Apa Itu Swap Korelasi?

Pertukaran korelasi adalah bentuk derivatif keuangan yang sangat rumit yang tidak didasarkan secara langsung pada harga aset dasar.

Pertukaran korelasi adalah bentuk derivatif keuangan yang sangat rumit yang tidak didasarkan secara langsung pada harga aset dasar. Sebaliknya itu didasarkan pada hubungan antara harga dua atau lebih aset. Karena kerumitan ini, pertukaran korelasi harus diatur secara pribadi dan tidak tersedia melalui pertukaran keuangan arus utama.

Bentuk dasar dari turunan relatif sederhana. Derivatif adalah aset itu sendiri, tetapi memperoleh nilainya dari aset dasar yang terpisah. Contoh sederhana adalah kontrak berjangka , di mana satu pihak setuju untuk membeli sejumlah saham dengan harga tertentu pada tanggal tertentu di masa depan dari pihak kedua. Hal ini dapat membuktikan kesepakatan yang baik atau buruk tergantung pada harga pasar saham pada tanggal penyelesaian yang disepakati: jika harga pasar lebih tinggi, pembeli saham dapat segera menjual dengan untung. Karena kontrak berjangka adalah aset itu sendiri, pihak yang membeli dapat menjual hak untuk menyelesaikan kesepakatan sebelum jatuh tempo. Ini dikenal sebagai posisi jual.

Derivatif swap melangkah lebih jauh karena didasarkan pada dua atau lebih aset dasar, satu dari masing-masing pihak dalam perjanjian. Ini melibatkan kedua belah pihak yang setuju untuk menukar pendapatan dari aset masing-masing. Misalnya, dalam pertukaran obligasi , kedua belah pihak masing-masing memiliki obligasi, tetapi setuju untuk menukar pembayaran kupon yang mereka terima dari obligasi mereka. Akibatnya, kedua belah pihak menukar risiko yang terkait dengan aset mereka sendiri, misalnya, risiko bahwa penerbit obligasi mungkin tidak membayar pembayaran kupon yang diharapkan. Kesepakatan tersebut dapat dilakukan murni sebagai spekulasi, atau mereka dapat digunakan untuk mengurangi risiko, taktik yang dikenal sebagai lindung nilai.

Pertukaran korelasi didasarkan pada korelasi antara dua aset di masa mendatang, bukan harga. Misalnya, pihak pertama dalam kesepakatan dapat memprediksi bahwa harga saham perusahaan A mungkin dua kali lipat harga saham perusahaan B dalam tiga bulan, dan membayar jumlah tetap kepada pihak kedua. Sebagai imbalannya, dalam tiga bulan, pihak kedua akan membayar sejumlah variabel yang bergantung pada korelasi aktual. Misalnya, jika harga saham perusahaan A ternyata tiga kali lipat harga saham perusahaan B pada tanggal tersebut, pihak kedua mungkin harus membayar kembali jumlah yang lebih besar kepada pihak pertama.

Proses korelasi swap relatif rumit karena mereka yang terlibat tidak hanya harus memprediksi bagaimana setiap harga akan berubah, tetapi juga perubahan komparatif dari keduanya. Pada gilirannya, ini membuat jauh lebih sulit untuk mengetahui harga yang wajar untuk membeli atau menjual posisi dalam kesepakatan. Saat ini, tidak ada formula yang diterima secara luas untuk memberikan penilaian yang akurat dan adil dengan cara yang mengurangi kemungkinan arbitrase. Di sinilah seorang pedagang dapat memanfaatkan perbedaan harga antara dua kesepakatan, seperti dua perjanjian pertukaran korelasi, untuk sangat meningkatkan kemungkinan menghasilkan keuntungan, atau bahkan membuatnya pasti secara teoritis.

Related Posts