Tujuan WTO – sejarah, latar belakang, anggota

WTO (dalam Inggris = World Trade Organization)adalah Organisasi Perdagangan Dunia dengan keanggotaan global yang mempromosikan dan mengelola perdagangan bebas. Ini dilakukan dengan tiga cara. Pertama, ia mengelola perjanjian perdagangan multilateral yang ada. Setiap anggota menerima Status Perdagangan Negara Paling Disukai. Itu berarti mereka secara otomatis menerima tarif yang lebih rendah untuk ekspor mereka.

Kedua, WTO (World Trade Organization) menyelesaikan perselisihan dagang. Sebagian besar konflik terjadi ketika satu anggota menuduh yang lainnya melakukan dumping. Saat itulah mengekspor barang dengan harga lebih rendah daripada biaya untuk memproduksinya. Staf WTO menginvestigasi, dan jika terjadi pelanggaran, WTO akan mengenakan sanksi.

Ketiga, WTO mengelola negosiasi berkelanjutan untuk perjanjian perdagangan baru. Yang terbesar adalah putaran Doha pada tahun 2006. Itu akan memudahkan perdagangan di antara semua anggota. Ini menekankan perluasan pertumbuhan untuk negara-negara berkembang.

Sejak itu, negara-negara telah menegosiasikan perjanjian perdagangan mereka sendiri. Dua terbesar adalah:

  • Kemitraan Trans-Pasifik menghubungkan Amerika Serikat dan 11 negara lain yang berbatasan dengan Samudra Pasifik. Ini termasuk Jepang, Australia, dan Chili, tetapi tidak termasuk Cina dan Rusia. Pada tahun 2017, Presiden Trump menarik Amerika Serikat dari TPP. Tetapi negara-negara lain bergerak maju dengan persetujuan mereka sendiri.
  • Kemitraan Perdagangan dan Investasi Transatlantik menghubungkan dua ekonomi terbesar di dunia, Amerika Serikat dan Uni Eropa. Jika berhasil, itu akan melipatgandakan perdagangan di antara mereka menjadi $ 4 triliun dolar. Presiden Trump belum bergerak maju dengan negosiasi.

Singkat

  • WTO adalah organisasi global yang mengelola perdagangan antara negara-negara anggotanya.
  • WTO memiliki 164 negara anggota dan 23 pemerintah pengamat.
  • Fungsi utama WTO adalah untuk mengelola kelancaran perdagangan global dengan memastikan negara mematuhi perjanjian perdagangan yang telah ditandatangani. Karena itu, ia juga menyelidiki dan menyelesaikan perselisihan dagang.
  • WTO lahir dari GATT, sebuah perjanjian perdagangan internasional yang ditandatangani oleh 23 negara pada tahun 1947.

Sejarah WTO

Latar belakang  WTO dimulai dengan negosiasi perdagangan setelah Perang Dunia II. Pada tahun 1948, Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan berfokus pada pengurangan tarif, tindakan anti-dumping, dan non-tarif. Dari 1986 hingga 1994, putaran negosiasi Uruguay menghasilkan pembentukan resmi WTO.

Pada tahun 1997, perjanjian pialang WTO mempromosikan perdagangan jasa telekomunikasi di antara 69 negara. Ini juga menghapus tarif pada produk teknologi informasi di antara 40 anggota. Ini meningkatkan perdagangan perbankan, asuransi, sekuritas, dan informasi keuangan di antara 70 negara.

Putaran Doha dimulai pada tahun 2000. Fokusnya pada peningkatan perdagangan di bidang pertanian dan jasa dan diperluas dengan memasukkan tanda yang muncul, termasuk negara-negara pada Konferensi Tingkat Menteri WTO keempat di Doha, Qatar, pada bulan November 2001. Sayangnya, pembicaraan Doha gagal di Cancun, Meksiko, pada tahun 2003. Upaya kedua juga gagal pada tahun 2008 di Jenewa, Swiss.

Negara berkembang mencakup sekitar tiga perempat dari total keberpihakan WTO. Bersama-sama dengan negara-negara yang hadir dalam proses “perubahan” ke ekonomi berbasis pasar, mereka terlibat dalam rekreasi posisi yang semakin penting di WTO. Akibatnya, banyak pemberitahuan dibayarkan untuk kebutuhan khusus dan masalah ekonomi berkembang dan transisi.

Organisasi pengajaran dan kolaborasi teknologi Sekretariat WTO mengorganisir sejumlah program untuk memberikan perincian bagaimana mekanisme organisasi dan membantu melatih pejabat administrasi dan negosiator. Beberapa acara di Jenewa, yang lain diadakan di negara-negara yang bersangkutan. Sejumlah program telah diatur sebelumnya bersama dengan organisasi global lainnya. Beberapa mengambil bentuk kursus pelatihan. Dalam kasus lain, bantuan individu mungkin ditawarkan. Subjek dapat dari mana pun dari bantuan dalam berurusan dengan diskusi untuk bergabung dengan

WTO dan mengimplementasikan komitmen WTO untuk panduan dalam berpartisipasi dengan sukses dalam negosiasi banyak sisi. Negara yang baru mulai, khususnya yang paling kurang berkembang di antara mereka, dibantu dengan data perdagangan dan tarif yang memberi tahu kenyamanan penjualan mereka di luar negeri dan kontribusi mereka dalam badan-badan WTO.

Seperti pendahulunya, WTO bertujuan untuk menghambat perdagangan yang lebih rendah dan memberikan kepercayaan perdagangan banyak sisi. Ini memantau pengabdian anggota untuk perjanjian GATT dan bernegosiasi dan mengimplementasikan perjanjian baru.

Para pengkritik WTO, yang menghitung banyak lawan globalisasi ekonomi, telah menuduh bahwa itu melemahkan kedaulatan nasional dengan mempromosikan keamanan perusahaan multinasional besar dan liberalisasi perdagangan yang didorongnya mengarah pada kerusakan ekologis dan memburuknya standar hidup bagi pekerja berketerampilan rendah di negara berkembang.. Pada awal abad ke-21, WTO memiliki lebih dari 145 anggota.

Tujuan dari WTO:

  • Mempromosikan liberalisasi perdagangan. Organisasi perdagangan dunia dibentuk untuk mempromosikan liberalisasi perdagangan, tujuan penugasan ini adalah untuk mengevaluasi apakah prinsip ini sesuai untuk negara-negara berkembang. Organisasi internasional yang berbasis di Jenewa yang mengawasi perdagangan dunia. Itu dibuat pada tahun 1995 untuk menggantikan Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT).
  • Perdagangan tanpa diskriminasi. Di bawah klausul “negara yang paling disukai” (MFN), para anggota terikat untuk memberikan produk-produk dari anggota lain yang tidak kurang menguntungkan daripada yang diberikan pada produk-produk negara lain. Ketentuan tentang “perlakuan nasional” mensyaratkan bahwa begitu barang telah memasuki pasar, mereka harus diperlakukan tidak kurang menguntungkan dari barang yang diproduksi di dalam negeri yang setara.
  • Akses yang dapat diprediksi dan tumbuh ke pasar. Walaupun kuota pada umumnya dilarang, tarif atau bea masuk legal di WTO. Pengurangan tarif yang dilakukan oleh lebih dari 120 negara di Putaran Uruguay terkandung dalam 22.500 halaman jadwal tarif nasional yang dianggap sebagai bagian integral dari WTO. Pengurangan tarif, untuk sebagian besar tahap secara bertahap selama lebih dari lima tahun, akan menghasilkan pemotongan 40% dalam tarif negara-negara industri dalam produk-produk industri dari rata-rata 6,3% menjadi 3,8%. Putaran ini juga meningkatkan persentase lini produk terikat menjadi hampir 100% untuk negara dan negara maju dalam transisi dan menjadi 73% untuk negara berkembang. Anggota juga telah melakukan serangkaian komitmen awal yang mencakup peraturan nasional yang memengaruhi berbagai kegiatan layanan. Komitmen ini, seperti komitmen untuk tarif, terkandung dalam jadwal nasional yang mengikat.
  • Mempromosikan kompetisi yang adil. WTO memperluas dan mengklarifikasi aturan GATT sebelumnya yang meletakkan dasar di mana pemerintah dapat mengenakan bea kompensasi pada dua bentuk kompetisi “tidak adil”: dumping dan subsidi. Perjanjian WTO tentang pertanian dirancang untuk memberikan peningkatan keadilan dalam perdagangan pertanian. Kesepakatan tentang kekayaan intelektual akan meningkatkan kondisi persaingan di mana ide dan penemuan terlibat, dan yang lain akan melakukan hal yang sama untuk perdagangan jasa.
  • Mendorong pembangunan dan reformasi ekonomi. Ketentuan GATT yang dimaksudkan untuk mendukung negara-negara berkembang dipertahankan dalam WTO, khususnya yang mendorong negara-negara industri untuk membantu perdagangan negara-negara berkembang. Negara-negara berkembang diberikan periode transisi untuk menyesuaikan dengan ketentuan WTO yang lebih sulit. Negara-negara terbelakang diberikan lebih banyak fleksibilitas dan manfaat dari percepatan implementasi konsesi akses pasar untuk barang-barang mereka.
  • Membuka perdagangan untuk kepentingan semua. Mencoba membawa ketertiban ke dunia yang tidak kompeten, Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) berupaya membuat perdagangan di seluruh dunia menjadi mudah. Ini memberikan diskusi di mana saja lebih dari 150 negara anggota membahas perjanjian kesepakatan tanda tangan. WTO mengelola perjanjian, menangani perselisihan perdagangan, memantau kebijakan perdagangan nasional, memberikan bantuan teknis dan pelatihan untuk negara-negara berkembang, dan bekerja sama dengan organisasi dunia lainnya. Asosiasi memperoleh sebagian besar pendapatan fungsinya dari amal amal. Sumbangan setiap anggota dirancang dengan metode yang memperhitungkan pembagian perdagangan global anggota tersebut.

Paket Nairobi

Keberhasilan kesepakatan ini menghidupkan kembali upaya WTO untuk kesepakatan bagi semua anggotanya. Pada 19 Desember 2015, WTO mengambil langkah untuk membantu anggotanya yang paling miskin. Anggota sepakat untuk mengakhiri subsidi ekspor pertanian. Negara-negara maju akan segera melakukannya, pasar negara berkembang akan melakukannya pada tahun 2018, dan negara-negara miskin akan memiliki lebih lama. Negara-negara yang mensubsidi industri pertanian mereka melemahkan petani lokal di negara-negara terbelakang. Ketika kesepakatan dagang ditandatangani, para petani lokal gulung tikar.

Itu terjadi di Meksiko setelah NAFTA.

Pemerintah anggota diizinkan untuk menimbun makanan jika terjadi kelaparan. Masalah ini muncul karena India menolak untuk menyerahkan program ketahanan pangannya. India ingin terus membayar petani di atas harga pasar sehingga dapat menjual makanan bersubsidi kepada orang miskin. Mereka sepakat untuk menemukan solusi pada tahun 2017. Tetapi program ketahanan pangan ini melanggar perjanjian keanggotaan WTO.

Eksportir teknologi informasi utama sepakat untuk menghapuskan tarif pada 201 produk TI senilai lebih dari $ 1,3 triliun per tahun. Langkah selanjutnya adalah mengerjakan jadwal.

Paket Bali

Pada 7 Desember 2013, negosiator WTO menyelesaikan pertemuan empat hari di Bali, Indonesia. Mereka sepakat untuk merampingkan bea cukai untuk semua anggota. Setelah diratifikasi, paket Bali akan menambah $ 1 triliun untuk perdagangan global dan menciptakan 18 juta lapangan kerja. Berikut adalah lima komponen kesepakatan:

  • Fasilitasi Perdagangan: Tujuannya adalah menyederhanakan prosedur bea cukai untuk mempercepat pengiriman, mengurangi birokrasi dan korupsi, dan mengklarifikasi aturan untuk barang yang dikirim melalui pelabuhan oleh negara lain. WTO akan membantu negara-negara berkembang untuk memperbarui teknologi mereka dan melatih pejabat bea cukai.
  • Pengembangan: WTO bertujuan untuk memberikan negara-negara berkembang akses yang lebih besar ke pasar maju.
  • Ketahanan Pangan: WTO sementara waktu memungkinkan negara-negara miskin untuk menimbun makanan sebanyak yang dibutuhkan untuk mendapatkannya melalui kelaparan. Tujuannya di sini adalah untuk menemukan solusi jangka panjang sehingga negara-negara ini tidak menyalahgunakan praktik dan mendistorsi harga makanan pasar bebas.
  • Kapas: Kuota impor kapas (oleh negara maju) akan dihapus, bersama dengan subsidi yang dalam (dari negara-negara pasar berkembang). Jumlah subsidi tertentu dinegosiasikan selama Putaran Nairobi.
  • Pertanian: WTO umumnya bertujuan untuk mengurangi subsidi ekspor dan hambatan perdagangan.7

Paket Bali telah dimasukkan ke dalam Protokol Keanggotaan WTO. Lebih dari 50 anggota telah meratifikasinya, tetapi itu sama sekali tidak membutuhkan dua pertiga.

Tentang Cryptocurrency: Tren Baru dalam Dunia Betting Online
Apa itu Pembebasan Hipotek?
Apa itu Pembayaran Berkala?
Apa itu Asuransi Grup?

One thought on “Tujuan WTO – sejarah, latar belakang, anggota

  1. WTO berperan penting dalam mengatur masalah perdagangan dunia untuk menyejahterakan negara anggota. Salah satu cara yang ditempuh oleh WTO adalah ….

Comments are closed.