Apa Itu Silikon? sifat dan kegunaan

Dalam dunia kecantikan penggunaan silikon sering dipakai untuk mempercantik diri. Terlepas dari bahaya atau tidaknya bagi yang menggunakan pada kenyataan masih banyak orang yang menggunakannya. Berikut ini adalah uraian singkat tentang silikon semoga bermanfaat!

Konsep silikon yang menjadi perhatian kita sekarang itu berasal, secara etimologis, dari istilah Latin silicium yang pada gilirannya berasal dari kata lain: batu, yang merupakan batu yang diidentifikasi oleh kekerasannya yang besar dan yang secara kimia ditentukan oleh komposisi berikut : SIO2.

Selain hal-hal di atas kita dapat menggarisbawahi bahwa istilah silikon ini, yang dapat ditetapkan sebagai neologisme, diciptakan pada awal abad kesembilan belas. Secara khusus, itu pada tahun 1808 ketika ahli kimia Inggris Humphry Davy melanjutkan untuk menentukan kata itu seperti yang dia lakukan unsur lain seperti aluminium, kalium, magnesium, kalsium atau fluor.

Pengertian

Silikon (dari bahasa Latin: batu api) adalah unsur kimia metaloid, nomor atom 14 dan terletak di golongan 14 dari tabel periodik unsur dengan simbol Si. Silikon adalah unsur paling melimpah kedua di kerak bumi (25,7 % berat) 2 setelah oksigen. Silikon terjadi dalam bentuk amorf dan mengkristal; yang pertama adalah bubuk kecoklatan, lebih aktif daripada varian kristal, yang terjadi dalam octahedra abu-abu-biru dengan kilau logam.

Silikon dikenal sebagai unsur kimia yang, menurut para ahli, sesuai dengan nomor atom 14. Silikon adalah salah satu unsur paling banyak di kerak bumi, hanya dilampaui oleh oksigen. Dimungkinkan untuk menemukannya dalam varian amorf atau dengan cara yang dikristalisasi.

Berkat sifat semikonduktornya, silikon sangat berguna di bidang elektronik. Turunannya, di sisi lain, memiliki banyak kegunaan.

Dalam bentuk kristalnya, silikon keras dan kurang larut, memiliki warna keabu-abuan dan kilau logam. Unsur ini bereaksi dengan halogen dan alkali yang diencerkan, dan tahan terhadap aksi sejumlah besar asam.

Sebagai bubuk amorf, silikon diperoleh dengan memanaskan silikon dioksida dengan zat pereduksi dan memiliki cukup kekerasan untuk menggores gelas.

Perlu dicatat bahwa silikon tidak ada dalam keadaan bebas, tetapi selalu muncul dalam bentuk silikon dioksida (yang merupakan komponen penting dari pasir) atau sebagai silikat kompleks. Dengan kerapatan relatif 2,33, titik leburnya adalah 1,411 ° C dan titik didihnya adalah 2,355 ° C,

Penting untuk menggarisbawahi bahwa silikon, yang muncul dalam jumlah kecil di tubuh kita, memiliki sejumlah manfaat penting bagi kesehatan kita. Dengan demikian, para ahli di lapangan tidak ragu untuk menggarisbawahi fakta bahwa silikon melindungi kita dari penyakit kardiovaskuler, membantu kita mengurangi kadar kolesterol jahat (LDL) dan juga membantu kita mengatur tekanan darah.

Dengan cara yang sama, di antara manfaatnya yang paling penting dari silikon, perlu juga dicatat bahwa kehadirannya dalam tubuh sangat penting sehingga kita memiliki beberapa tendon dan otot yang dalam kondisi sempurna.

Ketika seseorang memiliki kekurangan zat ini dalam tubuh mereka, harus ditekankan bahwa tiga biasanya penyebab mendasar: mereka membuat diet yang buruk dan tidak sehat, penyalahgunaan lebih dari apa yang disuling atau produk olahan, dan penuaan.

Dimungkinkan untuk menemukan silikon dalam chip komputer, telepon, dan perangkat elektronik lainnya, dalam batu bata yang digunakan untuk konstruksi, sebagai bahan tahan api dalam keramik, sebagai pupuk dalam pertanian, dalam laser, dalam silikon yang digunakan untuk operasi kosmetik dan kaca, misalnya.

Penting untuk menyebutkan bahwa menghirup debu silika dapat menyebabkan silikosis, penyakit paru-paru yang tidak dapat dipulihkan yang dapat menjadi kronis, dipercepat atau akut.

Sifat Silikon

Sifat-sifatnya antara antara karbon dan germanium. Dalam bentuk kristal silikon sangat keras dan sedikit larut dan memiliki kilau logam dan warna keabu-abuan. Meskipun merupakan unsur yang relatif lembam dan menolak aksi sebagian besar asam, silikon bereaksi dengan halogen dan melarutkan basa. Silikon mentransmisikan lebih dari 95% panjang gelombang radiasi infra merah.

Silikon disiapkan dalam bentuk bubuk kuning-coklat atau kristal hitam-abu-abu. Bahan ini diperoleh dengan memanaskan silika, atau silikon dioksida (SiO2), dengan zat pereduksi, seperti karbon atau magnesium, dalam oven listrik. Silikon kristal memiliki kekerasan 7, cukup untuk menggores kaca, dengan kekerasan 5 sampai 7. Silikon memiliki titik leleh 1,411 ° C, titik didih 2,355 ° C dan kerapatan relatif 2,33 (g / ml). Massa atomnya adalah 28.086 u (satuan massa atom).

Silikon larut dalam asam hidrofluorat membentuk gas silikon tetrafluorida, SiF4, dan diserang oleh asam nitrat, hidroklorik dan sulfur, meskipun silikon dioksida yang terbentuk menghambat reaksi. Ini juga larut dalam natrium hidroksida, membentuk natrium silikat dan gas hidrogen. Pada suhu biasa silikon tidak terserang oleh udara, tetapi pada suhu tinggi ia bereaksi dengan oksigen untuk membentuk lapisan silika yang mencegah reaksi berlanjut. Pada suhu tinggi juga bereaksi dengan nitrogen dan klorin, membentuk silikon nitrida dan silikon klorida.

Silikon merupakan 28% dari kerak bumi. Silikon tidak ada dalam keadaan bebas, tetapi dalam bentuk silikon dioksida dan silikat kompleks. Mineral yang mengandung silikon membentuk sekitar 40% dari semua mineral biasa, termasuk lebih dari 90% mineral yang membentuk batuan vulkanik. Mineral kuarsa, varietasnya (carnelian, chrysoprase, onyx, flint, dan jasper) dan mineral kristobalit dan tridimit adalah bentuk kristal silikon yang ada di alam.

Silikon dioksida adalah komponen utama pasir. Silikat (khususnya aluminium, kalsium, dan magnesium) adalah komponen utama lempung, tanah dan batu, dalam bentuk feldspar, amphibol, piroksen, micas dan zeolit, dan batu semi mulia seperti olivin, garnet, zirkon, topas, dan turmalin.

Kegunaan

Silikon digunakan dalam paduan, dalam dekantasi silikon, dalam industri keramik teknis dan, karena merupakan bahan semikonduktor yang sangat berlimpah, silikon memiliki minat khusus dalam industri elektronik dan mikroelektronik sebagai bahan dasar untuk pembuatan wafer atau chip yang dapat ditanamkan dalam transistor, baterai surya dan berbagai macam sirkuit elektronik.

Silikon adalah unsur vital dalam banyak industri. Silikon dioksida (pasir dan tanah liat) merupakan konstituen penting dari beton dan batu bata, dan digunakan dalam produksi semen Portland. Karena sifat semikonduktornya, silikon digunakan dalam pembuatan transistor, sel surya dan semua jenis perangkat semikonduktor; Karena alasan ini, wilayah California dikenal sebagai Lembah Silikon, tempat banyak perusahaan di sektor elektronik dan komputer terkonsentrasi. Kemungkinan aplikasi silicene, yang merupakan bentuk alotropik silikon yang membentuk jaringan dua dimensi yang mirip dengan graphene, juga sedang dipelajari.

Penggunaan penting silikon lainnya adalah:

  • Sebagai bahan tahan api, digunakan dalam keramik, glasir dan enamel.
  • Sebagai unsur pupuk dalam bentuk mineral primer yang kaya silikon, untuk pertanian.
  • Sebagai unsur paduan dalam pengecoran.
  • Pembuatan kaca untuk jendela dan isolasi.
  • Silikon karbida adalah salah satu abrasive terpenting.
  • Ini digunakan dalam laser untuk mendapatkan cahaya dengan panjang gelombang 456 nm.
  • Silikon digunakan dalam pengobatan implan payudara dan lensa kontak.
  • Silikon dikenal karena sifat semikonduktor. Hal ini digunakan di banyak perangkat elektronik seperti komputer, transistor, sel surya, layar LCD, untuk mengontrol aliran listrik.
  • Silikon dalam bentuk silikon dioksida dan silika yang digunakan dalam pembuatan batu bata, beton dan semen.
  • Silikon digunakan sebagai dempul yang dibentuk dengan bantuan asam borat dan minyak silikon.
  • Silikon juga digunakan untuk implantasi pay udara dan untuk membuat lensa kontak.
  • Hal ini juga digunakan dalam lilin suhu tinggi dan gemuk.
  • Hal ini juga dapat digunakan dalam pembuatan bahan peledak dan kembang api.
  • Paduan dari silikon dan aluminium yang digunakan dalam pembuatan bagian cor untuk mobil dan mobil lainnya.
  • Mereka juga digunakan dalam pembuatan tembikar dan enamel.

Silikon digunakan dalam industri baja sebagai komponen paduan baja silikon. Untuk membuat baja, baja cair dideoksidasi dengan menambahkan sejumlah kecil silikon; baja biasa mengandung silikon kurang dari 0,30%. Baja silikon, yang mengandung 2,5 hingga 4% silikon, digunakan untuk membuat inti transformator listrik, karena paduannya memiliki histeresis rendah (lihat Magnetisme). Ada paduan baja, durirón, yang mengandung 15% silikon dan keras, rapuh, dan tahan terhadap korosi; Dururon digunakan dalam peralatan industri yang bersentuhan dengan bahan kimia korosif. Silikon juga digunakan dalam paduan tembaga, seperti perunggu dan kuningan.

Silikon adalah semikonduktor; resistivitasnya terhadap arus listrik pada suhu kamar bervariasi antara logam dan isolator. Konduktivitas silikon dapat dikontrol dengan menambahkan sejumlah kecil pengotor yang disebut dopan. Kemampuan untuk mengontrol sifat-sifat kelistrikan silikon dan kelimpahannya di alam telah memungkinkan pengembangan dan penerapan transistor dan sirkuit terpadu yang digunakan dalam industri elektronik.

Silika dan silikat digunakan dalam pembuatan gelas, pernis, enamel, semen dan porselen, dan memiliki aplikasi individual yang penting. Silika leburan, yang merupakan gelas yang diperoleh dengan melelehkan kuarsa atau menghidrolisa silikon tetraklorida, dicirikan oleh koefisien ekspansi yang rendah dan ketahanan yang tinggi terhadap sebagian besar bahan kimia. Silica gel adalah zat yang tidak berwarna, berpori dan amorf; Ini dibuat dengan menghilangkan sebagian air dari endapan gelatin asam silikat, SiO2 • H2O, yang diperoleh dengan menambahkan asam klorida ke dalam larutan natrium silikat. Silica gel menyerap air dan zat lainnya dan digunakan sebagai agen pengeringan dan pemutihan.

Natrium Silikat (Na2SiO3), juga disebut kaca, adalah silikat sintetik padat amorf yang penting, tidak berwarna, larut dalam air yang meleleh pada 1088 ° C. Ini diperoleh dengan mereaksikan silika (pasir) dan natrium karbonat pada suhu tinggi, atau memanaskan pasir dengan natrium hidroksida pekat pada tekanan tinggi. Larutan natrium silikat berair digunakan untuk mengawetkan telur; sebagai pengganti lem atau lem untuk membuat kotak dan wadah lainnya; untuk bergabung dengan permata buatan; sebagai agen yang tidak mudah terbakar, dan sebagai pengisi dan penganut sabun dan pembersih. Senyawa silikon penting lainnya adalah karborundum, senyawa silikon-karbon yang digunakan sebagai bahan abrasif.

Silikon monoksida, SiO, digunakan untuk melindungi bahan, melapisinya sehingga permukaan luar teroksidasi menjadi dioksida, SiO2. Lapisan ini juga berlaku untuk filter interferensi.

Ini pertama kali diidentifikasi oleh Antoine Lavoisier pada 1787.

Disprosium: struktur, sifat, perolehan, kegunaan
Fukosa: ciri-ciri, struktur, fungsi
Kegunaan Keton — contoh, rumus, sifat, tata nama
Entalpi larutan: cara menghitung, kegunaan, dan latihan