Stronsium hidroksida (Sr (OH)₂) — sifat, kegunaan, pembuatan

Strontium hidroksida (Sr (OH) ₂) adalah senyawa kimia anorganik yang terbuat dari ion strontium (Sr) dan dua ion hidroksida (OH). Senyawa ini diperoleh dengan menggabungkan garam strontium dengan basa kuat, menghasilkan senyawa alkali yang rumus kimianya adalah Sr (OH) 2.

Umumnya, natrium hidroksida (NaOH) atau kalium hidroksida (KOH) digunakan sebagai basa kuat untuk pembuatan strontium hidroksida. Di sisi lain, garam strontium (atau ion strontium) yang bereaksi dengan basa kuat adalah strontium nitrate Sr (NO3) 2 dan prosesnya dijelaskan oleh reaksi kimia berikut:

2KOH + Sr (NO3) 2 → 2KNO3 + Sr (OH) 2

Dalam larutan kation strontium (Sr +) dibawa ke dalam kontak dengan anion hidroksida (OH-) membentuk garam ionik dasar strontium. Karena strontium adalah logam alkali tanah, strontium hidroksida dianggap sebagai senyawa alkali kaustik.

Pembuatan

Selain proses yang dijelaskan sebelumnya, dapat dikatakan bahwa sekali reaksi telah dilakukan, Sr (OH) 2 mengendap dalam larutan. Kemudian dikenakan proses pencucian dan pengeringan, akhirnya mendapatkan bubuk putih yang sangat halus.

Metode alternatif untuk memperoleh strontium hidroksida adalah dengan memanaskan strontium karbonat (SrCO3) atau strontium sulfat (SrSO4) dengan uap hingga suhu mulai dari 500 ° C hingga 600 ° C. Reaksi kimia terjadi seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

SrCO3 + H2O → Sr (OH) 2 + CO2

SrS + 2H2O → Sr (OH) 2 + H2S

Struktur kimia dan sifat fisikokimia

Dari larutan dalam kondisi suhu dan tekanan normal (25 ° C dan 1 atm), strontium hidroksida mengendap dalam bentuk oktahidrasi, rumus kimianya adalah Sr (OH) 2 ∙ 8H2O.

Senyawa ini memiliki massa molar 265,76 g / mol, kepadatan 1,90 g / cm dan mengendap sebagai kristal tetragonal (dengan gugus spasial P4 / ncc) dengan tampilan prismatik persegi dan tidak berwarna.

Demikian juga, strontium hidroksida octahydrate memiliki kemampuan untuk menyerap kelembaban atmosfer, karena itu adalah senyawa yang mudah mencair.

Stronsium hidroksida monohidrat

Menurut studi mikroskop cahaya (dilakukan dengan menggunakan teknik difraksi sinar-X), dengan menaikkan suhu sekitar 210 ° C – pada tekanan atmosfer konstan – Sr (OH) 2 ∙ 8H2O mengalami dehidrasi dan diubah menjadi hidroksida. strontium monohydrate (Sr (OH) 2 ∙ H2O).

Bentuk senyawa ini memiliki massa molar 139,65 g / mol dan suhu lelehnya adalah -73,15 ° C (375K). Karena konfigurasi atomnya, ia menyajikan kelarutan yang lebih rendah dalam air daripada yang dijelaskan dalam bentuknya yang mengalami oktahidrat.

Stronsium hidroksida anhidrat

Dengan terus meningkatkan suhu sistem menjadi sekitar 480 ° C, dehidrasi berlanjut sampai strontium hidroksida anhidrat diperoleh.

Tidak seperti bentuk terhidrasi, ia memiliki massa molar 121,63 g / mol dan kepadatan 3.625 g / cm3. Titik didihnya mencapai 710 ° C (1,310 ° F atau 983 K) sedangkan titik leburnya pada 535 ° C (995 ° F atau 808 K).

Kelarutan

Stronsium hidroksida oktahidrat memiliki kelarutan dalam air 0,91 gram per 100 mililiter (diukur pada 0 ° C), sedangkan bentuk anhidratnya pada kondisi suhu yang sama memiliki kelarutan 0,41 gram per 100 mililiter.

Demikian pula, zat ini dianggap tidak larut dalam aseton dan sepenuhnya larut dalam asam dan amonium klorida.

Reaktivitas kimia

Strontium hidroksida tidak mudah terbakar, reaktivitas kimianya tetap stabil pada suhu dan tekanan sedang, dan mampu menyerap karbon dioksida dari udara atmosfer, mengubahnya menjadi strontium karbonat.

Lebih lanjut, ini adalah senyawa yang sangat mengiritasi jika bersentuhan dengan kulit, saluran pernapasan atau area lendir lain dari tubuh.

Kegunaan

Karena karakteristik higroskopisnya dan sifat-sifat dasarnya, strontium hidroksida digunakan untuk berbagai aplikasi dalam industri:

  • Ekstraksi molase dan pemurnian gula dari bit.
  • Stabilizer plastik.
  • Pelumas.

Ekstraksi molase dan pemurnian gula bit

Pada awal abad ke-21, strontium hidroksida mulai digunakan di Jerman untuk memurnikan gula dari bit menggunakan proses yang dipatenkan oleh Carl Scheibler pada tahun 1882.

Prosedur ini melibatkan pencampuran strontium hidroksida dan bubur gula bit, yang menghasilkan disakarida yang tidak larut. Solusi ini dipisahkan oleh dekantasi dan setelah proses pemurnian dilakukan, gula diperoleh sebagai produk akhir.

Meskipun prosedur ini masih digunakan sampai sekarang, ada metode lain yang jauh lebih diminati, karena lebih murah, dan digunakan di sebagian besar kilang gula dunia. Misalnya, metode Barsil, yang menggunakan Barium silikat atau metode steffen menggunakan Cal sebagai zat pengekstraksi.

Lemak strontium

Mereka adalah minyak pelumas yang mengandung strontium hidroksida. Mereka mampu sangat melekat pada permukaan dengan karakteristik logam, mereka tahan air dan tahan terhadap perubahan suhu yang tiba-tiba.

Karena stabilitas fisik dan kimianya yang baik, gemuk ini digunakan sebagai pelumas industri.

Stabilizer plastik

Sebagian besar plastik, ketika terkena faktor iklim seperti matahari, hujan dan oksigen atmosfer, memodifikasi sifat mereka dan menurunkan.

Karena ketahanannya yang cukup terhadap air, strontium hidroksida ditambahkan ke polimer ini – selama fase leleh – bertindak sebagai penstabil dalam pembuatan produk plastik untuk memperpanjang masa manfaatnya.

Manfaat lain

  • Dalam industri cat digunakan sebagai aditif penting untuk mempercepat proses pengeringan dalam cat komersial dan industri.
  • Dari strontium hidroksida, garam atau ion strontium diperoleh, yang digunakan sebagai bahan baku untuk produksi barang-barang kembang api.

Related Posts