Tendon: Pengertian, struktur, fungsi

Tendon adalah pita atau tali berserat, dibentuk oleh jaringan ikat, berkat otot yang dimasukkan ke dalam tulang atau organ lain.

Tendon otot bisa panjang, asal-usulnya, serta penyisipan dapat dipisahkan oleh banyak sendi.

Upaya bersama beberapa kelompok otot menghasilkan gerakan fleksi, ekstensi, rotasi, abduksi, aduksi, dan lingkar.

Tendon adalah jaringan ikat, dengan serat kolagen yang saling terkait, memungkinkan distribusi kekuatan dari semua bagian otot. Tendon bergabung ke tulang oleh ligamen annular.

Ketika ada banyak perubahan, atau gerakan ke arah tarikan sendi, tendon dikelilingi oleh selubung sinovial, tetapi jika gerakan terbatas, tetapi ada tekanan pada tulang, kantong sinovial terjadi antara tendon dan tulang. Oleh karena itu, selubung sinovial tendon adalah seolah-olah tas membentuk tabung di sekitar tendon, melilitnya.

Tendon-tendon tertentu masih memiliki beberapa tulang kecil yang berasosiasi, seperti tulang sesamoid, yang berfungsi sebagai semacam “katrol” bagi tendon untuk meluncur.

Struktur ini memiliki kapasitas untuk regenerasi, yang banyak membantu kita dalam perawatan kondisi yang sama.

Pengertian

Tendon adalah struktur berserat, dengan fungsi menjaga keseimbangan statis dan dinamis tubuh, melalui transmisi latihan otot ke tulang dan sendi.

Tendon adalah jenis jaringan lunak yang menghubungkan jaringan otot dengan tulang, mirip dengan ligamen yang menghubungkan tulang dengan tulang. Mereka dapat ditemukan di seluruh tubuh dari kaki sampai ke tangan.

Mereka terdiri hampir seluruhnya dari kolagen, protein berserat, dan sering disebut sebagai jaringan kolagen. Tujuan dari tendon adalah untuk mentransfer kekuatan antara otot dan tulang.

Dengan adanya tendon akan memudahkan gerakan bersama yang memungkinkan untuk kegiatan sehari-hari seperti berjalan akan tercapai. Tendon dapat memiliki beberapa bentuk mulai dari lebar dan datar, pita dan berbentuk kipas.

Struktur

Struktur tendon dapat dibagi menjadi enam bidang utama. Komponen terkecil dari tendon adalah fibril kolagen. Sebuah fibril kolagen adalah sekelompok untaian kolagen yang saling berhubungan yang terikat bersama-sama.

Tendon membentuk hubungan antara otot dan tulang dan mentransfer kekuatan ke kerangka dan terdiri dari serat jaringan ikat kolagen, yang memiliki lipatan ketika mereka tidak di bawah tekanan dan memungkinkan transfer kekuatan ke tulang untuk menjadi bantalan.

Jenis jaringan ini kaya akan serat kolagen, yang memberi tendon warna putih dan tahan terhadap traksi, karena sangat penting untuk gerakan.

Selubung tendon adalah tabung pelumas yang diisi dengan cairan. Mereka terletak di mana tendon membungkuk di tulang punggung. Dengan cara ini, gesekan tendon dengan jaringan yang berdekatan dihindari.

Satu langkah dalam struktur tendon adalah serat kolagen. Serat kolagen adalah sekelompok fibril kolagen terikat dalam selubung endotenon (zat yang membantu untuk menstabilkan dan mengikat fibril).

Bundel serat mewakili tingkat berikutnya pada tendon. Kumpulan fiber adalah kelompok serat kolagen terikat bersama dalam selubung endotenon. Sebuah bundel serat sekunder adalah sekelompok bundel serat terikat dalam selubung endotenon. Sebuah lembaran yang merupakan komponen terbesar kedua dalam struktur tendon. Ini adalah kelompok bundel serat sekunder yang terikat bersama oleh endotenon.

Endotenon yang mengelilingi lembaran yang berkerut di daerah yang mungkin akan berada di bawah tekanan yang lebih tinggi. Tendon itu sendiri adalah struktur terbesar. Ini terdiri dari sekelompok fasikula yang terikat bersama oleh selubung interior endotenon dan selubung luar jaringan ikat yang disebut epitenon.Pengertian Tendon

Fungsi

Tendon memiliki fungsi menjaga keseimbangan statis dan dinamis tubuh, melalui transmisi latihan otot ke tulang dan sendi.

Fungsi utama tendon adalah untuk bertindak sebagai peregangan dan mekanisme rekoil (kembali) yang mentransmisikan gaya yang dihasilkan oleh otot ke tulang atau sendi yang terpasang.

Meskipun analogi yang tidak sempurna, tendon dapat dianggap sebagai mirip dengan karet gelang yang elstis. Saat Anda tarik karet gelang. material akan mengalami peregangan, tetapi segera setelah Anda melepaskannya materi terpasang kembali ke bentuk sebelumnya.

Saat kontraksi otot, hal itu memberikan gaya pada tendon dengan cara yang sama. Tendon akan meregang dan kemudian menarik kembali panjang ke ukuran pendek atau mundur. Rekoil ini mentransmisikan energi dari kontraksi otot pada sendi dan menghasilkan gerakan.

Tendinitis

Sebagian besar tendonitis terjadi pada orang usia pertengahan atau usia tua, karena dengan bertambahnya usia tendon lebih rentan terhadap cedera.

Namun, mereka juga muncul pada orang-orang muda yang melakukan latihan yang intens dan pada orang-orang yang melakukan tugas yang berulang.

Tendon-tendon tertentu, terutama yang ada di tangan, sangat rentan terhadap peradangan. Peradangan pada tendon yang menjulurkan ibu jari tangan ke luar disebut penyakit De Quervain.

Peradangan dapat menyebabkan tendon yang menutup jari-jari tangan lainnya menjadi terperangkap, menghasilkan sensasi bunyi klik (pemicu jari).

Tendonitis bisep pada lengan atas menyebabkan nyeri ketika siku ditekuk atau lengan diputar. Tendon Achilles di tumit dan tendon yang membentang di atas kaki juga sering meradang.

Penyakit sendi, seperti rheumatoid arthritis, scleroderma, gout dan sindrom Reiter, juga dapat memengaruhi selubung tendon.

Pada orang dewasa muda yang terkena gonore, terutama pada wanita, bakteri (gonococcus) dapat menyebabkan tenosynovitis, biasanya mempengaruhi tendon bahu, pergelangan tangan, jari, pinggul, pergelangan kaki dan kaki.

Gejala tendonitis

Tendon yang meradang cenderung menyebabkan rasa sakit ketika mereka bergerak atau menyentuh satu sama lain (menggerakkan sendi di dekat tendon, bahkan sedikit, dapat menyebabkan rasa sakit yang parah).

Selubung tendon juga dapat terlihat membengkak karena akumulasi cairan dan peradangan dan berulang, yaitu, mereka muncul kembali sering.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi