Ciri-ciri Spirogyra

Spirogyra adalah ganggang air tawar mengambang bebas yang menghuni kolam, tangki, danau, parit, dll. Kata ‘Spirogyra’ berasal dari dua kata Yunani, ‘Speria’, yang berarti gelung, dan ‘gyra’ yang berarti bengkok. Spirogyra memiliki banyak nama umum, termasuk gulma selimut, sutera air, pohon putri duyung, dll.

Tumbuh spirogyra panjangnya mencapai beberapa sentimeter dan lebarnya 10-100 μm. Ada sekitar 400 spesies Spirogyra yang dikenal di seluruh dunia. Mereka berserabut dan licin dalam sifat karena adanya selubung mucilaginous eksternal; karenanya, mereka disebut kolam buih atau sutera kolam. Beberapa spesies Spirogyra (Spirogyra adnata, S. jogensis) mengandung holdfast atau haptera dimana mereka tetap melekat pada substratum.

Klasifikasi Spirogyra:

  • Divisi: Chlorophyta
  • Kelas: Chlorophyceae
  • Ordo: Zygnematales
  • Famili: Zygnemataceae
  • Genus: Spirogyra
  • Spesies: Spirogyra maxima, S. negnecta, S. elongate, S. adnata, S. nitida, dll.

Ciri-ciri Spirogyra, mencakup:

  • Mereka memiliki tubuh filamen multi-seluler dengan selubung mucilaginous (lendir).
  • Mereka menanggung 2-10 kloroplas berbentuk spiral dan berbentuk pita dengan banyak pirenoid.
  • Dinding sel terdiri dari pektin dan selulosa.
  • Ini mereproduksi secara vegetatif dan seksual.
  • Di bawah suhu yang lebih rendah, reproduksi vegetatif terjadi.

Spirogyra mendiami badan air yang mengalir lambat dan menunjukkan massa filamen sutra panjang bersinar di air mengalir; karenanya, dikenal sebagai sutera tambak.

Spirogyra adalah ganggang hijau bercabang yang termasuk kelas Chlorophyceae di bawah ordo Zygnematales. Terdiri dari sel-sel silinder identik panjang yang terletak satu di atas yang lain, tanpa diferensiasi menjadi basis dan puncak. Beruang 2-10 kloroplas berbentuk pita spiral dengan banyak pyrenoids, yang merupakan fitur khas Spirogyra.

Bagian sisi mereka mungkin halus atau bergerigi. Spirogyra mengapung bebas dalam massa di atas permukaan air dan digerakkan demi arus air. Tetapi Spirogyra adnata tetap melekat pada substrat dengan cara menahan. Mereka autotrofik di alam karena mengandung pigmen fotosintesis dan melakukan fotosintesis untuk memproduksi makanan mereka sendiri.

Struktur Tubuh Vegetatif

Tubuh spirogyra tidak bercabang filamen, berwarna hijau dengan sel-sel silinder ditempatkan ujung ke ujung. Pada spesies mengambang bebas, tidak ada diferensiasi basal, tetapi pada beberapa spesies menetap, sel basal dimodifikasi menjadi haptera atau holdfast, yang merupakan organ perlekatan. Dinding sel lateral terstratifikasi dan berlapis tiga, dua lapisan dalam terdiri dari selulosa, dan lapisan terluar tersusun atas pektosa. Dinding silang juga berlapis tiga, lamella tengah terdiri dari pektosa yang diikat di kedua sisi oleh lapisan pektin, pada beberapa spesies lain, ada penambahan selulosa annular selulosa bersama dengan dinding silang, sehingga menimbulkan disebut dinding duplikat yang lagi-lagi terdiri dari lima jenis seperti bidang, replikasi, semi-replikasi, colligate (dinding silang terlihat seperti potongan pendek mirip-H) dan unduliseptate.

Struktur Tubuh Vegetatif Spirogyra

Protoplas granular vakuolat hadir di setiap sel dalam bentuk lapisan tipis di sepanjang dinding sel dan disebut sebagai utricle primordial. Vakuola dipisahkan dari sitoplasma sekitarnya oleh membran semi-permeabel, yaitu tonoplast. Inti eukariotik dengan nukleolus yang berbeda tetap tertanam dalam sitoplasma atau berada di pusat yang didukung oleh untaian sitoplasma. Setiap sel memiliki jumlah bervariasi dari kloroplas spiral berbentuk pita dengan tepi bergerigi atau halus. Dalam kloroplas, tubuh protein padat, sangat bias, granular, dikelilingi oleh pati yang disebut pyrenoids pada interval pendek. Dalam beberapa kasus, badan seperti pyrenoid tanpa selubung pati juga hadir disebut proto pyrenoid.

Spirogyra juga mengandung organel seluler lainnya seperti retikulum endoplasma, badan Golgi (dictyosom), mitokondria, ribosom, dll. Yang tetap tersebar di dalam sitoplasma.

Reproduksi Spirogyra

Mereka bertambah panjang filamen terjadi oleh pembelahan sel biasa dan oleh pertumbuhan sel individu berikutnya, masing-masing dapat membelah lebih lanjut. Spirogyra mereproduksi secara vegetatif dan seksual. Dalam hal ini, reproduksi aseksual tidak ada.

Reproduksi vegetatif Spirogyra

Reproduksi vegetatif Spirogyra terjadi dengan cara fragmentasi. Hal ini dilakukan dengan melembutkan dinding silang di antara dua sel yang berdekatan, sebagai akibatnya setiap bagian atau potongan dari filamen yang rusak tumbuh menjadi filamen dengan pembelahan sel yang berulang, atau oleh pemecahan filamen yang tidak disengaja oleh cedera mekanik eksternal.

gambar Fragmentasi Spirogyra
gambar Fragmentasi Spirogyra
Reproduksi Seksual Spirogyra

Spirogyra mungkin monoecious atau dioecious. Reproduksi seksual terjadi melalui konjugasi dua gamet yang identik secara morfologis dan masing-masing disebut gametangium. Reproduksi seksual menunjukkan anisogami fisiologis, karena dari dua isogamet, satu motil, dan yang lainnya non-motil. Reproduksi seksual terjadi pada waktu yang berbeda dalam setahun menurut spesies. Dua jenis konjugasi ditemukan di Spirogyra, yang dijelaskan di bawah ini:

Konjugasi skalariform Spirogyra

Konjugasi jenis ini terjadi pada spesies heterothalik. Dalam kasus seperti itu, dua filamen dari strain yang berlawanan, yaitu, + dan – saling mendekati dan terletak dalam hubungan erat sepanjang seluruh panjangnya. Sekarang, sel-sel dari dua filamen yang terkait mengirimkan tonjolan dari dinding sel dalam arah yang berlawanan. Tonjolan ini pada waktunya bersentuhan satu sama lain. Akhirnya, dinding ujung tonjolan-tonjolan ini dilarutkan, membentuk bagian yang kontinu, yaitu, tabung konjugasi. Protoplas sel konjugasi mulai menyusut untuk membentuk gamet. Gamet dari sel-sel satu filamen menunjukkan gerakan amoeboid dan bergerak melintasi tabung konjugasi ke sel-sel filamen lainnya. Sekarang, kedua gamet menjalani fusi untuk membentuk tubuh zygospore diploid berwarna gelap. Sel dari dua filamen, bersama dengan tabung konjugasi, memberikan penampilan seperti tangga; karenanya, jenis konjugasi ini disebut sebagai skalariform atau konjugasi mirip tangga.

Konjugasi skalariform Spirogyra

Konjugasi Spirogyra lateral

Jenis konjugasi ini terjadi antara sel-sel yang berdekatan dari filamen yang sama, yaitu, dalam spesies homotalik. Dinding lateral sel konjugasi dari filamen yang sama mengembangkan tonjolan di kedua sisi dinding silang. Dengan meningkatnya tonjolan, dinding silang gagal mempertahankan hubungannya dengan dinding lateral, di mana bagian dibangun antara dua sel. Melalui bagian samping ini, protoplas menyusut, yaitu, gamet (aplanogamete) dari satu sel, bermigrasi ke sel yang berdekatan dan bergabung dengan gamet lainnya. Fusi ini menghasilkan pembentukan zigospora diploid. Jenis konjugasi disebut sebagai konjugasi lateral.

Tahapan Konjugasi Lateral Spirogyra

Siklus Hidup Spirogyra

Dalam siklus hidup Spirogyra, pergantian generasi haploid (n) dan generasi diploid (2n) dicatat. Fase haploid (n) panjang, tetapi fase diploid (2n) berumur pendek. Fase diploid dibatasi hanya dalam zigospora.

gambar siklus hidup Spirogyra

Penutup

Spirogyra menghasilkan bahan makanan melalui fotosintesis, dan banyak hewan air menggunakannya sebagai makanan. Spirogyra digunakan sebagai makanan ikan. Spirogyra kering digunakan dalam persiapan sup. Spirogyra mengandung banyak vitamin A dan E. Itu dibudidayakan di tangki taman untuk keperluan hias. Spirogyra juga digunakan di akuarium. Selain itu, Spirogyra merusak air dari tangki minum. Jika tumbuh berlimpah, Spirogyra, ciptakan gangguan dalam berenang dan memancing.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi