Uterus: Pengertian, Bagian, fungsi, Gangguan

Uterus adalah organ kecil, berongga, seukuran pir yang ditemukan pada wanita. Uterus duduk di antara kandung kemih dan rektum, ujung bawah rahim membuka ke serviks, yang kemudian terbuka ke dalam vaagina.

Uterus memiliki banyak fungsi penting dan krusial dalam kapasitas reproduksi wanita. Peran uterus atau rahim yang paling penting adalah untuk menampung janin yang sedang berkembang. Dalam bahasa Latin, kata uterus berarti luka.

Peran uterus lain termasuk keterlibatannya dalam menstruasi dan untuk memberikan dukungan struktural pada kandung kemih, usus dan panggul.

Uterus memiliki pasokan pembuluh darah yang meluas ke genitalia wanita dan sangat penting bagi wanita.

Fungsi Uterus

Setiap bulan, hormon seperti estrogen dan progesteron mendorong lapisan rahim (juga disebut endometrium) menebal dan matang dalam persiapan untuk implantasi telur yang telah dibuahi. Jika implantasi tidak terjadi, lapisan dilepaskan setiap bulan sebagai menstruasi.

Selama kehamilan, uterus membentang dan tumbuh untuk mengakomodasi janin yang matang.

Uterus juga mempertahankan lingkungan yang tepat bagi janin untuk tumbuh berkat pasokan besar pembuluh darah dan nutrisi dari endometrium.

Uterus juga berkontraksi secara ritmis selama hubungan intim untuk memfasilitasi perjalanan sperma melalui serviks dan jauh ke dalam rahim untuk pembuahan.

Akhirnya, lapisan otot uterus yang tebal bertanggung jawab untuk mendorong bayi dan plasenta keluar saat melahirkan.

Uterus terbalik

Pada kebanyakan wanita, uterus diposisikan sedikit ke depan (anteverted) sehingga bersandar ringan di kandung kemih.

Uterus ditahan oleh ligamen dan tekanan dari organ panggul lainnya. Tetapi, jika Anda memiliki uterus terbalik (juga dikenal sebagai retroverted), rahim Anda miring ke belakang.

Walaupun uterus miring hal ini mungkin terdengar mengkhawatirkan, dalam banyak kasus, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Jika Anda memiliki gejala uterus lain, seperti rasa sakit selama hubungan intim atau menstruasi, beri tahu dokter Anda. Kadang-kadang, uterus yang berujung mungkin memberi sinyal bahwa sesuatu yang lebih serius sedang terjadi.

Apa itu Histerektomi?

Histerektomi adalah operasi besar untuk mengangkat uterus wanita. Pengangkatan uterus mungkin diperlukan untuk mengobati berbagai masalah yang berhubungan dengan periode termasuk nyeri panggul, tumor, fibroid, perdarahan uterus abnormal atau disfungsional, dan dapat diindikasikan untuk kanker dan kondisi terkait lainnya.

Pengangkatan uterus akan menghentikan seorang wanita mengalami menstruasi dan mencegahnya untuk hamil. Pemulihan total dari histerektomi menyakitkan dan biasanya membutuhkan waktu 6 hingga 8 minggu.

Asal kata Uterus:

Uterus adalah bagian dari sistem reproduksi wanita yang ada di dalam panggul. Kata “uterus” berasal dari kata Latin untuk “rahim”.

Selama kehamilan, janin (atau, dalam kasus kembar atau kelipatan janin) berkembang dalam uterus. Saat janin berkembang, uterus mengembang untuk memberikan ruang yang diperlukan.

Manusia bukan satu-satunya makhluk yang mereproduksi melalui uterus.

Bahkan, uterus adalah organ reproduksi wanita utama dalam kebanyakan mamalia. Pada salah satu ujung uterus adalah serviks, yang membuka ke dalam vaagina.

Pada ujung yang lain, uterus terhubung ke saluran tuba. Ada dua saluran tuba, yang masing-masing terhubung ke salah satu dari dua indung telur.

Selama ovulasi, yang terjadi sebulan sekali pada manusia perempuan, ovum bergerak dari ovarium ke tuba falopi dan ke dalam uterus.

Ovum biasanya disebut “telur” dalam pembicaraan biasa. Selama ovulasi, jika sperma mencapai sel telur di dalam uterus, kehamilan dapat terjadi.

Jika seorang wanita tidak hamil selama waktu ovulasi, maka dia akan mengalami menstruasi.

Menstruasi adalah penumpahan lapisan dinding uterus. Selama satu bulan, dinding uterus menebal untuk mempersiapkan kemungkinan kehamilan.

Dalam hal ovum yang dibuahi dengan sperma, maka embrio yang dihasilkan akan menjadi tertanam di salah satu dinding uterus yang menebal.

Pada bulan-bulan kehamilan tidak terjadi dan embrio tidak menjadi tertanam di salah satu dinding uterus, lapisan akan lepas dan melepaskan dirinya melalui vaagina.

Dalam kebanyakan kasus, uterus terselip di atas kandung kemih, yang merupakan alasan mengapa banyak wanita hamil menemukan bahwa mereka harus buang air kecil jauh lebih sering daripada ketika mereka sedang tidak mengharapkan.

Uterus terselip karena perkembangan janin benar-benar duduk di atas kandung kemih ibu hamil. Ada beberapa kondisi medis di mana penempatan sudut uterus atau abnormal.

Terkadang bentuk organ tidak biasa. Kondisi ini dapat menyebabkan fungsi generatif yang sulit dan komplikasi dengan kehamilan.

Setelah pubertas, seluruh sistem reproduksi wanita harus diperiksa untuk kesehatan umum oleh seorang ginekolog.

Ginekolog adalah seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam sistem reproduksi wanita. Walaupun permasalahan reproduksi tertentu mungkin perlu ditangani sebelum pubertas, beberapa masalah tidak menjadi nyata sampai setelah pubertas atau ketika seorang wanita menjadi aktif secara generatif.

Struktur

Uterus terletak di dalam daerah panggul tepat di belakang dan hampir menutupi kandung kemih, dan di depan kolon sigmoid. Uterus manusia berbentuk buah pir dan panjang sekitar 7,6 cm (3,0 in), lebar 4,5 cm (1,8 in) (sisi ke sisi), dan tebal 3,0 cm (1,2 in).

Uterus dewasa yang khas memiliki berat sekitar 60 gram. Rahim dapat dibagi secara anatomis menjadi empat wilayah: fundus – bagian paling atas dari rahim, korpus (tubuh), serviks, dan kanal serviks.

Serviks menjulur ke dalam vagina. Uterus dipegang dalam posisi di dalam panggul oleh ligamen, yang merupakan bagian dari fasia endopelvis. Ligamen ini termasuk ligamen pubocervical, ligamen kardinal, dan ligamen uterosakral. Itu ditutupi oleh lipatan peritoneum seperti lembaran, ligamentum luas.

Dari luar ke dalam, daerah rahim meliputi:

  • Serviks uteri – “leher rahim”
  • Lubang eksternal uterus
  • Lubang internal uterus
  • Badan (Latin: Corpus)
  • Rongga rahim
  • Fundus

 Lapisan Uterus

Rahim memiliki tiga lapisan, yang bersama-sama membentuk dinding uterus. Dari bagian terdalam hingga terluar, lapisan-lapisan ini adalah endometrium, miometrium, dan perimetrium.

Endometrium adalah lapisan epitel bagian dalam, bersama dengan selaput lendirnya, dari uterus mamalia. Ini memiliki lapisan basal dan lapisan fungsional; lapisan fungsional mengental dan kemudian mengelupas selama siklus menstruasi atau siklus estrus.

Selama kehamilan, kelenjar uterus dan pembuluh darah di endometrium semakin meningkat dalam ukuran dan jumlah dan membentuk desidua. Ruang-ruang pembuluh darah menyatu dan menjadi saling berhubungan, membentuk plasenta, yang memasok oksigen dan nutrisi ke embrio dan janin.

Miometrium uterus sebagian besar terdiri dari otot polos. Lapisan paling dalam dari miometrium dikenal sebagai zona fungsional, yang menjadi menebal pada adenomiosis.

Perimetrium adalah lapisan serosa dari peritoneum visceral. Ini menutupi permukaan luar rahim.

Sekitar uterus adalah lapisan atau pita jaringan ikat fibrosa dan lemak yang disebut parametrium yang menghubungkan uterus ke jaringan lain dari panggul.

Organisme komensal hadir di dalam rahim dan membentuk mikrobioma uterus.

Signifikansi klinis

Histerektomi adalah operasi pengangkatan rahim yang dapat dilakukan karena beberapa alasan termasuk pengangkatan tumor baik jinak maupun ganas.

Histerektomi lengkap melibatkan pengangkatan tubuh, fundus, dan leher rahim. Histerektomi parsial mungkin hanya melibatkan pengangkatan tubuh rahim sambil membiarkan serviks tetap utuh. Ini adalah prosedur bedah ginekologi yang paling umum dilakukan.

Selama kehamilan, tingkat pertumbuhan janin dapat dinilai dengan mengukur tinggi fundus.

Beberapa keadaan patologis uterus meliputi:

  • Prolaps uterus
  • Karsinoma serviks – neoplasma ganas
  • Karsinoma uterus – neoplasma ganas
  • Fibroid – neoplasma jinak
  • Adenomyosis – pertumbuhan ektopik jaringan endometrium dalam miometrium
  • Endometritis, infeksi pada rongga rahim.
  • Pyometra – infeksi rahim, paling sering terlihat pada anjing
  • Malformasi uterus terutama malformasi kongenital termasuk Uterine Didelphys, bicornuate uterus dan septate uterus. Ini juga termasuk tidak adanya sindrom Rokitansky uterus bawaan
  • Sindrom Asherman, juga dikenal sebagai adhesi intrauterin terjadi ketika lapisan basal endometrium dirusak oleh instrumentasi (mis. D&C) atau infeksi (mis. Tuberkulosis endometrium) yang mengakibatkan jaringan parut endometrium diikuti oleh pembentukan adhesi yang secara parsial atau seluruhnya melenyapkan rongga rahim.
  • Hematometra, yang merupakan akumulasi darah di dalam rahim.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi