Struktur tubuh Jamur – makanan, infeksi, reproduksi

Jamur terdiri dari berbagai macam bentuk dan ukuran, kecuali sel ragi, semua jamur memiliki struktur tubuh yang mirip, yang biasanya tersembunyi jauh di dalam sumber makanannya.

Struktur jamur

Kecuali ragi, yang tumbuh sebagai sel tunggal, kebanyakan jamur tumbuh sebagai filamen seperti benang, seperti yang ditunjukkan pada Gambar di bawah. Filamen disebut hifa (tunggal, hifa). Setiap hifa terdiri dari satu atau lebih sel yang dikelilingi oleh dinding sel tubular. Massa hifa membentuk tubuh jamur, yang disebut miselium (jamak, miselia).

Hifa kebanyakan jamur dibagi menjadi sel oleh dinding internal yang disebut septa (tunggal, septum). Septa biasanya memiliki pori-pori kecil yang cukup besar untuk memungkinkan ribosom, mitokondria, dan terkadang nukleus mengalir di antara sel. Hifa yang terbagi menjadi sel disebut hifa septate. Namun, hifa beberapa jamur tidak dipisahkan oleh septa. Hifa tanpa septa disebut hifa coenocytic. Hifa coenocytic adalah sel besar dan berinti banyak.

Ragi adalah jamur mikroskopis, uniseluler dengan nukleus tunggal dan organel eukariotik. Mereka bereproduksi secara aseksual melalui proses tunas. Dalam proses ini, sebuah sel baru terbentuk di permukaan sel asli, membesar, dan kemudian lepas untuk menganggap keberadaan yang independen.

Beberapa spesies jamur memiliki kemampuan untuk beralih dari bentuk ragi ke bentuk jamur dan sebaliknya. Jamur ini bersifat dimorfik. Banyak patogen jamur ada dalam tubuh dalam bentuk ragi tetapi kembali ke bentuk jamur di laboratorium ketika dibudidayakan.

Reproduksi

Reproduksi dalam ragi biasanya melibatkan spora. Spora diproduksi dengan cara seksual atau aseksual. Spora aseksual mungkin bebas dan tidak terlindungi di ujung hifa, di mana mereka disebut konidia (Gambar 1). Spora aseksual juga dapat dibentuk di dalam kantung, dalam hal ini mereka disebut sporangiospora.

struktur jamurGambar 1

Struktur mikroskopis dari jamur septate menunjukkan asidual yang diproduksi secara aseksual yang meninggalkan jamur dan berkecambah untuk menghasilkan miselium baru.

Makanan.

Jamur tumbuh paling baik di mana ada banyak persediaan bahan organik. Kebanyakan jamur adalah saprobik (memperoleh nutrisi dari bahan organik mati). Karena mereka kekurangan pigmen fotosintesis, jamur tidak dapat melakukan fotosintesis dan harus mendapatkan nutrisi dari bahan organik yang terbentuk sebelumnya. Karena itu mereka adalah organisme kemoheterotrofik.

Kebanyakan jamur tumbuh pada pH asam sekitar 5,0, meskipun beberapa spesies tumbuh pada tingkat pH yang lebih rendah dan lebih tinggi. Kebanyakan jamur tumbuh pada suhu sekitar 25 ° C (suhu kamar) kecuali untuk patogen, yang tumbuh pada suhu 37 ° C (suhu tubuh). Jamur menyimpan glikogen untuk kebutuhan energi mereka dan menggunakan glukosa dan maltosa untuk metabolisme energi langsung. Sebagian besar spesies bersifat aerob, kecuali ragi fermentasi yang tumbuh baik di lingkungan aerob maupun anaerob.

Reproduksi.

Reproduksi aseksual terjadi pada jamur ketika spora terbentuk oleh mitosis. Spora ini dapat berupa konidia, sporangiospora, arthrospora (fragmen hifa), atau klamidospora (spora dengan dinding tebal).

Selama reproduksi seksual, inti yang kompatibel bersatu di dalam miselium dan membentuk spora seksual. Sel-sel yang berlawanan secara seksual dapat bergabung dalam satu miselium tunggal, atau miselia yang berbeda mungkin diperlukan. Ketika sel-sel bersatu, inti berfusi dan membentuk inti diploid. Beberapa divisi mengikuti, dan negara haploid dibangun kembali.

Spora jamur penting dalam identifikasi jamur, karena spora unik dalam bentuk, warna, dan ukuran. Satu spora mampu berkecambah dan membangun kembali seluruh miselium. Spora juga merupakan metode untuk menyebarkan jamur di lingkungan. Akhirnya, sifat spora seksual digunakan untuk mengklasifikasikan jamur menjadi beberapa divisi.

Infeksi jamur

Infeksi jamur, baik pada hewan atau tumbuhan, disebut mikosis. Karena jamur tumbuh lambat (dibandingkan dengan banyak spesies Bakteri), mikosis biasanya tahan lama. Anda mungkin tahu ini jika Anda pernah menderita kurap, infeksi jamur pada kulit: bahkan dengan obat antijamur, dibutuhkan beberapa minggu untuk menghilangkan infeksi. Bandingkan dengan pengalaman Anda dengan antibiotik anti-bakteri. Mikosis dikategorikan menjadi lima kelompok tergantung pada seberapa luas infeksi pada jaringan. Pada mikosis superfisial, jamur tumbuh di batang rambut dan permukaan sel epidermis. Bandingkan dengan mikosis kulit, di mana jamur tumbuh lebih dalam di epidermis. Biasanya jamur ini akan mengeluarkan enzim seperti keratinase, yang menghidrolisis keratin protein inang. Jika jamur mampu menembus ke dalam dermis, ini adalah infeksi yang lebih serius yang disebut mikosis subkutan. Akhirnya, jika sel jamur menyerang darah, itu disebut mikosis sistemik. Mikosis sistemik jauh lebih serius karena dari darah jamur dapat menyebar ke organ lain.

Ringkasan

Jamur terdiri dari filamen sel yang panjang dan bercabang yang disebut hifa. Massa hifa kusut yang terlihat oleh mata tanpa bantuan adalah miselium (jamak, miselia). Dalam beberapa kapang, sitoplasma melewati dan di antara sel-sel hifa tidak terganggu oleh dinding silang. Jamur ini disebut sebagai jamur coenocytic. Jamur yang memiliki dinding silang disebut jamur septate, karena dinding silang disebut septa.