lamina basal, menuju bagian bawah sel.

Sel-sel epitel dipersarafi dengan ujung saraf, dan dapat menjadi sel-sel sensorik, mendeteksi rangsangan seperti aroma. Sel epitel juga dapat berspesialisasi menjadi sel sekretori, yang melepaskan lendir, hormon, dan enzim ke dalam tubuh. Sel-sel ini mengandung vesikel hormon atau enzim yang siap untuk dilepaskan. Sel epitel sekretori khusus meliputi sel piala dan sel paneth di usus, yang masing-masing mengeluarkan protein mukosa dan antibakteri.

13. Sel lemak

Sel-sel lemak, juga disebut sebagai adiposit dan liposit adalah sel-sel tubuh yang khusus menyimpan energi dalam bentuk jaringan adiposa, atau lemak. Ada dua jenis sel lemak, sel lemak putih dan sel lemak coklat. Sel-sel lemak putih, atau sel-sel unilocular, adalah sel-sel vakuolar yang mengandung tetesan lipid dan sitoplasma. Mereka memiliki nukleus yang rata dan di tepi sel, bukan di tengah. Sel-sel lemak putih bervariasi dalam ukuran, tetapi rata-rata mereka sekitar 0,1 mm. Lemak di dalam sel lemak putih terutama terdiri dari trigliserida dan ester kolesterol, dan disimpan dalam bentuk semi-cair.

Sel-sel lemak rown, atau sel multilocular, memiliki banyak vakuola dan berbentuk seperti poligon. Mereka mengandung lebih banyak sitoplasma yang dimiliki sel-sel lemak putih, dan tetesan lemak tersebar di seluruh sel. Nukleus tidak diratakan tetapi bulat, dan ditemukan diposisikan secara acak menuju pusat sel. Peran kunci dari lemak coklat adalah menghasilkan energi panas, dan karena itu sel-selnya mengandung banyak mitokondria, yang memberi mereka warna kecoklatan.

14. Sel kelamin

Reproduksi seksual adalah hasil dari penggabungan dua jenis sel kelamin yang disebut gamet. Sel kelamin pria umumnya dikenal sebagai sel sperma, atau spermatozoa, dan gamet betina dikenal sebagai sel telur atau sel telur. Ketika mereka bergabung bersama, terjadi pembuahan dan zigot terbentuk.

  • Spermatozoa. Spermatozoa dan ova secara struktural sangat berbeda satu sama lain. Spermatozoa lebih kecil, sekitar 50 μm panjang, dan memiliki kepala, daerah midpiece dan ekor panjang (flagel) untuk penggerak dan motilitas. Kepala mengandung akrosom, yang merupakan jenis penutup diisi dengan enzim yang memungkinkan penetrasi sel telur wanita selama pembuahan. Kepala sel berisi nukleus yang padat dikemas dengan DNA, dengan sedikit sitoplasma. Daerah tengah sel mengandung mitokondria yang menyediakan energi yang dibutuhkan untuk bergerak.
  • Ovum. Ova sangat besar dibandingkan dengan sel tubuh lainnya, dengan ukuran diameter 0,2 mm. Bentuknya bundar dan diproduksi di ovarium selama perkembangan embriologis. Sel itu sendiri terdiri dari nukleus, sitoplasma, zona pelusida dan korona radiata. Zona pelusida adalah membran yang mengelilingi membran sel, dan corona radiata membentuk lapisan pelindung yang mengelilingi zona pelusida. Selama proses pembuahan, spermatozoa berikatan dengan sel telur di zona pelusida. Setelah itu, penetrasi spermatozoa dan pelepasan isinya ke dalam sel telur kemudian dapat terjadi (reaksi akrosom).

Penyakit dan gangguan berhubungan langsung dengan sel

Meskipun banyak penyakit, gangguan, atau kondisi yang entah bagaimana memengaruhi sel, ada yang secara langsung berkaitan dengan perubahan sel yang tidak berasal dari bakteri, virus, atau mikroorganisme lainnya. Sebagai contoh:

Kanker

Sel-sel berkembang biak secara abnormal dan dengan menyebar ke area di mana mereka biasanya tidak tumbuh, mereka membentuk benjolan atau pertumbuhan yang dapat berkembang menjadi tumor dan menyebabkan kematian. Ini dapat disebabkan oleh gen yang salah, karsinogen, dan bahkan disukai oleh usia lanjut seseorang. Biasanya, mutasi genetik bertanggung jawab atas proliferasi abnormal.

Kanker dapat terjadi di banyak bagian tubuh manusia.

Neoplasma sel -Plasma

Tubuh memproduksi sel plasma berlebih, yang dilepaskan oleh limfosit B di sumsum tulang. Akibatnya, tumor terbentuk di tulang atau di jaringan lunak.

Neoplasma sel plasma bersifat kanker (berhubungan dengan kanker).

Penyakit mitokondria

Mereka adalah gangguan yang mempengaruhi individu ketika mitokondria mengalami kegagalan dalam fungsinya. Ini biasanya berasal dari mutasi yang dibuat dalam DNA yang terletak di mitokondria.

Beberapa penyakit mitokondria adalah diabetes mellitus dan yang terkait dengan multiple sclerosis.

Anemia sel sabit

Sel darah merah berbentuk melengkung karena mutasi pada gen hemoglobin. Bentuk ini mencegah mereka melewati pembuluh darah yang lebih tipis, sehingga mencegah pasokan darah yang cukup ke beberapa organ.

Related Posts