Vaksin flu: anak mana yang harus mendapatkannya?

Setiap tahun Komite Penasihat Vaksin (CAV) dari Asosiasi Dokter Anak Spanyol ( AEP ) menunjukkan di mana orang atau anak-anak pemberian vaksin flu sangat dianjurkan, karena, bersama dengan penyakit tertentu yang mendasarinya, dapat menyebabkan komplikasi serius.

Perlu dicatat bahwa vaksin flu aman, memiliki lebih banyak manfaat daripada efek samping yang serius. Juga tidak mengganggu penyakit yang mendasari yang menyebabkan rekomendasi untuk memberikan vaksin tersebut (contoh: anak diabetes yang divaksinasi flu tidak mengganggu penyakitnya).

Asosiasi Pediatri Spanyol menunjukkan di mana anak-anak direkomendasikan vaksin flu

 

Siapa yang harus divaksinasi terhadap virus flu menurut CAV?

Menurut CAV, semua anak di atas usia 6 bulan yang dianggap termasuk dalam salah satu dari “kelompok risiko” berikut harus divaksinasi:

  • Prematur, sebaiknya kurang dari 35 minggu kehamilan.
  • Bayi prematur akhir, kehamilan lebih dari 34 minggu, dengan bronkiektasis , hiperresponsif bronkus, atau penyakit paru kronis.
  • Pada penyakit pernapasan kronis: asma , cystic fibrosis atau hiperreaktivitas bronkus, antara lain.
  • Dengan penyakit usus kronis: kolitis ulserativa atau penyakit Crohn .
  • Dalam kasus penyakit kardiovaskular bawaan atau didapat yang serius, penyakit hati kronis ( hepatitis ) atau penyakit ginjal (sindrom nefrotik).
  • Anak-anak dengan imunodefisiensi (pertahanan rendah), baik bawaan atau didapat, seperti yang mungkin terjadi dalam kasus pengobatan jangka panjang dengan kortikosteroid dan imunosupresan.
  • Anak-anak dengan implan koklea .
  • Dengan penyakit metabolik kronis ( diabetes mellitus ).
  • Dalam kasus penyakit rematik .
  • Dalam kasus obesitas atau, sebaliknya, dengan malnutrisi parah.
  • Anak-anak dengan penyakit neuromuskular, seperti cerebral palsy atau miopati.
  • Pada penderita down syndrome dan kelainan genetik lain yang memiliki faktor risiko.
  • Jika anak telah menjalani pengobatan dengan aspirin.
  • Anak-anak antara 6 bulan dan 5 tahun diawasi oleh administrasi.
  • Pada penyakit celiac dan anak-anak dengan fistula cairan serebrospinal.
  • Remaja hamil.

Di sisi lain, juga dianjurkan untuk memvaksinasi anak-anak di atas usia 6 bulan yang, meskipun sehat, hidup dengan orang-orang yang berisiko (misalnya, anggota keluarga yang menjalani kemoterapi). Kerabat anak di bawah usia 6 bulan yang termasuk dalam kelompok risiko yang disebutkan di atas juga harus divaksinasi, karena ini akan melindungi bayi yang tidak dapat divaksinasi.

Bisakah anak sehat yang berusia lebih dari 6 bulan divaksinasi?

Anak laki-laki atau perempuan yang sehat, berusia di atas 6 tahun, dapat divaksinasi. Namun, penting bagi orang tua untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter spesialis Anak . Vaksinasi dianjurkan pada pasien dengan usia ekstrim, karena mereka adalah pasien yang flu dapat menyebabkan lebih banyak komplikasi.

Bagaimana alergi telur mempengaruhi vaksin flu?

Vaksin flu berasal dari kultur dalam telur ayam, sehingga mungkin mengandung sejumlah kecil telur. Oleh karena itu, pertimbangan berikut diambil:

  • Alergi ringan terhadap telur. Ini adalah salah satu yang memanifestasikan dirinya dengan ruam kulit atau gatal-gatal. Tidak akan ada kontraindikasi untuk tidak memberikan vaksin.
  • Alergi parah terhadap telur. Gejalanya adalah: gangguan pernapasan dan angioedema. Dalam hal ini, vaksin harus diberikan di pusat yang memiliki sarana dan pengobatan, serta tindakan segera jika terjadi reaksi alergi setelah vaksin.

Reaksi apa yang umum terjadi setelah vaksin flu?

Reaksi yang paling sering terjadi setelah pemberian vaksin flu adalah:

  • Demam, terutama pada anak di bawah usia 2 tahun.
  • Nyeri ringan dan bengkak di tempat tusukan dibuat.

Reaksi lain, terutama reaksi alergi setelah penerapan vaksin influenza, akan menjadi kontraindikasi untuk pemberian vaksin influenza di masa mendatang.

Pilih perawatan terbaik untuk gigi Anda
Apa ferrule pelepasan terbaik?
Inklusi anak autis di dalam kelas
Musim dingin adalah waktu terbaik untuk mengobati varises