Tinjauan sejarah tentang Gout

Asam urat adalah penyakit sejarah . Penyakit asam urat pertama atau terkena asam urat yang kami referensikan adalah Hieron (478-467 SM), tiran dari Syracuse . Juga dari Asa (944-904 SM), Raja Yehuda, yang konon menderita penyakit kronis pada persendian kakinya, meskipun tidak dapat dipastikan bahwa itu adalah apa yang kita kenal sekarang sebagai asam urat.

Berkenaan dengan Hieron, Plutarch melangkah lebih jauh dengan menegaskan bahwa “dia secara bersamaan dipengaruhi oleh grit ginjal”, yang mungkin membuktikan adanya salah satu komplikasi asam urat yang paling sering, kolik di ginjal.

Seiring waktu, asam urat dinobatkan sebagai raja kejahatan dan kejahatan raja , karena frekuensinya mempengaruhi karakter aristokrat seperti Carlos V, Felipe II, Isaac Newton …

Pada abad ke-5 SM, Hippocrates menggambarkan penyakit ini sebagai podagra, cheinagra, atau gonagra, tergantung bagaimana penyakit itu mempengaruhi sendi metatarsophalangeal jempol kaki, pergelangan tangan, atau lutut.

Konsep Hippocrates tentang asam urat muncul dalam serangkaian kata-kata mutiara yang dikaitkan dengan penyakit ini: Kata-kata mutiara tersebut adalah:

  • Kasim tidak terkena asam urat atau botak.
  • Anak laki-laki tersebut tidak menderita asam urat sebelum berhubungan badan.
  • Wanita tidak menjadi asam urat sampai setelah menstruasi hilang.
  • Kasih sayang gout digerakkan di musim semi dan musim gugur. 

Konsep Hippocrates adalah bahwa asam urat tidak mempengaruhi kasim, anak-anak dan wanita sampai menopause. Otoritasnya menjadi sedemikian rupa sehingga di abad-abad berikutnya pendapatnya diterima bahkan tanpa diskusi; namun, penulis selanjutnya seperti Galen atau Seneca, dengan eufemisme dan penjelasan yang kurang lebih terselubung, mengakui bahwa kata-kata mutiara bukan merupakan hukum yang tetap.

Munculnya istilah asam urat

Selama abad ke-13, istilah DROP diperkenalkan dari bahasa Latin, yang menyiratkan keyakinan bahwa penyebab asing —seperti racun — yang disuling sedikit demi sedikit, yaitu setetes demi setetes di sendi, adalah penyebab utama perkembangan penyakit.

Sejarah klinis gout cararn dimulai dengan Thomas Sydenhan, yang menggambarkan gambaran klinis yang tak tertandingi (mungkin berdasarkan lebih dari tiga dekade penderitaan pribadi dari penyakit ini). Mustahil untuk tidak menolak menyalin deskripsi yang disebutkan di atas:

Deskripsi gejala asam urat oleh Thomas Sydenhan

Seneca abadi menyebutkan sifat penyakit keluarga. Namun, sejarah gout paling cararn dimulai pada 1776 ketika Scheele menemukan asam urat sebagai komponen batu ginjal.

Wollaston pada tahun 1797 dan Pearson pada tahun 1798 mengkonfirmasi adanya urat dalam tofi. Lebih dari 50 tahun kemudian, Garrod (1854) melakukan eksperimen historisnya yang menunjukkan adanya asam urat dalam jumlah yang lebih besar dalam darah mereka yang terkena penyakit tersebut. Selanjutnya, defisiensi enzim yang bertanggung jawab untuk berbagai jenis gout herediter ditemukan.

Terlepas dari segalanya, mungkin tonggak terpenting, karena implikasi terapeutiknya, adalah pengenalan pada pertengahan abad ke-20 agen urikosurik pertama (mendukung eliminasi asam urat ginjal) dan inhibitor xanthine-oksidase, yaitu. yaitu, enzim yang bertanggung jawab atas pembentukan asam urat, allopurinol, yang memungkinkan pengendalian penyakit.

Dengan demikian asam urat adalah penyakit metabolik (mirip dengan diabetes dan kolesterol) yang mempengaruhi persendian dan menyebabkan radang sendi. Karakteristik biokimia adalah adanya kadar urat yang tinggi dalam darah bersama dengan deposit kristal ini di jaringan, karena pengendapannya.

Pengendapan kristal ini di jaringan sendi dapat menyebabkan reaksi inflamasi dan menyebabkan radang sendi. Kristal urat juga bisa berakhir di ginjal, menyebabkan neuropati urat.

Kapan harus pergi ke fisioterapis?
Belanja juga bikin ketagihan
Kanker Mulut: Gejala, Penyebab dan Pengobatan
Gangguan kecemasan umum: apa itu dan bagaimana mengatasinya