Spora – pengertian, pembentukan, jenis, fungsi, struktur, klasifikasi

Dalam biologi, istilah spora menunjuk tubuh mikroskopis uniseluler atau multiseluler yang terbentuk untuk penyebaran dan kelangsungan hidup jangka panjang (dormansi) dalam kondisi buruk, dan yang umumnya merupakan sel haploid.

Pada banyak makhluk eukariotik, spora adalah bagian fundamental dari reproduksi mereka, menciptakan organisme baru dengan membaginya dengan mitosis (terutama pada jamur) atau meiosis (tanaman), tanpa harus menyatu dengan sel lain, sedangkan pada beberapa bakteri justru merupakan tahap tidak aktif, tahan terhadap pengeringan dan untuk tujuan bertahan hidup non-reproduksi.1 Istilah ini berasal dari bahasa Yunani σπορά (sporá), “biji”.

Spora adalah elemen penting dalam siklus kehidupan biologis tanaman, jamur, alga dan beberapa protozoa, yang biasanya menghasilkan spora dalam struktur yang disebut sporangia. Pada tanaman, spora adalah gametofit dalam siklus hidupnya dan pada saat yang sama memungkinkan penyebaran propagul. Kebanyakan jamur menghasilkan spora; Mereka yang tidak disebut jamur asporogenik.

Spora, sel reproduksi yang mampu berkembang menjadi individu baru tanpa fusi dengan sel reproduksi lain. Spora dengan demikian berbeda dari gamet, yang merupakan sel reproduksi yang harus berfusi berpasangan untuk memunculkan individu baru.

Pengertian Spora

Spora adalah agen reproduksi aseksual, sedangkan gamet adalah agen reproduksi seksual. Spora diproduksi oleh bakteri, jamur, ganggang, dan tumbuhan.

Macam Jenis Spora

1. Spora bakteri

Spora bakteri sebagian besar berfungsi sebagai fase istirahat, atau tidak aktif dalam siklus hidup bakteri, membantu melestarikan bakteri melalui periode kondisi yang tidak menguntungkan.

Produksi spora sangat umum di antara bakteri Bacillus dan Clostridium, beberapa spesies di antaranya merupakan penyebab penyakit. Banyak spora bakteri yang sangat tahan lama dan dapat berkecambah bahkan setelah bertahun-tahun dormansi.

Spora bakteri adalah karakteristik bakteri tertentu, yang umumnya mengembangkan spora tunggal untuk setiap sel. Dalam hal ini, pembentukan spora bukanlah tipe reproduksi yang pasti; Sel-sel ini dapat melawan kerusakan di lingkungan yang tidak bersahabat atau tidak menguntungkan. Ada berbagai bakteri terestrial, terutama Gram positif, yang dapat diinduksi ke dalam keadaan spora melalui mekanisme yang disebut sporulasi, sehingga mencapai ketahanan terhadap pengeringan, penghancuran, kekurangan nutrisi, dingin, panas, radiasi (UV, X, γ), garam , oksidan, desinfektan, pH ekstrim, dll. Karena penutupnya yang keras dan tahan air. Ini adalah keadaan tidak aktif atau laten di mana ia tidak tumbuh dan tidak ada reproduksi, karena spora tunggal dihasilkan dari bakteri. Aktivasinya dalam kondisi yang menguntungkan disebut perkecambahan.

Ada 3 jenis spora bakteri:

  • Endospora: Ini adalah karakteristik dari beberapa bakteri dan terbentuk di dalam sel. Di antara mereka, Bacillus dan Clostridium memiliki kepentingan medis yang lebih besar. Contohnya adalah endospora yang digunakan dalam serangan antraks pada tahun 2001.
  • Eksospora: Ini adalah karakteristik dari beberapa actinobacteria dan dibentuk secara eksternal oleh tunas miselium filamen bakteri, seperti dalam Actinomyces dan Streptomyces, analog dengan konidia jamur. Mereka kurang tahan daripada endobakteria dan strukturnya juga sangat berbeda.
  • Acineto: Ini khas dari beberapa cyanobacteria, terbentuk dengan meningkatkan ukuran, kepadatan, cadangan makanan dan penebalan dindingnya, terutama di Nostocales dan Stigonematales. Mereka kurang tahan daripada endobacteria tetapi melindungi dengan baik dari pembekuan musim dingin.

2. Spora jamur

Di antara jamur, spora memiliki fungsi yang analog dengan biji pada tanaman. Diproduksi dan dirilis oleh tubuh buah khusus, seperti bagian yang dapat dimakan dari jamur yang dikenal, spora jamur berkecambah dan tumbuh menjadi individu baru di bawah kondisi kelembaban, suhu, dan ketersediaan makanan yang sesuai.

Pada jamur, spora sering diklasifikasikan berdasarkan struktur penghasil spora. Spora ini biasanya memiliki karakteristik karakteristik takson tertentu.

Jenis spora jamur utama yaitu:

  • Askospora: Diproduksi dalam ascas, khususnya dalam ascomycetes.
  • Basidiospora: Diproduksi di basidia dari basidiomycetes.
  • Konidium: Spora aseksual diproduksi di konidiofor jamur tidak sempurna (deuteromycetes).
  • Konidiospora : Diproduksi misalnya di Puccinia, di mana ada pergantian dengan produksi basidiospora.
  • Sporangiospora: Seperti yang diproduksi oleh sporangia dari banyak zygomycetes.
  • Glomerosporaː Diproduksi oleh glomeromycetes
  • Teliospora: Diproduksi di basidia beberapa basidiomycetes.
  • Zigospora: Diproduksi dalam zygomycete zygosporangia.
  • Zoospora: Spora flagellated yang dihasilkan oleh jamur primitif seperti chytrid dan opistosporidia.

3. Spora ganggang

Banyak ganggang yang lebih besar berkembang biak dengan spora dan juga mampu melakukan reproduksi seksual. Sejumlah spesies alga merah menghasilkan monospora (sel bola nonflagela berdinding) yang dibawa oleh arus air dan membentuk organisme baru pada saat perkecambahan.

Spora yang sangat beragam dan memainkan peran sentral dalam sebagian besar ganggang multiseluler, memengaruhi ekologi mereka. Fosil paling awal adalah spora alga merah dari 1,2 miliar tahun yang lalu. Spora terjadi pada ganggang hijau, rhodophytes, heterocontophytes, dan chloraracniophytes.

Beberapa ganggang hijau menghasilkan spora nonmotil, yang disebut aplanospora, sedangkan yang lain menghasilkan zoospora motil, yang kekurangan dinding sel sejati dan mengandung satu atau lebih flagela.

Flagela memungkinkan zoospora berenang ke lingkungan yang menguntungkan untuk berkembang, sedangkan monospora dan aplanospora harus bergantung pada transportasi pasif oleh arus air.

4. Spora tumbuhan

Di antara tumbuhan — yang semuanya memiliki siklus hidup yang ditandai oleh generasi yang berganti-ganti dari individu yang bereproduksi secara seksual dan seksual – spora adalah agen reproduksi dari generasi aseksual (vegetatif).

Diproduksi oleh generasi sporofit (menanggung spora), spora tanaman menimbulkan generasi gametofit haploid (mis., Bantalan gamet).

Spora paling mencolok pada tumbuhan yang tidak berbiji, termasuk lumut hati, lumut tanduk, lumut, dan pakis. Pada tanaman rendah ini, seperti pada jamur, spora berfungsi seperti biji. Secara umum, tanaman induk melepaskan spora secara lokal; organ penghasil spora sering terletak di bagian bawah daun.

Spora tanaman yang menghuni tepi rawa atau danau sering kali ditumpahkan ke dalam air atau terbawa ke sana oleh hujan dan diawetkan dalam endapan. Penyebaran angin merupakan faktor pada tanaman yang melepaskan spora mereka secara eksplosif.

Di antara tanaman pembawa biji — gymnospermae dan angiospermae — spora haploid jauh lebih tidak mencolok. Mereka tidak dilepaskan dari tanaman induk, tetapi mereka bertunas menjadi individu gametofit mikroskopis yang sepenuhnya bergantung pada tanaman sporofit diploid.

Gymnospermae dan angiospermae membentuk dua jenis spora: mikrospora, yang menimbulkan gametofit jantan, dan megaspora, yang menghasilkan gametofit betina.

Tumbuhan ditandai dengan memiliki siklus hidup dengan generasi bolak-balik, generasi sporofitik dan gametofit. Sel-sel tertentu dari sporofit menghasilkan spora haploid melalui meiosis. Spora ini akan berkembang menjadi gametofit. Contohnya adalah gametofit dari tumbuhan vaskuler tertinggi (angiospermae dan gimnospermae), yang merupakan meiospora dari dua jenis:

  • Mikrospora: Spora jantan yang menimbulkan serbuk sari
  • Makrospora: Spora betina yang menimbulkan ovula, yang ditemukan di dalam bunga dan kerucut konifer; Tumbuhan semacam itu mencapai penyebaran melalui benih.

Dalam kasus tumbuhan vaskuler seperti pakis, dispersi anemik menyediakan kapasitas distribusi spora yang besar. Juga, spora kurang kondusif untuk pemangsaan hewan daripada benih karena mereka hampir tidak mengandung cadangan makanan, tetapi lebih kondusif untuk pemangsaan oleh jamur dan bakteri. Keuntungan utamanya adalah, dari semua bentuk reproduksi, spora membutuhkan lebih sedikit energi dan bahan untuk diproduksi. Spora tumbuhan vaskuler selalu haploid, dan dapat berupa isospora (homospora) atau heterospora.

Heterospora, contohnya dalam selaginella, isoetes dan beberapa pakis air, menghasilkan spora dengan dua ukuran: spora terbesar (megaspora) menghasilkan gametofit betina dan yang terkecil (mikrospora) menghasilkan gametofit jantan.

Spora dapat terdiri dari dua jenis tergantung pada tanda pengembangan: monoleta atau trileta. Dalam monoleta, ada satu garis terangkat pada spora yang menunjukkan sumbu di mana sel induk spora dibagi. Dalam spora trileta, empat spora memiliki asal yang sama, disusun menurut tetrahedron dan bersentuhan dengan tiga wajah yang dipisahkan oleh tiga seruling yang memancar dari titik pusat (seperti Y).

Struktur Spora

  • Korteks: terletak di antara lapisan dalam dan luar dan terdiri dari peptidoglikan. Fungsinya untuk memberikan perlindungan terhadap dehidrasi dan suhu tinggi.
  • Dinding: Dinding spora fungsinya melindungi inti pusat spora dari bahan kimia yang berpotensi merusak
  • Lapisan luar: lapisan luar dan dalam fungsinya memberikan ketahanan terhadap aksi kimia dan enzimatik terhadap spora.
  • Lapisan dalam:
  • Korestasi pusat spora: Ini terdiri DNA, RNA (jumlah kecil), 40% asam dipiclonic (DPA) dll.

Klasifikasi spora

Spora dapat diklasifikasikan menurut fungsinya, strukturnya, asal usul siklus hidupnya atau berdasarkan mobilitasnya:

Menurut fungsinya

Diaspora adalah unit penyebaran jamur, lumut, dan beberapa tanaman lainnya. Pada jamur, klamidospora adalah spora multisel berdinding tebal yang dihasilkan dari reproduksi aseksual dan zygospora adalah bagian seksual, karena mereka membelah dengan meiosis ketika mereka dapat berkecambah. Hipnozygot jamur zygomycete diproduksi secara seksual dan dapat menimbulkan konidia aseksual (“zygosporangium”).

Menurut siklus biologis

Meiospora adalah produk dari meiosis (tahap sitogenetik kritis reproduksi seksual), yang berarti ia haploid dan akan memunculkan sel atau individu haploid. Ini adalah karakteristik dalam siklus hidup tanaman dan ganggang.

Mitospora dihasilkan oleh mekanisme sporulasi dan disebarkan oleh media aseksual sebagai hasil dari mitosis. Kebanyakan jamur menghasilkan mitospora.

Menurut Motilitas

Motilitas adalah kemampuan untuk bergerak secara mandiri dan spontan. Spora dibagi berdasarkan apakah mereka dapat bergerak atau tidak. Zoospora dapat dipindahkan oleh satu atau lebih flagela dan dapat ditemukan di beberapa alga dan jamur. Pada autospora diri tidak bisa bergerak dan tidak memiliki potensi untuk mengembangkan gerak apa pun. Balistospora secara aktif dikeluarkan dari tubuh buah (seperti jamur). Spora stasis tidak aktif dikeluarkan dari tubuh buah, seperti pada kentut serigala.

Sporulasi atau Pembentukan Spora

Merupakan pembentukan spora oleh sel vegetatif. Sporulasi juga mengacu pada “Sporogenesis”.

Pembentukan endospora:  satu sel vegetatif membentuk spora tunggal, kemudian menghasilkan sel vegetatif baru.

Sporulasi eksospora: Eksospora terbentuk di luar atau di permukaan sel vegetatif.

Dormansi Spora

Ini adalah proses pencegahan perkecambahan spora menjadi sel vegetatif baru, selama kondisi yang tidak menguntungkan.

Spora – pengertian, pembentukan, jenis, fungsi, struktur, klasifikasi

This Post Has One Comment

  1. siva

    nyari pembentukan spora yang lengkap bisa dicariin ga? trims klo mau bantu.

Tinggalkan Balasan