Contoh Suksesi Sekunder – pengertian, penyebab, perbedaan

Suksesi ekologi adalah proses bertahap di mana ekosistem berubah dan berkembang dari waktu ke waktu. Tidak ada yang tetap sama dan habitat terus berubah. Ada dua jenis utama suksesi, primer dan sekunder.

Suksesi sekunder adalah salah satu dari dua jenis suksesi ekologis dari kehidupan tanaman. Berbeda dengan suksesi pertama, suksesi sekunder, suksesi sekunder adalah proses yang dimulai oleh suatu peristiwa (misalnya kebakaran hutan, pemanenan, badai, dll.) yang mengurangi ekosistem yang sudah mapan (misalnya hutan atau ladang gandum) ke populasi yang lebih kecil dari spesies, dan suksesi sekunder seperti itu terjadi pada tanah yang sudah ada sebelumnya sedangkan suksesi primer biasanya terjadi di tempat yang tidak memiliki tanah. Banyak faktor yang dapat mempengaruhi suksesi sekunder, seperti interaksi trofik, komposisi awal, dan kompromi persaingan-kolonisasi. Faktor-faktor yang mengendalikan peningkatan kelimpahan suatu spesies selama suksesi dapat ditentukan terutama oleh produksi benih dan penyebaran, iklim mikro; struktur lansekap (ukuran tambalan habitat dan jarak ke sumber benih luar); kerapatan curah, pH, dan tekstur tanah (pasir dan tanah liat).

Pengertian suksesi primer

Suksesi primer adalah perubahan dalam vegetasi yang terjadi di medan yang sebelumnya tidak ada vegetasi (Barnes et al. 1998). Contoh di mana suksesi primer dapat terjadi termasuk pembentukan pulau-pulau baru, pada batuan vulkanik baru, dan di tanah yang terbentuk dari retret glasial. Dalam suksesi primer, kondisi awal sering kali sangat keras, dengan sedikit atau tidak ada tanah. Kondisi situs berubah secara lambat sebagai respons terhadap vegetasi ketika tanah berkembang.

Contoh suksesi primer

Suksesi primer adalah proses di mana tumbuhan dan hewan pertama kali menjajah habitat tandus. Contoh suksesi primer misalnya di pulau vulkanik yang baru dibuat, setelah batu mendingin, biji yang tertiup angin dapat bersarang di celah-celah. Di sana mereka dapat berkecambah dan berakar. Seringkali tanaman kolonisasi pertama ini adalah spesies kurus, seperti rumput yang tumbuh cepat, yang tidak tumbuh tinggi tetapi berkembang biak dengan cepat.

suksesi primer
Contoh Suksesi Sekunder secara bertahap: 1. Suatu area pertumbuhan. 2. Gangguan, seperti kebakaran, mulai. 3. Api menghancurkan vegetasi. 4. Api meninggalkan tanah yang kosong, tetapi tidak hancur. 5. Rumput dan tanaman herba lainnya tumbuh kembali terlebih dahulu. 6. Semak dan pohon kecil mulai menjajah area publik. 7. Pohon cemara yang tumbuh cepat dan pohon bambu berkembang secara maksimal, sementara pohon yang tahan naungan berkembang di tumbuhan bawah. 8. Pohon cemara berumur pendek dan tidak toleran mati karena pohon gugur besar lebih besar dari mereka. Ekosistem sekarang kembali ke keadaan yang sama dengan di mana ia dimulai.

Setelah tanaman ini berkecambah dan tumbuh, mereka mati dan membusuk, dan sisa-sisa mereka menciptakan kantung-kantung tanah tempat tanaman lain serta jamur dapat tumbuh. Seiring waktu, karena vegetasi menutupi pulau semakin banyak, benih dari tanaman lain tiba (mungkin diangkut oleh burung yang mulai menggunakan pulau sebagai persinggahan selama migrasi).

Ketika komunitas tanaman berkembang, spesies yang lebih keras dan lebih tinggi mulai menaungi koloni pertama dan akhirnya mendominasi. Semakin banyak tumbuhan dan hewan yang datang, dan ekosistem berubah dengan setiap kedatangan organisme baru. Lebih dari beberapa dekade, ketika populasi spesies yang berbeda terbentuk, struktur ekosistem menjadi lebih stabil.

Pengertian suksesi sekunder

Suksesi sekunder mengacu pada konsep ekosistem menghidupkan kembali dirinya setelah semua atau sebagian telah hancur.  Konsep ini mengacu terutama untuk kehidupan tanaman dan dapat menjadi hasil dari peristiwa alam atau buatan manusia. Konsep utama adalah bahwa kehidupan sebelumnya di tanah, menghilangkan kebutuhan untuk pengendapan bibit baru atau tanah.

Contoh suksesi sekunder

Suksesi sekunder adalah proses yang cepat lebih besar dari suksesi primer karena tanah dan nutrisi sudah tersedia. Contoh suksesi sekunder antara lain:

  • Pembaruan hutan setelah kebakaran: Api itu sendiri menghancurkan sebagian besar jenis pohon dan tumbuhan. Karena biji dan akar dan tanaman dan pohon bagian lain tetap didalam dan di tanah, secara bertahap tanaman dan pohon mulai tumbuh lagi dan akhirnya kembali ke keadaan ekosistem aslinya.
  • Pembaruan tanaman setelah panen: tanaman selesai dipanen ketika menjadi matang. Tanpa bibit baru ditanam, tanaman dapat meregenerasi tahun berikutnya karena tanaman dan benih yang tersisa setelah panen.
  • Memperbaharui hutan setelah penebangan: Sejumlah besar pohon ditebang oleh para penebang dalam rangka menciptakan bahan bangunan. Seiring waktu, pohon tumbuh di daerah dan kembali ke keadaan sebelumnya.
  • Letusan gunung berapi: Di daerah di mana gunung berapi meletus, lava dapat menyebabkan beberapa kerusakan pada tanaman dan pohon kehidupan. Selama rentang tahun, jika ada tanah yang telah terkena dampak letusan tetapi tidak harus tercakup dalam batu vulkanik baru, benih dan bagian tanaman dan akar dalam tanah bisa memperbaharui. Di pulau Lawahii, beberapa abad yang lalu, api meletus yang menyebabkan penghancuran semua tanaman dan vegetasi. Bertahun-tahun kemudian, tanaman dan vegetasi tumbuh kembali, sebagai nutrisi, biji dan tanah tetap.
  • Pembaharuan setelah penyakit: populasi tanaman dapat sangat negatif dipengaruhi oleh berbagai penyakit tanaman menular. Jika seluruh populasi mati, tetapi tanah dan akar tetap ada, adalah mungkin untuk suksesi sekunder terjadi dan untuk populasi tumbuhan untuk kembali.
  • Banjir dapat merusak lahan pertanian. Namun, karena tanah akan tersisa setelah air surut, selama bertahun-tahun pertumbuhan alami dapat terjadi dan vegetasi yang sebelumnya tumbuh di sana bisa tumbuh lagi.
  • Tanaman dapat sangat rentan terhadap serangan hama, terutama jika ada kelebihan populasi hama. Ketika ini terjadi, populasi tanaman dalam satu area dapat benar-benar hancur. Namun, ketika kelebihan populasi hama teratasi, tanaman dapat hidup lagi dan berkembang di tanah di mana mereka sebelumnya tinggal. Kentang keropeng adalah penyakit umbi yang tumbuh pada kentang. Jika penyakit ini mempengaruhi sejumlah besar kentang, kentang tidak tumbuh atau dapat dipanen dan dibuang. Seiring waktu, setelah penyakit telah dibasmi, kentang yang sehat dapat tumbuh lagi.
Contoh Suksesi Sekunder
Contoh Suksesi Sekunder

Semua contoh-contoh ini membantu suksesi sekunder untuk menunjukkan apa suksesi sekunder dan bagaimana cara kerjanya di dunia nyata.

Perbedaan

Suksesi primer mengacu pada kolonisasi daerah tandus di mana tidak ada kehidupan sebelumnya terjadi. Suksesi sekunder mengacu pada kolonisasi area di mana komunitas ekologis sebelumnya ada dan dihilangkan sebagian atau seluruhnya oleh gangguan. Gangguan pada ekosistem memungkinkan tersedianya sinar matahari, nutrisi, dan habitat bagi spesies baru untuk menjajah suatu daerah.

Gangguan Yang Menyebabkan Suksesi primer

Contoh-contoh gangguan yang menyebabkan suksesi primer termasuk mundurnya gletser, letusan gunung berapi dan erosi bukit pasir. Aktivitas manusia juga bisa menjadi penyebab suksesi primer, seperti pembuatan permukaan beraspal. Jenis-jenis gangguan ini membuat batu terbuka atau terbuka.

Gangguan Yang Menyebabkan Suksesi Sekunder

Contoh gangguan yang menyebabkan suksesi sekunder meliputi bencana alam seperti kebakaran, banjir dan badai. Gangguan manusia seperti tebang habis juga dapat menyebabkan suksesi sekunder. Beberapa gangguan hanya mempengaruhi area kecil, seperti kerusakan lokal yang disebabkan oleh satu pohon yang jatuh di hutan, sementara yang lain mempengaruhi seluruh lanskap. Gangguan ini merusak ekosistem tetapi meninggalkan tanah dan nutrisi.

Tahapan Suksesi Ekologis

Ada beberapa tahap suksesi ekologis yang memungkinkan berbagai jenis makhluk hidup untuk menjajah suatu daerah. Baik suksesi primer dan suksesi sekunder mengikuti langkah-langkah serupa ketika menjadi dijajah oleh organisme hidup. Perbedaan di antara mereka dalam hal ini adalah jenis sumber daya yang tersedia: suksesi primer membutuhkan spesies perintis untuk berkoloni di batu gundul sementara suksesi sekunder membutuhkan kolonisasi ekosistem yang ada tetapi rusak.

Pertama, gangguan menciptakan celah dalam ekosistem bagi spesies baru untuk menjajah lanskap. Selanjutnya, organisme yang disebut spesies perintis adalah yang pertama menjajah lanskap yang sebelumnya tidak dapat dihuni. Setelah spesies perintis menguasai suatu daerah, spesies perantara dapat bertahan dalam suatu komunitas. Akhirnya, tahap komunitas klimaks tercapai, dan ekosistem yang lebih stabil tersedia.

1. Spesies Pionir

Spesies pionir adalah organisme keras yang mampu menjajah batuan telanjang. Spesies ini memiliki persyaratan nutrisi sederhana dan akan mengubah batu menjadi tanah dan membuatnya tersedia untuk organisme hidup lainnya. Lumut sering merupakan organisme pertama yang menjajah suatu daerah, diikuti oleh lumut dan tanaman herba kecil lainnya. Spesies ini memodifikasi substrat saat mereka tumbuh, menyediakan habitat dan nutrisi yang sebelumnya tidak tersedia. Mereka secara bertahap digantikan oleh organisme yang lebih kompleks karena tanah dan naungan diproduksi.

2. Spesies perantara

Spesies perantara adalah tumbuhan dan organisme lain yang terus mengubah habitat dan komposisi tanah ketika mereka menjajah suatu daerah. Contoh spesies antara meliputi tanaman herba abadi, tanaman semak dan pohon kayu lunak seperti pohon pinus.

3. Komunitas Klimaks

Komunitas klimaks adalah ekosistem yang dapat mempertahankan organisme hidup yang lebih besar dan lebih kompleks. Pohon ek, hickory, dan pohon toleran naungan lainnya adalah contoh spesies yang menunjukkan komunitas klimaks. Suatu keseimbangan ekologis dalam suatu komunitas akan berarti bahwa spesies stabil dan tidak lagi digantikan, seperti pada komunitas hutan dewasa.

Related Posts