Pengertian Virion, viroid, virus

Virion adalah partikel virus yang terisolasi dalam bentuk infeksi. Virus melalui berbagai bentuk selama siklus mereka. Dan ketika itu dalam bentuk yang paling lengkap, dengan kemampuan untuk menginfeksi sel, kita menyebutnya virion.

Virion sangat kecil, berdiameter sekitar 20 hingga 250 nanometer. Partikel-partikel virus ini memiliki kemampuan utama untuk menginfeksi sel inang.

Tidak seperti bakteri, yang rata-rata 100 kali lebih besar, kita tidak dapat melihat virus dengan mikroskop optik, dengan pengecualian beberapa virion besar dari keluarga poxvirus.

Itu tidak mungkin untuk melihat mereka sampai pengembangan mikroskop elektron pada akhir 1930-an.

Setelah penemuan jenis mikroskop ini, para ilmuwan pertama kali melihat struktur virus mosaik tembakau dan virus lainnya.

Struktur permukaan virion dapat diamati dengan pemindaian dan mikroskop elektron transmisi, sedangkan struktur internal virus hanya dapat dilihat dalam gambar dari mikroskop elektron transmisi.

Penggunaan teknologi ini memungkinkan penemuan banyak virus dari semua jenis organisme hidup.

Mereka pada awalnya dikelompokkan berdasarkan morfologi bersama. Selanjutnya, kelompok-kelompok virus diklasifikasikan berdasarkan jenis asam nukleat yang dikandungnya, DNA atau RNA, dan apakah asam nukleatnya terdampar tunggal atau ganda.

Baru-baru ini, analisis molekuler dari siklus reproduksi virus telah semakin meningkatkan klasifikasinya.

Pengertian

Virion adalah partikel virus lengkap yang terdiri dari RNA atau DNA yang dikelilingi oleh cangkang protein, yang merupakan bentuk infektif virus.

Mungkin struktur virion yang paling banyak dipelajari adalah struktur bakteriofag. Lihat gambar di bawah.

Virion adalah seluruh partikel virus, yang terdiri dari kulit protein terluar disebut kapsid dan inti asam nukleat (baik ribonukleat atau asam deoksiribonukleat -RNA atau DNA). Inti menganugerahkan infektivitas, dan kapsid memberikan kekhususan untuk virus.

Dalam beberapa virion kapsid selanjutnya diselimuti oleh membran lemak, dalam hal ini virion dapat diinaktivasi oleh paparan pelarut lemak seperti eter dan kloroform.

Banyak virion yang bulat-benar ikosahedral-kapsid memiliki 20 muka segitiga, dengan unit yang teratur legurer disebut kapsomer, 2-5 atau lebih di setiap sisinya; dan asam nukleat yang padat digulung di dalam.

Virion lainnya memiliki kapsid yang terdiri dari jumlah yang tidak teratur permukaan dengan paku dan asam nukleat longgar melingkar di dalam.

Virion dari kebanyakan virus tumbuhan adalah berbentuk batang; kapsid adalah silinder terbuka (kurang membran lemak) yang terletak di dalam asam nukleat batang lurus atau heliks.

Meskipun tidak in vivo, virus ada dalam bentuk partikel independen. Partikel-partikel virus ini, juga dikenal sebagai virion, terdiri dari bahan genetik yang terbuat dari DNA atau RNA yang membawa informasi genetik, mantel protein yang dikenal sebagai kapsid yang mengelilingi dan melindungi materi genetik dan kadang-kadang selubung lipid yang mengelilingi mantel protein ketika mereka berada di luar sel.

Sebagian besar spesies virus memiliki virion yang terlalu kecil untuk dilihat dengan mikroskop cahaya. Rata-rata virion adalah sekitar seperseratus ukuran rata-rata bakteri.

Struktur virion

Secara struktural virion terdiri dari lapisan protein luar yang disebut capsid, genom virus yang mengandung asam nukleat yang dapat berupa RNA atau DNA.

Beberapa bentuk bahkan mungkin memiliki selubung virus dan glikoprotein dalam strukturnya.

Kapsid dan Kapsomer

Kapsid melibatkan genom virus dan himpunan ini disebut nukleokapsid. Kapsul Virion terbentuk dari subunit protein identik yang disebut kapsomer.

Virus dapat memiliki “amplop” lipid yang berasal dari membran sel inang. Kapsid terbuat dari protein yang dikodekan oleh genom virus dan bentuknya berfungsi sebagai dasar untuk perbedaan morfologis.

Dalam beberapa virion, kapsid masih dikelilingi oleh membran lipid, dalam hal ini bentuk ini dapat dinonaktifkan oleh paparan pelarut lemak, seperti eter, kloroform dan alkohol.

Nukleus memberikan infektivitas dan kapsid memberikan kekhususan pada virus.

Banyak virion berbentuk bulat – sebenarnya ikosahedral (kapsid memiliki 20 wajah segitiga) – dengan unit teratur yang disebut kapsomer, dua hingga lima atau lebih di setiap sisi.

Kapsomer adalah subunit dari kapsid dan berfungsi sebagai fit. Himpunan struktur tertanam ini membentuk kapsid.

Subunit protein yang dikodekan oleh virus dikelompokkan sendiri untuk membentuk kapsid, biasanya membutuhkan keberadaan genom virus.

Genom Virion

Asam nukleat terbungkus rapat di dalam dan dapat mengambil bentuk yang berbeda, seperti RNA untai tunggal atau ganda. Sama dengan DNA, yang bisa untai tunggal atau ganda.

Setiap spesies hanya memiliki satu jenis genom virus. Atau RNA, atau DNA. Tidak pernah keduanya sekaligus.

Retrovirus, seperti HIV, memiliki enzim yang disebut reverse transcriptase, yang membentuk DNA dari RNA.

Sebagian besar virus tanaman berbentuk batang; kapsid adalah silinder terbuka (tanpa membran lemak) di dalamnya yang merupakan batang asam nukleat lurus atau heliks.

Virus kompleks menyandikan protein yang membantu membangun kapsid Anda.

Protein yang terkait dengan asam nukleat dikenal sebagai nukleoprotein, dan hubungan protein kapsid virus dengan asam nukleat virus disebut nukleokapsid.

Kapsid dan seluruh struktur virus dapat diperiksa secara mekanik (fisik) dengan mikroskop kekuatan atom.

Apa itu Virus

Virus adalah jenis parasit terkecil yang ada, biasanya berkisar antara 0,02 hingga 0,3 μm, meskipun beberapa virus bisa sebesar 1 μm.

Sebuah partikel virus atau virion mengandung inti asam nukleat tunggal (RNA atau DNA) yang dikelilingi oleh mantel protein dan kadang-kadang enzim yang diperlukan untuk memulai replikasi virus. Virus hanya dapat bereplikasi di dalam sel-sel hewan, tumbuhan, dan bakteri dan, dengan demikian, disebut sebagai parasit intraseluler obligat.

Virus tidak diklasifikasikan menurut penyakit yang disebabkannya; mereka dikelompokkan ke dalam keluarga yang berbeda berdasarkan apakah asam nukleat itu beruntai tunggal atau ganda, apakah ada selubung virus dan cara replikasi mereka.

Virus RNA untai tunggal diklasifikasikan lebih lanjut berdasarkan apakah mereka memiliki RNA positif atau negatif. Virus DNA cenderung mereplikasi di dalam inti sel inang, sedangkan virus RNA umumnya melakukannya di sitoplasma.

Secara historis, beberapa parasit telah menyebabkan kerusakan pada hewan, tumbuhan dan manusia yang disebabkan oleh virus. Penyakit seperti polio, kaki dan mulut dan cacar semuanya terkenal dengan efek merusak yang luas pada manusia dan hewan. Yang kurang diketahui adalah kegagalan panen lengkap yang berpotensi menyebabkan sejumlah besar virus.

Apakah virus hidup?

Ketika para peneliti pertama kali menemukan virus dan menyadari bahwa mereka tampaknya berperilaku mirip dengan bakteri, mereka umumnya dianggap secara biologis “hidup.”

Namun, ini berubah pada 1930-an ketika ditunjukkan bahwa virion tidak memiliki mekanisme yang diperlukan untuk fungsi metabolisme. Setelah para ilmuwan menentukan bahwa virus hanya terdiri dari DNA atau RNA yang terkandung dalam cangkang protein, mereka umumnya dianggap sebagai mekanisme biokimia daripada organisme hidup.

Struktur virus

Virus biasanya terdiri dari mantel protein pelindung yang disebut kapsid. Bentuk kapsid bervariasi, dari bentuk heliks sederhana hingga struktur yang lebih rumit dengan ekor. Kapsid melindungi genom virus dari lingkungan eksternal dan memainkan peran dalam pengenalan reseptor, memungkinkan virus untuk mengikat host dan sel yang rentan.

Kadang-kadang kapsid juga terkandung dalam amplop fosfolipid yang berasal dari membran sel inang yang telah terinfeksi. Protein berkode virus yang disebut proyeksi lonjakan biasanya ditemukan dalam selaput ini. Mereka biasanya glikoprotein dan mereka juga membantu virus bergerak menuju sel target melalui pengenalan reseptor. Salah satu contoh yang terkenal adalah virus influenza A, yang mengekspresikan neuropididase glikoprotein dan hemagglutinin pada permukaannya.

Virus terbesar dan paling kompleks dapat dilihat menggunakan mikroskop cahaya resolusi tinggi.

Berbagai jenis virus adalah bentuk yang berbeda, dua yang utama adalah batang (atau filamen), di mana subunit protein nukleat diatur secara linier dan bola, yang merupakan poligon icosahedral.

Sebagian besar virus tanaman dan banyak virus bakteri adalah filamen atau poligon kecil. Bakteriofag, yang lebih besar, lebih kompleks dan memiliki DNA beruntai ganda adalah kombinasi bentuk batang dan bola. Bakteriofag T4 yang terkenal memiliki kepala poligonal di mana DNA terkandung dan ekor berbentuk batang yang terbuat dari serat panjang.

Bagaimana virus menginfeksi?

Virus tidak memiliki mekanisme yang diperlukan untuk bertahan hidup secara mandiri dan mencari sel inang tanaman, hewan atau bakteri tempat mereka dapat menggunakan mesin sel tersebut untuk mereplikasi.

Virus memasuki host melalui transmisi horizontal atau vertikal, sebagian besar horizontal. Contoh-contoh transmisi horizontal meliputi:

Penularan kontak langsung: Ini merujuk penularan melalui kontak fisik antara subjek yang terinfeksi dan yang tidak terinfeksi melalui ciuman, menggigit, atau hubungan seksual, misalnya.

Penularan tidak langsung: Di sini, virus ditularkan melalui kontak dengan benda atau bahan yang terkontaminasi seperti peralatan medis atau peralatan makan bersama.

Transmisi kendaraan umum: Mode transmisi ini mengacu pada saat individu mengambil virus dari persediaan makanan dan air yang terkontaminasi dengan kotoran. Ini sering menyebabkan penyakit epidemi.

Penularan melalui udara mengacu pada infeksi pernapasan yang terjadi ketika virus dihirup.

Setelah virus mengakses inangnya, ia mengenali dan mengikat reseptor spesifik pada permukaan sel target. Satu contoh yang dipelajari dengan baik adalah interaksi yang terjadi antara reseptor CCR5 pada limfosit T manusia dan protein gp41 yang ada pada permukaan human immunodeficiency virus (HIV).

Siklus hidup virus

Setelah virus menginfeksi sel inang, ia dapat bereplikasi dalam sel itu ribuan kali. Alih-alih membelah dan mereproduksi dengan cara yang dilakukan sel, virus melalui proses yang disebut siklus litik.

Pertama, virus mereplikasi mantel DNA dan proteinnya, yang kemudian dirakit menjadi partikel virus baru. Ini menyebabkan sel inang meledak atau “lisis,” itulah sebabnya siklus ini disebut. Partikel-partikel virus baru yang dilepaskan begitu sel meledak kemudian menginfeksi sel-sel inang di sekitarnya.

Prosesnya dapat memakan waktu dua belas jam, seperti halnya dengan norovirus, atau selama beberapa hari, seperti halnya dengan virus Ebola.

Beberapa virus kompleks yang disebut fag mengikat DNA mereka dengan sel inang mereka atau menyimpan potongan kecil DNA mereka di sitoplasma. Ketika sel kemudian membelah, DNA virus disalin ke dalam sel anak. Siklus ini, yang disebut siklus lisogenik, lebih jarang terjadi daripada siklus litik.

Apa itu Viroid

Viroid adalah sistem genetika terkecil yang mampu mereplikasi di dalam sel dan terbatas pada Kingdom Tumbuhan. Dianggap sebagai patogen tanaman terkecil, mereka terdiri dari RNA kecil, sederhana, bundar, dengan ukuran yang berkisar dari 246 hingga 401 nukleotida (10 kali lebih kecil dari sebagian besar genom virus tanaman terkecil yang diketahui).

Viroid tidak mengkodekan protein dan, tidak seperti virus, tidak memiliki lapisan protein (amplop protein yang mengelilingi dan melindungi asam nukleat virus), yang sepenuhnya bergantung pada mesin transkripsi sel inang untuk memenuhi tahapan siklus infeksi yang berbeda, yang meliputi : replikasi, gerakan (intra dan inter-seluler) dan patogenesis.

Viroid disebut “Subviral Agents” oleh International Tax Taxonomy Committee (ICTV) dan menurut sifat biologis dan molekulernya, diklasifikasikan menjadi dua keluarga: pospiviroidae dan avsunviroidae. Keluarga pospiviroidae milik viroid yang bereplikasi di dalam inti sel, menghadirkan daerah yang dikonservasi dalam molekul RNA yang disebut CCR (wilayah pusat yang dilestarikan) dan tidak memiliki ribozim (struktur dengan urutan spesifik dari molekul RNA yang memungkinkan pemotongan sendiri). Sebaliknya, viroid yang termasuk dalam keluarga avsunviroid bereplikasi dalam kloroplas, tidak memiliki CCR dan memiliki ribozim yang berhubungan dengan replikasi.

Tahapan Metamorfosis semut, kupu kupu dan katak
Contoh Ekologi: Tujuan, jenis, peranan, cabang
10 Ciri-ciri Nematoda yang penting berikut ini
Siklus hidup Bakteriofag: Pengertian, struktur, terapi