Valin adalah

Valin adalah asam amino esensial yang bersama-sama dengan leusin dan isoleusin membentuk kelompok asam amino bercabang (BCAA). Valin adalah salah satu dari dua puluh asam amino yang digunakan sel untuk mensintesis protein.

Valin terlibat dalam pembentukan jaringan otot, mendorong keseimbangan nitrogen positif, terlibat dalam metabolisme otot dan perbaikan jaringan. Valin juga dapat dikonsumsi untuk menghasilkan energi oleh otot selama aktivitas fisik.

Demikian pula, valin terlibat dalam sintesis beberapa opioid endogen, melindungi sistem saraf, membantu menjaga kesehatan mental, meningkatkan tidur dan juga membantu menjaga kadar gula darah seimbang.

Valin ditemukan dalam banyak makanan, termasuk:

  • Asal hewan: daging, unggas, ikan, susu, keju, dan telur.
  • Asal sayur: beras merah, pisang, kacang, biji-bijian, kacang-kacangan, ragi bir, persik, biji wijen, buah merah, cokelat, dan beberapa rempah-rempah.

Apa itu Valin

Valin merupakan asam amino esensial, merangsang pertumbuhan dan perbaikan jaringan, pemeliharaan berbagai sistem dan keseimbangan nitrogen.

Untuk apa ini?

Kontribusi valin berusaha untuk memastikan bahwa persyaratannya tercakup. Ingatlah bahwa valin adalah asam amino esensial. Selain itu, produk yang mengandung valin melindungi massa otot, mengurangi degradasi jaringan otot dan meningkatkan sintesis protein otot, terutama jika disuplai bersama dengan asam amino bercabang lainnya. Valine juga mempromosikan penyembuhan luka dan cedera.

Beberapa situasi di mana penggunaan valin dapat disarankan termasuk kondisi hati dan kantong empedu seperti kemacetan hati, sirosis, hati berlemak, penyakit kuning, kemacetan bilier, dan biliary lithiasis. Sebagian karena metabolismenya tidak melibatkan jaringan hati dan dapat digunakan langsung oleh otot sebagai substrat energi atau untuk sintesis protein.

Valin juga dapat bermanfaat untuk digunakan dalam gangguan sistem saraf seperti kecemasan, kegelisahan, depresi, insomnia, gelisah atau stres.

Penggunaannya juga dapat direkomendasikan dalam kasus atrofi otot dan diabetes pasca-trauma.

Dosis

WHO telah menyarankan bahwa dosis valin yang tepat adalah 10 mg per kilogram berat badan.

Sebagai suplemen makanan, valin biasanya disuplai bersama dengan asam amino bercabang lainnya dalam proporsi mendekati 2: 1: 1 (leusin: isoleusin: valin) dan jumlah BCAA biasanya sekitar 5-10 gram per dosis.

Tindakan pencegahan

Konsumsi valin umumnya aman. Studi tentang toksisitas suplementasi asam amino rantai cabang dalam model hewan menunjukkan bahwa penggunaannya umumnya aman, terutama ketika ketiga asam amino rantai cabang diberikan dalam rasio yang sama dengan yang ditemukan pada protein hewani (2: 1: 1).

Orang dengan masalah ginjal mungkin perlu mengontrol konsumsi protein dan asam amino, selalu di bawah kendali spesialis.

Dosis yang disarankan tidak boleh terlampaui karena kelebihan asam amino ini dapat menyebabkan gangguan pada kulit, hati atau sistem saraf.

Struktur

Valin adalah asam amino bercabang, bersama dengan leusin dan isoleusin. Ketiganya terdegradasi, memperoleh turunan asam keto-alfa, substrat dari kompleks multienzim.

Molekul valin terdiri dari rantai linier dari 4 atom karbon, ia memiliki cabang pada karbon yang berdekatan dengan gugus amino yang diwakili oleh radikal metil.

Sifat

  • Rumus global: C5H11NO2
  • Berat molekul: 117,15 g / mol
  • Temperatur leleh: 24,85 ÂșC
  • Densitas: 1,32 g / cm3

Valin dalam bentuk murni merupakan kristal monoklinik putih atau bubuk kristal, larut dalam air.

Valin tidak disintesis oleh tubuh, tetapi merupakan salah satu asam amino esensial yang harus dicerna dalam makanan.

Kodon yang mengkode penyisipan valin dalam urutan asam amino dalam protein adalah: GUA, GUG, GUU dan GUC.

Biosintesis

Ini disintesis pada tumbuhan melalui serangkaian langkah dari asam piruvat. Kaskade awal juga menghasilkan leusin.

Di antara enzim yang terlibat dalam biosintesis adalah:

  • Isomeroreduktase asam asetohidroksi.
  • Dehydratase asam dihidroksi.
  • Valine aminotransferase.

Fungsi

Berpartisipasi dalam pertumbuhan dan perbaikan jaringan, pemeliharaan berbagai sistem dan keseimbangan nitrogen. Ini meningkatkan kekuatan mental dan mendukung pemulihan artrofi otot. Berpartisipasi dalam penyembuhan tulang dan otot pada patah tulang dan cedera.

Ini mencegah kerusakan hati dan menjaga keseimbangan kadar gula, sehingga berguna dalam pemulihan dari diabetes mellitus.

Valin, seperti asam amino lainnya, ditemukan dalam makanan kaya protein seperti daging merah, ayam, ikan, telur, biji-bijian, dan kacang-kacangan.

Penyakit terkait

Penyakit urine sirup maple adalah defisiensi kompleks ini, yang menyebabkan akumulasi turunan asam keto ini dalam urin, serum, dan cairan serebrospinal. Ini adalah penyakit resesif autosom, dengan degenerasi neurologis progresif, ditandai dengan keterbelakangan mental yang parah.

Di sisi lain, kadar yang sangat rendah dari ketiga asam amino ini juga terkait dengan patologi neurologis, seperti epilepsi, dan penurunan berat badan yang terjadi pada penyakit Huntington atau cachexia yang disebabkan oleh kanker.

Substitusi valin untuk asam glutamat dalam rantai beta hemoglobin menimbulkan hemoglobin S, yang bertanggung jawab atas anemia sel sabit atau anemia sel sabit, yang ditandai dengan sel darah merah berbentuk sabit karena agregat hemoglobin yang abnormal ini..

Related Posts