Adaptasi: Pengertian, contoh, sejarah, jenis

Adaptasi yang dimiliki oleh organisme hidup yang berbeda merupakan aspek utama dalam studi biologi. Semua karakteristik yang menyesuaikan pemiliknya dengan sesuatu, umumnya dikatakan adaptif dan memungkinkan makhluk hidup untuk mengembangkan harmoni tertentu dengan lingkungan, sehingga menyesuaikan diri untuk kelangsungan hidup mereka di tempat tertentu.

Pengertian

Adaptasi (biologis) adalah setiap karakteristik (morfologi atau anatomi), fisiologis, atau perilaku struktural dari suatu organisme atau kelompok organisme (seperti spesies) yang membuatnya lebih cocok dalam lingkungannya dan akibatnya meningkatkan peluangnya untuk bertahan hidup dan keberhasilan reproduksi.

Karena variabilitas individu proses adaptasi ini akan lebih atau kurang berhasil. Beberapa adaptasi dapat meningkatkan keberhasilan reproduksi dari populasi, tetapi tidak untuk individu tertentu.

  • Organisme yang beradaptasi dengan lingkungan mereka mampu:
  • makanan yang aman, air, dan nutrisi
  • memperoleh udara, kehangatan, dan ruang
  • mengatasi kondisi fisik seperti suhu, cahaya, dan panas
  • mempertahankan diri dari musuh alami mereka
  • mereproduksi dan keturunan belakang
  • merespon perubahan di sekitar mereka

Adaptasi terjadi sebagai respons terhadap perubahan lingkungan, gaya hidup, atau hubungan dengan organisme lain. Dinamika lingkungan, terjadi pergeseran habitat baik secara sukarela atau dipaksa, dan aktivitas manusia dapat menempatkan organisme dalam sebuah niche yang baru atau dalam tekanan atau tekanan lingkungan. Dalam keadaan seperti itu, organisme memerlukan karakteristik yang sesuai dengan situasi baru.

Organisme yang tidak sesuai beradaptasi dengan lingkungan mereka akan baik harus keluar dari habitat atau mati. Istilah mati dalam konteks adaptasi berarti bahwa tingkat kematian di seluruh populasi spesies melebihi angka kelahiran untuk jangka waktu cukup lama bagi spesies yang menghilang.

Meskipun adaptasi menyediakan tujuan untuk individu organisme-hidup, reproduksi, berkembang, pemeliharaan-karakteristik yang sama memberikan keragaman dan menambah daya tarik pada manusia yang mencari kenikmatan dari alam. Selain itu, ketika adaptasi sering dipandang sebagai satu set statis karakteristik yang cocok, pada kenyataannya proses perkembangan adaptasi adalah proses yang dinamis. Seleksi alam pada tingkat evolusi mikro dan desain untuk perubahan makroevolusi, menjelaskan  bahwa adaptasi baru diperlukan ketika organisme menghadapi lingkungan baru, dan yang telah muncul selama jutaan tahun lalu.

Ada perbedaan besar antara adaptasi dan aklimatisasi atau aklimatisasi. Proses perkembangan adaptasi terjadi selama beberapa generasi, yang merupakan fenomena populasi yang melibatkan genetika dan umumnya merupakan proses yang lambat. Aklimatisasi atau aklimatisasi, di sisi lain, umumnya terjadi dalam seumur hidup tunggal atau langsung dan berhubungan dengan isu-isu yang kurang mengancam. Sebagai contoh, jika seorang manusia adalah untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi, respirasi dan aktivitas fisik akan menjadi masalah.

Namun, setelah menghabiskan beberapa waktu di bawah kondisi tempat yang tinggi, seseorang dapat menyesuaikan diri dengan tekanan yang berkurang, fisiologi seseorang dapat berfungsi secara normal, dan perubahan tidak akan lagi mempengaruhi.

Menurut para ahli

Adaptasi adalah konsep yang sangat penting bagi biologi evolusi, yang tengara sejarah awalnya terjadi pada tahun 1859, dengan penerbitan buku “On the Origin of Species“, oleh naturalis Charles Darwin (1809-1882). Bagi Darwin, masalah utama yang harus dijelaskan oleh teori evolusi adalah adaptasi. Dalam teorinya tentang evolusi, masalah ini diselesaikan oleh aksi kekuatan evolusi yang ia sendiri sebut seleksi alam. Namun, adaptasi bukan konsep yang diperkenalkan oleh Darwin, subjek telah dibahas selama beberapa dekade oleh para filsuf dan naturalis lainnya, jauh sebelum ide-ide Darwin tentang evolusi spesies dan proses seleksi alam disajikan kepada komunitas ilmiah.

Dengan demikian, sejak zaman para filsuf Yunani kuno, pengetahuan bahwa makhluk hidup menyesuaikan dengan lingkungan tempat mereka hidup adalah fakta yang tidak terbantahkan. Diskusi antara berbagai pemikir tidak didasarkan pada keberadaan, tetapi pada asal-usul adaptasi. Beberapa filsuf, sebelum Darwin, bahkan berspekulasi bahwa spesies mengalami transformasi, tetapi mereka tidak mengembangkan penjelasan untuk pengamatan ini.

Dari abad ke-18 hingga masa Darwin, adaptasi dijelaskan oleh pandangan kreasionis tentang teologi alami, aliran pemikiran yang sangat berpengaruh pada periode itu. Para teolog natural, seperti pemikir William Paley (1743-1805), menjelaskan adaptasi dan sifat-sifat alam lainnya melalui teologi. Dengan demikian, dunia dan makhluk hidup di dalamnya akan telah direncanakan dan diciptakan oleh tindakan langsung Tuhan, yang, dengan menciptakan semua adaptasi, mengadaptasi semua individu ke lingkungan yang berbeda, membuat mereka begitu tersesuaikan dengan cara hidup mereka.

Selain gagasan dan teologi alami Darwin, pemikiran evolusioner lain juga mencoba menjelaskan adaptasi. Salah satunya adalah “Lamarckismo” yang mengusulkan teori pewarisan karakter yang diperoleh. Menurut Lamarck (1744-1829) adaptasi dihasilkan secara otomatis, melalui proses turun-temurun yang mewariskan karakter yang diperoleh dari orang tua kepada keturunan mereka. Teori variasi terarah atau “mutasi terarah” (yang mencakup teori yang dikemukakan oleh Lamarck) juga menyatakan bahwa adaptasi adalah konsekuensi dari mekanisme herediter, yang bertanggung jawab untuk menghasilkan mutasi terencana – juga disebut mutasi terarah – yaitu, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui. perubahan ini akan terjadi dan karakteristik baru akan berasal. Dengan demikian, keturunan yang dihasilkan akan semakin berbeda dari orang tua, yang akan mengarah pada adaptasi yang berbeda.

Singkatnya, sepanjang sejarah evolusi, pemikiran yang berbeda dimaksudkan untuk menjelaskan adaptasi. Darwin mengusulkan seleksi alam untuk menjelaskan asal usul adaptasi; teolog natural percaya bahwa Tuhan telah menciptakan segala sesuatu yang telah diadaptasi dengan sangat baik; Lamarck menyarankan bahwa adaptasi berasal dari karakter yang diperoleh, diteruskan dari orang tua ke anak-anak dan kepada pembela teori mutasi diarahkan (yang termasuk “Lamarckism” itu sendiri), adaptasi muncul karena faktor yang tidak diketahui bertindak dalam mekanisme herediter, menghasilkan karakteristik baru.

Konsep

Adaptasi adalah setiap karakteristik atau perilaku alami yang berkembang yang membuat organisme mampu bertahan hidup dan bereproduksi di habitatnya masing-masing.

Sebagai aturan umum, adaptasi ini adalah hasil dari proses seleksi alam selama beberapa generasi yang diikuti oleh perubahan, karena berbagai tingkat kecakapan (atau nilai adaptasi) yang diberikan oleh variasi genotip acak dalam beberapa karakter, variasi tersebut dapat diwariskan. Dengan cara ini, seleksi alam akan bertindak untuk mendukung individu dengan bakat terbesar.

Jenis adaptasi

Adaptasi yang paling beragam yang ada di alam dapat diklasifikasikan, dengan cara yang disederhanakan, sebagai adaptasi anatomi, adaptasi fisiologis atau adaptasi perilaku.

Adaptasi Fisiologis (Aklimatisasi)

“Adaptasi” yang dialami seseorang selama masa hidupnya dan yang terkait dengan berfungsinya organisme, sebagai tanggapan terhadap variabel lingkungan – seperti, misalnya, pengembangan kapasitas paru-paru yang lebih besar pada orang yang pindah ke daerah pegunungan di mana ada lebih sedikit oksigen – ini disebut adaptasi fisiologis; karena karakteristik ini tidak ditransmisikan ke keturunan, mereka lebih tepat disebut aklimatisasi (dalam situasi alamiah, atau aklimatisasi, dalam situasi laboratorium), di mana terjadi penyesuaian fenotipik organisme hidup dengan lingkungannya. Kemampuan aklimatisasi adalah adaptasi, tetapi bukan aklimatisasi itu sendiri.

Adaptasi Anatomi

Adaptasi anatomi adalah mereka yang menjamin struktur morfologi yang berbeda untuk makhluk hidup (seperti sayap untuk terbang, sirip untuk penggerak dalam air, gigi taring yang dikembangkan untuk predasi, dll.) Yang bertanggung jawab untuk adaptasi dan distribusi individu-individu ini di beberapa lingkungan yang berbeda. Sebagai contoh, ikan dan paus adalah hewan yang beradaptasi dengan lingkungan akuatik, karena mereka memiliki struktur tubuh, yaitu adaptasi anatomi, yang memungkinkan mereka untuk hidup di lingkungan itu. Demikian juga, perbedaan dalam pertumbuhan gigi dan sistem pencernaan karnivora dan herbivora lainnya merupakan adaptasi morfologis (anatomis) terhadap kebiasaan makan ini.

Adaptasi Perilaku

Seperti namanya, adaptasi perilaku adalah yang berhubungan dengan perilaku makhluk hidup, apakah akan melarikan diri dari situasi yang tidak menguntungkan seperti dingin atau kekeringan, baik untuk memastikan keberhasilan reproduksi yang lebih besar, atau untuk menjamin sumber makanan, baik untuk perlindungan terhadap predator, di antara faktor-faktor lain. Sebagai ilustrasi, hibernasi adalah suatu bentuk adaptasi perilaku terhadap dinginnya musim dingin, suatu periode yang biasanya ditandai dengan ketersediaan makanan yang rendah, membuat aktivitas reproduksi, misalnya, tidak layak – karena membutuhkan pengeluaran energi. Jadi, hewan tertentu berhibernasi untuk bertahan hidup di masa yang tidak menguntungkan ini.

Adaptasi dan Seleksi Alam

Menurut teori evolusi Darwin, satu-satunya penjelasan untuk adaptasi adalah proses seleksi alam. Semua alternatif yang disajikan untuk proses ini oleh para pemikir, seperti Lamarck dan Paley, tidak bekerja atau tidak masuk akal untuk menjelaskan adaptasi secara ilmiah.

Teologi naturalis memiliki penjelasannya berdasarkan agen supernatural yang mahakuasa dan, untuk agen semacam itu, dapat diterima bahwa ia menciptakan semua hal yang disesuaikan dengan lingkungan tempat mereka hidup, karena sangat kompleks untuk hal ini. Namun, penjelasan teologis (kreasionis) tidak menyajikan bukti berdasarkan pengetahuan ilmiah; tidak ada cara untuk menjelaskan Pencipta supernatural. Oleh karena itu, teologi natural tidak jelas, sehingga tidak membenarkan adaptasi. Organisme hidup disesuaikan dengan baik dengan lingkungan tempat mereka berada, karena sepanjang sejarah evolusi mereka, mereka telah menderita aksi tekanan selektif dan mereka yang menunjukkan kecakapan yang lebih baik karena karakteristiknya, dipilih (dipilih).

“Lamarckism” juga tidak menjelaskan evolusi adaptasi sendiri. Sejak akhir abad ke-19, telah diterima di komunitas ilmiah bahwa karakter individu yang diperoleh tidak diwariskan, seperti yang diusulkan oleh Lamarck. Untuk memahami cacat teoretis dari pemikiran evolusioner ini, anggaplah bahwa karakter tersebut dapat diturunkan dari orang tua kepada anak-anak. Jadi, jika zebra, misalnya, harus berlari untuk melarikan diri dari predatornya, zebra hari ini harus memiliki kaki dengan otot yang lebih kuat untuk berlari daripada leluhur mereka, karena karakter itu akan berpindah dari generasi ke generasi, hingga mencapai individu modern.

Akibatnya, adaptasi muncul karena selama beberapa generasi zebra telah menjadi pelari yang lebih terspesialisasi. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh pemikiran mutasi terarah, otot tidak secara otomatis menjadi kuat karena beberapa faktor fisik (argumen ini adalah asumsi bahwa ini terjadi, itu tidak jelas). Beberapa mekanisme adaptif yang sudah ada harus menjelaskan fakta bahwa, ketika berolahraga, otot menjadi lebih kuat. “Lamarckism”, oleh karena itu, hanya mengasumsikan bahwa beberapa kekuatan mengarah pada perubahan, yang konsekuensinya adalah adaptasi. Agar gagasan Lamarck menjadi lengkap, ia harus menggunakan teori lain untuk menjelaskan adaptasi, seperti seleksi alam atau kreasionisme.

Masalah dengan teori mutasi yang ditargetkan adalah variasi yang menghasilkan adaptasi berbeda ditargetkan, yaitu perubahan terjadi untuk meningkatkan adaptasi. Namun, mutasi bersifat acak dan tidak muncul karena individu perlu beradaptasi dengan keadaan tertentu. Jadi, karena mereka acak, mutasi akan menghasilkan variasi yang berbeda, dengan bakat yang berbeda, dan seleksi alam akan bertindak dengan memilih individu yang beradaptasi terbaik. Ini adalah tindakan seleksi alam untuk arah adaptif dalam evolusi, bukan mutasi.

Maka, kita dapat mempertimbangkan bahwa seleksi alam adalah satu-satunya proses yang, pada prinsipnya, menyebabkan adaptasi dan satu-satunya yang bekerja sebagai teori ilmiah, tidak didasarkan pada asumsi atau pada entitas supernatural yang tidak jelas.

Adaptasi kompleks

Adaptasi sederhana, seperti kamuflase hewan tertentu, yang dapat terjadi karena perubahan warna eksternal sehubungan dengan lingkungan, dijelaskan dengan sempurna oleh seleksi alam. Individu yang tidak disamarkan biasanya mudah dikenali oleh predator, dan dengan demikian seleksi bekerja dengan meningkatkan kebugaran individu yang disamarkan, yang dalam hal ini lebih baik beradaptasi terhadap predasi.

Argumen yang sama ini menghadapi masalah dalam berurusan dengan adaptasi yang lebih kompleks, yang disesuaikan dengan lingkungan dengan banyak cara independen. Untuk adaptasi seperti itu, pandangan “gradualis” adalah sebuah alternatif: Darwin mengatakan bahwa karakteristik kompleksitas yang lebih besar ini sebenarnya muncul melalui banyak langkah kecil selama evolusi dan perubahan kecil ini akan serupa dengan perubahan yang terjadi dalam adaptasi sederhana. Jika evolusi adaptasi kompleks ini tidak bertahap, proses satu langkah yang tiba-tiba akan diperlukan untuk menghasilkannya. Dengan demikian, organ kompleks yang disesuaikan dengan situasi tertentu akan berevolusi dalam langkah-langkah kecil, yaitu, dengan tahap-tahap menengah, yang semuanya menguntungkan untuk karakteristik yang dimaksud.

Ko-adaptasi

Koadaptasi berarti bahwa telah terjadi adaptasi timbal balik (mutual) antara dua faktor, yang dapat diwakili oleh dua genotipe, dua spesies atau dua bagian dari organisme tertentu. Contoh, untuk memahami konsep ini, adalah adaptasi bersama antara spesies semut Formica fusca dan larva kupu-kupu spesies Glaucopsyche lygdamus. Ulat dari spesies ini memiliki organ khusus dalam produksi cairan manis yang, tampaknya, telah dikembangkan untuk memberi makan semut dengan imbalan perlindungan terhadap parasit (tawon dan lalat), seperti yang diusulkan dalam penelitian oleh Pierce and Mead (1981). ). Ulat itu sendiri menjadi tidak berdaya melawan parasit ini, tetapi semut seperti wali yang melawan parasit ulat mereka. Contoh ini mewakili hubungan interspesifik yang disebut mutualisme, di mana dua spesies saling beradaptasi secara ketat.

Contoh lain koadaptasi adalah, dalam arti yang berbeda dari contoh sebelumnya, yaitu mata. Adaptasi yang menyebabkan penampilan organ ini kompleks, karena terjadi di lebih dari satu bagiannya. Namun, ada perbedaan pendapat mengenai contoh ini. Beberapa kritik terhadap seleksi alam menunjukkan bahwa perubahan pada satu bagian mata, seperti jarak dari retina ke kornea, akan menyiratkan perubahan simultan – selama proses evolusi – di bagian lain, seperti bentuk lensa; oleh karena itu, fakta ini tidak dapat menjadi adaptasi yang dijelaskan oleh seleksi. Namun, bagi para pengikut ide-ide Darwin, penjelasan faktanya adalah bahwa bagian-bagian yang berbeda dapat berubah (berevolusi) secara mandiri dan bertahap melalui aksi seleksi alam (adaptasi tidak perlu terjadi pada saat yang sama di semua bagian). Sebuah studi oleh Nilsson dan Pelger pada tahun 1994, berdasarkan pada model komputer, berfungsi untuk mengkonfirmasi argumen Darwin. Dengan model ini, Nilson dan Pelger mampu menggambarkan adaptasi dalam evolusi mata: awalnya ada lapisan sel fotoreseptor yang, ketika melalui beberapa adaptasi, berevolusi dalam organ kompleks dengan bagian yang berbeda. Studi ini berfungsi untuk menyimpulkan bahwa perubahan adaptif secara bertahap, ketika melalui proses seleksi alam, dapat menghasilkan struktur yang kompleks.

Adaptasi dan tingkat seleksi

Adaptasi ketika mereka berevolusi melalui seleksi alam dapat menguntungkan entitas biologis di berbagai tingkat organisasi: gen, sel, organisme, spesies, dll. Jadi, adaptasi yang membawa manfaat bagi populasi spesies tertentu, belum tentu baik untuk individu tersebut. Mempertimbangkan hal ini, beberapa ahli biologi evolusi tertarik untuk mengetahui apa unit seleksi itu, karena tingkat di mana kekuatan evolusi ini berperan penting untuk membentuk hipotesis tentang peristiwa yang menghasilkan adaptasi dan untuk memahami mengapa adaptasi berkembang.

Asal adaptasi baru

Adaptasi baru, menurut visi “gradualis” Darwin, berevolusi dalam langkah-langkah kecil, melalui karakteristik, pola perilaku, sel atau molekul yang sudah ada. Maka, ada kesinambungan (korelasi) antara bentuk-bentuk adaptasi yang diamati hari ini dan yang ada pada individu leluhur. Karena alasan ini, struktur leluhur mungkin telah menjadi begitu kompleks, melalui evolusi adaptif, sehingga ketika diamati itu dianggap sebagai kebaruan evolusioner. Oleh karena itu, sesuatu yang kita klasifikasikan sebagai “baru” mungkin merupakan hasil dari perubahan kumulatif (adaptasi) dalam struktur yang sudah ada sebelumnya.

Kita dapat mendefinisikan 3 cara untuk evolusi adaptasi baru: adaptasi yang terjadi karena perubahan struktur yang fungsinya belum diubah, seperti, misalnya, mata, yang meskipun telah disempurnakan oleh modifikasi adaptif, tetap menjadi organ sensorik untuk persepsi cahaya. ; oleh perubahan fungsi, ketika struktur pra-adaptasi berkembang dan melalui kombinasi bagian-bagian yang ada, yang tidak memiliki hubungan di antara mereka.

Pra-adaptasi

Istilah pra-adaptasi mengacu pada kasus-kasus di mana struktur tertentu, ketika mengalami perubahan adaptif kecil karena proses evolusi, menggantikan fungsi aslinya (yang diadaptasi) dengan fungsi baru.

Contoh klasik pra-adaptasi adalah bulu burung dan kaki tetrapoda. Dalam kasus pertama, kita dapat melihat bahwa bulu burung modern adalah struktur yang beradaptasi dengan baik untuk pelarian hewan-hewan ini. Namun, penemuan fosil baru-baru ini di Cina (Prum dan Brush, 2002), digambarkan sebagai dinosaurus non-unggas yang memiliki bulu yang belum sempurna, mengubah gambaran ini. Hipotesis yang paling diterima dalam kaitannya dengan kasus ini adalah, mungkin, dalam dinosaurus ini bulu memiliki fungsi yang berbeda dari penerbangan, mungkin dari termoregulasi tubuh atau pameran (untuk daya tarik pasangan seksual, misalnya) – seperti yang kita masih lihat hari ini di burung-burung. Oleh karena itu, ada kemungkinan bahwa struktur ini awalnya tidak berevolusi sebagai adaptasi terhadap penerbangan, fakta yang hanya terjadi kemudian, dengan munculnya fungsi ini pada burung.

Pada contoh kedua, kaki-kaki, yang merupakan adaptasi, berevolusi dari penampilan tetrapoda, ketika mereka mulai menempati lingkungan terestrial. Tetrapoda adalah sekelompok hewan yang muncul dari garis keturunan ikan bersirip melengkung (sarcopterites) dan yang memiliki empat kaki atau, seperti dalam kasus kami, empat anggota badan. Kaki-kaki digunakan selama evolusi hewan-hewan ini untuk memungkinkan pergerakan di darat. Namun, bukti fosil menunjukkan bahwa anggota ini sebenarnya berasal dari lingkungan perairan dan digunakan untuk berenang di bawah air. Hipotesis ini didasarkan pada pengamatan fosil yang berasal dari 360 juta tahun yang lalu, seperti fosil Acanthostega, binatang yang mirip ikan, yang akan menjadi salah satu tetrapoda pertama yang muncul. Dengan demikian, struktur tulang sirip, hadir dalam ikan untuk pergerakan di air, berevolusi dan telah beradaptasi dengan berjalan di darat. Kedua contoh, oleh karena itu, berfungsi untuk menggambarkan definisi istilah pra-adaptasi.

Adaptasi kombinasi

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, salah satu cara adaptasi baru muncul melalui evolusi adalah kombinasi dari struktur yang sudah ada sebelumnya yang tidak saling terkait. Pertimbangkan, untuk kasus ini, susu yang diproduksi oleh mamalia untuk memberi makan anak mereka di bulan-bulan pertama kehidupan. Salah satu adaptasi inovatif yang berasal dari kelompok hewan ini dan yang berhubungan dengan laktasi (produksi susu) adalah enzim laktosa sintase, yang sangat penting dalam reaksi biokimia dari mengubah glukosa – karbohidrat yang lebih sederhana – menjadi laktosa – senyawa karbohidrat yang ada dalam komposisi susu.

Yang menarik bagi kami di sini adalah struktur molekul laktosa, yang dibentuk oleh penyatuan dua enzim lain: galaktosil transferase, yang bekerja pada kompleks Golgi sel eukariotik, dan α-laktoalbumin, yang pada gilirannya, dikaitkan dengan enzim yang digunakan vertebrata untuk bertahan melawan bakteri. Meskipun enzim-enzim ini tidak berhubungan satu sama lain, kebaruan evolusi dalam adaptasi mamalia terhadap laktasi adalah hasil dari kombinasi kedua molekul ini, untuk menghasilkan laktosa sintase. Fakta ini mencontohkan, oleh karena itu, adaptasi berasal dari kombinasi bagian-bagian yang berbeda, yang sudah ada dan yang tidak terkait.

Ketidaksempurnaan adaptasi

Di alam, pada awalnya, semua adaptasi yang ada mungkin tampak sempurna. Namun, posisi ini tidak sepenuhnya benar: apa yang sebenarnya kita miliki adalah kecenderungan penyesuaian yang lebih harmonis, karena adaptasi ketika mereka berevolusi dan melewati seleksi alam akan memiliki peningkatan progresif dalam “kualitas” mereka, jika ada variabilitas genetik yang memungkinkan evolusi ini.

Selain itu, dalam kasus-kasus tertentu, beberapa jenis karakteristik yang berkembang mungkin tampak rusak untuk suatu organisme, yaitu tidak sempurna. Ini dimungkinkan karena rentang waktu, pembatasan, dan pertukaran fungsi dapat membuat karakteristik adaptif seperti itu menjadi tidak sempurna.

Ketidaksempurnaan waktu

Adaptasi dapat menjadi tidak sempurna karena evolusi yang dipromosikan oleh seleksi alam lambat. Jadi, jika seleksi gagal mengimbangi perubahan dalam lingkungan spesies tertentu, adaptasi akan menjadi tidak sempurna. Contoh ilustratif adalah tanaman yang menyajikan buah yang diadaptasi dari waktu ke waktu untuk hewan tertentu yang, karena perubahan evolusioner besar pada fauna lokal, punah. Adaptasi buah ini karena itu akan menjadi ketidaksempurnaan untuk sayuran, karena penyebarannya tidak akan dilakukan oleh anggota fauna baru. Buah-buahan dari tanaman Annona purpurea menggambarkan contoh yang disajikan: mungkin mereka berfungsi sebagai makanan untuk herbivora besar yang punah 10.000 tahun yang lalu.

Ketidaksempurnaan pembatasan

Seringkali, beberapa adaptasi tidak sempurna karena ada batasan yang tidak memungkinkan mereka untuk berevolusi menjadi bentuk yang lebih baik. Pembatasan ini dapat bertindak pada gen, pada perkembangan atau dikaitkan dengan sejarah evolusi organisme (leluhur memiliki adaptasi yang berevolusi ke arah yang “salah” dan, oleh karena itu, keturunan modern memiliki yang tidak sempurna).

Ketidaksempurnaan oleh berbagai fungsi

Beberapa adaptasi mungkin tampak tidak sempurna karena pertukaran fungsi. Ini adalah kasus dengan beberapa organ yang disesuaikan dengan berbagai fungsi. Jadi, ketika kita menganalisisnya secara terpisah untuk memverifikasi efisiensinya sebagai adaptasi untuk salah satu fungsi, kita mungkin memiliki kesan bahwa struktur seperti itu dirancang dengan buruk (itu adalah adaptasi yang tidak sempurna). Namun, standar yang tepat untuk menilai adaptasi, dalam hal ini, terkait dengan kinerjanya dalam berbagai fungsi yang dihadirkannya.

Studi adaptasi

Studi adaptasi dilakukan untuk menentukan apakah karakter yang dianalisis adaptif atau tidak. Untuk itu, beberapa langkah dianggap penting: langkah pertama adalah mempertimbangkan varian (warna, bentuk, dll.) Untuk dipelajari dalam karakter yang diberikan; yang kedua adalah membuat hipotesis atau model tentang fungsi karakter itu dan, yang ketiga, untuk menguji hipotesis itu untuk memverifikasi apakah mereka valid atau tidak.
Metode mempelajari adaptasi

Ada tiga metode yang digunakan secara empiris untuk menguji hipotesis tentang adaptasi yang diberikan dan ini adalah: prediksi hipotesis, metode eksperimental dan metode komparatif.

Prediksi hipotesis: didasarkan hanya pada memverifikasi apakah bentuk aktual dari adaptasi karakter, seperti yang ada di alam, mendukung atau menolak hipotesis. Jika ditolak, itu karena ada kesalahan.

Metode eksperimental: bila memungkinkan, eksperimen merupakan cara yang ampuh untuk menguji hipotesis. Dengan demikian, kita dapat menyimpulkan hipotesis tentang adaptasi pada beberapa hewan dan mengembangkan eksperimen yang menunjukkan kepada kita, dalam hasilnya, apakah hipotesis itu valid atau tidak. Contohnya adalah studi oleh Silberglied et al. (1980) yang menggunakan spesies kupu-kupu Anartia fatima untuk menguji hipotesis bahwa garis-garis pada sayap serangga ini merupakan adaptasi untuk kamuflase. Penulis percobaan menutupi garis-garis sayap kupu-kupu ini dengan tinta dan mengamati bahwa serangan predator terjadi dengan cara yang sama seperti pada spesies yang digunakan sebagai kontrol. Dengan demikian, hipotesis ditolak oleh uji eksperimental.

Metode komparatif: metode ini terdiri dari memeriksa berbagai spesies untuk mempelajari evolusi adaptasi yang diberikan. Ini dapat digunakan ketika hipotesis mengasumsikan bahwa, pada spesies tertentu, adaptasi mengambil bentuk yang berbeda. Contohnya adalah untuk menguji bentuk organ tertentu dalam beberapa spesies, untuk melihat apakah itu disesuaikan untuk fungsi yang sama atau tidak.

Ketika mempelajari adaptasi, oleh karena itu, tidak ada hipotesis mengenai makna suatu perilaku, atau karakteristik lain, harus diterima tanpa tes empiris telah diterapkan untuk mengevaluasi mereka sebagai valid atau tidak.